Myra

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Jump to navigation Jump to search
Myra
Μύρα (Yunani Kuno)
Myra theatre.jpg
Teater Myra, dengan makam batu-batuan Lykia nekropolis di atas tebing sebagai latar belakangnya.
Myra is located in Turki
Myra
Lokasi di Turki
Lokasi Demre, Provinsi Antalya, Turki
Wilayah Lykia
Koordinat 36°15′32.62″N 29°59′6.63″E / 36.2590611°N 29.9851750°E / 36.2590611; 29.9851750Koordinat: 36°15′32.62″N 29°59′6.63″E / 36.2590611°N 29.9851750°E / 36.2590611; 29.9851750
Jenis Settlement

Myra (bahasa Yunani Kuno: Μύρα, Mýra) merupakan sebuah kota Yunani kuno di Lykia di mana kota kecil Kale (Demre) sekarang, di Provinsi Antalya Turki yang sekarang. Itu di sungai Myros (Demre Çay), di dataran aluvial yang subur antara Alaca Dağ, kisaran Massikytos dan Laut Aegea.

Bukti sejarah[sunting | sunting sumber]

Meskipun beberapa ahli menyamakan Myra dengan kota Mira di Arzawa, tidak ada bukti untuk koneksi. Tidak ada referensi tertulis yang dibuktikan untuk Myra sebelum terdaftar sebagai anggota liga Lykia (168 SM – 43 M); menurut Strabo (14:665) itu adalah salah satu kota terbesar dari aliansi.

Warga Yunani memuja Artemis Elefthería, yang merupakan dewi pelindung kota. Zeus, Athena dan Tikhe juga dihormati.

Reruntuhan kota Lykia dan Romawi sebagian besar tertutup oleh debu aluvial. Akropolis di dataran tinggi-Demre, teater Romawi dan pemandian Romawi (eski hamam) sebagian digali. Teater semi-sirkular hancur dalam gempa bumi pada tahun 141, tetapi dibangun kembali sesudahnya.

Makam batu di Myra.

Ada dua nekropolis dari makam batu-batuan buatan Lykia dalam bentuk candi yang diukir ke dalam permukaan vertikal tebing di Myra: sungai nekropolis dan lautan nekropolis. Samudera Nekropolis berada di barat laut teater. Makam paling terkenal di sungai nekropolis, 1,5 km (0,93 mil) dari Demre Cayi dari teater, adalah "makam Singa", juga disebut "Makam yang Dicat". Ketika musafir Charles Fellows melihat makam pada 1840 ia menemukan mereka masih dicat warna merah, kuning dan biru.

Andriake adalah pelabuhan Myra di zaman klasik, tetapi tertimbun di kemudian hari. Struktur utama di sana yang bertahan hingga hari ini adalah lumbung (horrea) yang dibangun pada masa pemerintahan kaisar Romawi Hadrianus (117-138 M). Selain lumbung ini adalah tumpukan besar kulit Murex, bukti bahwa Andriake memiliki operasi berkelanjutan untuk produksi pewarna ungu.[1]

Penggalian telah dilakukan di Andriake sejak 2009. Lumbung itu berubah menjadi Museum Peradaban Lykia. Lumbung ini memiliki tujuh kamar dan ukuran panjang 56 meter dan lebar 32 meter. Artefak yang ditemukan selama penggalian di Liga Lykia ditempatkan di museum. Bangunan-bangunan di Harbour Bazaar serta agora, sinagoge dan sedalam enam meter, panjang 24 meter dan lebar 12 meter dipulihkan. Sebuah kapal era Romawi setinggi 16 meter, sebuah crane dan sebuah mobil kargo ditempatkan di depan museum.[2]

Perjanjian Baru[sunting | sunting sumber]

Penulis Kisah para Rasul (mungkin Lukas sang Penginjil) dan Rasul Paulus mengganti kapal di sini selama perjalanan mereka dari Kaisarea ke Roma untuk pengadilan Paulus, tiba di pesisir kapal dagang dan berganti ke perahu nelayan yang diamankan oleh perwira Romawi bertanggung jawab atas transportasi Paulus ke Roma.[3]

Keuskupan[sunting | sunting sumber]

Acta Pauli mungkin bersaksi tentang keberadaan komunitas Kristen di Myra pada abad ke-2.[4] Lequien membuka daftar para uskup kota ini dengan St. Nicander, martir di bawah Domitianus pada tahun 95, yang, menurut Menologion Yunani, ditahbiskan menjadi uskup oleh St. Titus. Pada tahun 325, Lykia kembali menjadi provinsi Romawi yang berbeda dari Pamfilia, dengan Myra sebagai ibukotanya. Secara umum, hal ini menjadi tahta metropolit provinsi tersebut. Uskup dari Myra pada waktu itu adalah Santo Nikolas. Indeks abad ke-6 Theodoros Anagnostes adalah dokumen pertama yang mendaftarkannya di antara para bapa Konsili Nicea I pada tahun 325.[5] Banyak uskup lain dari Myra disebutkan dalam dokumen yang masih ada, termasuk Petrus, penulis karya teologis dalam membela Konsili Khalsedon yang dikutip oleh Santo Sophronius dari Yerusalem dan oleh Photios (Bibliotheca, Codex 23). Theodorus dan Nicolaus berdua di Konsili Nicea II pada tahun 787, yang pertama mengulang posisi ikonoklasnya sebelumnya, yang terakhir menjadi uskup Katolik yang telah diusir oleh para ikonoklas. Notitia Episcopatuum dan Pseudo-Epiphanius, yang disusun pada sekitar tahun 640 di bawah Kaisar Bizantium Heraklius, melaporkan bahwa Myra pada waktu itu memiliki 36 tahta sufragan. Notitia awal abad ke-10 yang dikaitkan dengan Kaisar Leōn VI Sophos hanya mencatat 33.[6][7][8]

Myra saat ini terdaftar oleh Gereja Katolik sebagai tahta tituler baik secara umum dan sebagai keuskupan Gereja Katolik Melkite pada khususnya. Sementara para uskup Latin tidak lagi ditunjuk untuk tahta tituler Timur ini, para uskup Melkite berada.[9]

Pengepungan tahun 809[sunting | sunting sumber]

Santo Nikolas dari Myra Menyelamatkan Tiga orang tak Berdosa dari Kematian (lukisan minyak oleh Ilya Repin, 1888, Museum negara Rusia).

Setelah pengepungan pada tahun 809, Myra jatuh ke pasukan Abbasiyah di bawah Khalifah Harun al-Rasyid. Pada awal pemerintahan Alexius I Komnenus (bertakhta antara tahun 1081 dan 1118), Myra sekali lagi dikalahkan oleh penyerbu Islam, kali ini orang-orang Seljuk Turki. Dalam kebingungan, para pelaut dari Bari di Italia merebut relikui Santo Nikolas, atas keberatan para rahib yang merawat mereka, dan mengamankannya ke Bari, di mana mereka tiba pada tanggal 9 Mei 1087, dan segera membawa para pengunjung kota itu berziarah ke Santo Nikolas.

Gereja St. Nikolas di Myra[sunting | sunting sumber]

Makam asli Santo Nikolas di dalam Basilika di Myra.

Gereja St. Nikolaus paling awal di Myra dibangun pada abad ke-6. Gereja masa kini dibangun terutama dari abad ke-8 dan seterusnya; sebuah biara ditambahkan pada paruh kedua abad ke-11.

Pada tahun 1863, Tsar Aleksandr II dari Rusia membeli gedung dan memulai restorasi, tetapi pekerjaan itu tidak pernah selesai. Pada tahun 1963, sisi timur dan selatan gereja digali. Pada tahun 1968, bekas confessio (makam) St. Nikolas ditutup.

Lantai gereja terbuat dari batu opus, mosaik marmer berwarna, dan ada beberapa sisa fresko di dinding. Sarkofagus marmer Yunani kuno telah digunakan kembali untuk memakamkan sang Santo; tetapi tulang belulangnya dicuri pada tahun 1087 oleh pedagang dari Bari, dan sekarang disimpan di katedral kota itu.

Gereja saat ini sedang menjalani pemulihan. Pada tahun 2007, Kementerian Kebudayaan Turki memberi izin untuk Liturgi Ilahi untuk dirayakan di gereja untuk pertama kalinya dalam berabad-abad. Pada tanggal 6 Desember 2011, Metropolit Chrysostomos, memiliki gelar Myra, sesuai dengan yang diresmikan.[10]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Gerhard Forstenpointer, et al., "Purple-Dye Production in Lycia – Results of an Archaeozoological Field Survey in Andriake (South-west Turkey)." Oxford Journal of Archaeology 26, 2 (2007):201–214.
  2. ^ Andriake opens partially to visits
  3. ^ Acts 27:5–6
  4. ^ Harnack, Mission und Ausbreitung des Christentums, 465, 487 (cited by Salaviel)
  5. ^ Heinrich Gelzer, Patrum Nicaenorum nomina, 67, n. 161 (cited by Salaviel)
  6. ^ Michel Lequien, Oriens christianus in quatuor Patriarchatus digestus, Paris 1740, Vol. I, coll. 965–970
  7. ^ Sévérien Salaville, v. "Myra" in Catholic Encyclopedia, vol. X, New York 1911
  8. ^ Pius Bonifacius Gams, Series episcoporum Ecclesiae Catholicae, Leipzig 1931, p. 449
  9. ^ Annuario Pontificio 2013 (Libreria Editrice Vaticana 2013 ISBN 978-88-209-9070-1), p. 931
  10. ^ romfea.gr

Pranala luar[sunting | sunting sumber]

Foto dan video[sunting | sunting sumber]