Mardinsyah

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Mardinsyah
Mardinsyah1.jpg
Sekretaris Jenderal Partai Persatuan Pembangunan
Masa jabatan
1984–1989
Ketua UmumDjaelani Naro
PenggantiMatori Abdul Djalil
Informasi pribadi
Lahir(1940-07-03)3 Juli 1940
Sungai Limau, Padang Pariaman, Hindia Belanda
Meninggal3 Desember 2015(2015-12-03) (umur 75)
Jakarta, Indonesia
KebangsaanIndonesia
Suami/istriMardety
AnakRanoldi Mardinsyah
Defriansyah
Yudiansyah
Ardiansyah
Alma materUniversitas Gadjah Mada, Yogyakarta
PekerjaanPolitisi
Dikenal karena- Anggota DPR/MPR RI
- Sekjen Partai Persatuan Pembangunan (PPP)

Drs. H. Mardinsyah (3 Juli 1940 – 3 Desember 2015)[1] adalah seorang politisi Indonesia. Ia menjabat Sekretaris Jenderal (Sekjen) Partai Persatuan Pembangunan (PPP) di bawah kepemimpinan HJ. Naro pada masa Orde Baru. Ia juga beberapa periode duduk di parlemen sebagai wakil rakyat.[2]

Riwayat[sunting | sunting sumber]

Kehidupan awal dan pendidikan[sunting | sunting sumber]

Mardinsyah adalah anak pertama dari delapan bersaudara. Ayahnya, Haji Abdinsjah, adalah seorang pedagang pakaian. Ia mengenyam pendidikan di SD Taman Siswa Medan (lulus 1953), SMP Padang (lulus 1957), dan SMA Padang (lulus 1960). Ia merantau ke Yogyakarta untuk berkuliah di Jurusan Biologi Universitas Gadjah Mada (UGM). Ia aktif di Himpunan Mahasiswa Islam Komisariat UGM dan pernah mengetuainya. Ia juga aktif di organisasi pemuda perantau Minangkabau bernama Baringin Mudo. Ia lulus dari UGM pada 1967. Ia kemudian bekerja sebagai dosen di Fakultas Ilmu Pasti dan Ilmu Alam Universitas Andalas hingga 1981. Ia juga aktif dalam organisasi Gabungan Serikat Buruh Indonesia (Gasbindo). Ia menjadi Wakil Ketua Persaudaraan Muslimin Indonesia (Parmusi) Sumatra Barat tahun 1969.[3]

Karier[sunting | sunting sumber]

Selama 21 tahun Mardinsyah berkiprah sebagai wakil rakyat. Selama 2 periode (1971 - 1982) menjadi Wakil Ketua DPRD Sumatra Barat dan sebagai anggota DPR/MPR RI mewakili pemilihnya melalui PPP juga dua periode yaitu dari tahun 1982 hingga 1992.

Dunia politik dimasukinya sejak tahun 1969, sebagai Wakil Ketua Pimpinan Wilayah Parmusi Sumatra Barat. Sebagian besar peran politiknya lebih banyak berada di belakang layar, sebagai seorang konseptor bagi organisasi yang dinakhodainya.

Sejak tahun 1971 sampai 1982, selain menjadi Wakil Ketua DPRD Sumatra Barat, di dalam Partai Persatuan Pembangunan, Mardinsyah memegang jabatan sebagai Ketua Dewan Pimpinan Wilayah Partai Persatuan Pembangunan (PPP) Provinsi Sumatra Barat. Pada Pemilu 1982, Mardinsyah terpilih menjadi Anggota DPR RI dari daerah pemilihan Sumatra Barat. Karena harus pindah domisili ke Jakarta, posisi sebagai Ketua DPW PPP Sumatra Barat dilepaskannya.

Dalam Muktamar Partai Persatuan Pembangunan tahun 1984 di Jakarta, Mardinsyah terpilih sebagai Sekretaris Jenderal (Sekjen) Partai Persatuan Pembangunan, di bawah kepemimpinan HJ. Naro. Dalam masa kepemimpinan Ismail Hassan Metareum pada periode 1989-1994 Mardinsyah menjabat sebagai salah satu Ketua DPP PPP.

Setelah keluar dari PPP, pada tahun 1999, Mardinsyah bersama Hj. Naro mendirikan Partai Persatuan yang berlambangkan bintang. Ia sempat menjadi Ketua Umum partai tersebut dari tahun 2000 hingga 2002. Lalu pada tahun 2009 menjabat Ketua Umum DPP Partai Sarikat Indonesia. Kemudian menjabat Wakil Ketua Partai Nasional Republik (Nasrep), sebuah partai politik bentukan Tommy Soeharto yang tidak berhasil lolos ikut pada Pemilihan umum legislatif 2014.[2]

Pendidikan[sunting | sunting sumber]

Kehidupan pribadi[sunting | sunting sumber]

Mardinsyah lahir di nagari Sungai Limau, Padang Pariaman pada masa Hindia Belanda. Ia menikah dengan seorang perempuan bernama Mardety. Pernikahan mereka telah dikaruniai empat orang anak, yaitu Ranoldi Mardinsyah, Defriansyah, Yudiansyah, dan Ardiansyah.[2]

Referensi[sunting | sunting sumber]

Pranala luar[sunting | sunting sumber]