Komunikasi interpersonal

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Langsung ke: navigasi, cari
Salah satu contoh komunikasi interpersonal

Komunikasi interpersonal adalah komunikasi yang terjadi antara dua orang atau lebih, biasanya tidak terstruktur dan dalam aturan yang informal. [1] Dalam komunikasi interpersonal, setiap partisipan menggunakan semua elemen dari proses komunikasi. [1] Misalnya, masing-masing pihak akan membawa latar belakang dan pengalaman masing-masing dalam percakapan tersebut. [1] Komunikasi sangat penting bagi semua aspek kehidupan manusia. [2] Dengan komunikasi manusia dapat mengekspresikan gagasan-gagasan, perasaan-perasaan atau kesan-kesan kepada sesama. [2] Dengan komunikasi manusia juga dapat memahami gagasan-gagasan, perasaan, kesan atau harapan orang lain. [2] Komunikasi tidak hanya mendorong perkembangan kemanusiaan yang utuh, namun juga menciptakan hubungan sosial yang sangat diperlukan dalam kelompok sosial apapun. [2] Komunikasi memungkinkan terjadinya kerja sama sosial, membuat kesepakatan-kesepakatan penting dan lain-lain. [2] Individu yang terlibat dalam komunikasi memiliki latar belakang sosial, budaya dan pengalaman psikologis yang berbeda-beda. [2] Prebedaan ini dapat mempengaruhi efektifitas sebuah komunikasi. [2] Sangat penting bagi setiap individu untuk memahami simbol-simbol yang digunakan dalam komunikasi, baik simbol verbal maupun nonverbal. [2] Komunikasi interpersonal adalah komunikasi yang melibatkan dua orang atau lebih. [2] Setiap pihak dapat menjadi pemberi dan pengirim pesan sekaligus pada waktu yang bersamaan. [2]

Pengertian Komunikasi[sunting | sunting sumber]

Komunikasi merupakan suatu gejala yang kompleks dan oleh sebab itu, setiap individu yang mengamati gejala komunikasi memiliki pendekatan yang berbeda-beda. [3] Komunikasi adalah proses di mana saling membagi informasi, gagasan dan perasaan antar individu. [1] Komunikasi dalam menyentuh aspek-aspek yang lebih dalam dari setiap orang yang terlibat dalam komunikasi tersebut, baik tentang hidup di masa lalu, tentang keluarga, dan kegiatan yang sedang dilakukan sekarang. [1] Salah satu komponen komunikasi adalah saling mendengarkan. [2] Mendengarkan sangat penting, karena dengan mendengarkan setiap pihak yang terlibat dalam suatu peristiwa komunikasi dapat saling memahami dan memberi umpan balik atau respon dengan cara yang baik dan sesuai dengan apa yang diharapkan. [2] Setiap pihak dapat menjadi pemberi dan pengirim pesan sekaligus pada waktu yang bersamaan. [2]

Selain proses, komunikasi juga dapat dimaknai sebagai suatu transaksi informasi di mana tidak hanya berkaitan dengan kegiatan fisik. [1] Komunikasi juga merupakan suatu tidakan yang bersifat psikologis, yakni berkaitan dengan impresi dari orang yang terlibat dalam komunikasi. [1] Impresi dibentuk dalam pikiran orang-orang yang sedang terlibat dalam komunikasi. [1]

Komponen-komponen Komunikasi[sunting | sunting sumber]

Pemberi Pesan[sunting | sunting sumber]

Setiap orang terlibat dalam komunikasi karena memiliki informasi, gagasan, dan perasaan yang mereka bagi kepada orang lain. [1] Komunikasi tidak berjalan satu arah, namun bersifat timbal balik antara pemberi pesan dan penerima pesan. [1] Pemberi pesan dapat menjadi penerima pesan, dan penerima pesan dapat menjadi pemberi pesan. [1] Peran-peran ini dapat terjadi saat komunikasi sedang berlangsung. [1]

Pesan[sunting | sunting sumber]

Pesan merupakan ide-ide dan perasaan yang dibagi antara pengirim dan penerima. [4] Inti dari sebuah peristiwa komunikasi adalah pesan, suatu maksud atau gagasan yang ingin disampaikan. [4] Faktor yang mempengaruhi suatu pesan diterima adalah kejelasan, kesiapan penerima, komplesitas, panjangnya pesan, dan informasi yang terorganisir. [4] Ide-ide dan perasaan dikomunikasikan jika ide atau gagasan itu dipresentasikan dengan simbol-simbol. [1] Simbol terdiri dari dua, yaitu simbol verbal dan nonverbal. [1] Simbol verbal bersifat terbatas dan kompleks, sedangkan simbol nonverbal dapat berupa ekspresi wajah, gestikulasi, postur tubuh, tekanan suara, penampilan dan lain-lain. [1]

Umpan Balik[sunting | sunting sumber]

Umpan Balik merupakan respon yang diberikan oleh penerima dan pemberi pesan dalam sebuah peristiwa komunikasi. [2] Dengan adanya umpan balik, para partisipan yang terlibat dalam peristiwa komunikasi dapat mengetahui bahwa gagasan atau perasaan mereka diterima dengan cara yang diharapkan. [2] Pengirim dan penerima pesan dalam komunikasi tatap muka memiliki kesempatan yang sangat besar untuk memberikan umpan balik secara langsung. [2] Dalam komunikasi tatap muka ini, para partisipan dapat memiliki kesempatan untuk melihat apakah pesan yang disampaikan dipahami dan diikuti atau tidak. [2]

Gangguan[sunting | sunting sumber]

Gangguan adalah segala sesuatu yang mengganggu komunikasi, termasuk sikap dan emosi penerima dan pemberi pesan. [2] Stres, cemas, sikap-sikap negatif dan motivasi rendah merupakan faktor yang mempengaruhi gangguan. [4] Gangguan dapat terjadi dalam tiga bentuk, yakni eksternal, internal, dan semantik. [1]

Gangguan Eksternal (External Noise)[sunting | sunting sumber]

Gangguan eksternal datang dari lingkungan. Lingkungan dapat berupa udara panas maupun dingin, kegaduhan atau suasana yang tidak menyenangkan lainnya. [1] Kondisi-kondisi yang tidak menyenangkan dapat mengganggu penerima dan pemberi pesan dalam memahami pesan yang disampaikan. [1]

Gangguan Internal (Internal Noise)[sunting | sunting sumber]

Gangguan internal terjadi dalam pikiran penerima dan pemberi pesan. [1] Bila pemberi dan penerima pesan tidak fokus pada pesan atau komunikasi yang sedang terjadi, maka pesan tidak dapat dimengerti atau disampaikan sebagaimana mestinya. [1] Misalnya, seorang mahasiswa tidak mendengar dosennya, karena pada saat dosen mengajar mahasiswa tersebut sedang berpikir tentang makan siang. [2]

Gangguan Semantik (Semantic Noise)[sunting | sunting sumber]

Gangguan semantik disebabkan oleh reaksi emosional para partisipan terhadap kata-kata yang digunakan. [1] Para partisipan biasanya memiliki reaksi negatif terhadap orang-orang yang membuat pernyataan. [1]

Media[sunting | sunting sumber]

Media adalah cara yang ditempuh untuk menyampaikan suatu pesan. [2] Dalam komunikasi tatap muka, media yang utama adalah suara dan pandangan. Media yang lain berupa radio, televisi, tape, surat kabar, dan majalah. [2]

Setting (Lingkungan)[sunting | sunting sumber]

Setting adalah lingkungan di mana komunikasi terjadi. [1] Setting dapat memiliki pengaruh yang signifikan pada komunikasi. [1] Formal Setting tepat untuk presentasi formal. [2] Misalnya auditirorium yang baik digunakan untuk memberikan pidato, dan presentasi, tetapi tidak baik untuk percakapan yang bersifat personal dan intim. [2]


Komunikasi Nonverbal[sunting | sunting sumber]

Komunikasi mengacu pada pengiriman pesan melalui sebuah media, ekspresi tertentu. [4] Komunikasi nonverbal dapat disampaikan dalam banyak cara. [4] Komunikasi diidentifikasi melalui beberapa mode yakni environtment, interpesonal distance, posture, hand gesture, facial expressions, voice quality, personal appearance. [4]

- Environment

Lingkungan dapat mempengaruhi penyampaian suatu pesan. [4] Lingkungan seperti warna ruangan, temperatur udara, cahaya, dan tata ruangan memberikan pesan tertentu kepada yang melihatnya. [4]

- Interpersonal Distance

Interpersonal Distance adalah kedekatan fisik atau sentuhan fisik dapat memberi sebuah tindakan yang bersahabat. [4]

- Posture

Posture adalah sikap mengkomunikasikan pesan. [4] Berdiri tegak biasanya menyampaikan pesan bahwa seseorang memiliki rasa percaya diri dan memiliki emosi yang positif. [4] Dan berbagai sikap lainnya dengan maknanya masing-masing. [4]

- Hand Gesture

Menggerakan tangan menunjukan sikap positif terhadap pribadi yang lain. [4] Gesture juga menunjukan level dominasi seseorang terhadap yang lainnya. [4]

- Facial Expressions

Memperjelas pesan yang ingin disampaikan dengan menggunakan ekspresi mata, wajah maupun kepala. [4] Ekspresi wajah dapat menentukan kepercayaan orang lain terhadap apa yang disampaikan. [4]

- Voice Quality

Kualitas suara sangat penting dalam sebuah peristiwa komunikasi. [4] Suara dapat membuat orang yang mendengarkan menjadi fokus dan minat terhadap pesan yang disampaikan. [4]

- Personal Apppearance

Penampilan bersifat eksternal yang memainkan peran sangat penting dalam mempengaruhi orang lain. [4]

Tantangan Komunikasi[sunting | sunting sumber]

Tantangan terhadap komunikasi dapat berasal dari budaya, latar belakang sosial, ataupun bias-bias lainnya seperti bias jenis kelamin, ras, etnis, dan sebagainya. [2] Tantangan komunikasi juga bisa disebabkan oleh lingkungan yang terlalu gaduh yang membuat pesan tidak dapat disampaikan dengan maksimal. [2] Selain itu tantangan komunikasi juga bisa berasal dari persepsi partisipan yang berbeda. [2] Tantangan lain yang perlu diperhatikan oleh para partisipan yang akan terlibat dalam suatu peristiwa komunikasi adalah infomasi yang overload, tantangan kepercayaan dan kredibilitas, waktu yang kurang tepat, penyaringan informasi. [5]


Referency[sunting | sunting sumber]

  1. ^ a b c d e f g h i j k l m n o p q r s t u v w x Communicating Effectively, 6 Edition, New York: MCGraw-Hill, 2001
  2. ^ a b c d e f g h i j k l m n o p q r s t u v w x y z CB: Interpersonal Development. Character Building Development Center (CBDC), Universitas Bina Nusantara, 2013
  3. ^ Communication Theories, Perspective, Processes, and Contexts, New York: McGraw-Hill, 2005
  4. ^ a b c d e f g h i j k l m n o p q r s t Human Relations, Interpersonal Job-Oriented Skills. 9 Edition, New Jersey: Pearson Prentice Hall. 2007
  5. ^ Interpersonal Skill in Organizations, New York: Mc Graw Hill, 2006.