Kostas Karamanlis

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Lompat ke: navigasi, cari
Konstantinos Karamanlis
Κωνσταντίνος Καραμανλής


MP
Perdana Menteri Yunani ke-181
Masa jabatan
10 Maret 2004 – 6 Oktober 2009
Presiden Konstantinos Stephanopoulos
Karolos Papoulias
Didahului oleh Kostas Simitis
Digantikan oleh George Papandreou
Menteri Kebudayaan
Masa jabatan
10 Maret 2004 – 15 Februari 2006
Didahului oleh Evangelos Venizelos
Digantikan oleh Georgios Voulgarakis
Presiden Demokrasi Baru ke-6
Masa jabatan
21 Maret 1997 – 30 November 2009
Didahului oleh Miltiadis Evert
Digantikan oleh Antonis Samaras
Pemimpin Oposisi
Masa jabatan
21 Maret 1997 – 10 Maret 2004
Didahului oleh Miltiadis Evert
Digantikan oleh George Papandreou
Informasi pribadi
Lahir 14 September 1956 (umur 61)
Athena, Yunani
Partai politik Demokrasi Baru
Suami/istri Natasa Pazaïti
Anak Alexandros and Aliki
Tempat tinggal Athena, Yunani
Alma mater Nasional dan Kapodistrian Universitas Athena
Fletcher School of Law and Diplomacy
Profesi Pengacara
Ahli Hubungan Internasional
Agama Ortodok Yunani

Konstantinos Alexandrou Karamanlis, known as Kostas Karamanlis (bahasa Inggris: Constantine Alexander Karamanlis, bahasa Yunani: 'Κωνσταντίνος Αλεξάνδρου (Κώστας) Καραμανλής', pronounced [konstanˈtinos alekˈsanðru ˈkostas karamanˈlis]; lahir 14 September 1956) adalah mantan Perdana Menteri Yunani dan mantan presiden partai konservatif kanan Demokrasi Baru yang didirikan oleh pamannya Konstantinos Karamanlis. Ia menjabat Perdana Menteri selama dua periode berturut-turut, memenangkan pemilu parlemen 7 Maret 2004 dan pemilu parlemen 16 September 2007 . Namun, ia meminta jangka menengah pemilihan umum yang diselenggarakan pada tanggal 4 Oktober 2009. Alasan utama untuk pemilihan jangka menengah adalah mayoritas sempit partainya dinikmati di Parlemen yang tidak bisa menjamin pemerintahan yang stabil diperlukan untuk menangani krisis ekonomi dan dampak nya. Pada tanggal 5 Oktober 2009, Karamanlis mengakui kekalahan di pemilu legislatif Yunani dan mengundurkan diri sebagai presiden dari partai Demokrasi Baru setelah 12 tahun sebagai pemimpin, setelah kemenangan pemilu bagi oposisi PASOK.[1]

Karier Politik[sunting | sunting sumber]

Kostas Karamanlis, keponakan mantan Presiden Yunani Konstantinos Karamanlis lahir di Athena dan belajar di Sekolah Hukum Universitas Athena dan di Deree College serta melanjutkan studi pascasarjana di Sekolah Fletcher Hukum dan Diplomasi di Universitas Tufts di Amerika Serikat untuk meraih gelar master dan doktor dalam ilmu politik, hubungan internasional dan sejarah diplomatik.[butuh rujukan]

Karamanlis ditempatkan di sektor organisasi Demokrasi Baru dan ideologis selama periode 1974-1979 dan 1984-1989. Dia juga penulis buku, Eleftherios Venizelos and Foreign Relations of Greece, 1928-32 untuk politikus Yunani Eleftherios Venizelos. Dia juga melakukan editing berbagai penerbitan sejarah.

Karamanlis terpilih sebagai wakil Demokrasi Baru untuk Thessaloniki pada tahun 1989. Pada tahun 2004, ia terpilih untuk Larissa. Dia terpilih menjadi pemimpin partai pada tahun 1997 setelah kekalahan Demokrasi Baru berikutnya dalam pemilu 1996. Ia mengalahkan putusan Gerakan Sosialis Panhellenik (PASOK) pada pemilu 2004.

Dia menjabat sebagai Wakil Presiden Partai Rakyat Eropa (EPP) selama periode 1999-2006.

Karamanlis adalah Perdana Menteri Yunani pertama yang lahir setelah Perang Dunia II. Ia menikah dengan Natasa Pazaïti pada tahun 1998. Mereka memiliki dua anak (seorang laki-laki dan perempuan), lahir pada 13 Juni 2003.

Perdana Menteri[sunting | sunting sumber]

Ketidakpopuleran partai pemerintah yang berkuasa PASOK pimpinan Costas Simitis (sebuah partai yang telah berkuasa antara 1981-1989 dan 1993-2004) ND yang dikalahkan Sosialis George Papandreou Andreas pada tahun 2004. Karamanlis menyatakan bahwa prioritas pemerintahannya adalah pendidikan, kebijakan ekonomi, kebijakan pertanian, menurunkan tingkat pengangguran yang tinggi (berkisar pada 11,2%) dan ketatanegaraan yang lebih transparan dan efektif. Kebijakan ekonomi berpusat pada pemotongan pajak, insentif investasi dan deregulasi pasar. Sementara masalah awal besar termasuk publik utang (sekitar 112% dari PDB) dan defisit anggaran (5,3% dari PDB) lebih dari zona euro dari aturan stabilitas, pemerintah Karamanlis yang terbelah menjadi dua defisit anggaran menjadi 2,6% pada tahun 2006.

Isu penting lainnya adalah Olimpiade 2004 dijadwalkan akan diadakan di Athena pada tahun pertama pemerintahannya: bangunan utama beberapa yang belum selesai pada saat pemilu, anggaran keamanan telah meningkat menjadi € 970.000.000 dan otoritas mengumumkan bahwa atap tidak lagi dibangun di atas tempat renang utama. Stadion Olimpiade utama, fasilitas yang ditunjuk untuk upacara pembukaan dan penutupan, diselesaikan hanya dua bulan sebelum pertandingan dibuka, dengan lebih dari geser atap kaca futuristik dirancang oleh arsitek Spanyol Santiago Calatrava. Fasilitas lain, seperti garis trem menghubungkan kota dan bandara sebagian besar yang belum selesai hanya dua bulan sebelum pertandingan. Langkah berikutnya persiapan, bagaimanapun, dibuat terburu-buru untuk menyelesaikan tempat Athena salah satu ketat dalam sejarah Olimpiade dan semuanya selesai tepat waktu untuk Upacara Pembukaan. Pada akhirnya, Games diadakan persis seperti yang direncanakan dan global dipuji sebagai sebuah keberhasilan yang spektakuler. Tetap dan sebagai akibat dari penundaan, besar biaya overruns mengakibatkan defisit dalam rekening nasional tersebut di atas ketentuan Uni Eropa.[2] Pemerintah ND dan administrasi sebelumnya Costas Simitis mengkritik satu sama lain untuk persiapan berantakan. PASOK mengkritik pemerintah Demokrasi Baru untuk menggunakan Olimpiade sebagai alasan untuk mengingkari janji. Di bawah berat biaya yang besar (diperkirakan 7 miliar €), defisit melonjak menjadi 5,3%. Karamanlis menyatakan bahwa "kebijakan sosial dilakukan dengan uang tunai pinjaman, belanja militer tidak muncul pada anggaran, utang diciptakan secara rahasia".[3]

Audit Keuangan 2004[sunting | sunting sumber]

Pada bulan Maret 2004, sementara PASOK masih dalam pemerintahan, Eurostat menolak untuk memvalidasi data fiskal yang dikirimkan oleh pemerintah Yunani dan meminta revisi, seperti yang dilakukan sebelumnya-dua kali-pada tahun 2002, kemudian menghasilkan revisi yang mengubah keseimbangan pemerintah dari surplus ke defisit.

Sebuah pukulan buruk datang Mei 2004, saat Komisi Eropa Yunani kasar dituduh "tidak bijaksana" dan "ceroboh" kebijakan fiskal,[4] menunjukkan bahwa sejak pertumbuhan ekonomi Yunani telah menjadi% 4 tahunan 2000-2003, posisi fiskal menurun hanya bisa menjadi hasil dari salah urus pemerintah, termasuk kekhawatiran oleh Uni Eropa mengenai 103% utang publik untuk PDB rasio yang Karamanlis diwarisi dari rezim PASOK sebelumnya. Dengan laporan ini, Komisi efektif dipertanyakan kualitas data ekonomi Yunani, sebagai Eurostat telah dilakukan pada bulan Maret.

Pemerintah Demokrasi Baru di bawah Karamanlis, yang dipilih pada bulan April tahun itu, memutuskan untuk melakukan Audit Keuangan ekonomi Yunani, sebelum mengirim [data [revisi]] untuk Eurostat. Audit tersebut menyimpulkan bahwa pemerintahan PASOK dan perdana menteri Costas Simitis telah memalsukan statistik makroekonomi Yunani, atas dasar yang diterima lembaga Eropa Yunani untuk bergabung Eurozone. PASOK diperebutkan tuduhan itu dan mengklaim bahwa tahun 2006 perubahan Eurostat pada sistem perhitungan pengeluaran pertahanan[5] melegitimasi praktik pemerintah Simitis Costas. Demokrasi baru menjawab bahwa pengeluaran pertahanan ditutupi oleh perubahan-perubahan hanya merupakan sebagian kecil dari pengeluaran yang jauh lebih substansial yang curang disembunyikan oleh pemerintah PASOK sebelumnya.

Meningkatnya pengangguran dan ancaman inflasi merusak janji Karamanlis 'untuk memulai ekonomi dan memicu pemogokan,[6][7][8][9] especially one in 2006 by rubbish collectors,[10] menyebabkan gangguan berat pada ekonomi - terutama yang ada di Juli 2005 pada puncak musim turis.

Pada awal 2006, terungkap bahwa telepon seluler Costas Karamanlis, serta orang-orang dari beberapa anggota lain dari pemerintah dan pejabat angkatan bersenjata, telah disadap selama beberapa bulan selama dan setelah Olimpiade Athena 2004.[11] Penyelidikan hal ini oleh organisasi Yunani untuk komunikasi privasi ditutup dengan argumen bahwa jika penyelidikan ini akan melanjutkan, informasi yang terungkap akan berbahaya bagi keamanan nasional Yunani.

Pemerintah telah melakukan program € 210 juta untuk meningkatkan konektivitas broadband internet di provinsi Yunani, yang telah disetujui oleh Komisi Eropa pada tahun 2006 dengan pujian bahwa itu merupakan "program pengembangan broadband yang paling ambisius bahwa setiap anggota Uni Eropa telah pernah dilakukan".

Dalam hal kebijakan sosial, pemerintah Karamanlis telah diikuti sebagian besar kebijakan liberal. Pada musim semi tahun 2006, Departemen Pendidikan dicabut hukum terus berlaku dari tahun 1936 (termasuk 20 tahun pemerintahan sosialis), yang membutuhkan persetujuan oleh orang Kristen Ortodoks lokal Metropolitan untuk membangun non-Ortodoks rumah ibadah.

Pada awal tahun, Perdana Menteri Karamanlis mengumumkan inisiatif pemerintah untuk amendemen baru ke Konstitusi. Dia menyatakan bahwa salah satu isu sentral dari amendemen ini akan menjadi legalisasi perguruan tinggi swasta di Yunani, yang beroperasi atas dasar nirlaba. Yunani telah selama bertahun-tahun mengalami eksodus massa "imigran pendidikan" kepada lembaga tinggi negara lain 'Pendidikan, di mana mereka pindah ke studi, ini menciptakan masalah kronis untuk Yunani, dalam hal hilangnya modal serta sumber daya manusia, karena banyak dari para mahasiswa memilih untuk mencari pekerjaan di negara-negara yang mereka pelajari, setelah mendapatkan derajat mereka (itu adalah karakteristik Yunani adalah jauh negara terkemuka di dunia dalam hal siswa luar negeri sebagai persentase dari populasi umum, dengan 5250 siswa per juta, dibandingkan tahun 1780 kedua di Malaysia siswa per juta penduduk). Para pendukung non-negara milik Universitas mengklaim bahwa monopoli Negara konstitusional diamanatkan tentang Pendidikan Tinggi bertanggung jawab untuk masalah ini.

Percobaan perubahan dalam pendidikan tinggi Yunani telah mengalami perlawanan sengit dari pihak lain, serta dari mayoritas masyarakat akademik, baik profesor dan mahasiswa. Sebuah usaha untuk melewati beberapa perubahan mengenai operasi universitas Yunani mengakibatkan demonstrasi besar-besaran, mounting untuk puluhan ribu pengunjuk rasa, dan, akhirnya, penutupan dari kebanyakan lembaga dengan memprotes mahasiswa pada musim panas 2006. Masa ujian semester itu hilang dan ditunda untuk musim gugur, sementara pemerintah disimpan perubahan dan mengklaim bahwa tidak ada tagihan akan dimasukkan ke pemungutan suara parlemen sebelum dialog yang lebih luas telah diselenggarakan dengan siswa. Namun, tanpa adanya dialog lebih lanjut, undang-undang tersebut disahkan pada 2007.

Pemilihan Kembali 2007[sunting | sunting sumber]

Pada pemilu 2007, Karamanlis terpilih kembali dengan mayoritas berkurang menyusul Kebakaran Hutan Yunani 2007 yang menghancurkan Peloponese di barat dan selatan Euboea. Dia berjanji melanjutkan reformasi dan program privatisasi serta membentuk kabinet baru.

Pada tanggal 19 September 2007, ia membentuk sebuah kabinet baru.[12]

Pemilihan Umum 2009[sunting | sunting sumber]

Pada pemilu 2009, Karamanlis dan Demokrasi Baru memilih keluar dari pemerintah. Dia melangkah turun pada 30 November setelah pemilihan dalam partai Demokrasi Baru untuk pemilihan pemimpin partai baru.

Kritik[sunting | sunting sumber]

Perdana menteri datang di bawah kritik selama kebakaran secara liar pada tahun 2007.[13] Dengan ratusan ribu hektare terbakar dan banyak kematian, pemerintah telah menghadapi pengawasan tumbuh untuk respon terhadap kebakaran. Pada hari-hari berikut kebakaran dan kurangnya tampak dari respon pemadam kebakaran yang memadai substansial untuk menghentikan kebakaran, pemerintah mengusulkan proses tidak alami dan pekerjaan pelaku pembakaran.

Sekelompok pria Pakistan telah mengklaim bahwa mereka diculik oleh agen intelijen Inggris di Yunani dan bangun dari Pemboman London 7 Juli 2005. Pemerintah Yunani, Pakistan dan Inggris telah membantah tuduhan bahwa mereka terlibat dalam dugaan penahanan 28 warga Pakistan selama beberapa hari di Athena dan Ioánnina setelah pengeboman 7 Juli di London. Jaksa yang ditugaskan untuk menangani kasus ini mengatakan bahwa ia tidak memiliki bukti yang melakukan penculikan, tapi partai oposisi utama PASOK telah menyerukan pengunduran diri Menteri ketertiban umum Yunani Georgios Voulgarakis. Sebuah kelompok hak asasi manusia yang tidak disebutkan namanya (mungkin bias) juga menyerukan pengunduran diri Perdana Menteri, Kostas Karamanlis atas tuduhan. [1] [2] [3] [4]

Sejumlah skandal serius yang melibatkan menteri Karamanlis 'terdekat dan anggota partainya muncul selama masa jabatannya, merusak citra publik sangat. Karamanlis sebagian besar terpilih pada 2004 karena permohonan untuk "jelas" kehidupan publik dari korupsi.

Lain kritik terhadap Karamanlis dan kabinetnya melibatkan kerusuhan 2008 yang dimulai setelah pembunuhan 15 tahun Alexandros Grigoropoulos yang berusia oleh seorang petugas polisi; polisi Grigoropoulos adalah dengan sebuah perusahaan dari 4 remaja yang menggunakan bahasa yang sulit untuk seorang polisi oleh beberapa mobil. Salah satu petugas telah dibebankan, dan Reuters mencatat bahwa "Yunani memiliki tradisi kekerasan di aksi unjuk rasa mahasiswa dan serangan bom api oleh kelompok-kelompok anarkis." Amnesty International menyerukan penyelidikan cepat. Kematian Grigoropoulos mengakibatkan demonstrasi besar dan kerusuhan meluas di kota-kota Yunani dan asing utama. Dipercaya secara luas[Ada jajak pendapat (unsourced oleh wartawan) di salah satu kutipan yang diberikan tetapi TIDAK mengukur apakah orang "diyakini" bahwa "alasan yang mendalam [untuk kerusuhan]" adalah karena ada "skandal". Sebaliknya ia mengukur apakah orang yang puas dengan reaksi pemerintah SETELAH kekerasan dimulai, dan apakah kerusuhan adalah gerakan pinggiran.] bahwa alasan yang mendalam di balik ini keresahan para pemuda itu reaksi terhadap kehidupan skandal[butuh rujukan] lingkaran dekat Karamanlis. [5] [6]

Setelah ia meninggalkan jabatannya, banyak yang terus menyalahkan pemerintah Demokrasi Baru pimpinan Karamanlis yang terlilit masalah kesulitan ekonomi,[14] dan kedua pasar keuangan dan Yunani Uni Eropa mengecam negara mitra untuk defisit anggaran sangat diremehkan di bawah arlojinya.[15]

Lihat juga[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Carr, John (5 October 2009). "Greece's conservative leader quits after gamble on snap election fails". The Times (London). Diakses tanggal 5 October 2009. 
  2. ^ Olympics 'may cost Greece dear' 2 June 2004
  3. ^ Greek debt spirals after Olympics 12 September 2004
  4. ^ Greek budget mess earns EU rebuke 20 Mei 2004
  5. ^ Eurostat takes new decision on military expenditure 3 Oktober 2006
  6. ^ Greek economic woes spark strike 17 Maret 2005
  7. ^ Greek islands 'cut off' by strike 20 Februari 2006
  8. ^ Greece paralysed by strike action 15 Maret 2006
  9. ^ Greek unions hold national strike 26 Juli 2005
  10. ^ Health fears amid Athens strike 13 April 2006
  11. ^ Greek boss at phone-tapping probe 9 Maret 2006
  12. ^ Greek PM Karamanlis unveils new cabinet with several new faces 19 September. 2007
  13. ^ A Political Crisis Brews in Greece as Fires Rage 27 Agustus 2007
  14. ^ Opinion Polls On Measures 11 Maret 2010
  15. ^ Castle, Stephen; Saltmarsh, Matthew (29 January 2010). "Europe Weighs Possibility of Debt Default in Greece". The New York Times. Diakses tanggal 7 May 2010. 

Pranala luar[sunting | sunting sumber]

Jabatan partai politik
Didahului oleh:
Miltiadis Evert
Presiden Demokrasi Baru
1997–2009
Diteruskan oleh:
Antonis Samaras
Jabatan politik
Didahului oleh:
Costas Simitis
Perdana Menteri Yunani
2004–2009
Diteruskan oleh:
George Papandreou
Didahului oleh:
Evangelos Venizelos
Menteri Kebudayaan
2004–2006
Diteruskan oleh:
Georgios Voulgarakis

Templat:Heads of government of Greece