Koprofagia

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Langsung ke: navigasi, cari

Koprofagia adalah konsumsi tinja, dari bahasa Yunani copros (tinja) dan phagein (makan). Banyak spesies binatang melakukan koprofagia, namun jarang dilakukan manusia.

Kupu-kupu sedang makan tinja

Serangga koprofagia memakan dan mencerna tinja binatang yang lebih besar; tinja ini mengandung makanan yang setengah dicerna. Sistem pencernaan herbivora tidak terlalu efisien, jadi makanan yang sudah setengah dicerna ini lebih mudah dimakan oleh mereka.

Coprophagia tidak lazim dalam manusia, dan dianggap sebagai akibat dari koprofilia. Mengkonsumsi tinja orang lain memiliki risiko tertular penyakit seperti hepatitis. Mengkonsumsi tinja sendiri juga mengandung risiko, karena bakteri perut dan telur cacing tidak aman dimakan. Resiko yang sama juga dihadapi oleh pelaku anilingus atau ass to mouth. Praktek coprophagia juga telah digambarkan dalam beberapa film.

Lewin (2001) menulis bahwa "... mengonsumsi tinja onta yang masih baru dan hangat disarankan oleh Bedouin sebagai obat disentri; hal ini (mungkin karena kandungan subtilisin yang bersifat antibiotik dari Bacillus subtilis) telah dikonfirmasi oleh tentara Jerman di Afrika dalam perang dunia II."

Koprofagia dalam film[sunting | sunting sumber]

Koprofagia dalam literatur[sunting | sunting sumber]

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Rujukan[sunting | sunting sumber]

  • Lewin, Ralph A. (2001). ""More on Merde"". Perspectives in Biology and Medicine 44 (4): 594–607. 
  • Hofmeister, Erik, Melinda Cumming, and Cheryl Dhein (2001). "Owner Documentation of Coprophagia in the Canine".. Accessed November 17, 2005.
  • Wise, T.N., and R.L. Goldberg (1995). ""Escalation of a fetish: coprophagia in a nonpsychotic adult of normal intelligence"". J. Sex Marital Ther. 21 (4): 272–5. 

Pranala luar[sunting | sunting sumber]