Liu Ju

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Liu Ju
Putra mahkota Dinasti Han
PendahuluPutra Mahkota Liu Che
Penerustidak ada (akhirnya Putra Mahkota Liu Shi
Lahir128 SM
Wafat91 SM (usia 37)
Hu, Han
Nama anumerta
Putra Mahkota Li 戾太子
AyahKaisar Wu dari Han
IbuPermaisuri Wei Zifu
PasanganSelir Shi
AnakLiu Jin
dua putra lainnya
seorang putri

Liu Ju (Hanzi: 劉據; 128-91 SM), secara resmi dikenal sebagai Putra Mahkota Wei (衛太子) dan secara anumerta sebagai Putra Mahkota Li (戾太子, secara harfiah "Putra Mahkota tidak bertobat") merupakan seorang putra mahkota asal Dinasti Han Barat. Dia adalah putra tertua dan pewaris ayahandanya, Kaisar Wu dari Han, sampai kematiannya di usia 38 tahun selama kekacauan politik pada tahun 91 SM. Bertentangan dengan nama anumerta yang kurang menyanjung, Liu Ju pada umumnya dianggap oleh para sejarawan sebagai seorang yang sopan, baik hati, dan bermoral tinggi yang, karena keadaan di luar kendalinya, dipaksa menjadi pemberontakan melawan tentara ayahandanya dan tewas sebagai konsekuensi dari pemberontakan.

Latar belakang keluarga dan kelahiran[sunting | sunting sumber]

Ibunda Liu Ju, Wei Zifu, adalah istri kedua Kaisar Wu. Istri pertama Kaisar Wu, Permaisuri Chen Jiao, telah lama kehilangan dukungan Kaisar karena infertilitas, serta kepribadian manja dan pencemburu. Ketika Permaisuri Chen ditemukan menggunakan sihir untuk mengutuk selir Kaisar Wu lainnya (ditujukan pada Wei Zifu khususnya), dia secara resmi digulingkan pada tahun 130 SM, meninggalkan posisi terbuka permaisuri. Wei Zifu, yang merupakan selir favorit Kaisar Wu sejak tahun 138 SM, telah melahirkan tiga anak perempuan baginya. Pada tahun 128 SM, ia melahirkan Liu Ju, putra pertama Kaisar Wu, dan dia diangkat sebagai permaisuri sebagai hasilnya.

Telah dicatat bahwa Kaisar Wu, yang sudah berusia 29 tahun ketika ia memiliki putra pertama, sangat gembira dan memerintahkan para penyair untuk menulis paian merayakan kedatangan "pangeran besar", mengisyaratkan Liu Ju akan menjadi pewaris kekaisarannya. Pangeran Ju kemudian secara resmi diangkat sebagai putra mahkota pada tahun 122 SM, pada usia 6 tahun.

Sebagai putra mahkota[sunting | sunting sumber]

Kaisar Wu memiliki harapan besar untuk Pangeran Ju, dan memastikan ia mendapatkan pendidikan terbaik, bahkan membangun "Akademi Visi Luas" (博望苑) untuk memungkinkan ekspos putranya ke semua sekolah sarjana. Tidak jelas kapan Liu Ju terlibat dalam urusan pemerintahan, tetapi ketika ia dewasa dan Kaisar Wu mulai mengambil lebih banyak waktu untuk meninggalkan ibu kota sejak 113 SM, ia dipercaya sebagai pangeran pemangku raja sementara ayahandanya tidak ada. Ibundanya Permaisuri Wei, yang ketertarikan seksualnya menurun di mata Kaisar Wu, masih dipercayakan untuk urusan istana domestik. Baik Liu Ju dan Permaisuri Wei tetap dihormati oleh Kaisar Wu.

Tidak seperti Kaisar Wu, yang kadang-kadang megalomanik dan selalu mencari ekspansi teritorial yang membebani rakyatnya sampai batas tertentu, Liu Ju dianggap sebagai orang yang cinta damai, ylebih tertarik pada kesejahteraan sosial dan pemulihan ekonomi rakyat, dan secara terbuka menentang ayahnya pada banyak kebijakan. Dia terkenal karena keramahan dan keterbukaannya terhadap berbagai pendapat, dan dia mempertahankan sekelompok besar penasihat dan teman di istananya. Karena Liu Ju menyukai kebijakan yang lebih lunak dan sering membantu membalikkan keyakinan yang salah, ia sering berkonflik dengan pejabat hukum yang dipromosikan dari kebijakan ayahandanya yang lebih keras dan lebih otoriter.

Pada tahun 113 SM, Liu Ju akan menikahi selirnya yang terkenal, Lady Shi (史良娣), yang melahirkan seorang putra Liu Jin (劉進). Liu Jin kemudian akan menghasilkan cucu laki-laki, yang baru berumur beberapa bulan ketika seluruh keluarganya tewas selama kekacauan politik pada tahun 91 SM. Liu Ju juga memiliki dua orang putra dan putri lainnya.

Sementara pamanda Liu Ju yang dihormati, Wei Qing masih hidup, Putra Mahkota Ju aman secara politik. Setelah Wei Qing meninggal pada tahun 106 SM, mulai ada pejabat dan faksi yang merencanakan melawan Liu Ju.

Dipaksa memberontak[sunting | sunting sumber]

Menjelang akhir masa pemerintahannya, Kaisar Wu yang semakin memburuk secara fisik menjadi semakin paranoid dan takut terhadap orang lain yang menggunakan sihir terhadapnya, terutama setelah insiden penampakan/halusinasi dari orang asing bersenjata yang sedang berjalan serta mimpi buruk ratusan boneka kayu kecil memukulinya dengan tongkat. Sebuah penumpasan besar-besaran diperintahkan dan orang-orang yang dicurigai santet sering dieksekusi bersama dengan seluruh klan mereka. Banyak orang penting menjadi korban perburuan penyihir ini, yang mencapai puncaknya pada awal 91 SM, termasuk seluruh keluarga Perdana Menteri Gongsun He (公孫賀, paman besan maternal Liu Ju), saudari-saudari Liu Ju (dan putri-putri kandung Kaisar Wu sendiri) Putri Yangshi (陽石公主) dan Putri Zhuyi (諸邑公主), serta putra Wei Qing, Wei Kang (衛忼), secara efektif menyingkirkan hampir semua pendukung politik Putra Mahkota di istana Han.

Selanjutnya, selir favorit Kaisar Wu sekarang adalah Nyonya Muda Zhao (趙婕妤), yang juga dikenal sebagai "Lady Fist" (拳夫人) atau "Lady Hook" (鉤弋夫人) karena legenda bahwa ia dilahirkan dengan tangan terkepal, yang entah bagaimana secara ajaib terbuka ketika Kaisar Wu memijatnya, memperlihatkan kait giok di telapak tangan. Dia melahirkan putra bungsu Kaisar Wu, Liu Fuling setelah kehamilan selama 14 bulan, sama seperti Kaisar Yao yang legendaris. Karena gembira bahwa ia masih bisa menjadi ayah dengan implikasi ilahi pada usia 66 tahun, Kaisar Wu yang takhayul menamai rumah tangga Lady Zhao sebagai "Gerbang Ibu Yao" (堯母門). Sikap ini tidak luput dari perhatian, dan spekulasi mulai muncul bahwa ia bermaksud mengganti Liu Ju dengan Pangeran Fuling berusia 3 tahun sebagai putra mahkota yang baru. Spekulasi seperti itu semakin memicu persekongkolan untuk menjatuhkan Liu Ju.

Salah satu konspirator melawan Putra Mahkota Ju adalah Jiang Chong (江 充), kepala intelijen rahasia yang kejam dan oportunistik, yang pernah bertemu dengan Pangeran Ju setelah menangkap salah satu asisten Pangeran Ju untuk penggunaan kekaisaran yang tidak semestinya. Khawatir bahwa dengan menurunnya kesehatan Kaisar Wu, Putra Mahkota Ju suatu hari akan naik tahta dan menghukumnya karena darah buruk di masa lalu, Jiang Chong memutuskan bahwa satu-satunya jalan keluar baginya adalah menyingkirkan Putra Mahkota sekali untuk selamanya. Salah satu konspirator lainnya adalah kasim kepala Kaisar Wu Su Wen (蘇 文), yang telah secara salah menuduh Liu Ju melakukan perzinahan dengan selir-selir junior Kaisar Wu pada kesempatan-kesempatan berulang. Su Wen juga memblokir setiap upaya oleh Liu Ju dan Permaisuri Wei untuk berkomunikasi dengan Kaisar Wu, yang saat itu sedang berlibur di istana musim panasnya di Ganquan (甘泉, di Xianyang modern, Shaanxi).

Pada tahun yang sama, Jiang Chong dan Su Wen memutuskan untuk melawan Liu Ju, sekali lagi menggunakan sihir sebagai alasan. Jiang, dengan persetujuan dari Kaisar Wu, mencari melalui berbagai istana, pura-pura untuk benda-benda sihir, akhirnya mencapai permaisuri Wei dan rumah tangga Liu Ju. Orang-orang Jiang menggali lubang di mana-mana, meninggalkan sedikit ruang bagi Ratu dan Putra Mahkota untuk meletakkan tempat tidur mereka. Jiang Chong kemudian menanam boneka dan potongan kain dengan tulisan misterius di istana Liu Ju, dan kemudian mengumumkan bahwa ia menemukan bukti sihir. Liu Ju, awalnya percaya bahwa dia tidak menyembunyikan apa pun, terkejut dan dipaksa untuk mempertimbangkan pilihannya, dan gurunya Shi De (石德), menyerukan kisah rencana Zhao Gao untuk membunuh Ying Fusu dan meningkatkan kemungkinan bahwa Kaisar Wu mungkin sudah almarhum, menyarankan bahwa Liu Ju harus memulai pemberontakan untuk menghapus Jiang. Liu Ju awalnya ragu-ragu dan ingin segera pergi ke Istana Ganquan dan menjelaskan dirinya kepada ayahnya, tetapi ia menemukan bahwa utusan Jiang sudah dalam perjalanan melaporkan "kejahatan", ia memutuskan untuk menerima saran Shi.

Liu Ju kemudian mengirim seorang individu untuk menyamar sebagai utusan dari Kaisar Wu dan menangkap partai Jiang Chong - kecuali Su Wen, yang melarikan diri. Setelah mereka ditundukkan, Liu Ju secara pribadi mengeksekusi Jiang. Dia kemudian melaporkan tindakannya kepada ibunya, yang memberinya wewenang kepadanya untuk memobilisasi penjaga istananya dan mendistribusikan senjata kepada semua pendukung sipil yang dapat dikerahkannya dalam persiapan untuk membela diri terhadap pembalasan apa pun dari para konspirator Jiang. Sementara itu, Su Wen melarikan diri ke Istana Ganquan dan memberi tahu Kaisar Wu bahwa Putra Mahkota akan menggulingkannya dengan pemberontakan. Kaisar Wu, menolak untuk mempercayai putranya yang baik hati akan melakukan pengkhianatan dan (pada saat ini) menyimpulkan bahwa Pangeran Ju hanya marah pada Jiang Chong, memutuskan untuk mengirim kasim tingkat rendah ke ibu kota Chang'an untuk memanggil Pangeran Ju untuk penjelasan. Utusan ini tidak berani melanjutkan ke Chang'an, tetapi malah kembali dan melaporkannya kepada Kaisar Wu dengan tidak benar bahwa dia melarikan diri karena Pangeran Ju akan membunuhnya. Sekarang marah, Kaisar Wu memerintahkan keponakannya, Perdana Menteri Liu Qumao (劉 屈 犛), untuk menghentikan pemberontakan.

Pangeran Ju juga mengirim dua utusan dalam upaya memobilisasi tentara reguler. Satu dikirim untuk pelepasan kavaleri Xiongnu menyerah ditempatkan di luar ibu kota, tetapi utusan Kaisar Wu telah tiba hanya lebih awal dan memerintahkan kavaleri untuk menyerang Pangeran Ju sebagai gantinya. Utusan lainnya dikirim untuk Angkatan Darat Utara yang bertugas menjaga ibu kota, tetapi komandan pelaksana, Ren An (任 安), menolak untuk terlibat. Tanpa dukungan tentara biasa, pasukan Pangeran Ju, yang hanya terdiri dari pengawal istana dan warga sipil bersenjata, tidak cocok untuk pasukan Liu Qumao. Selanjutnya, setelah spanduk Kaisar Wu ditampilkan di luar ibu kota, menjadi jelas bahwa Kaisar Wu masih berkuasa dan Pangeran Ju tidak memiliki izin ayahandanya, dan dukungan publik untuk Putra Mahkota mulai meledak. Kedua pihak kemudian bertempur di jalanan Chang'an selama lima hari, dan pasukan Liu Qumao menang. Pangeran Ju terpaksa melarikan diri dari ibu kota dengan dua putranya. Ibundanya, Permaisuri Wei, bunuh diri setelah Kaisar Wu mengirim utusan untuk menyita segelnya sebagai hukuman untuk mendukung pemberontakan putranya. Keluarga Pangeran Ju yang tersisa kemudian dibunuh, dengan satu-satunya pengecualian dari cucunya yang dijebloskan ke penjara.

Kaisar Wu terus marah dan memerintahkan agar Pangeran Ju diburu, tetapi setelah seorang pejabat junior, Linghu Mao (令狐茂), mempertaruhkan nyawanya dan berbicara atas nama Pangeran Ju, kemarahan Kaisar Wu mulai mereda, tetapi dia tidak Belum mengeluarkan pengampunan untuk putranya. Pada titik ini, Liu Ju telah melarikan diri ke County Hu (湖縣, Sanmenxia modern, Henan) dan berlindung di rumah seorang pembuat sepatu yang miskin. Mengetahui beban keuangan yang dikenakan pada tuan rumah yang hangat, Liu Ju berusaha mencari bantuan dari seorang teman lama yang tinggal di Kabupaten Hu, tetapi ini mengungkap keberadaannya. Pejabat setempat dengan cepat melacak dan mengepung rumah. Melihat tidak ada kesempatan untuk melarikan diri, Liu Ju gantung diri. Kedua putranya dan keluarga yang menjadi tuan rumah mereka semua tewas ketika tentara pemerintah akhirnya membobol dan membunuh semua orang. Para pejabat yang bertanggung jawab, Li Shou (李壽) dan Zhang Fuchang (張富昌), kemudian tidak membuang waktu untuk mengambil tubuh Liu Ju ke Chang'an dan menuntut hadiah dari Kaisar Wu, yang harus menepati janjinya meskipun sangat sedih atas kematian putranya.

Perkembangan anumerta[sunting | sunting sumber]

Akhirnya, Kaisar Wu mulai menyadari bahwa kasus-kasus santet selama 91 SM sering merupakan tuduhan palsu. Pada tahun 89 SM, ketika Tian Qianqiu (田千秋), kemudian pengawas kuil Kaisar Gao, mengajukan laporan yang menyatakan bahwa "seorang pria tua berambut putih" mengatakan kepadanya dalam mimpi bahwa untuk pelanggaran pemberontakan bersenjata, Pangeran Ju akan di sebagian besar dicambuk, tidak dibunuh, sebagai hukuman, Kaisar Wu memiliki sebuah pengungkapan tentang apa yang sebenarnya terjadi. Karena marah atas penyataan bahwa para konspirator menyalahgunakan kepercayaannya dan merencanakan kematian putranya, dia membuat Su Wen dibakar hidup-hidup, keluarga Jiang Chong segera dieksekusi, dan membunuh setiap pejabat yang dipromosikan karena melacak Putra Mahkota. Dia juga mempromosikan Tian Qianqiu menjadi perdana menteri, dan membuat perubahan kebijakan besar untuk memperbaiki cita-cita yang didukung oleh putranya yang telah meninggal. Untuk menyatakan penyesalannya atas penyebab kematian putranya, Kaisar Wu juga membangun Istana Anak-Berduka (思子宮) dan Platform Kerinduan untuk Kembali (歸來望思台), secara resmi merehabilitasi nama Liu Ju.

Namun dengan beberapa pertukaran nasib, satu-satunya keturunan Liu Ju yang selamat - cucunya Liu Bingyi — yang pada akhirnya akan menjadi kaisar (sebagai Kaisar Xuan) pada tahun 74 SM setelah kematian adik Putra Mahkota Ju yang tidak memiliki keturunan, Kaisar Zhao dan pemerintahan singkat keponakan mereka, Pangeran He dari Changyi. Kaisar Xuan awalnya tidak berusaha mengembalikan gelar kakeknya. Sebelum tahun 73 SM ketika ia mengembalikan gelar Putra Mahkota Ju (tetapi dengan nama yang kurang menarik dari "Li", yang berarti "tidak bertobat") dan memakamkan kembali kakek-nenek dan orang tuanya.

Referensi[sunting | sunting sumber]