Miltiades Muda

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Lompat ke: navigasi, cari
Miltiades
Miltiades (Roman replica).jpg
Miltiades
Nama asli Μιλτιάδης
Lahir 550 SM
Athena
Meninggal 489 SM
Athena
Pengabdian Athena
Pangkat Jenderal (Strategos)
Perang/pertempuran

Invasi Persia pertama ke Yunani

lainnya

  • Pertempuran Paros
Peringatan Patung Nemesis oleh Pheidias

Miltiades (/mɪlˈtəˌdz/; Yunani: Μιλτιάδης; skt. 550 – 489 SM), juga dikenal sebagai Miltiades muda, merupakan seorang warga Athena yang sebagian besar dikenal karena perannya di dalam Pertempuran Marathon, dan juga untuk keruntuhannya setelah itu. Ia adalah putra Kimon Koalemos, seorang pembalap Olimpik, dan ayahanda Kimon, seorang negarawan Athena yang terkenal.

Keluarga[sunting | sunting sumber]

Miltiades adalah seorang Athena yang terlahir dengan baik, dan menganggap dirinya sebagai anggota Aiakides,[1] dan juga anggota wangsa Philaid yang terkemuka. Ia beranjak dewasa selama Tiran Peisistratos.

Keluarganya sangat menonjol, karena kesuksesan mereka dalam Balap kereta perang Olimpik.[1][2] Plutarkhos menyatakan bahwa Kimon, ayahanda Miltiades, dikenal sebagai "Koalemos", yang berarti "simpleton", karena ia memiliki reputasi yang kasar di sekitar tepinya,[3] namun yang 3 kali berturut-turut meraih kemenangan balap kereta perang di Olimpik membuatnya populer, sangat populer dalam kenyataan bahwa, Herodotos menyatakan, Peisistratos membunuhnya karena cemburu.[4]

Miltiades dinamakan seperti saudara tiri ayahanda maternalnya, Miltiades Tua, yang juga merupakan pemenang pada Balap kereta perang Olimpik.

Putra Miltiades Kimon adalah tokoh besar Athena tahun 470-an dan 460-an SM. Putrinya Elpinice dikenang karena konfrontasinya dengan Perikles, seperti yang dicatat oleh Plutarkhos.

Tiran Semenanjung Gallipoli[sunting | sunting sumber]

Ilustrasi Miltiades

Pada sekitar tahun 555 SM, Miltiades Tua meninggalkan Athena untuk membangun sebuah koloni di Thrakiké Chersónesos (sekarang Semenanjung Gallipoli), menempatkan dirinya sebagai Tiran semi-otonom di bawah perlindungan Athena.[5] Sementara itu, bertentangan dengan apa yang orang harapkan dari seorang pria yang ayahandanya dikabarkan telah dibunuh oleh para pemimpin kota, Miltiades Muda naik melalui jajaran Athena untuk menjadi Epōnymos archōn tanpa nama di bawah kekuasaan tiran Peisistratid Hippias pada tahun 524/23 SM.[6]

Pahatan kuno kepala Miltiades

Miltiades Tua tanpa keturunan, jadi ketika ia meninggal pada sekitar tahun 520 SM,[7] keponakannya, saudara Miltiades Muda, Stesagoras, mewarisi tirani orang Chersonese. Empat tahun kemudian (516 SM), Stesagoras menemui ajalnya dengan kapak di kepalanya,[8] sehingga tiran Hippias mengutus Miltiades Muda untuk menuntut tanah-tanah saudaranya.[9] Pemerintahan Stesagoras penuh gejolak, penuh perang dan pemberontakan. Berharap untuk mendapatkan kendali yang lebih besar atas tanahnya daripada saudaranya, Miltiades pura-pura berkabung atas kematian saudaranya. Ketika orang-orang yang berpangkat dari Chersonese datang untuk menghiburnya, ia memenjarakan mereka. Ia kemudian memastikan kekuatannya dengan mempekerjakan 500 tentara. Ia juga beraliansi dengan Raja Olorus dari Trakia dengan menikahi putrinya, Hegesipyle.[10]

Vasal Persia[sunting | sunting sumber]

Pada sekitar tahun 513 SM, Darius I, raja Persia, memimpin sebuah pasukan besar ke daerah tersebut, memaksa orang-orang Trakia Chersonese tunduk dan membuat Miltiades Vasal pemerintahan Persia. Miltiades bergabung dengan ekspedisi utara Darius melawan orang-orang Skithia, dan ditinggalkan bersama perwira Bangsa Yunani lainnya untuk menjaga sebuah jembatan di seberang Sungai Donau, yang mana Darius pernah menyeberang ke Skithia. Miltiades kemudian menyatakan bahwa ia telah mencoba meyakinkan perwira lain untuk menghancurkan jembatan tersebut dan meninggalkan Darius dan tentaranya mati, namun yang lain takut, dan Darius dapat menyeberang,[11] meskipun beberapa sejarahwan skeptis terhadap pernyataan ini.[12][13] Ketika raja mendengar tentang sabotase yang direncanakan, pemerintahan Miltiades menjadi sebuah perselisihan dan ia harus melarikan diri pada sekitar tahun 511/510 SM. Miltiades bergabung dengan Pemberontakan Ionia pada tahun 499 SM melawan pemerintahan Persia, kembali ke Chersonese pada sekitar tahun 496 SM. Ia menjalin hubungan persahabatan dengan Athena dengan menangkap kepulauan Lemnos dan Imbros, yang kemudian ia sampaikan ke Athena, yang memiliki pernyataan kuno terhadap tanah-tanah ini.[14][15]

Kembali ke Athena[sunting | sunting sumber]

Pemberontakan Ionia runtuh pada tahun 494 SM, dan pada tahun 492 SM Miltiades dan keluarganya melarikan diri ke Athena dengan lima kapal untuk melarikan diri dari serangan Persia.[n 1]

Athena dimana Miltiades kembali tidak lagi menjadi tirani, tapi telah menggulingkan Peisistratid dan menjadi sebuah Demokrasi 15 tahun sebelumnya. Dengan demikian, Miltiades pada awalnya menghadapi resepsi yang tidak bersahabat atas pemerintahan tiraninya di Semenanjung Gallipoli. Persidangannya diperumit oleh saingan politik aristokratnya (ia berasal dari wangsa Philaidae, saingan tradisional Alkmaionid) yang kuat dan ketidakpercayaan Athena secara umum terhadap seorang pria yang terbiasa dengan otoritas tak terbatas. Namun Miltiades berhasil menampilkan dirinya sebagai pembela kebebasan Yunani melawan Despotisme Persia. Ia juga mempromosikan fakta bahwa ia telah menjadi saksi pertama taktik Persia, yang merupakan pengetahuan yang berguna mengingat orang-orang Persia bertekad menghancurkan kota. Dengan demikian, Miltiades lolos dari hukuman dan diizinkan untuk bergabung kembali dengan orang-orang sebangsanya yang lama.[17] Atas saran Miltiades, para pemberita Persia yang datang ke Athena menuntut tanah dan air sebagai tanda penyerahan dihukum mati.[18]

Pertempuran Marathon[sunting | sunting sumber]

Pertempuran Marathon

Miltiades kerap dikreditkan dengan merancang taktik yang mengalahkan Persia pada Pertempuran Marathon.[19] Miltiades terpilih sebagai salah satu dari sepuluh jenderal (Strategos) untuk tahun 490 SM. Selain sepuluh jenderal, terdapat satu 'penguasa perang' (Polemarchos), Kallimakhos, yang memutuskan berbagi rata dengan kesepuluh jenderal, lima lima—apakah akan menyerang orang Persia yang telah mendarat di Marathon, atau menunggu untuk melawan mereka lebih dekat ke Athena.[20]

Miltiades, orang yang paling berpengalaman di dalam melawan bangsa Persia, bertekad bersikeras bahwa Persia harus segera diserang, karena pengepungan Athena akan menyebabkan kehancurannya. Ia meyakinkan Kallimakhos untuk menggunakan suaranya yang menentukan demi sebuah serangan yang cepat.[21][n 2] Ia dikutip mengatakan "Saya percaya bahwa, asalkan para Dewa akan memberikan permainan yang adil dan tanpa bantuan, kita pasti mendapatkan yang terbaik."[21]

Miltiades juga meyakinkan para jenderal lainnya tentang keharusan untuk tidak menggunakan taktik adat dengan Hoplites yang tersusun dalam terdistribusi falangs yang dipersenjatai dengan perisai dan tombak, taktik itu dinyatakan tidak menyimpang selama 100 tahun, sampai masa Epaminondas.[n 3] Miltiades takut kavaleri Persia menyerang sisi, dan meminta lebih banyak hoplites ditempatkan di sana daripada di tengah.[24] Ia memerintahkan kedua suku di pusat, suku Leonti yang dipimpin oleh Themistokles dan suku Antioki yang dipimpin oleh Aristides, ditempatkan di kedalaman empat barisan sementara anggota suku lainnya, di sisi mereka, disusun dalam delapan peringkat.[25][26] Miltiades juga menyuruh anak buahnya berbaris ke ujung jajaran pemanah Persia yang disebut "zona pukulan", lalu berlari keluar dengan cepat ke tentara Persia.[24]

Taktik ini berhasil mengalahkan Persia, yang kemudian mencoba berlayar mengelilingi Sounion dan menyerang Attika dari barat.[27] Miltiades menyuruh anak buahnya dengan cepat berbaris ke sisi barat Attika dalam semalam dan memblokir dua pintu keluar dari dataran Marathon, untuk mencegah orang-orang Persia bergerak ke daratan. Datis melarikan diri saat melihat tentara yang baru saja mengalahkannya malam sebelumnya.[27]

Satu teori untuk keberhasilan Yunani dalam pertempuran adalah kurangnya kavaleri Persia. Teorinya adalah bahwa kavaleri Persia meninggalkan Marathon dengan alasan yang tidak ditentukan, dan bahwa orang-orang Yunani bergerak untuk memanfaatkannya dengan menyerang. Teori ini didasarkan pada tidak adanya penyebutan kavaleri dalam catatan Herodotos tentang pertempuran, dan sebuah entri dalam kamus Suda. Entri χωρίς ἰππεῖς ("tanpa kavaleri") dijelaskan demikian:

Kavaleri pergi. Ketika Datis menyerah dan siap untuk mundur, orang-orang Ionia memanjat pohon dan memberi orang-orang Athena tanda yang ditinggalkan kavaleri. Dan ketika Miltiades menyadari hal itu, ia meneyrang dan dengan demikian menang. Dari situlah datang kutipan yang disebutkan di atas, yang digunakan saat seseorang mematahkan barisan sebelum bertempur.[28]

Ekspedisi ke Paros[sunting | sunting sumber]

"Helm Miltiades". Helm ini diberikan sebagai persembahan ke kuil Zeus di Olympia oleh Miltiades. Prasasti di helm: ΜΙLTIAΔES. Museum Arkeologi Olympia. Helmnya dibaca Miltiades mendedikasikan hel ini pada Zeus.

Tahun berikutnya (489 SM), Miltiades memimpin ekspedisi Athena tujuh puluh kapal melawan kepulauan berpenghuni Yunani yang dianggap telah mendukung orang-orang Persia. Ekspedisi itu tidak berhasil. Tujuan sebenarnya adalah untuk menyerang Paros, merasa telah diremehkan oleh mereka di masa lalu.[29] Armada tersebut menyerang pulau tersebut, yang telah menaklukkan Persia, namun gagal untuk merebutnya. Miltiades menderita luka kaki yang berat selama kampanye dan menjadi lumpuh. Kegagalannya menyebabkan kemarahan saat kembali ke Athena, yang memungkinkan saingan politiknya mempermalukannya. Dibebankan dengan pengkhianatan, ia dijatuhi hukuman mati, namun hukumannya diubah menjadi denda sebanyak talent. Ia dipenjara di mana ia meninggal karena Gangren dari lukanya. Utang itu dibayar oleh putranya Kimon.[30]

Patung[sunting | sunting sumber]

Feidias kemudian mendirikan patung Nemesis untuk menghormati Miltiades, dewa yang tugasnya membawa kemalangan mendadak bagi mereka yang mengalami kelebihan kekayaan, di kuil sang dewi di Ramnous. Patung tersebut konon terbuat dari marmer yang disediakan oleh Datis untuk sebuah tugu peringatan kemenangan yang diharapkan Persia.[30]

Catatan[sunting | sunting sumber]

  1. ^ One ship, carrying his son Metiochos, was captured by the Persian fleet and Metiochos was made a lifelong prisoner, but was nonetheless treated honourably as a de facto member of the Persian nobility.[16]
  2. ^ In Herodotus's account, Miltiades is keen to attack the Persians (despite knowing that the Spartans are coming to aid the Athenians), but strangely, chooses to wait until his actual day of command to attack.[22]
  3. ^ At the Battle of Leuctra.[23]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ a b Creasy (1880) pg. 9
  2. ^ Herodotus, lib vi. c. 10
  3. ^ Plutarch "Lives" William and Joseph Neal edition, (1836), p.338
  4. ^ Herodotus, lib vi. c. 106
  5. ^ Debra Hamel (2012) "Reading Herodotus: A Guided Tour Through the Wild Boars, Dancing Suitors, and Crazy Tyrants of 'The History'" JHU Press, p.182
  6. ^ C.W.J.Elliot and Malcolm F. McGregor (1960) "Kleisthenes: Eponymous Archon 525/4 BC" Phoenix, Vol 14, No. 1
  7. ^ Hamel (2012) ibid
  8. ^ Herodotus, lib vi. c. 38
  9. ^ Sara Forsdyke (2009) "Exile, Ostracism, and Democracy: The Politics of Expulsion in Ancient Greece" Princeton University Press p.123
  10. ^ Herodotus, lib vi. c. 39
  11. ^ Rice, Earle (15 September 2011). "The Battle of Marathon". Mitchell Lane Publishers, Inc. – via Google Books. 
  12. ^ Burn, A. R. (1982). The Pelican History of Greece. London: Penguin. p. 160. 
  13. ^ Hammond, N. G. L. Oxford Classical Dictionary (Second ed.). Oxford University Press. p. 688. ISBN 0-19-869117-3. 
  14. ^ J.A.S. Evans (1963) "Notes on Miltiades' Capture of Lemnos" Classical Philology, Vol. 58, No. 3, pp.168-170
  15. ^ Creasy (1880) pg. 10
  16. ^ Herodotus, lib vi. c. 41
  17. ^ Herodotus, lib vi, c.104
  18. ^ Pausanias 3.12.7
  19. ^ Creasy (1880) pg. 11–20
  20. ^ Creasy (1880) pg. 11
  21. ^ a b Herodotus vi.109.
  22. ^ Herodotus VI, 110
  23. ^ Creasy (1880) pg. 380
  24. ^ a b Creasy (1880) pg. 23
  25. ^ Plutarch, Aristides, V
  26. ^ Herodotus VI, 111
  27. ^ a b Creasy (1880) pg. 26
  28. ^ Suda, entry Without cavalry
  29. ^ Creasy (1880) pg. 27
  30. ^ a b Creasy (1880) pg. 28

Sumber[sunting | sunting sumber]

Pranala luar[sunting | sunting sumber]