London Has Fallen

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
London Has Fallen
London Has Fallen poster.jpg
Poster film London Has Fallen
SutradaraBabak Najafi
ProduserGerard Butler
Alan Siegel
Mark Gill
John Thompson
Matt O'Toole
Les Weldon
SkenarioCreighton Rothenberger
Katrin Benedikt
Christian Gudegast
Chad St. John
CeritaCreighton Rothenberger
Katrin Benedikt
PemeranGerard Butler
Aaron Eckhart
Morgan Freeman
Angela Bassett
MusikTrevor Morris
SinematografiEd Wild
PenyuntingMichael J. Duthie
Paul Martin Smith
Perusahaan
produksi
Gramercy Pictures
Millennium Films
G-BASE
DistributorFocus Features[1]
Tanggal rilis
  • 4 Maret 2016 (2016-3-4) (Amerika Serikat)
Durasi
99 menit[2]
NegaraAmerika Serikat
BahasaInggris
Anggaran$60 juta[3]
Pendapatan kotor$205.908.795[4]

London Has Fallen adalah film aksi laga Amerika Serikat tahun 2016 yang disutradarai oleh Babak Najafi dan diproduseri oleh Gerard Butler, Alan Siegel, Mark Gill, John Thompson, Matt O'Toole dan Les Weldon. Naskah film ini ditulis oleh Creighton Rothenberger, Katrin Benedikt, Christian Gudegast dan Chad St. John, sementara ceritanya ditulis oleh Creighton Rothenberger dan Katrin Benedikt. Film ini dibintangi oleh Gerard Butler, Aaron Eckhart, Morgan Freeman dan Angela Bassett.

Film London Has Fallen merupakan sekuel dari film Olympus Has Fallen. Film ini dirilis di Amerika Serikat pada tanggal 4 Maret 2016.[5] Film ini mendapatkan review negatif dari para kritikus.

Sekuel film ini, Angel Has Fallen, dirilis pada tanggal 23 Agustus 2019.[6]

Plot[sunting | sunting sumber]

Badan intelijen Barat dari G8 melacak pedagang senjata Pakistan Aamir Barkawi (Alon Moni Aboutboul) sebagai dalang dibalik beberapa serangan teroris, dan memberi wewenang sebuah serangan drone Amerika di kompleks Barkawi, yang tampaknya membunuh Barkawi dan keluarganya.

Dua tahun kemudian, Perdana Menteri Inggris James Wilson tiba-tiba meninggal dunia, dan pengaturan dibuat untuk para pemimpin dunia Barat untuk menghadiri pemakamannya di London. Direktur Secret Service Lynne Jacobs (Angela Bassett) menunjuk agen Mike Banning (Gerard Butler), seorang teman dekat Presiden AS Benjamin Asher (Aaron Eckhart), untuk memimpin detil keamanan Asher saat berada di luar negeri, walaupun istri Banning, Leah (Radha Mitchell) untuk melahirkan anak mereka dalam beberapa minggu. Rombongan tiba melalui Air Force One di Bandara Stansted, dan Banning mendorong kedatangan mereka di Somerset House di London via Marine One sebelumnya. Saat Aseman's Presidential State Car tiba di Katedral St Paul, serangkaian serangan terkoordinasi oleh teroris yang menyamar sebagai Polisi Metropolitan London, Pengawal Ratu, dan penanggap pertama lainnya meletus, membunuh para pemimpin Barat lainnya, merusak tengara dan menciptakan kepanikan massal. Kedatangan awal Asher telah melemparkan serangan ke arahnya di penjaga jalan St. Paul, dan Banning dapat menyelamatkan Asher dan Jacobs dan membawa mereka kembali ke Marine One. Saat helikopter dan pendampingnya lepas landas, teroris menembakkan rudal Stinger pada mereka, menghancurkan pendamping dan memaksa helikopter yang rusak mendarat di Hyde Park. Banning dan Asher hanya menderita luka ringan, tapi Jacobs terluka parah, dan dia membuat Banning berjanji untuk kembali kepada siapapun yang melakukan ini. Pelarangan dengan cepat mengantarkan Asher ke London Underground karena kekuatan kota hilang dan orang-orang berlindung di rumah mereka.

Dari Washington D.C., Wakil Presiden AS Allan Trumbull (Morgan Freeman) bekerja dengan pihak berwenang Inggris untuk menyelidiki insiden tersebut saat mencoba melacak Presiden. Trumbull menerima telepon dari Barkawi, masih hidup dan beroperasi di luar Yaman, yang bertanggung jawab atas serangan tersebut, dikoordinasikan oleh anaknya Kamran (Waleed Zuaiter). Barkawi sengaja telah Wilson keracunan untuk memikat para pemimpin Barat ke London untuk menyerang mereka. Barkawi tahu Asher masih hidup, dan berjanji bahwa jika Kamran menangkapnya, dia akan menyiarkan eksekusi Presiden di Internet. Trumbull memerintahkan staf intelijennya ke operator lokal Barkawi yang diketahui untuk menemukan kaitannya dengan serangan tersebut, sementara pihak berwenang Inggris memiliki semua responden pertama yang menolak, jadi selain yang tersisa di tempat terbuka dapat diidentifikasi sebagai teroris.

Setelah meninggalkan sebuah tanda untuk dijemput oleh pelacakan satelit, Banning memimpin Asher ke safehouse MI6, di mana Jacqueline "Jax" Marshall (Charlotte Riley) memberi tahu mereka tentang apa yang telah dipelajari kecerdasan mereka. Marshall menerima pesan berkode dari Trumbull yang mengkonfirmasikan bahwa mereka melihat tanda Banning dan bahwa tim ekstraksi sedang dalam perjalanan. Pemantau keamanan menunjukkan pendekatan tim Delta Force, namun melarang tersangka mereka telah tiba terlalu cepat dan mungkin lebih banyak teroris. Dia meliput dan melawan para teroris saat Marshall mengusir Asher; Namun mobil mereka dipukul oleh kendaraan lain yang digerakkan oleh teroris, sehingga Kamran bisa menangkap Asher. Pelarangan dan Marshall diselamatkan oleh tim ekstraksi, gabungan pasukan Delta Force / SAS.

Staf Trumbull telah mengidentifikasi sebuah bangunan di London yang dimiliki oleh salah satu perusahaan Barkawi, yang tampaknya masih menarik kekuatan, dan menduga itu adalah markas besar Kamran. Banning bergabung dengan tim ekstraksi untuk menyusup ke dalam bangunan dan menghentikan Kamran sebelum dia bisa membunuh Asher. Pelarian dan Asher melarikan diri sesaat sebelum bangunan tersebut dihancurkan oleh pasukan Delta Force / SAS, membunuh Kamran dan para teroris yang tersisa. Dengan Presiden yang diamankan, Trumbull menghubungi Barkawi untuk memberi tahu mereka bahwa rencananya gagal, dan kemudian melihat ke luar, beberapa saat sebelum bangunannya diserang oleh serangan pesawat tak berawak lainnya, membunuhnya. Sementara itu, Marshall telah bekerja dengan pihak berwenang Inggris untuk memulihkan sistem keamanan London, dan menemukan bahwa Kepala Intelijen MI5 John Lancaster (Patrick Kennedy) membantu serangan Barkawi, dan membunuhnya.

Dua minggu setelah serangan di London, Banning menghabiskan banyak waktu dengan Leah dan anak mereka yang baru lahir, bernama Lynne setelah bos almarhum. Dia duduk di depan laptopnya dan merenungkan pengiriman surat pengunduran dirinya. Di TV, Trumbull berbicara mengenai kejadian baru-baru ini, meninggalkan pesan inspiratif bahwa AS akan menang. Ini meyakinkan Banning untuk menghapus surat tersebut.

Pemeran[sunting | sunting sumber]

  • Gerard Butler sebagai agen dinas rahasia Mike Banning
  • Aaron Eckhart sebagai Presiden Amerika Serikat Benjamin Asher
  • Morgan Freeman sebagai Wakil Presiden Amerika Serikat Allan Trumbull
  • Angela Bassett sebagai Lynne Jacobs, Ketua Dinas Rahasia Amerika Serikat
  • Charlotte Riley sebagai agen MI6 Jacqueline "Jax" Marshall
  • Alon Moni Aboutboul sebagai Aamir Barkawi, dalang teroris yang masuk ke dalam daftar pencarian FBI
  • Robert Forster sebagai Jenderal Angkatan Darat AS Edward Clegg[7]
  • Melissa Leo sebagai Menteri Pertahanan Amerika Serikat Ruth McMillan
  • Radha Mitchell sebagai Leah Banning, istri Mike
  • Jackie Earle Haley sebagai Kepala Deputi White House Mason
  • Sean O'Bryan sebagai Manajer Deputi NSA Ray Monroe[7]
  • Waleed Zuaiter sebagai Kamran Barkawi, putra Aamir
  • Mehdi Dehbi sebagai Sultan Mansoor, hacker teroris

Produksi[sunting | sunting sumber]

Pemilihan Pemain

Butler, Eckhart, Freeman, Bassett, Leo, Forster dan Mitchell memiliki peran representatif dari Olympus Has Fallen. Produksi telah dijadwalkan dimulai pada bulan Mei 2015 di London, dengan Creighton Rothenberger dan Katrin Benedikt kembali menulis naskahnya. Direktur Antoine Fuqua, bagaimanapun, tidak kembali, karena komitmennya dengan The Equaliser. Pada tanggal 1 Mei 2014, diumumkan bahwa Focus Features telah memperoleh hak distribusi sekuelnya, dan akan merilis film tersebut pada tanggal 2 Oktober 2015. Pada tanggal 18 Agustus 2014, diumumkan bahwa sutradara Charlie Countryman Fredrik Bond akan mengambil alih arahan dari Fuqua, namun Bond meninggalkan film tersebut pada tanggal 18 September, enam minggu sebelum syuting dimulai. Pada tanggal 28 September, direktur Babak Najafi menandatangani untuk mengarahkan film tersebut. Pada tanggal 10 Oktober, Jackie Earle Haley bergabung dengan film tersebut untuk berperan sebagai Wakil Kepala Mason. Pada tanggal 12 November, Mehdi Dehbi bergabung dalam film tersebut untuk bermain Sultan Mansoor, anak bungsu dari tiga bersaudara yang hidupnya telah berubah selamanya setelah serangan pesawat tak berawak.

Pengambilan Gambar

Fotografi utama dimulai pada tanggal 24 Oktober 2014, di London. Empat minggu penembakan dilakukan, melibatkan aktor Freeman, Eckhart, Bassett dan Melissa Leo, sebelum beristirahat untuk Natal. Gerard Butler - yang telah memfilmkan Geostorm pada Oktober yang lalu - ikut syuting nanti, syuting adegan dengan Eckhart pada bulan Maret 2015. Sebuah helikopter terlihat membuat pendaratan ahli di halaman Somerset House, yang biasanya digunakan untuk menyelenggarakan London Fashion Week dan pemutaran film musim panas. Butler dan Angela Bassett terlihat sedang syuting di Somerset House. Butler menyatakan dalam sebuah wawancara bahwa film tersebut juga difilmkan di India dan akan terus berlanjut di Bulgaria. Presiden Bulgaria, Rosen Plevneliev, mengunjungi lokasi London Has Fallen saat syuting di Boyana Cinema Centre di Bulgaria. Pembuatan film berlangsung sampai bulan April 2015.

Musik

Musiknya disusun oleh Trevor Morris, yang memberikan skor untuk film pertama. rekaman tersebut dirilis pada tanggal 4 Maret 2016 oleh Back Lot Music.

Tanggapan Kritikus[sunting | sunting sumber]

Film London Has Fallen mendapatkan review negatif dari para kritikus. Berdasarkan Rotten Tomatoes, film ini memiliki rating 25%, berdasarkan 183 ulasan, dengan rating rata-rata 3,9/10.[8] Berdasarkan Metacritic, film ini mendapatkan skor 28 dari 100, berdasarkan 35 kritik, menunjukkan "ulasan yang buruk".[9] Berdasarkan CinemaScore, film ini mendapatkan nilai "A-" dari penonton film untuk skala A+ sampai F.[10]

Box Office[sunting | sunting sumber]

Film London Has Fallen mendapatkan $62.678.608 di Amerika Utara dan $143.230.187 di negara lain. Total pendapatan yang dihasilkan oleh film ini mencapai $205.908.795, melebihi anggaran produksi film $60 juta.[4]

Pada pembukaan akhir pekan, film ini mendapatkan $21.635.601, menempati posisi kedua di box office di belakang Zootopia.[4]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Petski, Denise (May 20, 2015). "Focus Features Revives Gramercy Pictures Label For Genre Films". deadline.com. Diakses tanggal May 20, 2015. 
  2. ^ "LONDON HAS FALLEN (15)". British Board of Film Classification. February 4, 2016. Diakses tanggal February 4, 2016. 
  3. ^ "Box Office: 'Zootopia' to Take Down 'Deadpool' With Huge $60 Million-Plus Debut". Variety. 
  4. ^ a b c "London Has Fallen (2016)". Box Office Mojo. Diakses tanggal April 1, 2017. 
  5. ^ D'Alessandro, Anthony (September 16, 2015). "'London Has Fallen' On A New Release Date: Gerard Butler Action Film To Open March 4, 2016". deadline.com. Diakses tanggal September 18, 2015. 
  6. ^ Kilday, Gregg (November 29, 2018). "Gerard Butler's 'Angel Has Fallen' Gets Summer 2019 Release Date". The Hollywood Reporter. Diakses tanggal November 29, 2018. 
  7. ^ a b Rosser, Michael (November 3, 2014). "London Has Fallen begins filming". Screen Daily. Diakses tanggal November 3, 2014. 
  8. ^ "London Has Fallen (2016)". Rotten Tomatoes. Diakses tanggal April 1, 2017. 
  9. ^ "London Has Fallen reviews". Metacritic. Diakses tanggal April 1, 2017. 
  10. ^ "CinemaScore". cinemascore.com. 

Pranala luar[sunting | sunting sumber]