Nun terbalik

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Nun terbalik
Inverted Nun
נון הפוכה ׆ ׆ וַיְהִי
bandingkan dengan tanda kurung
[׆ וַיְהִי ... יִשְׂרָאֵל ׆]
bandingkan dengan Nun
נ ׆
Tanda baca Ibrani
Tanda khas Ibrani Tanda ortografis mirip
maqaf ־ - penghubung
geresh ֜ ֝ ׳ ' penyingkat
gershayim ֞ ״ " petik
meteg ֽ   , koma
nun terbalik ׆ [ kurung

Nun terbalik (נו"ן מנוזרת "nun terisolasi" atau נו"ן הפוכה "nun terbalik" atau "׆" dalam bahasa ibrani[1]) adalah glyph langka yang digunakan dalam bahasa Ibrani klasik. Fungsinya dalam teks-teks kuno masih diperdebatkan. Mempunyai bentuk huruf nun yang dicerminkan, dan muncul dalam teks Masoretic Tanakh pada sembilan tempat berbeda:[2]

Gambar di kanan menunjukkan tiga varian umum nun terbalik – terbalik secara vertikal, terbalik secara horizontal, dan berbentuk huruf Z. Penggambaran lain juga ada dan dapat menggunakan istilah "terbalik".[3] Hal ini juga dapat terjadi dengan titik di atas huruf.[4] }}

Penampilan[sunting | sunting sumber]

Nun terbalik ditemukan dalam sembilan bagian Teks Masoret Alkitab. Bentuk yang tepat bervariasi antara berbagai manuskrip dan edisi cetak. Dalam banyak manuskrip, dijumpai sebagai nun yang dibalik —disebut sebagai "nun hafucha" oleh kaum Masoret. Di beberapa edisi cetak sebelumnya, ditampilkan sebagai standar nun standar yang dibalik atas ke bawah atau diputar, karena printer tidak ingin repot-repot mendesain karakter yang hanya digunakan sembilan kali. Edisi ilmiah teks Masoret terbaru menunjukkan nun terbalik seperti yang digunakan oleh kelompok Masoret. Dalam beberapa naskah kuno, simbol-simbol lainnya juga kadang-kadang ditemukan sebagai gantinya. Ini disebut dalam literatur rabinik sebagai "simaniyot" (penanda).

׆
Teks - nun terbalik
Huruf nun biasa
Nun terbalik - secara vertikal
Nun terbalik - secara horizontal
Nun terbalik - bentuk huruf Z

Dalam Taurat, nun terbalik mengapit teks

Apabila tabut itu berangkat, berkatalah Musa: "Bangkitlah, TUHAN, supaya musuh-Mu berserak dan orang-orang yang membenci Engkau melarikan diri dari hadapan-Mu." Dan apabila tabut itu berhenti, berkatalah ia: "Kembalilah, TUHAN, kepada umat Israel yang beribu-ribu laksa ini."

— Bilangan 10:35–36
Nun terbalik dalam Kitab Bilangan pasal 10.

Huruf nun ini umumnya terletak di dekat, tapi tidak menyentuh, kata pertama dan terakhir dari ayat-ayat itu.[5] Seharusnya diposisikan di antara celah-celah antara paragraf, tetapi ada ketidaksepakatan tentang bagaimana hal ini harus dilakukan.[6] Beberapa teks membalikkan nun yang ada di teks Taurat dan tidak menambahkan nun terbalik sebelum dan setelahnya.[7]

Rashi berkomentar bahwa nama kota Haran pada akhir bagian Taurat Noach juga ditulis dengan nun terbalik, tapi ini tidak ditemukan dalam teks-teks yang ada.[8]

Dasar Rabinik[sunting | sunting sumber]

Talmud Babilonia mencatat dalam traktat Shabbath, folio 116a, bahwa tanda-tanda yang mengapit Bilangan 10:35-36 dianggap menunjukkan bahwa 85 huruf teks itu tidak di tempat yang tepat. Salah satu pendapat lebih sejauh mengatakan bahwa bagian itu akan muncul di lokasi lain yang membahas tentang urutan barisan suku, dengan posisi Tabut Perjanjian yang sudah disebutkan di sana.

85 huruf teks yang ditemukan antara huruf nun terbalik itu juga dikatakan merupakan model untuk jumlah huruf paling sedikit yang merupakan sebuah 'teks' di mana akan diperlukan untuk menyelamatkan dari api karena kekudusan-nya. Juga disarankan bahwa nun terbalik mungkin mengacu pada kata ibrani נֵר ner, yang berarti 'cahaya'.[9]

Dalam Talmud, traktat Shabbat, dikatakan mengenai nun terbalik:

Diajarkan dalam suatu baraita: "ויהי בנסוע הארון ויאמר משה" – Yang Mahakudus, terpujilah Dia, menempatkan tanda-tanda di atas dan di bawah bagian ini, untuk mengatakan bahwa ini bukanlah tempatnya. Rabbi [Judah haNasi] berkata: Bukanlah karena alasan ini, melainkan karena merupakan buku yang penting dan tersendiri.

— Shabbat 115b–116a

Sifrei menjelaskan "tanda-tanda" ini:

Bagian ini ditandai dengan titik-titik di atas dan di bawahnya.

— Sifrei

Talmud melanjutkan dengan menyatakan bahwa bagian ini adalah buku yang terpisah, bagian dari Kitab Bilangan sebelum dan setelah itu juga dihitung sebagai buku-buku tersendiri dan dengan demikian Taurat berisi tujuh buku secara keseluruhan:

Karena R. Shemuel bar Nahmani berkata atas nama R. Yohanan: “Dia memahat tujuh pilarnya” (Amsal 9:1) – ini adalah ketujuh kitab Taurat; menurut siapa? Menurut Rabbi [Judah Hanasi]

— Shabbat 115b–116a

Bar Kappara diketahui telah menganggap kitab Taurat terdiri dari 7 volume dalam Gemara "tujuh pilar dengan mana Hikmat membangun rumahnya (Amsal 9:1), adalah tujuh Kitab Musa". Kejadian, Keluaran dan Imamat dan Ulangan sebagaimana yang kita ketahui, tapi Kitab Bilangan sesungguhnya adalah 3 volume terpisah: Bilangan 1:1 sampai Bilangan 10:35 diikuti oleh Bilangan 10:35–36 dan yang ketiga teks dari sana sampai ke akhir Kitab Bilangan.

R. Shimon Ben Gamliel mengatakan: bagian ini akan tercabut dari tempatnya dan ditulis di tempat yang selayaknya di masa depan (tapi untuk sekarang ini berada di lokasi yang benar). Mengapa tertulis di sini? Sehingga memisahkan antara retribusi pertama dan kedua [3]. Retribusi kedua adalah "dan orang-orang menggerutu". Retribusi pertama adalah "dan mereka melakukan perjalanan dari gunung Allah (yaitu, mereka bersemangat lari dari Allah)". Di mana tempatnya yang benar? Rav Ashi mengatakan: "Pada bagian yang berhubungan dengan disposisi Israel menurut panji mereka dan pengaturan perjalanan mereka" (Bilangan 1:52-2:34, Shabbath 116a).

Mishnah, dalam traktat Yadayim, menyatakan:

Sebuah buku telah dihapus dan hanya tersisa 85 huruf, seperti bagian ini: dan itu ketika Tabut Perjanjian diangkut", membuat tangan menjadi najis

— Yadaim 3,5

Menurut Midras:

Ayat-ayat ini dimasukkan ke dalam Taurat dari nubuat Eldad dan Meidad. Nubuat mereka tetap ada dan dijelaskan oleh Ezekiel: "Maka berfirmanlah Tuhan, Allah. Engkaukah yang telah aku katakan pada masa lampau melalui nabi-nabi Israel. Dan ada orang berkata bahwa ada buku (nubuat) yang disembunyikan.

— Midrash Chaseiros V'Yoseiros

Kedua nun itu mirip dengan khaf dan reish – untuk mengatakan bahwa mereka adalah Ach dan Rak (Hanya dan bagaimanapun juga). Ach dan Rak selalu tidak memasukkan – untuk mengatakan bahwa ini bukanlah tempat bagian ini. Rebbi berkata karena ini adalah kitab tersendiri.

— (Lekach Tov)

Maharshal memutuskan bahwa Talmud hanya mengamanatkan jeda biasa untuk suatu bagian parsyah, dan gulungan Taurat dengan huruf tambahan adalah passul (tidak layak untuk penggunaan ritual). Rabbi Yechezkel Landau, bagaimanapun, membela adat yang menyatakan bahwa tanda baca seperti nun terbalik tidak dihitung sebagai huruf tambahan dan dengan demikian tidak membatalkan gulungan itu.

Di tempat lain[sunting | sunting sumber]

Nun terbalik tampaknya telah digunakan sebagai tambahan atau catatan editorial atau teks-tanda kritis.

Pasangan nun terbalik utama ditemukan mengapit teks Bilangan 10:35–36. Mishna mencatat bahwa teks ini terdiri dari 85 huruf dan terputus-putus. Demarkasi teks ini menyebabkan penggunaan tanda nun terbalik selanjutnya. Saul Lieberman menunjukkan bahwa tanda serupa dapat ditemukan dalam naskah-naskah Yunani kuno di mana juga digunakan untuk menunjukkan 'teks pendek'. Sumber-sumber Yunani, terutama Aleksandria, melihat tanda itu seperti sigma terbalik.[10]

Unicode[sunting | sunting sumber]

Nun terbalik bukan bagian dari kata apapun, dan tidak pernah diucapkan; dengan demikian tanda ini digolongkan sebagai tanda baca, bukan sebuah huruf.

Glyph Unicode Nama
׆ U+05C6 TANDA BACA IBRANI NUN HAFUKHA

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]