Kriptanalisis Enigma

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian

Kriptanalisis Enigma memungkinkan Sekutu Barat dalam Perang Dunia II untuk membaca sejumlah besar komunikasi radio rahasia Morse rahasia dari kekuatan Axis yang telah diurai menggunakan mesin Enigma. Ini menghasilkan kecerdasan militer yang, bersamaan dengan transmisi radio Axis dan teleprinter yang terdekrip, diberi codename Ultra. Hal ini dianggap oleh Komandan Sekutu Tertinggi Barat Dwight D. Eisenhower telah "menentukan" kemenangan Sekutu.

Mesin Enigma adalah keluarga mesin cipher portabel dengan pengacak rotor. Prosedur operasi yang baik, diberlakukan dengan benar, akan membuat mesin Enigma plugboard tidak bisa dipecahkan. Namun, sebagian besar dinas bersenjata dan rahasia Jerman dan agen sipil yang menggunakan Enigma menerapkan prosedur yang buruk, dan inilah prosedur operasi yang buruk yang memungkinkan mesin Enigma direkayasa ulang dan cipher untuk dibaca.

Enigma yang dipasang di Jerman itu menjadi sistem kripto utama Nazi Jerman. Itu dipecahkan oleh Biro Cipher Staf Umum Polandia pada bulan Desember 1932, dengan bantuan bahan intelijen yang dipasok Prancis yang diperoleh dari mata-mata Jerman. Sebulan sebelum pecahnya Perang Dunia II, pada sebuah konferensi yang diadakan di Warsawa, Biro Cipher Polandia memprakarsai bahasa Prancis dan Inggris dalam teknik dan teknologi Enigma-breaking. Selama invasi Jerman ke Polandia, petugas Biro Cipher Polandia inti dievakuasi, melalui Romania, ke Prancis di mana mereka mendirikan stasiun sinyal PC Bruno dengan fasilitas pendukung Prancis. Kerja sama yang sukses antara Polandia, Prancis, dan Inggris di Bletchley Park berlanjut sampai Juni 1940, saat Prancis menyerah.

Sejak awal, British Government Code dan Cypher School (GC & CS) di Bletchley Park membangun fasilitas kriptanalisis yang luas. Awalnya, dekripsi tersebut terutama berasal dari Luftwaffe dan beberapa pesan Angkatan Darat, karena Kriegsmarine (angkatan laut Jerman) menggunakan prosedur yang lebih aman untuk menggunakan Enigma. Alan Turing, seorang matematikawan dan ahli logika Universitas Cambridge, memberikan banyak pemikiran orisinil yang mengarah pada perancangan mesin Bombe kriptanalitik dan akhirnya memecahkan enigma angkatan laut. Namun, Angkatan Laut Jerman memperkenalkan versi Enigma dengan rotor keempat untuk kapal U-nya sehingga dalam periode yang berkepanjangan saat pesan-pesan ini tidak dapat didekripsi. Dengan menangkap kunci sandi yang relevan dan penggunaan Bom Angkatan Laut AS yang jauh lebih cepat, pembacaan cepat pesan U-boat dilanjutkan dengan cepat.