Nasionalisme Montenegro

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian

Nationalisme Montenegro mengacu pada nasionalisme orang Montenegro dan/atau budaya Montenegro.[1] Nasionalisme Montenegro kontemporer menyatakan bahwa budaya Montenegro yang terpisah dari budaya Serbia yang muncul setelah Serbia diambil alih oleh Kesultanan Utsmaniyah di abad ke-14, sementara Montenegro tetap merdeka selama beberapa tahun, dan menghasilkan budaya yang berbeda dengan yang berkembang di Montenegro.[2]

Nasionalisme Montenegro menjadi isu politik utama dalam Perang Dunia I ketika sebuah skisma muncul di antara klan Montenegro tentang rencana penggabungan Montenegro dengan Kerajaan Serbia, antara klan hijau pro-kemerdekaan, di mana Raja Montenegro termasuk di dalamnya, versus kelompok klan putih pro-penyatuan.[2] Etnis Montenegro dikenal oleh pemerintah Komunis Yugoslavia pada tahun 1960-an meskipun telah dideklarasikan sebelumnya.[1]

Selama pecahnya Yugoslavia di awal tahun 1990-an, Presiden Montenegro, Momir Bulatović mendukung persatuan dan persekutuan dengan Serbia serta mendukung klaim irredentis terhadap Dubrovnik dan wilayah di Herzegovina yang menurutnya merupakan bagian historis Montenegro.[3] Jurnal Serbia Epoha pada tahun 1991 menyatakan bahwa jika Bosnia dan Herzegovina ingin memisahkan diri dari Yugoslavia, maka Herzegovina Timur harus diserahkan ke Montenegro.[4] Pengadilan Pidana Internasional untuk bekas Yugoslavia menyatakan bahwa kepemimpinan Serbia dan Montenegro selama pengepungan Dubrovnik berusaha untuk menganeksasi Dubrovnik bersama dengan "wilayah pesisir Kroasia antara kota Neum, Bosnia dan Herzegovina, di barat laut dan perbatasan Montenegro di tenggara" ke Montenegro.[5]

Setelah tahun 1998, pemerintah Montenegro yang dipimpin oleh Milo Đukanović menuntut otonomi yang lebih besar di dalam Republik Federal Yugoslavia.[1] Pada tahun 2006, mayoritas lebih dari 55 persen orang Montenegro memilih untuk merdeka dari negara bagian Serbia.

Periode antarperang[sunting | sunting sumber]

Pemimpin kubu Hijau, Krsto Popović

Nasionalisme Montenegro pertama-tama muncul setelah Perang Dunia I ketika orang Montenegro terbagi tentang apakah akan bergabung dengan Kerajaan Serbia, Kroasia, dan Slovenia (Yugoslavia) di bawah dinasti Karađorđeviasty.[2] Pemerintah Montenegro pada tahun 1917 setuju untuk menggabungkan Montenegro ke dalam sebuah federasi Slavia Selatan, tetapi sebuah kelompok politik yang dikenal sebagai kubu "Hijau" yang mencakup Raja Montenegro dan beberapa klan kuat yang menentang penyatuan dan mengadvokasi kemerdekaan negara Montenegro.[2] Faksi yang mendukung unifikasi adalah kubu "Putih", yang menginginkan penyatuan Montenegro dengan Serbia.[2]

Perseteruan antara anti kubu hijau Karađurđević dan kubu putih pro-Karađorđević supaya Montenegro bergabung dengan Yugoslavia berlanjut dan mengalami eskalasi pada tahun 1920-an.[2] Kubu Hijau marah dengan dinasti Petrovi Montenegro yang dibongkar untuk kepentingan dinasti Karađorđevi Serbia.[2] Sebagai tanggapan atas dominasi Serbia yang dirasakan atas Montenegro, Kubu Hijau memulai beberapa pemberontakan pada tahun 1920-an.[2]

Perang Dunia II[sunting | sunting sumber]

Selama Perang Dunia II, ketika Yugoslavia diserang oleh Blok Poros, klan-klan yang menentang persatuan dengan Yugoslavia berhasil memberontak dan pada tanggal 13 Juli 1941, Montenegro mendeklarasikan sebuah kerajaan independen untuk bersikap netral dalam perang tersebut.[2] Namun sebelum pengaturan kerajaan, pasukan Italia menduduki Montenegro.[6] Mayoritas kubu Hijau menentang kontrol Italia atas Montenegro dan terlibat dalam pertempuran dengan pasukan Axis (Blok Poros).[2] Kubu Hijau menentang Partisan Yugoslavia karena banyak rekrutan mereka berasal dari klan Putih pro-Serbia.[2]

Sosialis Yugoslavia[sunting | sunting sumber]

Setelah Perang Dunia II dan bangkitnya Partisan Yugoslavia untuk berkuasa di Yugoslavia di bawah Josip Broz Tito, nasionalisme Montenegro mereda selama tiga puluh tahun sebagai hasil usaha pemerintah Yugoslavia untuk menenangkan orang Montenegro.[2] Upaya tersebut meliputi: penciptaan sebuah republik pemilih Montenegro di dalam federasi Yugoslavia, pengakuan akan kewarganegaraan Montenegro, mensponsori pengembangan industri ekonomi pedesaan Montenegro sebelumnya, dengan memberikan bantuan keuangan kepada Montenegro yang merupakan negara paling miskin dari enam republik pemilih dan termasuk jumlah substansial Montenegro dalam dinas sipil.[2] Nasionalisme orang Montenegro meningkat lagi sebagai sebuah gerakan dari tahun 1966 hingga 1967 ketika sebuah upaya diinisiasi untuk membangkitkan kembali Gereja Orthodok Montenegro yang terpisah.[2]

Setelah kematian Tito pada tahun 1980, nasionalisme di Montenegro dan tempat-tempat lain di Yugoslavia meningkat.[2] Dimulai pada tahun 1981, nasionalisme Montenegro tumbuh dengan kekuatan para pendukungnya yang menuntut lebih banyak otonomi untuk Montenegro di Yugoslavia, tetapi sebuah tindakan keras pemerintah terhadap nasionalis Montenegro antara tahun 1982 dan 1984 menghambat usaha gerakan nasionalis tersebut.[2]

Nasionalisme kontemporer[sunting | sunting sumber]

Selama runtuhnya komunisme dan pecahnya Yugoslavia dari tahun 1989 hingga 1991, klan Montenegro terbagi berdasarkan budaya Montenegro[2] Meningkatnya kekuatan Momir Bulatović yang mendukung Presiden Serbia Slobodan Milošević dan persatuan dengan Serbia, membatalkan usaha para klan yang tidak sepakat berpisahnya Montenegro dari Serbia.[2] Setelah Yugoslavia dibubarkan pada tahun 1991, pemerintah Montenegro terus mendukung persatuan dengan Serbia dan tentara Montenegro ikut serta dalam perang melawan republik-republik yang menarik diri.[2] Selama Perang Yugoslavia, Presiden Montenegro Bulatović berusaha memuaskan faksi nasional Montenegro dan Serbia di Montenegro dengan mendukung klaim irredentis Montenegro terhadap Dubrovnik dan Herzegovina yang dia nyatakan secara historis sebagai bagian dari Montenegro.[3] Orang-orang Serbia di Herzegovina Timur memiliki hubungan budaya yang kuat dengan orang-orang Herzegovina lama di Montenegro.[7] Pasukan reservis Serbia dan Montenegro dari TRY memasuki Herzegovina pada bulan September 1991 dalam persiapannya untuk menyerang Dubrovnik.[8] Banyak Montenegro pada saat itu mendukung tujuan unifikasi irredentis Dubrovnik dengan Montenegro.[9] Selama Perang Yugoslavia, Perdana Menteri Montenegro Milo Đukanović, yang kemudian menjadi pendukung Presiden Bulatović dan persatuan dengan Serbia, mendukung klaim irredentis atas Kroasia, yang mengklaim bahwa perbatasan Montenegro pasca Perang Dunia II (perbatasan Montenegro saat ini) dirancang oleh "kartografer Bolshevik yang terampil" dan Đukanović menyatakan bahwa Montenegro harus" menarik garis demarkasi vis-à-vis orang Kroasia untuk selamanya ".[7]

Ketidakpuasan dengan dominasi yang dirasakan dari kalangan Serbia mengakibatkan nasionalisme Montenegro menjadi gerakan yang kuat di Montenegro.[2] Sebuah referendum diadakan pada tahun 1992 dalam menentukan apakah Montenegro harus tetap bersatu dengan Serbia atau menjadi independen sehingga 66 persen orang Montenegro yang memilih tetap bersatu dengan Serbia versus 36 persen yang memilih merdeka.[2] Kecewa akibat persatuan dengan Serbia yang tumbuh pada tahun 1990-an sebagai tanggapan terhadap FR Yugoslavia yang menjadi Negara pariah internasional karena keterlibatannya dalam Perang Yugoslavia, dan kecewa atas tindakan nasionalis Serbia yang membebaskan budaya Montenegro menjadi sub-sekte budaya Serbia.[2] Pada tahun 1997 kebanyakan orang Montenegro menginginkan hubungan yang lebih longgar dengan Serbia dan hubungan yang lebih dekat dengan Uni Eropa.[2] Pada tahun 1998, Perdana Menteri Montenegro, Milo Đukanović telah meninggalkan dukungan sebelumnya untuk menyatukan Montenegro dengan Serbia, dan menentang Presiden Bulatovi yang pro-Serbia dalam pemilihan presiden Montenegro[2] Pemilihan Milo Đukanović sebagai Presiden Montenegro pada tahun 1998 mengakibatkan kemunculan pemerintah nasionalis Montenegro untuk berkuasa dan perubahan fundamental oleh pemerintah Montenegro kepada pemerintah Serbia di Slobodan Milošević.[2] Serupa dengan kekerasan antara kubu Hijau dan Putih setelah Perang Dunia I, konfrontasi kekerasan terjadi antara pendukung Đukanović dan Presiden pro-kesatuan Bulatović.[2] Pemerintah Montenegro menolak mendukung tindakan pemerintah federal dalam Perang Kosovo pada tahun 1999, dan pemerintah Montenegro secara resmi menyatakan netralitasnya dalam konflik tersebut, yang mengakibatkan pasukan NATO memusatkan serangan udara ke Serbia saja, walaupun beberapa target militer di Montenegro telah dijatuhkan.[2]

James Minahan mengklaim bahwa penyebab perkembangan nasionalisme Montenegro kontemporer telah dimulai pada pertengahan abad ke-14 ketika Montenegro pertama kali menjadi negara yang berdaulat.[2] Sementara Montenegro dianggap sebagai subkelompok orang Serbia, di mana kemerdekaan Montenegro selama periode kesultanan Utsmaniyah atas Serbia menghasilkan budaya yang sangat berbeda yang muncul di Montenegro dibandingkan dengan Serbia.[2] Montenegro kini berkembang menjadi masyarakat kesukuan yang sangat berbeda dengan budaya Serbia yang dikuasai Kesultanan Utsmaniyah.[2]

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ a b c Motyl 2001.
  2. ^ a b c d e f g h i j k l m n o p q r s t u v w x y z aa ab ac ad Minahan 2002.
  3. ^ a b Daily report: East Europe, Issues 13-21. United States: Foreign Broadcast Information Service, 1996. Pp. 72.
  4. ^ Steven L. Burg, Paul S. Shoup. The War in Bosnia-Herzegovina: Ethnic Conflict and International Intervention. Armonk, New York, USA: M.E. Sharpe, 2000. ISBN 9781563243097 Pp. 102.
  5. ^ Investigative Summary. International Criminal Tribunal for the former Yugoslavia. Accessed 4 September 2009 .http://www.icty.org/x/cases/slobodan_milosevic/ind/en/mil-2ai020728e.htm
  6. ^ James Minahan. Encyclopedia of the Stateless Nations: L-R. Pp. 1298.
  7. ^ a b Morrison 2009.
  8. ^ Steven L. Burg, Paul S. Shoup. The War in Bosnia-Herzegovina: Ethnic Conflict and International Intervention. Armonk, New York, USA: M.E. Sharpe, 2000. ISBN 9781563243097 Pp. 74.
  9. ^ Karen Dawisha, Bruce Parrott. Politics, Power, and the Struggle for Democracy in South-East Europe. Cambridge, England, UK; New York, New York, USA; Oakleigh, Melbourne, Australia: Cambridge University Press, 1997. Pp. 171.

Sumber[sunting | sunting sumber]

  • Minahan, James (2002). Encyclopedia of the Stateless Nations: L-R. Greenwood Publishing Group. ISBN 0-313-32111-6. 
  • Morrison, Kenneth (2009). Montenegro: A Modern History. I.B. Tauris. ISBN 1845117107. 
  • Motyl, Alexander J. (2001). Encyclopedia of Nationalism, Volume II. Academic Press. ISBN 0-12-227230-7. 
  • Ramet, Sabrina (2006). The Three Yugoslavias: State-Building and Legitimation, 1918–2005. Indiana University Press. ISBN 0-253-34656-8.