Kucing emas afrika

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Kucing Emas Afrika[1]
FelisAurataKeulemans.jpg
Status konservasi
Klasifikasi ilmiah
Kingdom: Animalia
Filum: Chordata
Kelas: Mammalia
Ordo: Carnivora
Famili: Felidae
Subfamili: Felinae
Genus: Profelis
(Severtzov, 1858)
Spesies: P. aurata
Nama binomial
Profelis aurata
(Temminck, 1827)
Subspecies
  • Profelis aurata aurata
  • Profelis aurata cottoni
Distribution P. aurata.svg
  Distribution of the African Golden Cat
  Possible range or accidental records

Kucing Emas Afrika (Profelis aurata) adalah kucing liar berukuran sedang tersebar di hutan hujan di Afrika Barat dan Tengah. Memilik panjang sekitar 80 cm dan memiliki ekor sepanjang kira - kira 30 cm.Kucing emas afrika masih berkerabat dekat dengan Caracal dan Serval,[3] tetapi klasifikasi saat ini menempatkannya sebagai satu-satunya anggota genus Profelis.[1]

Deskripsi[sunting | sunting sumber]

Kucing Emas Afrika memiliki warna bulu bervariasi, biasanya mulai dari warna kayu manis atau coklat kemerahan samapai abu-abu, meskipun bentuk melanistic juga ada.Mereka memiliki bercak , dengan bercak mulai dari cokelat memudar sampai hitam berat dalam warna, atau tidak terlihat sama sekali. Bagian bawah tubuh , daerah sekitar mata, pipi, dagu dan tenggorokan umumnya lebih ringan dalam hal warna dan mungkin hampir putih. Ekor mereka lebih gelap di atas dan mungkin banyak belang ,belang sedang, atau polos, meskipun selalu berakhir dengan ujung hitam. Kucing ini di bagian barat jangkauan populasinya cenderung memiliki lebih banyak bercak daripada di daerah timur. Morphs dua warna, merah dan fase abu-abu, pernah dianggap untuk menunjukkan spesies terpisah, bukan variasi dari spesies yang sama.[4]

Kucing Emas Afrika memiliki ukuran dua kali lipat ukuran kucing domestik. Mereka memiliki kepala bulat yang sangat kecil dalam kaitannya dengan ukuran tubuh mereka. Mereka tercipta, dengan tubuh kekar, kaki panjang, ekor relatif pendek, dan telapak kaki besar. Panjang tubuh biasanya bervariasi dalam kisaran 62-101 sentimeter (24 sampai 40 di). Panjang ekor berkisar 16-35 sentimeter (6,3 menjadi 14 di), dan tinggi bahu sekitar 38-55 sentimeter (15 sampai 22 di). Kucing ini memiliki berat sekitar 8 sampai 16 kilogram (18 sampai 35 lb), dengan laki-laki yang lebih besar dari perempuan.[5]

Secara keseluruhan, Kucing Emas Afrika menyerupai Caracal, namun memiliki telinga yang lebih pendek tidak berumbai dan ekor lebih panjang. Meskipun variasi luas dalam warna bulu, bulu dari Kucing Emas Afrika dapat diidentifikasi dengan adanya punggungan whorled khas di depan bahu, arah perubahan rambut.[5]

Penyebaran dan Habitat[sunting | sunting sumber]

Kucing Emas Afrika mendiami hutan tropis dari permukaan laut sampai 3.000 meter (9.800 kaki). Ini lebih memilih padat, hutan lembab dengan semak lebat dan sering ditemukan di dekat sungai, tetapi juga dapat ditemukan di hutan awan, hutan bambu, dan juga di habitat moorland tinggi. Kucing ini ditemukan dari Senegal di barat ke Kenya di timur, dan rentang sejauh utara Republik Afrika Tengah dan selatan sejauh utara Angola.[5]

Perilaku dan Makanan[sunting | sunting sumber]

Karena kebiasaan mereka yang sangat tertutup, sedikit yang diketahui tentang perilaku Kucing Emas Afrika. Mereka adalah hewan soliter, dan biasanya beraktivitas di malam hari meskipun mereka juga telah diamati berburu di siang hari, tergantung pada ketersediaan mangsa lokal.[5]

Kucing Emas Afrika mampu untuk mendaki, tapi berburu terutama di tanah. terutama memakan tikus, tetapi juga termasuk burung, monyet kecil, duikers, babi hutan raksasa dan antelop kecil. Kucing ini juga telah dikenal mengambil ayam buras dan ternak.[4][5]

Reproduksi[sunting | sunting sumber]

Pengetahuan tentang kebiasaan reproduksi Kucing Emas Afrika didasarkan pada spesimen penangkaran. Mereka berkembang biak dengan mudah di penangkaran.[butuh rujukan] Ibu melahirkan satu atau dua anak kucing setelah periode kehamilan sekitar 75 hari. Anak-anak kucing memiliki berat 180-235 gram (6,3-8,3 oz), tetapi tumbuh dan berkembang pesat di dibandingkan dengan spesies kucing kecil lain. Satu individu dilaporkan memanjat dinding setinggi 40 sentimeter (16 di) dalam enam belas hari kelahiran, yang mencerminkan tinggi tingkatan kelincahan fisik sejak dini. Mata kucing membuka dalam waktu seminggu dari lahir, dan mereka disapih pada 6-8 minggu. Betina mencapai kematangan seksual pada sebelas bulan, tetapi pria tidak melakukannya sampai delapan belas bulan.[5]

Kucing ini hidup sampai dua belas tahun di penangkaran, tetapi jangka hidup mereka di alam liar tidak diketahui.[5]

Subspesies[sunting | sunting sumber]

Ada dua subspesies dari Kucing Emas Afrika:

  • Profelis aurata aurata - dari Kongo sampai Uganda
  • Profelis aurata celidogaster - di seluruh Afrika Barat

Masing-masing dari subspesies memiliki dua pola bercak yang berbeda. P. a. aurata memiliki bintik-bintik hanya pada tubuhnya bagian bawah, atau tidak ada bintik sama sekali kecuali bintik tidak jelas sedikit pada perut. P. a. celidogaster dapat memiliki bintik di seluruh tubuh, atau memiliki beberapa bintik di bagian belakang dan leher dengan bintik-bintik besar beberapa di sisi tubuh.[4]

Kucing Emas Afrika mirip dengan Kucing Emas Asia, Namun, analisis genetik telah menetapkan bahwa mereka tidak terkait erat[6]. Kerabat terdekatnya adalah Caracal Caracal caracal dan Serval Leptailurus liar. Kucing Emas Asia Pardofelis temminckii termasuk ke dalam genus Pardofelis.

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ a b Wozencraft, W. C. (2005-11-16). Wilson, D. E., and Reeder, D. M. (eds), ed. Mammal Species of the World (edisi ke-3rd edition). Johns Hopkins University Press. hlm. 544. ISBN 0-8018-8221-4. 
  2. ^ Breitenmoser, C., Henschel, P. & Sogbohossou, E. (2008). "Profelis aurata". IUCN Red List of Threatened Species. Version 2008. International Union for Conservation of Nature. Diakses tanggal 15 September 2011.  Database entry includes justification for why this species is near threatened
  3. ^ Johnson; et al. The Late Miocene Radioton of Modern Felidae: A Genetic Assessment. hlm. 73–77, Science Vol. 311. 
  4. ^ a b c Postanowicz, Rebecca. "African Golden Cat (Profelis aurata)". Diakses tanggal 2009-05-12. [pranala nonaktif]
  5. ^ a b c d e f g Sunquist, Mel; Sunquist, Fiona (2002). Wild cats of the World. Chicago: University of Chicago Press. hlm. 246–251. ISBN 0-226-77999-8. 
  6. ^ Macdonald, D and Loveridge, A. (2010). The Biology and Conservation of Wild Felids. Oxford University Press. ISBN13: 9780199234448

Pranala luar[sunting | sunting sumber]