Machu Picchu

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Suaka Bersejarah Machu Picchu
Machu Picchu, Peru.jpg
Situs Warisan Dunia UNESCO
TipeMixed
Kriteriai, iii, vii, ix
Nomor identifikasi274
Kawasan UNESCOAmerika Selatan
Tahun pengukuhan1983 (sesi ke-70)
Pemandangan Machu Picchu

Machu Picchu (bahasa Quechua Machu Pikchu, "Gunung Tua";[1] sering juga disebut "Kota Inca yang hilang") adalah sebuah lokasi reruntuhan Inca pra-Columbus yang terletak di wilayah pegunungan pada ketinggian sekitar 2.350 m di atas permukaan laut. Machu Picchu berada di atas lembah Urubamba di Peru, sekitar 70 km barat laut Cusco. Menurut banyak sarjana, nama aslinya adalah Llaqtapata. Itu dinyatakan Situs Warisan Dunia oleh UNESCO di 1983 dan merupakan salah satu dari Tujuh Keajaiban Dunia.

Terletak 2.430 meter di tempat yang sangat indah, di tengah hutan pegunungan tropis, cagar alam Machu Picchu mungkin merupakan pencapaian arsitektur paling menakjubkan dari Kekaisaran Inca pada puncaknya. Dinding, teras, dan landaian raksasanya memberi kesan telah terpahat di tebing batu, seolah-olah mereka adalah bagian darinya. Pengaturan alam, yang terletak di lereng timur Andes, merupakan bagian dari lembah Amazon bagian atas, yang memiliki flora dan fauna yang sangat bervariasi.[2]

Machu Picchu dianggap, pada saat yang sama, sebagai mahakarya arsitektur dan teknik.[3] Karakteristik arsitektur dan lansekapnya yang khas, dan selubung misteri yang menyelimuti banyak literatur yang diterbitkan di situs tersebut, telah menjadikannya salah satu tujuan wisata paling terkenal di planet ini, serta salah satu dari Tujuh Keajaiban Dunia.[4]

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Machu Picchu Merupakan simbol Kerajaan Inka yang paling terkenal. Dibangun pada sekitar tahun 1450, tetapi ditinggalkan seratus tahun kemudian, ketika bangsa Spanyol berhasil menaklukan Kerajaan Inka. Situs ini sempat terlupakan oleh dunia internasional, tetapi tidak oleh masyarakat lokal. Situs ini kembali ditemukan oleh arkeolog dari universitas Yale Hiram Bingham III yang menemukannya kembali pada tahun1911. Sejak itu, Machu Picchu menjadi objek wisata yang menarik bagi para turis lokal maupun asing.

Machu Picchu dibangun dengan gaya Inka kuno dengan batu tembok berpelitur. Bangunan utamanya adalah Intihuatana, Kuil Matahari, dan Ruangan Tiga Jendela. Tempat-tempat ini disebut sebagai Distrik Sakral dari Machu Picchu.

Situs tersebut telah ditunjuk sebagai Situs Warisan Dunia UNESCO sejak tahun 1983, Machu Picchu juga merupakan salah satu dari Tujuh Keajaiban Dunia baru, juga mendapatkan perhatian akibat kerusakan yang ditimbulkan oleh pariwisata (jumlah pengunjung mencapai 400,000 pada tahun 2003). Pada bulan September tahun 2007, Peru melakukan usaha-usaha legal dengan hasil tercapainya sebuah persetujuan dengan Universitas Yale untuk mengambil kembali artifak-artifak yang pernah dibawa oleh Bingham dari situs tersebut pada awal abad 20.

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Teofilo Laime Acopa, Diccionario Bilingüe, Iskay simipi yuyay k'ancha, Quechua – Castellano, Castellano – Quechua: machu - adj. y s. m. Viejo. Hombre de mucha edad (Úsase también para animales). - machu - s. m. Anciano. Viejo. pikchu - s. Pirámide. Sólido puntiagudo de varias caras. || Cono. Ch'utu. machu pikchu - s. La gran ciudadela pétrea que fue quizá uno de los más grandes monumentos religiosos del incanato, entre el valle del Cusco y la selva virgen (JAL). || Monumento arqueológico situado en el departamento actual del Cusco, junto al río Urubamba, en una cumbre casi inaccesible (JL).
  2. ^ https://whc.unesco.org/en/list/274
  3. ^ El 20 de septiembre de 2006, y en el marco de la XXX Convención Panamericana de Ingenieros, se declaró a Machu Picchu (y al complejo inca de Tipón) Monumento Histórico de la Ingeniería Civil
  4. ^ Otros datos sobre su popularidad: en 2006, en el Reino Unido, los lectores británicos de Wanderlust eligieron Machu Picchu como la primera maravilla del mundo. (http://www.etravelblackboard.com/index.asp?id=43564&nav=21) (www.thisistravel.co.uk/ ... in_article_id=45530 Diarsipkan 2007-03-15 di Wayback Machine.). Ese mismo año, una encuesta de la NHK sobre los destinos favoritos entre los japoneses de los sitios del Patrimonio Mundial dejó a Machu Picchu en primer lugar (http://www.nhk.or.jp/sekaiisan/ranking/index0722.html Diarsipkan 2008-04-13 di Wayback Machine.). La revista Travel at Home (EE.Templat:EsdUU.) incluye un tour a Machu Picchu como unos de los diez mejores para viajar solo en el mundo (lo interesante es que todos los demás sitios en la lista son resorts): (www.rpp.com.pe/portada/nacional/47114_1.php)

Pranala luar[sunting | sunting sumber]