Konstantinos Angelos

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Konstantinos Angelos
Lahirskt. 1093
Meninggalset. 1166
PengabdianKekaisaran Romawi Timur
Lama dinasskt. 1149–1166
WarsPertempuran Bizantium-Hongaria, Peperangan Romawi Timur–Norman
PasanganTheodora Komnini
RelasiIoannes Doukas dan Andronikos Doukas Angelos (putra-putra)

Konstantinos Angelos (bahasa Yunani: Κωνσταντῖνος Ἄγγελος; skt. 1093 1093 – set. 1166) merupakan seorang bangsawan Bizantium yang menikah dengan wangsa Komnenos dan menjabat sebagai komandan militer di bawah Manouel I Komnenos, melayani di Balkan barat dan utara dan sebagai laksamana melawan Norman. Dia adalah pendiri wangsa Angelos, yang kemudian memerintah Kekaisaran Bizantium pada tahun 1185-1204 dan menemukan dan memerintah Kedespotan Epirus (1205-1318) dan Kekaisaran Thessaloniki (1224-1242/46).

Kehidupan[sunting | sunting sumber]

Konstantinos dilahirkan pada sekitar tahun 1093 ke keluarga yang tidak jelas dari aristokrasi lokal Alaşehir.[1] Nama marga "Angelos", biasanya dipegang berasal dari kata Yunani untuk "malaikat", tetapi asal seperti itu jarang dibuktikan pada zaman Bizantium, dan mungkin saja nama mereka berasal dari A[n]gel, sebuah distrik dekat Amida di Mesopotamia Hulu.[2] Sejarahwan Suzanne Wittek-de Jongh menyatakan bahwa Konstantinos adalah putra patrikios tertentu Manouel Angelos, yang kepemilikannya dekat Serres dikonfirmasi oleh chrysobull Kaisar Nikephoros III (m. 1078–1081 1078  1081), tetapi ini tidak mungkin.[1]

Manuskrip miniatur Manuil I, Perpustakaan Vatikan, Roma

Meskipun asal usulnya rendah, Konstantinos dilaporkan berani dan sangat tampan,[2] dan berhasil memenangkan hati Theodora Komnini (lahir 1097), putri keempat Kaisar Alexius I Komnenus (m. 1081–1118 1081  1118) dan Irene Doukaina. Theodora sudah pernah menikah, dengan Konstantinos Kourtikes, tetapi suaminya telah meninggal tanpa memiliki keturunan.[1] Pernikahan mungkin terjadi pada sekitar tahun 1122, tentu setelah kematian Alexius I; Permaisuri Irene rupanya tidak setuju, dan tampaknya telah memburuk hubungannya dengan Theodora, yang terdaftar terakhir dan dengan ketentuan paling tidak menguntungkan di typikon yang diberikan Irene ke Biara Kecharitomene.[1]

Pernikahan Konstantinos mengangkatnya dari ketidakjelasan, dan memberinya gelar sevastoüpértatos,[1] salah satu martabat Bizantium tertinggi, diberikan kepada suami seorang putri kaisar yang lebih muda. Peringkat mungkin dibuat khusus untuk Konstantinos, karena ia adalah salah satu dari dua pemegang rekaman pertama.[3] Kegiatannya selama masa pemerintahan saudara Theodora Ioannes II Komnenos (m. 1118–1143 1118  1143) tidak diketahui, tetapi ia, seperti saudara-saudaranya, Nikolaos, Ioannes dan Mikhael, mendapat bantuan putra dan penerus Ioannes, Manouel I Komnenos (m. 1143–1180 1143  1180).[1] Maka pada tanggal 26 Februari 1147 ia ikut serta dalam dewan gereja Blachernae yang menggulingkan Patriark Kosmas II Attikos, yang menduduki peringkat keempat di belakang pewaris, despot Béla-Alexius, Caesar Ioannis Rogerios, dan panhypersebastos Stefanos Kontostefanos.[1][4][5] Pada musim panas tahun 1149, ia menemani Kaisar Manouel dalam kampanyenya di Dalmasia. Setelah Manouel merebut benteng Razon, Konstantinos dibiarkan untuk menjaga daerah itu, dan meluncurkan ekspedisi ke lembah Nishava.[4][1]

Pada tahun 1154, ketika Manouel bersiap untuk berperang dengan Gugghiermu I dari Sisilia, dia memberi pamandanya komando armada Bizantium dan memerintahkannya untuk melanjutkan ke Monemvasia, di mana menunggu bala bantuan lebih lanjut. Namun, Konstantinos dibujuk oleh para astrologinya bahwa jika dia menyerang Sisilia dia akan menang. Tidak mematuhi perintah Kaisar, ia melanjutkan untuk mencegat armada Sisilia yang jauh lebih besar yang kembali dari serangan terhadap Fatimiyah Mesir. Keterlibatan berikutnya, Bizantium dikalahkan dan sebagian besar kapal mereka ditangkap. Saudaranya Nikolaos berhasil melarikan diri dengan beberapa kapal, tetapi Konstantinos ditangkap dan dipenjarakan di Palermo hingga tahun 1158, ketika Manouel menandatangani perjanjian damai dengan Gugghiermu.[1]

Pada bulan Juni atau Juli 1166, Kaisar Manouel menugaskannya dan Basil Tripsychos dengan memperbaiki dan memperkuat benteng-benteng Zemun, Belgrade, dan Niš, dan secara umum memperkuat perbatasan Byzantium dengan Hongaria di sepanjang Danube tengah. Sebagai bagian dari proses ini, ia mengatur pemukiman kembali Braničevo.[1] tanggal kematiannya tidak diketahui; istrinya mungkin mendahuluinya, karena ia disebutkan terakhir kalinya pada tahun 1136.[1]

Keturunan[sunting | sunting sumber]

Melalui pernikahannya dengan Theodora, Konstantinos memiliki tujuh orang anak, tiga orang putra dan empat orang putri.[4][1] Melalui putra-putranya, Konstantinos adalah nenek moyang wangsa Angelos, yang menghasilkan tiga kaisar Bizantium pada tahun 1185-1204, serta "Angelos Komnenos Doukas" wangsa yang memerintah atas Epirus dan Thessaloniki pada abad ke-13–14.[2][1]

  • Ioannes Doukas (skt. 1125/27 1125/27 – skt. 1200 1200), memiliki beberapa anak dengan satu atau dua pernikahan, dan seorang anak haram. Yang terakhir, Mikhael I Komnenos Doukas (m. 1205–1214/15 1205  1214/15), selanjutnya akan menemukan Kedespotan Epirus, dan digantikan oleh saudara tirinya.[1]
  • Maria Angelina (lahir skt. 1128/30 1128/30), menikah dengan Konstantinos Kamytzes, dengan siapa ia memiliki sejumlah anak termasuk Manouíl Kamýtzis.[1]
  • Alexios Komnenos Angelos (lahir skt. 1131/32 1131/32), menikah dan memiliki seorang putra.[1]
  • Andronikos Doukas Angelos (skt. 1133 1133 – seb. September 1185), menikahi Euphrosyne Kastamonitissa, dengan siapa ia memiliki sembilan orang anak, termasuk kaisar Isaakius II Angelus (m. 1185–1195, 1203–1204 1185  1195) dan Alexius III Angelus (m. 1195–1203 1195  1203).[1]
  • Eudokia Angelina (lahir skt. 1134 1134), menikah Basil Tzykandeles Goudeles. Pasangan ini tidak memiliki keturunan.[1]
  • Zoe Angelina (lahir skt. 1135 1135), menikah dengan Andronikos Synadenos. Pasangan ini memiliki beberapa anak, yang namanya tidak diketahui.[1]
  • Isaakios Angelos Doukas (lahir skt. 1137 1137), menikah dan memiliki setidaknya empat orang anak.[1]

Identitas[sunting | sunting sumber]

Dimulai dengan Du Cange, banyak sejarahwan sebelumnya membedakan antara dua orang dari nama ini, karena sumber mencatat bahwa seorang bangsawan kecil bernama Konstantinos Angelos, dari Alaşehir, menikahi putri keempat Alexius I Komnenus dan menerima gelar pansebastohypertatos, sedangkan Konstantinos Angelos, pamanda Manouel I dan aktif selama masa-masa akhir pemerintahannya, tercatat dalam beberapa sumber sebagai sebastohypertatos. Namun, pada tahun 1961 Lucien Stiernon menunjukkan bahwa kedua orang itu sebenarnya sama, dengan pansebastohypertatos yang hanya merupakan augmentasi retoris dari gelar yang tepat.[4]

Referensi[sunting | sunting sumber]

Sumber[sunting | sunting sumber]