Yugoslavisme

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Jump to navigation Jump to search

Yugoslavisme (bahasa Serbo-Kroasia: Jugoslavizam), (bahasa Slovenia: Jugoslavizem) atau Keyugoslaviaan (bahasa Serbo-Kroasia: Jugoslovenstvo, bahasa Serbia: Југословенство), (bahasa Slovenia: Jugoslovanstvo) adalah istilah yang mengacu kepada nasionalisme atau patriotisme Slavia Selatan dan Yugoslavia. Pendukung gerakan yugoslavisme ingin agar semua wilayah Slavia Selatan disatukan dalam suatu negara. Wilayah-wilayah yang hendak disatukan adalah Bosnia dan Herzegovina, Bulgaria, Kroasia, Montenegro, Serbia (ditambah wilayah sengketa Kosovo di mana orang Slavia Selatan kini menjadi minoritas), Slovenia dan Makedonia.[1] Gerakan ini pernah menimbulkan gejolak di Eropa karena peristiwa pembunuhan putra mahkota Austria Franz Ferdinand oleh militan yugoslavis Gavrilo Princip adalah peristiwa yang memicu Perang Dunia I. Selama perang tersebut berlangsung, Komite Yugoslav yang terdiri dari orang-orang Slavia Selatan dari Austria-Hongaria mendukung Serbia dan menganjurkan pendirian negara Yugoslavia. Namun, pembunuhan Franz Ferdinand membuat kesal orang-orang Kroasia dan Slovenia di Austria-Hongaria, yang sebelumnya telah mendapat perlakuan khusus dari pemerintah.[2]

Catatan kaki[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Cohen 1995, hlmn. 4.
  2. ^ Dragnich 1983, hlmn. 3–11.

Daftar pustaka[sunting | sunting sumber]