Mary Boleyn

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Lompat ke: navigasi, cari

Mary Boleyn, juga dikenal sebagai Lady Mary[1] (c. 1499/1500 – 19 juli 1543), adalah adik dari ratu Anne Boleyn, dan keluarga yang menikmati pengaruh yang cukup besar pada masa pemerintahan Raja Henry VIII.

Maria adalah salah satu gundik dari Henry VIII dalam jangka waktu yang tidak diketahui. Rumor mengatakan bahwa ia melahirkan dua anak dari sang raja, meskipun Henry tidak mengakui keduanya karena ia telah mengakui Henry FitzRoy, anaknya dari gundik yang lain, Elizabeth Blount. Maria juga dikabarkan telah menjadi wanita simpanan dari saingan Henry VIII, Raja Francis I dari Perancis, dalam masa antara 1515 dan 1519.[2]

Mary Boleyn menikah dua kali: pada tahun 1520 dengan William Carey, dan kemudian, secara diam-diam, pada 1534, dengan William Stafford, seorang prajurit dari keluarga baik-baik tapi dengan tujuan tertentu. Pernikahan rahasia dengan seorang pria yang dianggap lebih rendah statusnya itu membuat marah Henry VIII dan adiknya, Ratu Anne, dan berujung kepada pembuangan Mary dari hadirat kerajaan. Dia menghabiskan sisa hidupnya dalam ketidakjelasan. Dia kemudian meninggal tujuh tahun kemudian.

Kehidupan awal[sunting | sunting sumber]

Maria kemungkinan dilahirkan di Blickling Hall, kedudukan keluarga di Norfolk, dan dibesarkan di Hever Castle, Kent.[3] Dia adalah putri seorang diplomat kaya dan punggawa, Thomas Boleyn, 1st Earl of Wiltshire, dari pernikahannya dengan Lady Elizabeth Howard, putri sulung dari Thomas Howard, 2nd Duke of Norfolk.

Tidak ada bukti tanggal pasti kelahiran Mary, terjadi kira-kira antara tahun 1499 dan 1508. Sebagian besar sejarawan menyatakan bahwa dia adalah anak tertua dari tiga anak Boleyn yang masih hidup.[4] Bukti menunjukkan bahwa keluarga Boleyn memperlakukan Mary sebagai anak sulung; pada tahun 1597, cucunya yaitu Lord Hunsdon mengklaim kebangsawanan earldom Ormond dengan alasan bahwa ia adalah pewaris sah dari keluarga Boleyn. Banyak gelar bangsawan kuno dapat diturunkan melalui ahli waris perempuan, dalam hal ketiadaan pewaris langsung laki-laki. Seandainya Anne adalah kakak yang lebih tua, klaim gelar yang lebih baik akan jatuh menjadi milik putrinya, Ratu Elizabeth I. Namun, tampaknya Ratu Elizabeth menawarkan putra Mary, Henry, gelar earldom itu saat ia akan wafat, meskipun ia menolaknya. Jika seandainya Mary adalah saudari Boleyn yang tertua, Henry tentu akan mewarisi gelar tersebut setelah kematian kakeknya tanpa pemberian baru dari ratu.[5] Ada lebih banyak bukti yang menunjukkan bahwa Mary lebih tua dari Anne. Dialah yang pertama menikah, pada tanggal 4 Februari 1520;[6] seorang anak perempuan yang lebih tua secara tradisi menikah sebelum adiknya. Pada tahun 1532, ketika Anne dinobatkan sebagai Marchioness dari Pembroke, dia disebut sebagai "salah satu putri dari Thomas Boleyn". Seandainya dia yang tertua, status itu mungkin akan telah disebutkan. Sebagian besar sejarawan sekarang menerima Mary sebagai anak sulung, menempatkan dia lahir sekitar 1499.[7]

Mary dibesarkan dengan kakaknya George dan adiknya Anne oleh seorang pengasuh perancis di Hever Castle di Kent. Dia diberi pendidikan konvensional yang dianggap penting untuk wanita muda dari peringkat dan statusnya, yang mana termasuk prinsip dasar aritmetika, tata bahasa, sejarah, membaca, mengeja, dan menulis. Sebagai tambahan selain silsilah keluarga, Mary mempelajari pencapaian-pencapaian kewanitaan dari menari, bordir, etiket, manajemen rumah tangga, musik, menjahit, dan seni suara, dan permainan-permainan seperti kartu dan catur. Dia juga diajari memanah, memelihara elang, berkuda, dan berburu.[8]

Mariy berdiam di Inggris di sebagian besar masa kecilnya, sampai dia dikirim ke luar negeri pada tahun 1514 sekitar usia lima belas tahun ketika ayahnya berhasil menempatkannya sebagai pembantu-kehormatan bagi adik Raja, Putri Mary, yang pergi ke Paris untuk menikah dengan Raja Louis XII dari Perancis.

Setelah beberapa minggu, banyak dari pelayan Ratu Inggris yang disuruh pergi, tapi Mary diizinkan untuk menetap, mungkin karena fakta bahwa ayahnya adalah duta besar Inggris yang baru untuk Perancis. Bahkan ketika Ratu Mary meninggalkan Prancis setelah ia menjadi janda pada 1 Januari 1515, Mary tetap tinggal di istana anak ipar Louis dan putrinya, Francis I dan Claude.[butuh rujukan]

Affair kerajaan di Perancis[sunting | sunting sumber]

Mary disusul di Paris oleh ayahnya, Sir Thomas, dan adiknya, Anne, yang bersekolah di Perancis tahun sebelumnya. Selama ini Maria seharusnya telah memulai beberapa masalah, salah satunya dengan Raja Francis sendiri. Meskipun beberapa sejarawan percaya bahwa kabar-kabar terkait hal seksualnya adalah berlebihan, raja perancis menyebutnya sebagai "Kuda Inggris Betina", "tungganganku", dan sebagai "una grandissima ribalda, infame sopra tutte" ("pelacur besar, paling terkenal di atas segalanya").[9][10]

Dia kembali ke Inggris pada tahun 1519, di mana dia diangkat menjadi pembantu-kehormatan untuk Catherine dari Aragon, ratu permaisuri dari Henry VIII.[11]

Gundik Raja[sunting | sunting sumber]

Tanda tangan Mary Boleyn sebagai "Mary Carey" setelah pernikahannya dengan William Carey

Segera setelah dia kembali, Mary menikah dengan William Carey, seorang punggawa kaya dan berpengaruh, pada 4 Februari 1520; Henry VIII adalah salah seorang tamu di pernikahan pasangan ini. Pada suatu ketika, Mary menjadi kekasih Henry; tanggal mulai dan durasi hubungan ini tidak diketahui.

Dikabarkan bahwa salah satu atau kedua anak Mary adalah anak raja. Tidak ada bukti yang mendukung argumen bahwa salah satu dari mereka adalah anak biologis raja.

Istri Henry VIII, Catherine dari Aragon, yang sudah lebih dulu menikah dengan kakak Henry, Arthur, ketika dia berusia sedikit lebih dari lima belas tahun, tapi Arthur meninggal hanya beberapa bulan kemudian. Henry kemudian digunakan untuk membenarkan pembatalan pernikahannya dengan Catherine, dengan alasan bahwa pernikahannya dengan Arthur telah menciptakan sebuah afinitas antara Henry dan Catherine, sebagai istri saudaranya, di bawah hukum kanon dia menjadi adiknya. Ketika Mary adik Anne kemudian menjadi istri Henry, ini sama hukum kanon mungkin juga dukungan yang serupa afinitas yang telah dibuat antara Henry dan Anne karena sebelumnya penghubung dengan Maria. Pada tahun 1527, selama upaya awal untuk mendapatkan kepausan pembatalan pernikahannya dengan Catherine, Henry juga meminta dispensasi untuk menikah dengan Anne, adik dari mantan kekasihnya.[12]

Naiknya saudara perempuan ke kekuasaan[sunting | sunting sumber]

Anne kembali ke Inggris pada bulan Januari 1522; dia segera bergabung dengan istana kerajaan sebagai salah satu pembantu-kehormatan Ratu Catherine. Anne mencapai popularitas yang cukup besar di istana, meskipun saudari2nya sudah pindah ke lingkaran-lingkaran yang berbeda dan tidak dianggap terlalu dekat.

Meskipun Mary dikatakan lebih menarik dari kakaknya, Anne tampaknya lebih ambisius dan cerdas. Ketika raja menaruh minat pada Anne, dia menolak untuk menjadi gundiknya, ia cukup cerdas untuk tidak menyerahkan dirinya kepada keinginan seksual raja dan mengembalikan hadiah-hadiahnya.[13] Sampai pada pertengahan tahun 1527, Henry bertekad untuk menikahinya. Ini memberinya dorongan lebih lanjut untuk membatalkan pernikahannya dengan Catherine dari Aragon. Setahun kemudian, ketika suami Mary meninggal karena wabah penyakit berkeringat , Henry memberikan Anne Boleyn tugas mengasuh keponakannya, Henry Carey. Suami Mary meninggalkan utang yang cukup besar, dan Anne mengatur supaya keponakannya menjalani pendidikan di sebuah biara Cistercian yang terhormat. Anne juga menengahi untuk mengamankan pensiun janda Mary £100.[14]

Pernikahan kedua[sunting | sunting sumber]

Pada tahun 1532, ketika Anne menyertai Henry ke Inggris Pale of Calais dalam perjalanan untuk kunjungan kenegaraan ke Perancis, Mary adalah salah satu dari para pengiring. Anne dinobatkan sebagai ratu pada tanggal 1 Juni 1533 dan pada tanggal 7 September melahirkan putri Henry Elizabeth, yang kemudian menjadi Ratu Elizabeth I. Pada 1534, Mary diam-diam menikah dengan seorang putra muda tuan tanah Essex: William Stafford (kemudian menjadi Sir William Stafford). Karena Stafford adalah seorang prajurit, prospek nya sebagai anak kedua sangat kecil, dan penghasilannya sangat kecil, banyak yang percaya hubungan mereka adalah cinta yang sesungguhnya. Ketika Maria menjadi hamil, pernikahan itu jadi ketahuan. Queen Anne marah, dan keluarga Boleyn tidak mengakui Maria lagi. Pasangan ini diusir dari istana.

Keadaan keuangan Mary menjadi begitu putus asa sampai-sampai dia mengemis kepada penasihat raja Thomas Cromwell untuk membujuk Henry dan Anne supaya menolong dirinya. Dia mengakui bahwa dia mungkin telah memilih "orang yang lebih ningrat dan yang lebih berkuasa" tetapi tidak pernah dengan seseorang yang bisa mencintainya lebih baik, atau orang yang lebih jujur. Dan ia melanjutkan, "aku lebih suka mengemis roti dengan dia daripada menjadi yang ratu yang terbesar di dunia Kristiani. Dan aku percaya sesungguhnya ... dia tidak akan meninggalkan saya untuk menjadi seorang raja". Henry, bagaimanapun, tampaknya telah acuh tak acuh terhadap penderitaan nya. Mary memohon pada Cromwell untuk berbicara kepada ayahnya, pamannya, dan kakak laki nya, tetapi tidak berhasil. Annelah yang mengalah, mengirim Mary cangkir emas yang besar dan sejumlah uang, namun masih tetap menolak untuk mengembalikan posisinya di istana. Rekonsiliasi setengah-setengah ini adalah yang paling dekat yang telah dicapai oleh dua saudari ini; tidak ada yang berpikir bahwa mereka pernah bertemu setelah pengasingan Mary dari istana raja.

Hidup Mary antara 1534 dan eksekusi kakaknya pada tanggal 19 Mei 1536 sulit untuk dilacak. Tidak ada catatan bahwa dia mengunjungi orang tuanya, dan tidak ada bukti dari surat-menyurat dengan, atau kunjungan kepada, adiknya Anne atau kakaknya George ketika mereka dipenjara di Tower of London. Seperti paman mereka, Thomas Howard, Duke of Norfolk III , dia mungkin berpikir bahwa lebih bijaksana untuk menghindari hubungan dengan kerabat-kerabatnya yang sekarang telah ternista namanya.[butuh rujukan]

Mary meninggal dengan penyebab yang tidak diketahui, pada 19 Mei 1543, pada usia empat puluhan.

Keturunan[sunting | sunting sumber]

Mary Boleyn adalah ibu dari:

  • Catherine Carey (1524 – 15 Januari 1569). Pembantu-kehormatan untuk Anne of Cleves dan Catherine Howard, ia menikah dengan seorang Puritan, Sir Francis Knollys, Knight of the Garter, yang bersamanya dia memiliki keturunan. Dia kemudian menjadi kepala pelayan kamar tidur untuk sepupunya, Ratu Elizabeth I. Salah satu putrinya, Lettice Knollys, menjadi istri kedua dari Robert Dudley, 1st Earl of Leicester, favorit dari Elizabeth I.
  • Henry Carey, 1st Baron Hunsdon (4 Maret 1526 – 23 Juli 1596). Ia diningratkan oleh Ratu Elizabeth I tak lama setelah penobatannya, dan kemudian dianugerahi gelar Knight of the Garter. Ketika ia akan mangkat, Elizabeth menawarkan Henry Boleyn gelar keluarga Earl of Ormond, yang ia telah lama ia idamkan, tetapi pada saat itu, ia menolaknya. Ia menikah dengan Anne Morgan, dengannya dia memiliki keturunan.

Pernikahan Mary dengan William Stafford (d. 5 Mei 1556) mungkin melahirkan dua anak lainnya:[15]

  • Edward Stafford (1535-1545).
  • Anne Stafford (b. 1536?–?), mungkin dinamai demikian untuk menghormati saudara Mary, Ratu Anne Boleyn.
  1. ^ "Katherine Knollys". Westminster Abbey – Founded 960. The Dean and Chapter of Westminster. Diakses tanggal 2 June 2016. Katherine Knollys' tombstone in Westminster Abbey reads thus: "This Lady Knollys and the Lord Hundesdon her brother were the childeren of William Caree Esquyer, and of the Lady Mary his wiffe one of the doughters and heires to Thomas Bulleyne Erle of Wylshier [Wiltshire] and Ormond. Which Lady Mary was sister to Anne Quene of England wiffe to Kinge Henry the Eyght father and mother to Elizabeth Quene of England". 
  2. ^ Letters and Papers of the Reign of Henry VIII, X, no.450.
  3. ^ Letters of Matthew Parker, p.15.
  4. ^ Ives, p. 17; Fraser, p. 119; Denny, p. 27.
  5. ^ Hart, Kelly (1 June 2009). The Mistresses of Henry VIII (edisi ke-First). The History Press. ISBN 0-7524-4835-8. 
  6. ^ The Life and Death of Anne Boleyn: The Most Happy by Eric Ives
  7. ^ Antonia Fraser, The Wives of Henry VIII (Alfred A. Knopf, New York, 1992), p. 119
  8. ^ Wilkinson, Josephine (2009). "The Early years, 1500–1514". Mary Boleyn: The True Story of Henry VIII's Mistress. Amberley. hlm. 13. 
  9. ^ Charles Carlton, Royal Mistresses (1990)
  10. ^ Denny, p. 38
  11. ^ Marie-Louise Bruce, p. 13
  12. ^ Kelly, Henry Angsar: The Matrimonial Trials of Henry VIII pp42 ff
  13. ^ Weir, p. 160
  14. ^ Karen Lindsey, p. 73
  15. ^ Hart p. 118

Penggambaran dalam fiksi[sunting | sunting sumber]

Maria dimainkan oleh Valerie Gearonwas di tahun 1969 di film Anne of the Thousand Days, dan oleh Perdita Weeks di Showtime serial televisi The Tudors (2007-2010).

Karakternya yand di-fiksi-kan juga muncul secara menonjol dalam novel-novel:

  • Brief Gaudy Hour: A Novel of Anne Boleyn by Margaret Campbell Barnes (1949)
  • Anne Boleyn oleh Evelyn Anthony (1957)
  • Selir: Sebuah Novel Berdasarkan Kehidupan Anne Boleyn oleh Norah Lofts (1963)
  • Anne, the Rose of Hever oleh Maureen Peters (1969)
  • Anne Boleyn oleh Norah Lofts (1979)
  • Nyonya Anne: Kehidupan yang luar Biasa dari Anne Boleyn oleh Carolly Erickson (1984)
  • Wanita di Menara oleh Jean Plaidy (1986)
  • I, Elizabeth: the Word of a Queen oleh Rosalind Miles (1994)
  • The Secret Diary of Anne Boleyn oleh Robin Maxwell (1997)
  • Dear Heart, How Like You This? oleh Wendy J. Dunn (2002)
  • Doomed Queen Anne oleh Carolyn Meyer (2002)
  • Wolf Hall oleh Hilary Mantel (2009)

Maria telah menjadi tokoh sentral dalam tiga novel yang didasarkan pada hidupnya:

  • Istana Cadenza (yang kemudian diterbitkan dengan judul The Tudor Sisters) oleh penulis Inggris Aileen Armitage (Aileen Quigley) (1974)
  • Boleyn Terakhir oleh Karen Harper (1983)
  • The Other Boleyn Girl oleh Philippa Gregory (2001)

Philippa Gregory kemudian menominasikan Mary sebagai pahlawan pribadinya dalam sebuah wawancara dengan BBC History Magazine. Novelnya adalah bestseller dan melahirkan lima buku-buku lain dalam seri yang sama. Namun, adalah kontroversial, karena banyak sejarawan bahwa karyanya tidak akurat secara sejarah dan individu penokohan. misalnya, Gregory mengkarakterkan Anne, bukan Maria, sebagai kakak yang lebih tua, dan tidak menyebutkan tentang hubungan-hubungan Mary sebelum perselingkuhannya dengan Henry.[1][2]

The Other Boleyn Girl diangkat menjadi sebuah drama televisi BBC pada bulan Januari 2003, dibintangi Natascha McElhone sebagai Mary dan Jodhi May sebagai Anne.

Sebuah versi film Hollywood dari buku ini dirilis dalam bulan Februari 2008, dengan Scarlett Johansson sebagai Mary dan Natalie Portman sebagai Anne dan Eric Bana sebagai Raja Henry VIII. Dalam Wolf Hall, Boleyn diperankan oleh Charity Wakefield.

Non-fiksi[sunting | sunting sumber]

Mary adalah juga subjek dalam tiga buku non-fiksi:

  • Mary Boleyn: The Mistress of Kings oleh Alison Weir (2011)
  • Gundik dari Henry VIII oleh Kelly Hart (2009)
  • Mary Boleyn: The True Story of Henry VIII's Mistress Josephine Wilkinson (2010)[3]

Asal Keturunan[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ von Tunzelmann, Alex (6 August 2008). "The Other Boleyn Girl: Hollyoaks in fancy dress". The Guardian. Diakses tanggal 31 May 2013. 
  2. ^ Gregory, Philippa, "The Other Boleyn Girl"
  3. ^ ISBN 1-84868-089-9
  4. ^ Lady Elizabeth Howard, Anne Boleyn's mother, was the sister of Lord Edmund Howard, father of Catherine Howard (fifth wife of King Henry VIII), making Anne Boleyn and Catherine Howard first cousins.
  5. ^ Elizabeth Tilney is the paternal grandmother of Catherine Howard.

Bacaan lebih lanjut[sunting | sunting sumber]

  • Weir, Alison. (2011). Mary Boleyn: The Mistress of Kings. Ballantine Books. ISBN 978-0-345-52133-0
  • Wilkinson, Josephine. (2010). Mary Boleyn: The True Story of Henry VIII's Favorite Mistress. Amberley. ISBN 978-1-84868-525-3
  • Hart, Kelly. (2009). The Mistresses of Henry VIII The History Press. ISBN 978-0-7524-5852-6
  • Harper, Karen. (2006). The Last Boleyn: A Novel. Three Rivers Press. ISBN 978-0-307-23790-3
  • Lofts, Norah. (1979). Anne Boleyn.
  • Gregory, Philippa. (2003). The Other Boleyn Girl. Touchstone. ISBN 0-7432-2744-1
  • Adair, Anne. (2011). Mary Boleyn: Sister to Queen Anne Boleyn and Sister in Law to King Henry VIII. Webster's Digital Services. ISBN 978-1-241-00378-4
  • Denny, Joanna. (2004). Anne Boleyn: A New Life of England's Tragic Queen. Da Capo Press.
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
16. Geoffrey Boleyn (?–1440)
 
 
 
 
 
 
 
8. Sir Geoffrey Boleyn (1406–c. 1463)
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
17. Alice
 
 
 
 
 
 
 
4. Sir William Boleyn (?–1505)
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
18. Thomas Hoo, Baron Hoo and Hastings (?–c. 1455)
 
 
 
 
 
 
 
9. Ann Hoo (c. 1425–c. 1484)
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
19. Elizabeth Wychingham
 
 
 
 
 
 
 
2. Thomas Boleyn, 1st Earl of Wiltshire (1477–1538/9)
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
20. James Butler, 4th Earl of Ormond (1392–1452)
 
 
 
 
 
 
 
10. Thomas Butler, 7th Earl of Ormond (1450–?)
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
21. Joan Beauchamp (1396–1430)
 
 
 
 
 
 
 
5. Margaret Butler (c. 1454–1539/1540)
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
22. Sir Richard Hankford (1397–1431)
 
 
 
 
 
 
 
11. Anne Hankford (c. 1431–1485)
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
23. Lady Anne de Montagu (1400–1457)
 
 
 
 
 
 
 
978-0-306-81540-9
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
24. Sir Robert Howard (?1385–1436)
 
 
 
 
 
 
 
12. John Howard, 1st Duke of Norfolk (1425–1485)
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
25. Lady Margaret Mowbray
 
 
 
 
 
 
 
6. Thomas Howard, 2nd Duke of Norfolk (1443–1524)
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
26. Sir William de Moleyns (1378–1425)
 
 
 
 
 
 
 
13. Catherine Moleyns (1424–1465)
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
27. Marjery Whalesborough (?–1438)
 
 
 
 
 
 
 
3. Lady Elizabeth Howard (1480–1538)[1]
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
28. Sir Philip Tilney (?-c.1453)
 
 
 
 
 
 
 
14. Sir Frederick Tilney
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
29. Isabel Thorp (?–1436)
 
 
 
 
 
 
 
7. Elizabeth Tilney (before 1445–1497)[2]
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
30. Sir Lawrence Cheney (c. 1396–1461)
 
 
 
 
 
 
 
15. Elizabeth Cheney
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
31. Elizabeth Cokayne
 
 
 
 
 
 
  • Fraser, Antonia. (1992). The Wives of Henry VIII. Vintage.
  1. ^ Lady Elizabeth Howard, Anne Boleyn's mother, was the sister of Lord Edmund Howard, father of Catherine Howard (fifth wife of King Henry VIII), making Anne Boleyn and Catherine Howard first cousins.
  2. ^ Elizabeth Tilney is the paternal grandmother of Catherine Howard.
  • Bruce, Marie-Louise. (1972). Anne Boleyn
  • Ives, Eric.(2004). The Life and Death of Anne Boleyn. Wiley-Blackwell. ISBN 978-1-4051-3463-7978-1-4051-3463-7
  • Lindsey, Karen. (1995). Divorced Beheaded Survived: A Feminist Reinterpretation of the Wives of Henry VIII. Da Capo Press. ISBN 978-0-201-40823-2978-0-201-40823-2
  • Weir, Alison.(1991). The Six Wives of Henry VIII. Grove Press. ISBN 978-0-8021-3683-1978-0-8021-3683-1