Lipoprotein

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Langsung ke: navigasi, cari

Lipoprotein adalah stukrur biokimia yang berisi protein dan lemak, yang terikat pada protein, yang memungkinkan lemak untuk bergerak melalui air pada bagian dalam dan di luar sel. Protein berfungsi untuk mengemulsi lipid (jika tidak disebut molekul lemak). Banyak enzim, transporter, protein struktural, antigen, adenin, dan racun merupakan lipoprotein. Contohnya termasuk lipoprotein densitas tinggi (HDL) dan lipoprotein densitas rendah (LDL), yang memungkinkan lemak untuk dibawa dalam aliran darah, protein transmembran dari mitokondria dan kloroplas, dan lipoprotein pada bakteri.[1]

Fungsi[sunting | sunting sumber]

Fungsi dari partikel lipoprotein adalah untuk mengangkut lipid (lemak) (seperti triasilgliserol) di sekitar tubuh dalam darah.

Semua sel menggunakan dan mengandalkan lemak dan kolesterol sebagai pembentuk untuk membuat membran sel ganda yang menggunakan keduanya untuk mengontrol kadar air internal dan zat yang larut dalam air dan elemen untuk mengatur struktur internal dan sistem protein enzimatik.

Partikel lipoprotein memiliki kelompok hidrofilik fosfolipid, kolesterol, dan apoprotein yang diarahkan keluar. Karakteristik tersebut membuat mereka larut di kolam berbasis air asin atau darah. Lemak Trigliserida dan ester kolesterol dibawa secara internal, terlindung dari air oleh monolayer fosfolipid dan apoprotein.

Interaksi protein membentuk permukaan partikel (a) dengan enzim dalam darah, (b) satu sama lain, dan (c) dengan protein spesifik pada permukaan sel menentukan apakah trigliserida dan kolesterol akan ditambahkan atau dihapus dari partikel transportasi lipoprotein.

Mengenai pengembangan dan perkembangan ateroma yang bertentangan dengan regresi, masalah kunci selalu menjadi pola transportasi kolesterol, tidak konsentrasi kolesterol itu sendiri.[rujukan?]

Lipoprotein transmembran[sunting | sunting sumber]

Lipid seringkali merupakan bagian yang penting dari kompleks, bahkan jika mereka tampaknya tidak memiliki aktivitas katalitik sendiri. Untuk mengisolasi lipoprotein transmembran dari membran mereka yang terkait, deterjen sering kali dibutuhkan.

Klasifikasi[sunting | sunting sumber]

Berdasarkan massa jenis[sunting | sunting sumber]

Lipoprotein dapat diklasifikasikan sebagai berikut, terdaftar dari yang lebih kecil ke yang lebih besar dan kurang padat ke yang lebih padat. Lipoprotein lebih besar dan kurang padat ketika lemak terhadap rasio protein meningkat. Mereka diklasifikasikan atas dasar elektroforesis dan ultrasentrifugasi.

Density (g/mL) Class Diameter (nm)  % protein  % Kolesterol  % phospholipid  % triasilgliseroll
& ester kolesterol
>1.063 HDL 5–15 33 30 29 4
1.019–1.063 LDL 18–28 25 50 21 8
1.006–1.019 IDL 25–50 18 29 22 31
0.95–1.006 VLDL 30–80 10 22 18 50
<0.95 Kilomikron 100-1000 <2 8 7 84

[2]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ mrc-lmb.cam.ac.uk
  2. ^ Biochemistry 2nd Ed. 1995 Garrett & Grisham