Orang Sardinia

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Orang Sardinia
Sardos / Sardus (Sardinia)
Sardi (Italia)
Sardos (Spanyol)
Costumes of Sardinia 1880s 01.jpg
Kawasan dengan populasi yang signifikan
 Sardinia~ 1,661,521 (penduduk Sardinia, terlepas dari etnisitasnya)[1]
Bahasa
SardiniaItaliaKatalan
Agama
Katolik Roma
Kelompok etnis terkait
Orang Italia dan Orang Spanya

Orang Sardinia adalah kelompok etnis asli Sardinia, dari mana pulau Mediterania barat dan daerah otonom Italia mendapatkan namanya.

Asal[sunting | sunting sumber]

Penggambaran Sardus Pater Babai dalam koin Romawi (59 SM)

Asal etnis Sardinia tersembunyi dalam kegelapan zaman sebelum sejarah: etnonim "S(a)rd" milik substratum linguistik Pra-Indo-Eropa, dan sementara mereka mungkin berasal dari Iberia, catatan dari penulis lama sangat berbeda dalam hal ini. Pengesahan tertulis etnonim tertua ada di batu Nora, di mana kata Šrdn ("Shardan") menjadi saksi keberadaan aslinya pada saat para pedagang Fenisia pertama kali tiba di pantai-pantai Sardinia. Menurut Timaeus, salah satu dialog Plato, Sardinia dan orang-orangnya juga, "Sardonioi" atau "Sardianoi" (Σαρδονιοί atau Σαρδιανοί), mungkin dinamai dengan "Sardò" (Σαρδώ), seorang wanita Lydian legendaris dari Sardis (Σάρδεις), di wilayah Anatolia barat (sekarang Turki). Beberapa penulis lain, seperti Pausanias dan Sallust, melaporkan sebaliknya bahwa orang-orang Sardinia melacak keturunan mereka kembali ke leluhur mitos, putra Libya dari Hercules atau Makeris (terkait baik dengan kata kerja Berber Imɣur "untuk tumbuh", dengan kata Kabyle khusus Maqqur "Dia adalah yang terbesar", atau juga yang terkait dengan sosok Melqart) yang dipuja sebagai dewa yang dipimpin oleh Sardus Pater Babai (Ayah Sardinia atau Bapa orang Sardinia), yang memberi nama pulau itu. Juga telah diklaim bahwa Sards Nuragic kuno dikaitkan dengan Sherden (šrdn di Mesir), salah satu dari Bangsa Laut. Nama etnis kemudian diromanisasi, dengan memperhatikan bentuk maskulin dan feminin tunggal, sebagai sardus dan sarda.

Bahasa[sunting | sunting sumber]

Bahasa Italia (italiano) pertama kali diperkenalkan ke Sardinia oleh Wangsa Savoia pada bulan Juli 1760 dan merupakan bahasa yang paling umum digunakan saat ini, meskipun dalam variasi regional, sebagai akibat dari pergeseran bahasa dan gelombang asimilasi.

Di sisi lain, bahasa Sardinia (sardu) telah menjadi bahasa historis penduduk asli Sardinia sejak bahasa Latin menggantikan Paleo-Sardinia pra-Indo-Eropa. Karena suatu gerakan, yang digambarkan oleh beberapa penulis seperti "kebangkitan linguistik dan budaya" yang lepas landas pada periode pascaperang, warisan budaya Sardinia diakui pada tahun 1999, yang menjadikan mereka kelompok minoritas etnolinguistik terbesar di Italia, dengan sekitar satu juta Sardinia masih bisa berbicara bahasa.

Bendera rakyat Sardinia, Empat Moor

Namun, karena model sistem pendidikan Italia yang agak kaku yang sangat menghambat pemuda Sardinia untuk belajar dan berbicara dalam bahasa mereka, bahasa ini terancam punah karena orang yang secara efektif mempertahankan Sardinia secara bertahap menjadi minoritas di pulau mereka sendiri. Oleh karena itu, orang Sardinia menghadapi tantangan yang analog dengan bahasa minoritas yang terancam punah lainnya di Europa, dan dua varietas Logudorese dan Campidanese, seperti yang didefinisikan oleh ortografi mereka, telah ditetapkan demikian oleh UNESCO.

Bahasa-bahasa lain yang digunakan di Sardinia, semuanya juga terancam tetapi dengan lebih sedikit penutur daripada bahasa Sardinia, berkembang setelah kontak dengan komunitas-komunitas tertentu dari luar pulau, yaitu Korsika, Katalan dan Italia dari Genoa dan Pisa, menetap di berbagai daerah Sardinia selama beberapa waktu belakangan ini. abad; ini termasuk bahasa Sassari (sassaresu) dan Bahasa Gallura (gadduresu), dua bahasa asal Tuscan yang terpencil tetapi sering dikaitkan secara sosial dengan bahasa Sardinia, bahasa Katalan (alguerés), dan Liguria "Tabarchino" (tabarchin).

Referensi[sunting | sunting sumber]