Lalat rumah

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Lalat rumah
Common house fly, Musca domestica.jpg
Tidak dievaluasi (IUCN 3.1)
Klasifikasi ilmiah
Kerajaan: Animalia
Filum: Arthropoda
Kelas: Insecta
Ordo: Diptera
Seksi: Schizophora
Famili: Muscidae
Genus: Musca
Spesies: M. domestica
Nama binomial
Musca domestica
Subspesies

Lalat rumah (Musca domestica) adalah lalat dari subordo Cyclorrhapha. Lalat ini diyakini telah berevolusi dalam era Kenozoikum, mungkin di Timur Tengah, dan telah menyebar ke seluruh dunia sebagai spesies yang memiliki hubungan komensalisme dengan manusia. Spesies ini adalah spesies lalat yang paling umum ditemukan di rumah. Lalat dewasa berwarna abu-abu sampai hitam, dengan empat garis gelap memanjang di toraks, badan yang sedikit berambut, dan sepasang sayap membran. Lalat rumah memiliki mata berwarna merah yang terpisah lebih jauh pada wanita yang ukurannya sedikit lebih besar.

Lalat betina biasanya kawin hanya sekali dan menyimpan sperma untuk digunakan nanti. Lalat betina bertelur sekitar 100 butir pada materi organik yang membusuk seperti sisa makanan, bangkai, atau feses. Telur segera menetas menjadi larva putih tanpa kaki, yang dikenal sebagai belatung. Setelah 2 hingga 5 hari perkembangan, belatung bermetamorfosis menjadi pupa berwarna coklat kemerahan, panjangnya sekitar 8 mm. Lalat dewasa biasanya hidup selama 2 hingga 4 minggu, tetapi dapat berhibernasi selama musim dingin. Lalat dewasa memakan berbagai zat cair atau semicair, serta benda padat yang telah dilunakkan oleh air liurnya. Lalat rumah dapat membawa patogen pada tubuh dan tinjanya, mengontaminasi makanan, dan berkontribusi pada transfer penyakit yang ditularkan melalui makanan, sementara, dalam jumlah banyak, dapat mengganggu secara fisik. Karena alasan-alasan ini, lalat rumah dianggap sebagai hama.

Lalat telah digunakan di laboratorium dalam penelitian penuaan dan penentuan kelamin. Lalat muncul dalam literatur dari mitos Yunani Kuno dan The Impertinent Insect oleh Aesop dan setelahnya. Penulis-penulis kadang-kadang memilih lalat untuk menyampaikan tentang singkatnya kehidupan, seperti dalam puisi William Blake dari tahun 1794 "The Fly", yang membahas tentang kematian yang tunduk pada keadaan yang tak terkendali.

Deskripsi[sunting | sunting sumber]

Kepala lalat betina dengan dua mata majemuk besar dan tiga oselus

Lalat rumah dewasa biasanya panjangnya 6 sampai 7 mm dengan lebar sayap 13 sampai 15 mm. Betina cenderung bersayap lebih besar daripada jantan, sementara jantan memiliki kaki yang relatif lebih panjang. Betina cenderung lebih bervariasi dalam ukuran[1] dan ada variasi geografis dengan individu yang lebih besar di garis lintang yang lebih tinggi.[2] Kepala lalat ini sangat cembung di depan serta rata dan sedikit berbentuk kerucut di belakang. Sepasang mata majemuk besar hampir bersentuhan pada jantan, tetapi lebih terpisah pada betina. Lalat rumah memiliki tiga mata sederhana (oselus) dan sepasang antena pendek.[3] Lalat memproses informasi visual sekitar tujuh kali lebih cepat daripada manusia, memungkinkan mereka untuk mengidentifikasi dan menghindari upaya untuk menangkap atau memukulnya, karena lalat secara efektif melihat gerakan manusia dalam gerakan lambat dengan laju fusi flicker yang lebih tinggi.[4][5]

Mulut, menunjukkan pseudotrakea, alur semitubular (pita paralel gelap) yang digunakan untuk menyedot makanan cair

Bagian mulut lalat rumah secara khusus disesuaikan untuk makanan cair; mandibula dan maksilanya tereduksi dan tidak berfungsi, dan bagian mulut lainnya membentuk probosis yang dapat ditarik dan lentur dengan ujung yang membesar dan berdaging yang disebut labelum. Labelum adalah struktur seperti spons yang dicirikan oleh banyak alur, yang disebut pseudotrakea, yang menyedot cairan dengan kapilaritas.[6][7] Probosis juga digunakan untuk mendistribusikan air liur untuk melunakkan makanan padat atau mengumpulkan partikel bebas.[8] Lalat rumah memiliki kemoreseptor yang merupakan organ perasa pada tarsus di kakinya, sehingga lalat rumah dapat mengidentifikasi makanan seperti gula dengan berjalan di atasnya.[9] Lalat sering terlihat membersihkan kakinya dengan menggosoknya bersama-sama, memungkinkan kemoreseptor untuk merasakan apa yang mereka jalani selanjutnya.[10] Di ujung setiap kaki ada sepasang cakar, dan di bawahnya ada dua bantalan perekat yang disebut pulvilli yang memungkinkan lalat untuk berjalan di dinding dan langit-langit yang mulus menggunakan gaya Van der Waals. Cakar membantu lalat untuk melepaskan kaki dari permukaan untuk langkah selanjutnya. Lalat berjalan dengan gaya berjalan yang umum pada permukaan horizontal dan vertikal dengan tiga kaki bersentuhan dengan permukaan dan tiga kaki bergerak. Pada permukaan terbalik, lalat mengubah gaya berjalan agar empat kaki menempel di permukaan.[11] Lalat mendarat di langit-langit dengan terbang lurus ke arah langit-langit; sesaat sebelum mendarat, lalat membuat setengah putaran dan mengarahkan keenam kaki di permukaan, menyerap guncangan dengan kaki depan dan menempel beberapa saat kemudian dengan empat lainnya.[12]

Sayap, dengan pembesaran 250x

Toraks lalat rumah berwarna abu-abu, kadang-kadang hitam, dengan empat garis longitudinal lebar genap di permukaan dorsal. Seluruh tubuh lalat ditutupi dengan rambut pendek. Seperti Diptera lainnya, lalat rumah hanya memiliki sepasang sayap; calon pasangan sayap belakang direduksi menjadi haltere kecil yang membantu stabilitas dalam terbang. Sayapnya translusen dengan semburat kekuningan di pangkalnya. Ciri khas lalat rumah adalah vena medial (M1+2 atau vena panjang keempat) menunjukkan lengkungan ke atas yang tajam. Setiap sayap memiliki lobus di bagian belakang, yaitu kalipter, yang menutupi haltere. Abdomen lalat rumah berwarna abu-abu atau kekuningan dengan garis gelap dan tanda gelap tidak teratur di bagian samping. Abdomen lalat rumah memiliki 10 segmen yang memiliki spirakel untuk pernapasan. Pada lalat jantan, segmen kesembilan memiliki sepasang klasper untuk sanggama, dan segmen kesepuluh memiliki sersi anal pada kedua jenis kelamin.[3][13]

Mikrograf tarsus di kaki, menunjukkan cakar dan rambut termasuk yang berada di tengah antara dua pulvili yang dikenal sebagai empodium

Berbagai spesies di seluruh dunia tampak mirip dengan lalat rumah, seperti lalat rumah kecil, Fannia canicularis; lalat kandang kuda, Stomoxys calcitrans;[13] dan anggota lain dari genus Musca seperti M. vetustissima yang biasa disebut lalat semak Australia dan beberapa taksa yang berkerabat yang meliputi M. primitiva, M. shanghaiensis, M. violacea, dan M. varensis.[14] Identifikasi spesies secara sistematis mungkin memerlukan penggunaan kunci taksonomi yang spesifik untuk kawasan tertentu dan dapat memerlukan pembedahan bagian-bagian reproduksi jantan untuk konfirmasi.[15][16]

Distribusi[sunting | sunting sumber]

Lalat rumah mungkin merupakan serangga dengan distribusi terluas di dunia; lalat rumah umumnya terkait dengan manusia dan telah mengikutinya ke seluruh dunia. Lalat rumah terdapat di Arktik, dan juga di daerah tropis, tempat terdapat banyak lalat rumah. Lalat rumah terdapat di semua daerah yang dihuni di Eropa, Asia, Afrika, Australasia, dan Amerika.[3]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Bryant, Edwin H (1977). "Morphometric Adaptation of the Housefly, Musca Domestica L., in the United States". Evolution. 31 (3): 580–596. doi:10.1111/j.1558-5646.1977.tb01046.x. PMID 28563484. 
  2. ^ Alves, Sueli María; Bélo, Muracy (August 2002). "Morphometric variations in the housefly, Musca domestica (L.) with latitude". Genetica. 115 (3): 243–251. doi:10.1023/a:1020685727460. ISSN 0016-6707. PMID 12440563. 
  3. ^ a b c Kesalahan pengutipan: Tag <ref> tidak sah; tidak ditemukan teks untuk ref bernama Hewitt
  4. ^ Johnston, Ian (15 September 2013). "Q. Why is it so hard to swat a housefly? A. It sees you coming in slow motion". The Independent. Diakses tanggal 4 December 2017. 
  5. ^ Healy, Kevin; McNally, Luke; Ruxton, Graeme D.; Cooper, Natalie; Jackson, Andrew L. (2013). "Metabolic rate and body size are linked with perception of temporal information". Animal Behaviour. 86 (4): 685–696. doi:10.1016/j.anbehav.2013.06.018. PMC 3791410alt=Dapat diakses gratis. PMID 24109147. 
  6. ^ Gullan, P. J.; Cranston, P. S. (2010). The Insects: An Outline of Entomology (edisi ke-4th). Wiley. hlm. 41, 519. ISBN 978-1-118-84615-5. 
  7. ^ Mehlhorn, Heinz (2001). Encyclopedic Reference of Parasitology: Biology, Structure, Function. Springer Science & Business Media. hlm. 310. ISBN 978-3-540-66819-0. 
  8. ^ Dessì, Giancarlo (8 January 2017). "Morphology and anatomy of adults: Mouthparts". Flies. Diakses tanggal 27 September 2017. 
  9. ^ Deonier, C. C.; Richardson, C. H. (1935). "The Tarsal Chemoreceptor Response of the Housefly, Musca Domestica L., to Sucrose and Levulose". Annals of the Entomological Society of America. 28 (4): 467–474. doi:10.1093/aesa/28.4.467. 
  10. ^ Ray, C. Claiborne (17 December 2002). "Q&A; Gleeful Flies?". The New York Times. Diakses tanggal 4 December 2017. 
  11. ^ Gorb, Stanislav N. (2005). "Uncovering Insect Stickiness: Structure and Properties of Hairy Attachment Devices". American Entomologist. 51 (1): 31–35. doi:10.1093/ae/51.1.31. 
  12. ^ Kesalahan pengutipan: Tag <ref> tidak sah; tidak ditemukan teks untuk ref bernama insencyc
  13. ^ a b Sanchez-Arroyo, Hussein; Capinera, John L. (20 April 2017). "House fly: Musca domestica". Featured Creatures. Diakses tanggal 20 September 2017. 
  14. ^ West (1951):161-167.
  15. ^ Paterson, H. E (2009). "The Musca domestica complex in Sri Lanka". Journal of Entomology Series B, Taxonomy. 43 (2): 247–259. doi:10.1111/j.1365-3113.1975.tb00134.x. 
  16. ^ Tumrasvin, Watanasak; Shinonaga, Satoshi (1977). "Report of Species Belonging to the Genus Musca Linné, Including the Taxonomic Key (Diptera: Muscidae)" (PDF). Bull. Tokyo Med. Dent. Univ. 24: 209–218. 

Bacaan lebih lanjut[sunting | sunting sumber]

Pranala luar[sunting | sunting sumber]