Luncur gantung

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Luncur gantung di Kosta Rika pada Januari 2005

Luncur gantung (bahasa Inggris: zip line, zip-line, zipline, zip wire, aerial runway (Britania Raya), flying fox (Australia dan Selandia Baru), atau foefie slide (Afrika Selatan))[1][2][3][4][5] terdiri dari katrol yang digantung pada kabel, biasanya dibuat dari baja tahan karat, dan dipasang di tempat miring. Ini direka untuk memungkinkan kargo atau seseorang yang didorong gravitasi untuk melakukan perjalanan dari atas ke bawah kabel yang condong dengan berpegangan atau tergantung pada katrol yang bergerak bebas. Pada dasarnya, ini telah digambarkan sebagai Lintasan Tyrol yang melibatkan gravitasi untuk mempercepat pergerakannya.[5] Penggunaannya tidak terbatas pada olahraga pertualangan, rekreasi, atau pelancongan, tetapi penggunaan modern cenderung mendukung makna ini.[6]

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Kereta gantung atau kereta kabel udara telah digunakan sebagai metode pengangkutan di beberapa negara pergunungan lebih dari 2.000 tahun, yang mungkin bermula di Tiongkok, India, dan Jepang sejak 250 SM, dan[7] tetap digunakan di kawasan terpencil di Tiongkok, seperti Nujiang (Salween) di Yunnan pada akhir tahun 2015 sebelum digantikan jembatan.[8] Tidak semua struktur ini dibantu gravitasi. Jadi, tidak semuanya sesuai dengan definisi luncur gantung.[7]

Berbagai kemajuan teknologi di Eropa pada Abad Pertengahan menyempurnakan kereta-kereta gantung, tetapi beberapa diantaranya masih dibantu gravitasi.[7]

Penggunaan luncur gantung pertama yang tercatat sebagai bentuk hiburan mungkin terjadi pada tahun 1739, ketika Robert Cadman, seorang tukang panjat menara (steeplejack) dan penunggang tali (ropeslider), meninggal semasa turun dari Gereja St Mary, Shrewsbury ketika talinya putus. Dalam kesusastraan, seseorang yang muncul dalam The Invisible Man[9] (diterbitkan pada tahun 1897) oleh H. G. Wells sebagai bagian pekan Senin Pentakosta dan disebut sebagai orang yang cenderung kuat.[10]

Beberapa sumber mengaitkan pengembangan luncur gantung yang digunakan saat ini sebagai kegiatan liburan di lintasan Tyrol yang dikembangkan untuk tujuan pendakian gunung.[5]

Di Outback, Australia, luncur gantung (dikenali sebagai flying fox dalam bahasa Inggris Australia) terkadang digunakan untuk keperluan pengantaran kepada orang-orang yang bekerja di lembah atau di sisi lain lembah, dan mungkin digunakan dalam konflik oleh pasukan Australia untuk mengantarkan makanan, surat, dan bahkan amunisi untuk kedudukan depan.[10][5][11]

Kegunaan saat ini[sunting | sunting sumber]

Luncur gantung melintasi jurang sungai di Ladakh, India

Sebagai alat pengangkutan[sunting | sunting sumber]

Yungas, Bolivia, mempunyai sistem luncur gantung yang digunakan untuk mengangkut hasil panen, terutama koka, dengan melintasi lembah 200 m di bawahnya.[12][13] Ini juga dapat dilihat di Ladakh, wilayah India.

Dalam beberapa tahun terakhir, telah muncul minat baru dalam penggunaan jalan tali udara untuk mengangkut kargo, sebagian karena keperluan energi yang rendah dan dampak lingkungan. Jenis-jenis yang didorong gravitasi, misalnya luncur gantung, telah dibina di Nepal,[14] Amerika Latin, dan India.[7]

Rekreasi[sunting | sunting sumber]

Taman bermain petualangan anak-anak[sunting | sunting sumber]

Luncur gantung di Gungahlin, Canberra, Australia

Luncur gantung mungkin direka untuk permainan dan dapat ditemukan di beberapa taman bermain petualangan. Tempat miring yang cukup rendah dan kecepatan yang relatif rendah, menjadikan keperluan akan sarana berhenti ditiadakan.[10] Istilah flying fox biasanya merujuk kepada luncur gantung berskala kecil di Australia dan Selandia Baru.[15][16] Dengan adanya peralatan taman bermain, seperti katrol yang dipasang pada kabel, pengguna biasanya tergantung pada pegangan tangan di bawahnya tetapi peralatan ini terkadang mencakup tempat duduk atau tali pengaman. Pengembalian pegangan atau tempat duduk biasanya dilakukan dengan mendorong atau menarik melalui kabel yang pendek itu kembali ke puncak bukit dengan berjalan kaki.

Jelajah kanopi dan luncur gantung pertualangan[sunting | sunting sumber]

Taman kembara Hocking Peaks, Logan, Ohio

Wahana yang lebih panjang atau lebih tinggi sering digunakan sebagai sarana untuk mengakses kawasan-kawasan terpencil, seperti kanopi hutan hujan. Pada tahun 1970-an, ahli biologi satwa liar membuat luncur gantung sebagai cara untuk mempelajari dan menjelajahi hutan hujan lebat di Kosta Rika tanpa menganggu lingkungan. Gagasan perniagaan untuk jelajah kanopi luncur gantung berkembang dari ini. Darren Hreniuk, warga negara Kanada yang pindah ke Kosta Rika pada tahun 1992, pada waktu yang sama dengan adegan dalam film Medicine Man memasukkan wahana di puncak pohon, dengan tujuan menggunakan jelajah kanopi untuk membantu meningkatkan kesadaran untuk penghutanan kembali, pendidikan, dan pengembangan sosioekonomi di kawasan-kawasan sekitarnya.[5] Pada Oktober 1998, Kantor Paten Kosta Rika memberikan paten No. 2532 untuk "Sistem Pengangkutan Hutan Tertinggi Yang Didorong Gravitasi, dengan Menggunakan Abah-Abah (Harness) Melalui Garis Mendatar Sederhana" kepada Hreniuk. Paten ini kemudian dibatalkan dan menimbulkam ketidakpastian untuk perniagaan luncur gantung, sebelum dikembalikan semula setelah 20 tahun.[17][18]

Jelajah kanopi (terkadang disebut wisata luncur gantung) menyediakan laluan (rute) melalui hutan bentang alam pergunungan memanfaatkan luncur gantung dan jembatan udara antara platform yang dibina di pepohonan. Pelancong diikat ke kabel untuk keamanan, dan banyak yang dibatasi untuk orang dewasa. Ketinggiannya bervariasi dari yang dekat dengan tanah hingga yang tinggi di dekat puncak pohon.[19] Jelajah kanopi sebagian besar dipasarkan di bawah panji ekowisata, walaupun dampak lingkungan dari banyak jenis luncur gantung adalah topik yang dipertikaikan.[20]

Istilahnya bervariasi (jelajah kanopi, luncur gantung, flying fox) dan batas antara penggunaan luncur gantung untuk ekowisata dan luncur gantung sebagai olahraga pertualangan sering kali tidak tergambar dengan jelas.[21] Wisata luncur gantung kini menjadi kegiatan liburan yang populer, yang dapat ditemukan di pusat persantaian (resor) kelas atas dan kamp-kamp pertualangan, tempatnya mungkin menjadi unsur dalam tantangan yang lebih besar, seperti mendaki atau ropes course.[22][23]

Rekor[sunting | sunting sumber]

Terpanjang[sunting | sunting sumber]

Luncur gantung terpanjang di dunia sejak 31 Januari 2018 adalah 'Penerbangan Jebel Jais' dari salah satu puncak gunung Jebel Jais di Ras Al Khaimah, Uni Emirat Arab, dengan panjang tunggal yang tidak terputus 2,831.88 m (9,290 ft 11 in).[24][25] Namun, angkutan ini telah ditutup menunggu hasil penyelidikan atas jatuhnya helikopter penyelamat Agusta 139 pada 29 Desember 2018, yang menewaskan semua penumpang, yang diduga telah memotong salah satu kabel.[26]

"Parque de Aventura Barrancas del Cobre" di 2545 m (8,350 ft) di Copper Canyon, Meksiko, berada di tempat kedua,[27] bersama denfab "El Monstruo" di Orocovis, Puerto Rico berada di urutan ketiga, di 2530 m (8,300 ft).[28]

Luncur gantung terpanjang di Inggris adalah Skywire[29] di Proyek Eden di Cornwall berukuran 660 meter (2,165 ft). Luncur gantung terpanjang di Eropa, dengan panjang lebih dari 1600 meter, adalah Zip World Bethesda line di Penrhyn Quarry, Bethesda, Wales. Zip World Bethesda line juga memegang rekor sebagai luncur gantung tercepat di dunia.[30][31]

Paling curam[sunting | sunting sumber]

Saat ini tidak ada Rekor Dunia Guinness resmi untuk luncur gantung paling curam di dunia. Jadi, kepastian ini sulit ditentukan, tetapi ada beberapa pesaing di antaranya:

  • Luncur gantung pertualangan hutan hujan Rockland Estate Saint Martin' (dibuka 24 November 2017), menurun 320 m (1,050 ft) melintasi 853 m (2,800 ft) kabel.[32]
  • Di Letalnica bratov Gorišek, di bukit terbang ski di Planica, Slovenia (dibuka 19 September 2015). Panjangnya 566 meter (1857 ft) dengan penurunan menegak 202 meter (663 ft). Ini memiliki kemiringan rata-rata 38.33% dan maksimum 58.6%.[33]
  • ZipFlyer di Nepal (dijalankan oleh HighGround Adventures – 2012) dengan kemiringan maksimum 56% (dan masih dinyatakan sebagai luncur gantung tertinggi di dunia). Ini memiliki penurunan menegak 610 m (2000 ft).[34][35]

Orang tertua yang berluncur gantung[sunting | sunting sumber]

  • Kakek buyut Britania Jack Reynolds menjadi orang tertua yang berluncur gantung pada ulang tahunnya yang ke-106 pada 6 April 2018 di Go Ape di Hutan Grizedale, Cumbria.[36]

Lihat juga[sunting | sunting sumber]

Rujukan[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Who Really Benefits from Tourism, Publ. Equations, Karnataka, India, 2010. Working Papers Series. "Canopy Tourism", hlm. 37
  2. ^ Jacques Marais, Lisa De Speville, Adventure Racing, Publisher Human Kinetics, 2004, ISBN 0736059113, 9780736059114, 160 pages, page 156
  3. ^ "Equitable Tourism Options (EQUATIONS) – Working Paper Series 2009-10". equitabletourism.org. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2018-06-12. Diakses tanggal 1 Mei 2018. 
  4. ^ "Foefie slide definition and meaning – Collins English Dictionary". www.collinsdictionary.com. Diakses tanggal 1 Mei 2018. 
  5. ^ a b c d e Outdoor Fun Store. "History of The Zipline". Diarsipkan dari versi asli tanggal Februari 25, 2012. Diakses tanggal 22 Januari 2019. 
  6. ^ Berdasarkan pencarian istilah di google.
  7. ^ a b c d "Aerial ropeways: automatic cargo transport for a bargain". LOW-TECH MAGAZINE, Doubts on progress and technology. Diakses tanggal 28 Agustus 2014. 
  8. ^ "Bye-bye Nujiang ziplines". GoKunming. Diakses tanggal 2 Desember 2015. 
  9. ^ Lihat paragraf kedua di sini [1] tempat frasa digarisbawahi.
  10. ^ a b c "All about Zip Lines". Zipline Consultant. 2018. Diarsipkan dari versi asli tanggal 18 Agustus 2018. Diakses tanggal 21 Januari 2019. 
  11. ^ Walaupun pernyataan ini diulangi di beberapa situs, sumber informasi asli yang dapat dipercayai belum ditemukan. .
  12. ^ "The flying men of Yungas Valley". www.aljazeera.com. Diakses tanggal 1 Mei 2018. 
  13. ^ Al Jazeera. "Cocaleros in Bolivia do not walk – they fly". documentary.net. Diakses tanggal 25 Januari 2019. 
  14. ^ "Aerial Ropeways in Nepal". No Tech Magazine. 12 Oktober 2009. Diarsipkan dari versi asli tanggal 4 Desember 2017. Diakses tanggal 22 Januari 2019. 
  15. ^ "Zip-Lines, Flying Fox in Australia". Ziplinerider.com. Diakses tanggal 9 Agustus 2012. 
  16. ^ "Zip-Lines, Flying Fox in New Zealand". Ziplinerider.com. Diarsipkan dari versi asli tanggal 6 June 2012. Diakses tanggal 9 August 2012. 
  17. ^ Abogados, CastroPal (10 November 2018). "Costa Rica – patent leaves canopy tours dangling". Diarsipkan dari versi asli tanggal 22 Januari 2019. Diakses tanggal 22 Januari 2019. 
  18. ^ Anders, Wendy (1 June 2017). "Canopy Patent Reinstated to Canadian Man in Costa Rica After 20 Year Legal Battle". Costa Rica Star. Diakses tanggal 22 Januari 2019. 
  19. ^ Friedland, Lois (22 November 2017). "Take a Zipline or Canopy Tour". Tripsavvy. Diarsipkan dari versi asli tanggal 1 Juli 2018. Diakses tanggal 23 Januari 2019. 
  20. ^ Kershner, Kate. "How zip lines work: History of zip lines". howstuffworks. Diarsipkan dari versi asli tanggal 29 Juni 2018. Diakses tanggal 23 Januari 2019. 
  21. ^ "Zipline locations". Zipline Rider. Diarsipkan dari versi asli tanggal 23 Januari 2019. Diakses tanggal 24 Januari 2019. ; also a number of commercial sites such as Adrenaline: Flying fox & tree adventures, Adventure America: Zipline canopy tours
  22. ^ Thayer, Matthew (September–Oktober 2008). "Don't Look Down!". Maui No Ka ‘Oi magazine. Maui, Hawaii. Diarsipkan dari versi asli tanggal 26 November 2010. Diakses tanggal 9 March 2011. 
  23. ^ Friedland, Lois (25 Mei 2018). "The most extreme ziplines in America". Diarsipkan dari versi asli tanggal 24 Januari 2019. Diakses tanggal 24 Januari 2019. 
  24. ^ Lockwood, Rosanna. "UAE claims world's longest zipline". reuters.com. Diakses tanggal 1 Mei 2018. 
  25. ^ "Longest zip-wire". Guinness World Records. 31 Januari 2018. Diarsipkan dari versi asli tanggal 25 Januari 2019. Diakses tanggal 25 Januari 2019. 
  26. ^ "UAE helicopter crash kills four crew on rescue mission near zipline". BBC News. 30 Desember 2018. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2 Januari 2019. Diakses tanggal 25 Januari 2019. 
  27. ^ "Copper Canyon, Mexico Ziprider". Ziprider.com. Diarsipkan dari versi asli tanggal 29 December 2015. Diakses tanggal 29 December 2015.  , http://parktropa.com/our-works-en/zipline/
  28. ^ Abney, Clay (10 Mei 2018). "Take flight on the 3 longest zip-lines in the world". The Manual. Diarsipkan dari versi asli tanggal 25 Januari 2019. Diakses tanggal 25 Januari 2019. 
  29. ^ "One of the best things to do in Cornwall | SkyWire Zip Wire". hanglooseadventure.com (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 15-06-2018. 
  30. ^ "The 100 MPH slide; Riding Europe's Longest Zipline". Diarsipkan dari versi asli tanggal 2018-11-18. Diakses tanggal 3 Juli 2016. 
  31. ^ "Zip World Velocity". Diarsipkan dari versi asli tanggal 15 August 2016. Diakses tanggal 3 July 2016. 
  32. ^ Rizzo, Cailey (11 Desember 2017). "The world's steepest zip line offers breathtaking views over St. Martin". Smithsonian.com. Diarsipkan dari versi asli tanggal 29 Januari 2018. Diakses tanggal 25 Januari 2019. 
  33. ^ "Become hero of Planica". Diarsipkan dari versi asli tanggal 2016-08-16. Diakses tanggal 18 September 2015. 
  34. ^ "HGnepal Website". Diarsipkan dari versi asli tanggal 9 July 2012. Diakses tanggal 4 July 2012. 
  35. ^ "Longest Zip Lines". ziplinerider.com. Diarsipkan dari versi asli tanggal 30 April 2012. Diakses tanggal 17 April 2012. 
  36. ^ Swatman, Rachel (18 September 2018). "106-year-old sets birthday zip wire record – after getting tattoo and riding rollercoaster". Guinness World Records. Diarsipkan dari versi asli tanggal 28 Januari 2019. Diakses tanggal 28 Januari 2019.