Listeria

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Listeria
Listeria monocytogenes PHIL 2287 lores.jpg
Listeria monocytogenes.
Klasifikasi ilmiah
Kerajaan:
Divisi:
Kelas:
Ordo:
Famili:
Genus:
Pirie 1940
Species

L. grayi
L. innocua
L. ivanovii
L. monocytogenes
L. seeligeri
L. welshimeri

Listeria adalah genus bakteri yang bertindak sebagai parasit intraseluler pada mamalia. Sampai tahun 1992, 10 spesies telah diketahui,[1] masing-masing mengandung dua subspesies. Pada tahun 2020, 21 spesies telah diidentifikasi.[2] Nama Listeria berasal dari Joseph Lister, spesies Listeria berbentuk basil atau batang, Gram positif, anaerob fakultatif, dan tidak membentuk endospora.[3] Spesies patogen utama dari genus ini yang sering menginfesi manusia adalan Listeria monocytogenes, penyebab dari Listeriosis.Umumnya L.monocytogenes menginfeksi manusia dengan mengkontaminasi produk makanan dan sayur-sayuran. Listeriosis dapat menyebabkan penyakit serius pada wanita hamil, bayi baru lahir, orang dewasa dengan sistem kekebalan yang lemah dan orang tua, dan dapat menyebabkan gastroenteritis. Listeriosis adalah penyakit serius bagi manusia dengan tingkat fatalitas kasus sebesar 20% dengan dua manifestasi klinis utama adalah sepsis dan meningitis. Terdapat spesies Listeria yang tidak hanya menyerang manusia tetaopi hewan yaitu Listeria ivanovii yaitu patogen mamalia khususnya ruminansia dan dapat menginfeksi tikus di laboratorium sehingga jarang menyebabkan listeriosis pada manusia.[4] Antibiotik efektif terhadap spesies Listeria adalah ampisillin, vankomisin, siprofloksasin, linezolid, azitromisin, dan kotrimoksazol.

Latar belakang[sunting | sunting sumber]

Kasus listeriosis pertama didokumentasikan pada tahun 1924. Pada akhir 1920-an, dua peneliti secara independen mengidentifikasi L. monocytogenes dari wabah penyakit hewan. Pada awalnya peneliti tersebut mengusulkan nama genus bakteri tersebut adalah Listerella untuk menghormati ahli bedah dan pendukung antiseptik Joseph Lister, tetapi nama itu sudah digunakan untuk jamur lendir dan protozoa. Akhirnya, genus Listeria diusulkan dan diterima. Semua spesies dalam genus Listeria adalah Gram-positif, batang, katalase-positif, dan tidak menghasilkan endospora. Genus Listeria diklasifikasikan dalam famili Corynebacteriaceae berdasarkan buku Bergey's Manual of Systematic Bacteriology edisi ketujuh (1957). Akan tetapi, studi katalogisasi 16S rRNA oleh Stackebrandt, et al. menunjukkan bahwa L. monocytogenes adalah takson yang berbeda dalam cabang Lactobacillus-Bacillus dari filogeni bakteri yang dibangun oleh Woese. Pada tahun 2004, genus ini ditempatkan di famili Listeriaceae yang baru dibuat.[5]

Genus Listeria tahun 2020 diketahui terdiri dari 21 spesies yaitu L. aquatica, L. booriae, L. cornellensis, L. costaricensis, L. goaensis, L. fleischmannii, L. floridensis, L. grandensis, L. grayi, L . innocua, L. ivanovii, L. marthii, L. monocytogenes, L. newyorkensis, L. riparia, L. rocourtiae, L. seeligeri, L. thailandensis, L. valentina, L. weihenstephanensis, dan L. welshimeri[6][7][8] Listeria dinitrificans, yang sebelumnya dianggap sebagai bagian dari genus Listeria, telah direklasifikasi ke genus baru Jonesiaceae.[9] Di bawah mikroskop, spesies Listeria tampak sebagai batang kecil, yang terkadang tersusun dalam rantai pendek. Sedangkan, secara langsung dengan smear, bakteri ini terlihat coccoid dan bisa disalahartikan sebagai streptococci. Sel yang lebih panjang mungkin menyerupai corynebacteria. Karakteristik untik bakteri ini adalah ekspresi flagela berlangsung pada suhu kamar sedangkan pada suhu 37 ° C.tidak diproduksi. Untuk membedakan spesies L. monocytogenes dari spesies Listeria lainnya yaitu dengan melihat aktivitas hemolitik pada agar darah tetapi ini bukan kriteria yang dapat dipegang secara mutlak karena dibutuhkan identifikasi lebih lanjut seperti uji karakteristik biokimi lainnya.

Habitat[sunting | sunting sumber]

Listeria sp. tyersebar luas di alam dan dapat ditemukan pada proses pembusukan tumbuhan, pada umumnya hidup di tanah sebagai saprofit, namun dapat menjadi patogen ketika tertelan oleh hewan atau manusia.[10] Dapat ditemukan juga di air, silase (pakan ternak dari dedaunan yang diawetkan dengan fermentasi), dan sayuran yang terkontaminasi dari tanah atau pupuk yang mengandung L. monocytogenes[11].

Patogenesis[sunting | sunting sumber]

Listeria menggunakan mesin seluler untuk bergerak di dalam sel inang. Bakteri ini menginduksi polimerisasi aktin terarah oleh protein transmembran ActA untuk mendorong sel bergerak.[12] Misalnya L. monocytogenes, mengkode gen virulensi yang termoregulasi karena ekspresi faktor virulensi tersebut optimal pada 39 ° C, dan dikendalikan oleh aktivator transkripsi yaitu PrfA. Ekspresi PrfA diregulasi oleh elemen UTR termoregulator PrfA. Pada suhu rendah, transkrip PrfA tidak diterjemahkan karena elemen struktural dekat situs pengikatan ribosom. Saat bakteri menginfeksi inang, suhu inang mengubah struktur dan memungkinkan inisiasi translasi untuk gen virulen tersebut.

Mayoritas bakteri Listeria diserang oleh sistem kekebalan sebelum dapat menyebabkan infeksi. Bakteri yang lolos dari respon awal sistem kekebalan akan menyebar melalui mekanisme intraseluler, yang melindungi mereka dari faktor kekebalan yang beredar.[13]

Untuk menyerang, Listeria menginduksi serapan fagositik makrofag dengan menampilkan D-galaktosa dalam asam teikoatnya yang kemudian diikat oleh polisakarida makrofag. Perekat penting lainnya adalah bagian dalam.[14] Listeria menggunakan internalin A dan B untuk mengikat reseptor seluler. Internalin A berikatan dengan E-cadherin, sedangkan internalin B berikatan dengan reseptor Met sel. Jika kedua reseptor ini memiliki afinitas yang cukup tinggi terhadap internal Listeria di A dan B, maka ia akan dapat menyerang sel melalui mekanisme zipper like. Setelah difagositosis, bakteri dienkapsulasi oleh organel fagolisosom asam sel inang.[15] Bagaimanapun Listeria dapat lolos dari fagolisosom dengan melapisi seluruh membran vakuola dengan hemolisin yang disekresikan[19] sekarang dicirikan sebagai eksotoksin listeriolysin O.[15] Bakteri kemudian mereplikasi di dalam sitoplasma sel inang.[13]

Listeria kemudian harus menavigasi ke pinggiran sel untuk menyebarkan infeksi ke sel lain. Di luar tubuh, Listeria memiliki motilitas yang digerakkan oleh flagela, terkadang digambarkan sebagai "tumbling motility". Namun, pada suhu 37 ° C, flagela berhenti berkembang dan bakteri akan mengambil alih sitoskeleton sel inang untuk bergerak.[13] Listeria, secara inventif, mempolimerisasi ekor aktin atau "komet", [16] dari monomer aktin di sitoplasma inang [17] dengan mempromosikan faktor virulensi ActA.[13] Bentuk komet secara polar dan membantu migrasi bakteri ke membran luar sel inang. Gelsolin, protein pemecah filamen aktin, terlokalisasi di ekor Listeria dan mempercepat motilitas bakteri.[18] Begitu sampai di permukaan sel, Listeria yang didorong oleh aktin sehingga mendorong membran sel untuk membentuk tonjolan yang disebut filopoda [15] atau "roket". Tonjolan itu dipandu oleh tepi depan sel untuk menghubungi sel-sel yang berdekatan, yang kemudian menelan 'roket' Listeria dan prosesnya berulang sehingga penyebaran dan infeksi terjadi.[15]

Gejala dan Penyakit[sunting | sunting sumber]

Berdasarkan tingkat imunitas inang, gejala dan penyakit yang ditimbulkan oleh L. monocytogenes dibagi menjadi

  • Listeriosis non invasif: Bentuk penyakit yang lebih ringan pada individu sehat, gejala yang muncul umumnya diare, demam, sakit kepala, dan mialgia (sakit otot), waktu inkubasi lebih singkat hanya beberapa hari
  • Listeriosis invasif: Lebih parah dengan laju mortalitas tinggi (20-30%) menyerang kelompok beresiko tinggi (imun sistem lemah seperti bayi, orang tua, ibu hamil, dan orang dengan kondisi immunocompromised seperti diabetes dan HIV), gejalanya meliputi demam, mialgia, septisemia, dan meningitis dengan waktu inkubasi umumnya 1-2 minggu.

Berdasarkan jenis organisme yang diserang:

  • Pada manusia L. monocytogenes menyebabkan tiga bentuk penyakit: (1) bentuk gastrointestinal, (2) sistemik listeriosis, dan (3) aborsi dan neonatal listeriosis.
  • Pada wanita hamil, gejala listeriosis invasif menyerupai flu antara lain demam, kelelahan, dan sakit otot, dan dapat mengakibatkan keguguran, lahir mati (stillbirth), dan kelahiran prematur. Neonatus yang terinfeksi bisa langsung terkena sepsis, dan meningitis

Transmisi dapat terjadi dari ibu ke janin. Sebanyak 70-80% fetus dari wanita hamil terinfeksi listeria mengalami kolonisasi, sekitar 50% mengalami infeksi dalam rahim, sementara bayi baru lahir yang terinfeksi memiliki tingkat kematian sebesar 24%. Jika janin bertahan hidup sampai cukup bulan, ia mungkin lahir dengan listeriosis neonatal, yang dapat muncul dengan sepsis neonatal dan meningitis. Ini paling sering terlihat pada orang dengan sistem kekebalan yang lebih lemah, seperti neonatus, orang tua, orang hamil, dan orang dewasa dengan kondisi yang mengganggu sistem kekebalan, seperti diabetes, keganasan, atau infeksi HIV. Dalam keadaan ini, Listeria dapat mempengaruhi hati yang mengakibatkan abses hati, atau naik ke otak melalui sawar darah-otak menyebabkan meningitis, yang umumnya terjadi pada neonatus, orang tua atau orang dewasa dengan diabetes.[19]

Epidemiologi[sunting | sunting sumber]

Center for Science in the Public Interest telah menerbitkan daftar makanan yang terkadang menyebabkan wabah Listeria yaitu hot dog, daging deli, susu (bahkan jika dipasteurisasi), keju (terutama keju yang matang lunak seperti feta, Brie, Camembert, blue-veined, atau Mexican-style queso blanco), unggas mentah dan dimasak, daging mentah, es krim, buah mentah,[20] sayuran, dan ikan asap.[21] Daging potong dingin terlibat dalam wabah listeriosis di Kanada pada tahun 2008; buah melon yang tidak ditangani secara tepat menyebabkan wabah listeriosis di Jensen Farms, Colorado pada tahun 2011,[22] dan wabah listeriosis serupa di Australia timur pada awal 2018.[23] 35 orang meninggal karena dua wabah ini.[22] Perusahaan Australia GMI Food Wholesalers didenda A$ 236.000 karena menyediakan daging ayam yang terkontaminasi L. monocytogenes ke maskapai Virgin Blue pada tahun 2011.[24] Apel karamel juga disebut-sebut sebagai sumber infeksi Listeria yang menyebabkan 26 orang dirawat di rumah sakit, lima di antaranya meninggal.[25] Pada tahun 2019, Inggris Raya mengalami sembilan kasus penyakit, enam di antaranya[26] berakibat fatal yaitu wabah yang disebabkan oleh daging yang terkontaminasi (diproduksi oleh North Country Cooked Meats) dalamroti lapis/sandwich rumah sakit.[27] Pada tahun 2019, dua orang di Australia meninggal setelah kemungkinan memakan salmon asap yang terkontaminasi Lisreria dan sepertiganya jatuh sakit tetapi selamat dari penyakit tersebut. Pada September 2019, tiga kematian dan keguguran dilaporkan di Belanda setelah konsumsi daging deli yang terinfeksi Listeria yang diproduksi oleh Offerman.[28]

Pencegahan[sunting | sunting sumber]

Untuk mencegah listeriosis sebagai penyakit bawaan makanan/foodborne disease salah satunya adalah menerapkan sanitasi yang efektif pada permukaan kontak makanan. Etanol adalah pembersih topikal yang efektif melawan Listeria. Amonium kuarterner dapat digunakan bersama dengan alkohol sebagai pembersih yang aman bagi tangan atau benda yang kontak dengan makanan dengan ditingkatkan durasi tindakan sanitasi. Menyimpan makanan di rumah dengan suhu di bawah 4 ° C (39 ° F) mencegah pertumbuhan bakteri. Produk susu yang tidak dipasteurisasi dapat menimbulkan risiko. Memasak semua daging (termasuk daging sapi, unggas, dan makanan laut) hingga suhu internal yang aman, biasanya 73 ° C (165 ° F), akan membunuh patogen yang ditularkan melalui makanan[29]

Pengobatan[sunting | sunting sumber]

Pada listeriosis non-invasif, bakteri sering tertinggal di dalam saluran pencernaan, menyebabkan gejala ringan yang hanya berlangsung beberapa hari dan hanya memerlukan perawatan suportif. Nyeri otot dan demam pada kasus ringan dapat diobati dengan obat pereda nyeri yang dijual bebas, dan diare serta gastroenteritis dapat diobati dengan obat yang dijual bebas jika diperlukan.[30]

Pada listeriosis invasif, bakteri telah menyebar ke aliran darah dan sistem saraf pusat maka diperlukan perawatan termasuk pemberian antibiotik dosis tinggi secara intravena dan durasi perawatan di rumah sakit yang tergantung pada seberapa luas infeksi, tetapi biasanya tidak kurang dari 2 minggu.[30] Ampisilin, penisilin, atau amoksisilin adalah antibiotik yang sering diberikan untuk listeriosis invasif, dan gentamisin sering ditambahkan pada pasien dengan gangguan sistem kekebalan. Trimethoprim-sulfamethoxazole, vancomycin, dan fluoroquinolones dapat diberikan pada pasien yang memiliki alergi terhadap penisilin. Agar pengobatan efektif, antibiotik harus menembus sel inang dan mengikat protein pengikat penisilin 3 (PBP3). Sefalosporin tidak efektif untuk pengobatan listeriosis[31]

Perawatan yang tepat untuk infeksi Listeria pada kehamilan sangat penting untuk mencegah bakteri menginfeksi janin, dan antibiotik dapat diberikan kepada wanita hamil bahkan pada listeriosis non-invasif.[32] Mirena Nikolova, dkk., menyatakan bahwa ini sangat penting selama trimester ketiga karena imunitas yang diperantarai sel berkurang selama waktu ini. Pfaff dan Tillet mengatakan bahwa listeriosis dapat memiliki konsekuensi jangka panjang saat tertular selama kehamilan karena dapat menyebabkan lahir mati/stil birth, persalinan prematur, sepsis bayi baru lahir, dan meningitis pada bayi. Untuk mengobatinya dapat dilakukan terapi oral amoksisilin atau eritromisin.dalam kasus yang tidak terlalu parah.[31] Selain antibiotik, wanita hamil yang terinfeksi mungkin disarankan untuk menjalani pemindaian ultrasonografi untuk memantau kesehatan janin. Antibiotik dosis tinggi terkadang diberikan kepada wanita hamil untuk memastikan penetrasi tali pusat dan plasenta.[33]

Pasien asimtomatik yang telah terpapar Listeria tidak direkomendasikan untuk diberikan pengobatan, tetapi diberi tahu tentang tanda dan gejala penyakit dan diberitahu untuk kembali ke perawatan medis jika ada gejala saja.[30]

Sampai saat ini belum ada vaksin untuk mencegah penyakit listeriosis namun kandidat antigen sebagai kandidat vaksin sedang diteliti dan dikembangkan lebih lanjut.[34]

Penelitian[sunting | sunting sumber]

Beberapa spesies Listeria adalah patogen oportunistik: L. monocytogenes paling banyak ditemukan pada orang tua, ibu hamil, dan pasien yang terinfeksi HIV. Dengan peningkatan perawatan kesehatan yang mengarah pada pertumbuhan populasi lansia dan harapan hidup yang diperpanjang untuk pasien yang terinfeksi HIV, dokter lebih mungkin untuk menghadapi infeksi yang jarang terjadi ini (hanya tujuh dari 1.000.000 orang sehat yang terinfeksi Listeria yang mematikan setiap tahun).[15] Pemahaman yang lebih baik tentang biologi sel infeksi Listeria, termasuk faktor virulensi yang relevan, dapat mengarah pada pengobatan yang lebih baik untuk listeriosis dan infeksi parasit intrasitoplasma lainnya. Para peneliti sekarang menyelidiki penggunaan Listeria sebagai vaksin kanker, memanfaatkan kemampuannya untuk menginduksi kekebalan bawaan dan adaptif yang kuat[17][35]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Jones, D (1992). "Current classification of the genus Listeria". Abstracts of ISOPOL XI. 
  2. ^ Quereda, Juan J.; Leclercq, Alexandre; Moura, Alexandra; Vales, Guillaume; Gómez-Martín, Ángel; García-Muñoz, Ángel; Thouvenot, Pierre; Tessaud-Rita, Nathalie; Bracq-Dieye, Hélène (2020-10-05). "Listeria valentina sp. nov., isolated from a water trough and the faeces of healthy sheep". International Journal of Systematic and Evolutionary Microbiology (dalam bahasa Inggris). doi:10.1099/ijsem.0.004494. ISSN 1466-5026. 
  3. ^ Singleton, Paul. (1999). Bacteria in biology, biotechnology, and medicine (edisi ke-5th ed). Chichester: John Wiley. ISBN 0-471-98877-4. OCLC 40862042. 
  4. ^ "Listeria ivanovii". Definitions. Qeios. 2020-02-07. 
  5. ^ Ryser, Elliot T.; Ryser, Elliot T.; Marth, Elmer H., ed. (2007-03-27). Listeria, Listeriosis, and Food Safety. CRC Press. ISBN 978-0-429-11537-0. 
  6. ^ Doijad, Swapnil P.; Poharkar, Krupali V.; Kale, Satyajit B.; Kerkar, Savita; Kalorey, Dewanand R.; Kurkure, Nitin V.; Rawool, Deepak B.; Malik, Satya Veer Singh; Ahmad, Rafed Yassin (2018-10-01). "Listeria goaensis sp. nov". International Journal of Systematic and Evolutionary Microbiology (dalam bahasa Inggris). 68 (10): 3285–3291. doi:10.1099/ijsem.0.002980. ISSN 1466-5026. 
  7. ^ Leclercq, Alexandre; Moura, Alexandra; Vales, Guillaume; Tessaud-Rita, Nathalie; Aguilhon, Christine; Lecuit, Marc (2019-01-01). "Listeria thailandensis sp. nov". International Journal of Systematic and Evolutionary Microbiology (dalam bahasa Inggris). 69 (1): 74–81. doi:10.1099/ijsem.0.003097. ISSN 1466-5026. 
  8. ^ Weller, Daniel; Andrus, Alexis; Wiedmann, Martin; den Bakker, Henk C. (2015-01-01). "Listeria booriae sp. nov. and Listeria newyorkensis sp. nov., from food processing environments in the USA". International Journal of Systematic and Evolutionary Microbiology. 65 (Pt_1): 286–292. doi:10.1099/ijs.0.070839-0. ISSN 1466-5026. 
  9. ^ COLLINS, M. D.; WALLBANKS, S.; LANE, D. J.; SHAH, J.; NIETUPSKI, R.; SMIDA, J.; DORSCH, M.; STACKEBRANDT, E. (1991). "Phylogenetic Analysis of the Genus Listeria Based on Reverse Transcriptase Sequencing of 16S rRNA". International Journal of Systematic and Evolutionary Microbiology,. 41 (2): 240–246. doi:10.1099/00207713-41-2-240. ISSN 1466-5026. 
  10. ^ GORSKI, L. (2009). "The use of Flagella and motility for plant colonization and fitness by different strains of the foodborne pathogen Listeria monocytogenes". PLos One. 4(4): e5142. doi:doi:10.1371/journal.phone.0005142 Periksa nilai |doi= (bantuan). 
  11. ^ CHURCHILL, R.L.T. (2006). "Detection of Listeria monocytogenes and the toxin listeriolysin O in food". J. Microbiol. Methods. 64: 141 – 170. 
  12. ^ Smith, Gregory A.; Portnoy, Daniel A. (1997-07). "How the Listeria monocytogenes ActA protein converts actin polymerization into a motile force". Trends in Microbiology (dalam bahasa Inggris). 5 (7): 272–276. doi:10.1016/S0966-842X(97)01048-2. 
  13. ^ a b c d "305 Listeria Monocytogenes (Including Listeriosis)". SpringerReference. Berlin/Heidelberg: Springer-Verlag. 
  14. ^ WrongDiagnosis [www.wrongdiagnosis.com/s/salmonella_food_poisoning/stats.htm www.wrongdiagnosis.com/s/salmonella_food_poisoning/stats.htm] Periksa nilai |url= (bantuan). Diakses tanggal 28 Desember 2020.  Tidak memiliki atau tanpa |title= (bantuan)
  15. ^ a b c d Southwick, F. S. "MORE ABOUT LISTERIA". web.archive.org. Diakses tanggal 28 Desember 2020. 
  16. ^ Tilney, L G; Portnoy, D A (1989-10-01). "Actin filaments and the growth, movement, and spread of the intracellular bacterial parasite, Listeria monocytogenes". Journal of Cell Biology (dalam bahasa Inggris). 109 (4): 1597–1608. doi:10.1083/jcb.109.4.1597. ISSN 0021-9525. PMC 2115783alt=Dapat diakses gratis. PMID 2507553. 
  17. ^ a b BarichD. "Listeria". Microbewiki. 
  18. ^ Laine, Roney O.; Phaneuf, Katherine L.; Cunningham, Casey C.; Kwiatkowski, David; Azuma, Toshi; Southwick, Frederick S. (1998-08-01). "Gelsolin, a Protein That Caps the Barbed Ends and Severs Actin Filaments, Enhances the Actin-Based Motility ofListeria monocytogenes in Host Cells". Infection and Immunity (dalam bahasa Inggris). 66 (8): 3775–3782. doi:10.1128/IAI.66.8.3775-3782.1998. ISSN 1098-5522. 
  19. ^ Bhunia, Arun K. (2018). Foodborne Microbial Pathogens. New York, NY: Springer New York. hlm. 229–248. doi:10.1007/978-1-4939-7349-1_13. ISBN 978-1-4939-7347-7. 
  20. ^ Bay City News. "Granny Smith, Gala apples recalled due to listeria". abc7news.com. Diakses tanggal 28 Desember 2020. 
  21. ^ "Meet The Bugs". Diakses tanggal 28 Desember 2020. 
  22. ^ a b Neuman, William (27 September 2011). "Deaths From Cantaloupe Listeria Rise". /www.nytimes.com. Diakses tanggal 28 Desember 2020. 
  23. ^ Claughton, et.al (14 Maret 2018). "Rockmelon listeria: Rombola Family Farms named as source of outbreak". abc.net.au. Diakses tanggal 28 Desember 2020. 
  24. ^ Tovey, Josephine (16 November 2011). "$236,000 fine for foul flight chicken". bendigoadvertiser.com. Diakses tanggal 28 Desember 2020. 
  25. ^ Yahoo Health (19 Desember 2014). "Warning: Prepackaged Caramel Apples Linked To 5 Deaths". www.yahoo.com. Diakses tanggal 28 Desember 2020. 
  26. ^ "Listeria outbreak: Toll rises to six as Sussex patient dies". www.bbc.co.uk. 1 Agustus 2019. Diakses tanggal 28 Desember 2020. 
  27. ^ "Two more hospital patients die in sandwich listeria outbreak". www.bbc.co.uk. 14 Juni 2019. Diakses tanggal 28 Desember 2020. 
  28. ^ "Three deaths, miscarriage tied to meat supplier in listeria cases". nltimes.nl. 4 Oktober 2019. Diakses tanggal 28 Desember 2020. 
  29. ^ "Bacteria and Viruses: Listeria". www.foodsafety.gov. Diakses tanggal 30 Desember 2020. 
  30. ^ a b c "Listeria (Listeriosis)". www.cdc.gov. 23 Oktober 2020. Diakses tanggal 30 Desember 2020. 
  31. ^ a b Temple, Mary E; Nahata, Milap C (2000-05). "Treatment of Listeriosis". Annals of Pharmacotherapy (dalam bahasa Inggris). 34 (5): 656–661. doi:10.1345/aph.19315. ISSN 1060-0280. 
  32. ^ "Listeria infection". www.mayoclinic.org. Diakses tanggal 30 Desember 2020. 
  33. ^ Janakiraman, Vanitha (2008). "Listeriosis in Pregnancy: Diagnosis, Treatment, and Prevention". Reviews in Obstetrics and Gynecology. 1 (4): 179–185. ISSN 1941-2797. PMC 2621056alt=Dapat diakses gratis. PMID 19173022. 
  34. ^ Calderón-González, Ricardo; Frande-Cabanes, Elisabet; Bronchalo-Vicente, Lucía; Lecea-Cuello, M. Jesús; Pareja, Eduardo; Bosch-Martínez, Alexandre; Fanarraga, Mónica L.; Yañez-Díaz, Sonsoles; Carrasco-Marín, Eugenio (2014-02-21). "Cellular vaccines in listeriosis: role of the Listeria antigen GAPDH". Frontiers in Cellular and Infection Microbiology. 4. doi:10.3389/fcimb.2014.00022. ISSN 2235-2988. PMC 3930854alt=Dapat diakses gratis. PMID 24600592. 
  35. ^ Greenemeier, Larry (21 Mei 2008). "Recruiting a Dangerous Foe to Fight Cancer and HIV". www.scientificamerican.com. Diakses tanggal 30 Desember 2020. 

Pranala luar[sunting | sunting sumber]