Pêr I dari Bretagne

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Pêr I
Peter I of Brittany2.jpg
Adipati Bretagne
Berkuasa1213–1221 (sbg adipati)
1221–1237 (sbg pemangku takhta)
PendahuluAlix
PenerusYann I
rekan pemimpinAlix
Lahirskt. 1187
Wafat26 Mei 1250 (usia 63)
WangsaWangsa Dreux
AyahRobert II dari Dreux
IbuYolande de Coucy
PasanganAlix
Nicole
Marguerite dari Commequiers
AnakYann I
Yolande, Comtesse Penthrièvre
Arzhur
Oliver I dari Machecoul
AgamaKatolik Roma
Lambang Pêr I, Adipati Bretagne dan penerusnya.

Pêr I (bahasa Prancis: Pierre; skt. 1187 – 26 Mei 1250), dikenal juga sebagai Pierre Mauclerc, merupakan seorang Adipati Bretagne Jure uxoris dari tahun 1213 sampai 1221, dan pemangku takhta untuk putranya yang masih bocah Yann I dari tahun 1221 sampai 1237. Sebagai adipati ia juga merupakan Earl Richmond pertama dari tahun 1218 sampai 1235.

Asal usul[sunting | sunting sumber]

Pêr adalah putra kedua Robert II, Comte Dreux dan Yolande de Coucy. Yang terakhir ini adalah putra Robert I dari Dreux, adik Louis VII dari Prancis. Dengan demikian Pêr berasal dari Wangsa Kapetia, sepupu kedua Louis VIII dari Prancis.

Meskipun berasal dari keturunan kerajaan, sebagai putra yang lebih muda dari cabang kadet awal prospek Pêr adalah sebagai bangsawan kecil, yang wilayahnya tersebar di beberapa wilayah di Île-de-France dan Champagne. Pêr awalnya ditakdirkan untuk berkarier di bidang keagamaan, yang kemudian ia tinggalkan, julukan produktifnya adalah Mauclerc (Prancis: mauvais clerc, ulama yang buruk). Pêr melanggar konvensi lambang gerejawi dengan menempatkan canton dari pihak ayahandanya lambang cerpelai, kemudian dipergunakan untuk para ulama.[butuh rujukan]

Aksesi[sunting | sunting sumber]

Pada tahun 1212 Raja Philippe II dari Prancis perlu menemukan seorang penguasa lemah dan setia untuk Bretagne. Wilayah itu terletak melintang jalur laut di antara Inggris dan Inggris di wilayah Gascogne. Selain itu, berbatasan di Anjou dan Normandia, Inggris telah kehilangan sepuluh atau dua belas tahun sebelumnya dan bersemangat untuk memulihkannya. Pada saat itu diperintah oleh Guy de Thouars, sebagai pemangku takhta untuk putrinya yang lebih muda, Alix. Juga dikhawatirkan bahwa saudari tiri Alix, Aliénor de Bretagne, berada di penjara Inggris.

Raja Philippe dengan demikian memutuskan pertunangan Alix dan lord Breton, Henri dari Penthievre, dan berpaling kepada sepupu Prancisnya Pêr, kemudian berusia di awal dua puluhan tahun. Pêr menikahi Alix, dan pada tanggal 27 Januari 1213, ia memberi penghormatan kepada raja untuk Bretagne.

Ada beberapa ambiguitas mengenai apakah Pêr harus dianggap sebagai adipati atau comte. Wilayah itu secara resmi dipegang oleh istrinya. Raja Prancis dan Paus (dan istana mereka) selalu menyapanya sebagai comte, tetapi di dalam carter Pêr sendiri menyebut dirinya sebagai adipati.

Hubungan dengan Inggris[sunting | sunting sumber]

Pada tahun 1214 Raja John dari Inggris merakit koalisi yang tangguh melawan Prancis. Ia mendarat di Poitou, sementara Raja Otto dari Jerman siap untuk menyerang dari utara. John mengejar beberapa pasukan Prancis di utara Poitou, dan kemudian pindah ke tepi selatan Bretagne, di belakang Nantes. Pêr pergi setelah pertempuran singkat, tetapi tidak melakukan apa-apa untuk menghalangi gerakan berikut John sampai bukit Loire di mana ia mengambil beberapa benteng Breton dan kemudian mengepung La Roche-aux-Moines. Namun pengikut John Poitevin, menolak untuk melawan pasukan Prancis yang dipimpin oleh putra Raja Prancis, Louis. Sementara itu, tentara Otto hancur di Bouvines, dan seluruh invasi kandas.

Tidak jelas mengapa John berusaha untuk mengambil Nantes, bahkan tidak dipahami mengapa ia mengambil jalan yang tersulit, melalui jembatan yang terjaga dengan sangat baik melintasi sungai Loire. Juga tidak jelas mengapa Pêr menolak untuk melecehkan pasukannya dari belakang ketika John berbaris di timur. Di duga penjelasannya adalah bahwa keduanya telah sepakat dengan beberapa jenis perjanjian dimana John akan meninggalkan Bretagne sendiri untuk saat ini, dan sebagai balasannya Breton tidak akan menghalanginya di tempat lain.

John memiliki hadiah yang dapat ia perlihatkan di depan Pêr: Earldom Richmond. Kehormatan (tanah) tertinggi Inggris ini secara tradisional telah dipegang oleh para adipati Bretagne, dan bahkan merupakan sebuah tema konstan di dalam urusan politik Pêr adalah hasrat untuk memegang dan mempertahankan pendapatan Inggris dari Richmond.

Pêr dari Bretagne

Pêr tidak tunduk kepada tawaran Raja John untuk menerima earldom dan berpihak ke sisi Raja di dalam konfliknya dengan baron Inggris, mungkin karena ia menganggap prospek raja juga tidak pasti. Selain itu, Louis bertempur lagi melawan Inggris. Namun ketika Louis dikalahkan, Pêr diutus sebagai salah satu negosiator perjanjian perdamaian. Setelah negosiasi selesai (1218), William Marshal, pemangku takhta Henry III dari Inggris, mengakui Pêr sebagai Earl Richmond, menggantikan Aliénor dari Bretagne yang, sebagai ancaman potensial ke mahkota inggris, tidak akan pernah dibebaskan dari penjara. Pusat properti earldom di Yorkshire berada di tangan Earl Chester, dengan siapa pemangku takhtanya tidak mampu memusuhi, tetapi Pêr tidak menerima properti earldom di luar Yorkshire, yang sebenarnya menghasilkan sebagian besar pendapatan earldom. Pada tahun 1219 ia berpartisipasi di dalam penangkapan Marmande dan Pengepungan Toulouse selama Perang Salib Albigensian.

Konsolidasi kekuasaan[sunting | sunting sumber]

Pêr mengalihkan perhatiannya ke tujuan berikutnya. Otoritas para adipati Bretagne secara tradisional melemah, dibandingkan dengan rekan-rekan besarnya dari Prancis utara. Misalnya, adipati tidak bisa membatasi pembangunan kastil-kastil oleh comtenya. Ia juga tidak memiliki hak perwalian ahli waris kecil dari vasalnya. Pêr bertujuan untuk membangun kembali hubungannya dengan vasalnya (atau subjek) lebih dari sepanjang garis yang ia ketahui dari istana wangsa kerajaan. Untuk itu Pêr hanya menyatakan aturan baru oleh perintah, dan kemudian tak terelakkan menghadapi gejolak yang dihasilkan dari reaksi para baronnya. Terdapat serangkaian kecil perang sipil dan manuver politik. Pada tahun 1222 ia menekan pemberontakan baron Breton di dalam Pertempuran Châteaubriant. Pada tahun 1223, para baron menyetujui seluruh perubahan atau yang telah dicabut.

Enam uskup Breton merupakan ancaman lain ke kekuasaan keadipatian, karena kepemilikan saham tanah substansial mereka (termasuk kendali dari seluruh atau bagian dari beberapa kota di Bretagne), dan yang dihadapi Pêr adalah meningkatkan pendapatan dengan peningkatan pajak atau hanya mengambil kepemilikan dari saham episcopal. Untuk ini ia diekskomunikasikan pada tahun 1219–1221. Pêr akhirnya menyerah, tetapi ini bukan konflik yang terakhir dengan uskup.

Pemangku takhta[sunting | sunting sumber]

Istri Pêr meninggal pada tanggal 21 Oktober 1221, meninggalkan empat orang anak yang masih muda. Mendiang istrinya kemudian hanya berusia 21 tahun, dan tidak banyak yang diketahui tentangnya, selain fakta-fakta dasar silsilahnya. Kematiannya berarti bahwa Pêr tidak lagi menjadi adipati, meskipun ia terus memerintah wilayah dengan wewenang yang berkurang, sebagai pemangku takhta untuk putranya Yann, yang pada saat itu hanya berusia empat tahun atau lebih.

Kematian Alix mengubah tujuan Pêr dalam dua cara. Pertama, ia bertujuan untuk mendapatkan beberapa wilayah tambahan, bukan bagian dari keadipatian, untuk menambah pensiunnya setelah putranya dewasa. Kedua, terdapat tradisi kuat di Prancis bahwa ahli waris yang kecil harus, ketika dewasa, memiliki properti di negara itu ketika ia mewarisinya. Dengan demikian Pêr kini tidak dapat mengambil risiko tanpa takut merugikan prospek putranya.

Pêr membantu ahli wars Philippe II, Louis VIII, di dalam perjuangannya melawan Henry III dari Inggris (dalam pengepungan Niort dan La Rochelle pda tahun 1224). Ia juga menemani Louis VIII bergabung dengan Perang Salib Albigensian, tetapi dengan kematian yang terakhir, ia berpartisipasi, dengan Comte Thibaut I dari Navarra dan Comte Hugues X dari La Marche, di dalam pemberontakannya terhadap pemangku takhta Blanca dari Kastilia, di antara tahun 1227 dan 1234.[1]

Perang salib dan Kematian[sunting | sunting sumber]

Putra Pêr, Yann mencapai usia dewasa pada tahun 1237. Pêr kemudian berpartisipasi di dalam Perang Salib baron-baron ke Tanah Suci pada tahun 1239. Sementara di sana, Pêr bersama dengan pasukan ksatria lokal diserang oleh kavaleri bersenjata Mamluk, yang menembakkan busur mereka, tetapi para tentara perang salib berhasil mengepung dan mengalahkan mereka, serta mengambil beberapa tahanan bersama mereka kembali ke Jaffa.

Pada awal November, dua hari sebelum bulan Maret dari Acre ke Ashkelon, Pêr dan letnan Raoul de Soissons memisahkan diri dari kekuatan utama untuk melancarkan serangan. Mereka membagi kekuatan mereka masing-masing separuh dan masing-masing menunggu untuk menyergap di sepanjang jalan yang mungkin dilalui kafilah Muslim yang bergerak naik dari Yordania ke Damaskus. Pêr bentrok sebagian dengan umat Muslim di luar istana, dan setelah beberapa pertempuran, ia membunyikan klakson untuk memanggil Raoul. Tentara muslim dipukul mundur dan melarikan diri ke dalam benteng, di mana tentara Pêr mengikuti mereka dan membunuh banyak orang, serta membawa beberapa orang tawanan, dan menyita barang rampasan serta hewan-hewan di dalam gerobak kafilah.[2] Kemenangan kecil ini segera dibayangi oleh kekalahan serius di Gaza.

Kembali ke Prancis, Pêr berhasil memenangkan beberapa pertempuran melawan inggris di laut pada tahun 1242 dan 1243. Pada tahun 1249, ia berpartisipasi di dalam Perang Salib Ketujuh di Mesir di bawah Raja Louis IX. Pêr meninggal di laut sebelum dapat kembali ke rumah dan dimakamkan di Braine.

Pernikahan dan keturunan[sunting | sunting sumber]

Biara Braisne di Aisne, Saint-Yved de Braine, makam Penting di Dreux di mana Pêr I dimakamkan.

Pêr menikah tiga kali.

Istri pertamanya adalah Alix dari Thouars, Adipati Bretagne (1201-1221). Alix dan Pêr memiliki tiga orang anak:

  • Yann I (ke 1217-1286), adipati Bretagne;
  • Yolande dari Bretagne (1218-10/10/1272), menikah (Januari 1236) dengan Hugues XI dari Lusignan, Seigneur de Lusignan, Comte de la Marche dan Angoulême
  • Arzhur dari Bretagne (1220-1224)
  • tidak disebutkan namanya.

Istri kedua Pêr adalah Nicole († Februari 1232). Nicole dan Pêr memiliki seorang putra:

  • Oliver de Braine [a] (1231-1279), yang menjadi ahli waris kekuasaan Lord di Machecoul (menjadi Oliver I dari Machecoul dan mendirikan Wangsa Machecoul cabang Wangsa Dreux).

Istri ketiga Pêr adalah Marguerite de Montaigu, Lady Montaigu, Commequiers, La Garnache [b] kemudian Machecoul [c], dan janda Hugues I de Thouars († 1230), saudara Guy dari Thouars; ini menjadikan Marguerite sebagai bibi Alix dari pihak ayahandanya. Mereka menikah pada tahun 1236, dan tanpa keturunan.

Silsilah[sunting | sunting sumber]

Catatan[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Braine refers possibly to Braine, Aisne
  2. ^ The communities of Montaigu, Commequiers, and La Garnache are all in the Vendee.
  3. ^ Machecoul is in the Loire Atlantique and borders the Vendee.

Bacaan selanjutnya[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ William of Puylaurens, The Chronicle of William of Puylaurens: The Albigensian Crusade and its Aftermath, transl.
  2. ^ Painter, Sidney (1969). "The Crusade of Theobald of Champagne and Richard of Cornwall, 1239–1241". Dalam Robert Lee Wolff; Harry W. Hazard. A History of the Crusades, Volume II: The Later Crusades, 1189–1311. Madison: University of Wisconsin Press. hlm. 473–475. 
Pêr I dari Bretagne
Lahir: skt. 1187 26 Mei
Gelar kebangsawanan
Didahului oleh:
Alis
Adipati Bretagne
1213–1221
bersama dengan Alis
Diteruskan oleh:
Yann I
Bangsawan Inggris
Lowong
Terakhir dijabat oleh
Aliénor
Earl Richmond
1218–1235
Lowong
Selanjutnya dijabat oleh
Pierre II dari Savoie