Midnight in Paris

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Jump to navigation Jump to search
Midnight in Paris
Midnight in Paris Poster.jpg
Poster film Midnight in Paris
Sutradara Woody Allen
Produser Letty Aronson
Stephen Tenenbaum
Jaume Roures
Skenario Woody Allen
Pemeran Owen Wilson
Kathy Bates
Marion Cotillard
Rachel McAdams
Adrien Brody
Michael Sheen
Carla Bruni
Musik Stephane Wrembel
Sinematografi Darius Khondji
Penyunting Alisa Lepselter
Perusahaan
produksi
Gravier Productions
Mediapro
Versátil Cinema
Televisió de Catalunya
Distributor Sony Pictures Classics
Tanggal rilis
  • 11 Mei 2011 (2011-5-11) (Festival Film Cannes)
  • 20 Mei 2011 (2011-5-20) (terbatas di Amerika Serikat)
  • 10 Juni 2011 (2011-6-10) (secara luas di Amerika Serikat)
Durasi
94 menit[1]
Negara Amerika Serikat
Bahasa Inggris
Anggaran $17 juta[2]
Pendapatan kotor $151,119,219[2]

Midnight in Paris adalah film fantasi komedi romantis Amerika Serikat tahun 2011 yang disutradarai oleh Woody Allen dan diproduseri oleh Letty Aronson, Stephen Tenenbaum dan Jaume Roures. Naskah film ini ditulis oleh Woody Allen. Film ini dibintangi oleh Owen Wilson, Kathy Bates, Marion Cotillard, Rachel McAdams, Adrien Brody, Michael Sheen dan Carla Bruni.

Film Midnight in Paris ditayangkan secara perdana di Festival Film Cannes pada tanggal 11 Mei 2011[3] dan dirilis di Amerika Serikat pada tanggal 20 Mei 2011 secara terbatas dan 10 Juni 2011 secara luas.[4] Film ini mendapatkan review positif dari para kritikus.

Plot[sunting | sunting sumber]

Pada tahun 2010, Gil Pender (Owen Wilson), seorang penulis naskah Hollywood yang kreatif namun tidak sukses, dan tunangannya Inez (Rachel McAdams), berada di Paris untuk berlibur dengan orang tua Inez yang kaya dan ketat. Gil sedang berusaha untuk menyelesaikan novel pertamanya yang berpusat pada seorang pria yang bekerja di sebuah toko nostalgia. Inez menolak ambisinya karena liburan romantis dan mendesak Gil untuk tetap berprospek dengan menulis naskah yang menguntungkan. Gil sedang mempertimbangkan untuk pindah ke Paris (yang ia catat, betapa cemasnya tunangannya, paling indah dalam hujan). Inez berniat tinggal di Beverly Hills. Secara kebetulan, mereka bergabung dengan teman Inez, Paul (Michael Sheen), yang dianggap sama-sama bertele-tele dan pseudo-intelektual, dan istrinya Carol (Nina Arianda). Paul berbicara dengan penuh wibawa namun memiliki keakuratan yang patut dipertanyakan mengenai sorotan Paris secara langsung yang bahkan bertentangan dengan pemandu wisata (Carla Bruni) di Musée Rodin, dan bersikeras bahwa pengetahuan Paul tentang hubungan Auguste Rodin lebih akurat daripada panduannya. Inez mengagumi Paul, sementara Gil tidak tahan dengan sikap Inez terhadap Paul.

Suatu malam, Gil mencicipi wine hingga membuatnya mabuk. Ia memutuskan untuk berjalan-jalan di Paris dan kembali ke hotel, sementara Inez pergi dengan Paul dengan taksi. Ia berhenti untuk mengintip lokasinya. Di tengah malam, mobil tahun 1920-an berhenti di sampingnya dan penumpang berpakaian tahun 1920-an, mendesak Gil untuk bergabung dengan mereka. Mereka menghadiri pesta untuk Jean Cocteau, yang dihadiri oleh orang-orang terkenal di tahun 1920-an di Paris: Cole Porter (Yves Heck) dan istrinya serta Zelda Fitzgerald (Alison Pill) dan suaminya, F. Scott Fitzgerald (Tom Hiddleston). Zelda bosan dengan pesta tersebut dan memaksa Scott dan Gil untuk pergi bersamanya. Mereka pertama-tama menuju Bricktops di mana mereka melihat Josephine Baker (Sonia Rolland) menari, lalu ke sebuah kafe, tempat mereka bertemu dengan Ernest Hemingway (Corey Stoll) dan Juan Belmonte (Daniel Lundh). Zelda marah saat Ernest memberitahu bahwa novelnya lemah dan ia pergi bersama Juan Belmonte ke St. Germain, segera disusul oleh Scott, yang tidak menyukai pemikiran istrinya dan sang toreador. Setelah membahas penulisan, Ernest menawarkan untuk menunjukkan novel Gil ke Gertrude Stein (Kathy Bates). Saat Gil keluar dari gedung untuk mengambil naskahnya dari hotelnya, ia mendapati bahwa ia telah kembali ke tahun 2010 dan bar tempat para cendekiawan tahun 1920-an sedang minum sekarang menjadi binatu.

Malam berikutnya, Gil ingin menceritakan kepada Inez tentang pengalaman perjalanannya. Ia memutuskan pertunangannya dengan Gil sebelum jam tengah malam. Tidak lama kemudian, mobil yang sama kembali. Gil bersama Ernest melakukan perjalanan untuk mengunjungi seorang teman. Gil diperkenalkan kepada Gertrude Stein dan teman-teman lainnya di apartemennya: Pablo Picasso (Marcial Di Fonzo Bo) dan kekasihnya, Adriana (Marion Cotillard). Adriana dan Gil langsung tertarik satu sama lain. Gertrude membacakan baris pertama novel itu dengan keras:

Adriana memberitahu bahwa ia terpikat oleh beberapa baris tersebut dan selalu memiliki kerinduan pada masa lalu, terutama Belle Époque.

Gil melanjutkan perjalanannya selama beberapa malam berikutnya. Inez kesal melihat jalanan, bistro dan pengembaraan Gil. Ayah Inez (Kurt Fuller) curiga dan menyewa seorang detektif swasta untuk mengikutinya. Adriana menghabiskan waktunya bersama Pablo Picasso dan Ernest Hemingway, dan akhirnya Gil, meskipun ia merasa tertarik kepada Adriana. Gil memberitahukan keadaan sulitnya kepada Salvador Dalí (Adrien Brody), Man Ray (Tom Cordier) dan Luis Buñuel (Adrien de Van), namun menjadi surealis karena mereka tidak melihat sesuatu yang aneh tentang klaimnya yang datang dari masa depan, menganggapnya normal.

Masing-masing dari mereka membahas kemungkinan hubungan Gil dengan Adriana dan sebagai seniman, karya seni dari mereka dapat berasal dari percintaan. Gil menyarankan sebuah alur film untuk Luis Buñuel yang membuatnya mencoba memahami alur tersebut.

Inez dan ibunya berbelanja furnitur dan Gil bertemu dengan Gabrielle (Léa Seydoux), agen barang antik dan pengagum Generasi yang Hilang. Gil membeli perekam suara gramofon Cole Porter dan kemudian menemukan buku harian Adriana dari tahun 1920-an di sebuah kios buku di Sungai Seine, yang mengungkapkan bahwa Adriana mencintai Gil. Membaca bahwa Adriana bermimpi menerima hadiah anting-anting dari Gil dan kemudian bercinta dengannya, Gil mencoba untuk mengambil anting-anting Inez untuk diberikan kepada Adriana, namun gagal karena kembalinya Inez ke kamar hotel.

Gil membeli anting-anting untuk Adriana. Kembali ke tahun 1920-an, Gil bertemu dengan Adriana di sebuah pesta dan memberitahunya, "Saya merasakan ada beberapa perasaan rumit yang kamu miliki untukku." Gil mengajaknya jalan-jalan, mereka berciuman dan Gil memberinya anting-anting. Ketika Adriana menaruh hadiah itu, kereta kuda datang dan seorang pasangan berpakaian mewah di dalam kereta mengundang Gil dan Adriana untuk naik ke kereta kuda mereka. Kereta tersebut mengangkut penumpang ke Belle Époque, sebuah era yang dianggap oleh Adriana sebagai Masa Keemasan di Paris. Gil dan Adriana pergi ke Maxim's Paris, lalu ke Moulin Rouge di mana mereka bertemu Henri de Toulouse-Lautrec (Vincent Menjou Cortes), Paul Gauguin (Olivier Rabourdin) dan Edgar Degas (François Rostain). Gil bertanya apa yang mereka anggap sebagai era terbaik dan ketiganya menentukan bahwa era terbaik adalah era Renaisans. Adriana yang terpesona ditawarkan pekerjaan merancang kostum balet dan mengusulkan kepada Gil bahwa mereka tinggal di era tersebut, namun Gil, setelah melihat bahwa orang lain merindukan berbagai "zaman keemasan", memiliki pencerahan dan menyadari bahwa meskipun ada daya tarik nostalgia, sampai kapanpun akhirnya akan menjadi "hadiah" kusam sehingga yang terbaik adalah merangkul hadiah yang sebenarnya. Bagaimanapun, Adriana, memilih untuk tinggal di tahun 1890-an dan mereka berpisah.

Gil menulis ulang dua bab pertama dari novelnya dan mengambil konsepnya dari Gertrude, yang memuji kemajuannya sebagai penulis dan memberitahunya bahwa Ernest menyukainya, namun ia bertanya mengapa karakter utama tidak menyadari bahwa tunangannya (berdasarkan Inez) adalah memiliki perselingkuhan dengan karakter bertele-tele (berdasarkan Paul).

Gil kembali ke tahun 2010 dan marah terhadap Inez. Inez mengaku pernah tidur dengan Paul namun Inez hanya main-main dengan Paul. Gil putus dengannya dan memutuskan untuk pindah ke Paris. Di tengah kecemasan Inez, Gil dengan tenang pergi, setelah ayah Inez memberitahu Inez dan ibunya bahwa ia menyuruh Gil mengikutinya, meskipun detektifnya telah menghilang secara misterius. Terungkap bahwa detektif tersebut menemukan dirinya berada di Istana Versailles pada masa pemerintahan Raja Louis XVI dan Marie Antoinette dan terakhir terlihat melarikan diri dari penjaga istana.

Berjalan melintasi tepi Sungai Seine pada tengah malam, Gil berpapasan dengan Gabrielle, dan setelah hujan mulai turun, Gil menawarkan untuk mengantar Gabrielle pulang dan mereka tahu bahwa mereka menyukai cinta Paris ketika hujan.

Pemeran[sunting | sunting sumber]

Tanggapan Kritikus[sunting | sunting sumber]

Film Midnight in Paris mendapatkan review positif dari para kritikus. Berdasarkan Rotten Tomatoes, film ini memiliki rating 93%, berdasarkan 210 ulasan, dengan rating rata-rata 7.8/10.[5] Berdasarkan Metacritic, film ini mendapatkan skor 81 dari 100, berdasarkan 40 kritik, menunjukkan "pengakuan universal".[6]

Box Office[sunting | sunting sumber]

Film Midnight in Paris mendapatkan $56,817,045 di Amerika Utara dan $94,302,174 di negara lain. Total pendapatan yang dihasilkan oleh film ini mencapai $151,119,219, melebihi anggaran produksi film $17 juta.[2]

Pada pembukaan akhir pekan secara terbatas, film ini mendapatkan $599,003, menempati posisi ke-13 di box office. Namun, pada pembukaan akhir pekan secara luas, film ini mendapatkan $5,830,723, menempati posisi ke-8 di box office.[2]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ "Midnight In Paris (12)". British Board of Film Classification. September 2, 2011. Diakses tanggal January 10, 2012. 
  2. ^ a b c d "Midnight in Paris (2011)". Box Office Mojo. Diakses tanggal February 20, 2018. 
  3. ^ Leffler, Rebecca (February 2, 2011). "Woody Allen's Midnight in Paris to Open Cannes Film Festival". The Hollywood Reporter. Diakses tanggal February 2, 2011. 
  4. ^ "Adrien Brody Enjoys Midnight In Paris". Majalah Empire. May 17, 2010. Diakses tanggal March 18, 2011. 
  5. ^ "Midnight in Paris (2011)". Rotten Tomatoes. Diakses tanggal February 20, 2018. 
  6. ^ "Midnight in Paris reviews". Metacritic. Diakses tanggal February 20, 2018. 

Pranala luar[sunting | sunting sumber]