Kerajaan Commagene

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Jump to navigation Jump to search
Kerajaan Commagene
Βασίλειον τῆς Kομμαγηνῆς
163 SM – 72 M
Map yang menunjukkan Commagene (di sebelah kiri dalam warna merah jambu terang) pada tahun 50 M; di sekitarnya adalah Armenia, Sophene, Osroene, dan Kekaisaran Romawi dan Parthia
Ibu kota Samosata
Bahasa Bahasa Yunani (resmi), Bahasa Armenia, Bahasa Aram, Bahasa Median
Bentuk pemerintahan Monarki
Raja
 -  163–130 SM Ptolemyos
 -  38–72 M Antíochos IV
Era sejarah Zaman Hellenistik
 -  Didirikan 163 SM
 -  Dibubarkan 72 M
Pendahulu
Pengganti
Kerajaan Sophene
Kekaisaran Romawi

Kerajaan Commagene (bahasa Yunani Kuno: Βασίλειον τῆς Kομμαγηνῆς; bahasa Armenia: Կոմմագենեի թագավորություն) merupakan sebuah kerajaan Armenia kuno[1][2][3][4] [5] dari periode Hellenistik,[6] terletak di dan sekitar kota kuno Samosata, yang menjadi ibukotanya. Nama Zaman Besi Samosata, Kummuh, mungkin memberikan namanya kepada Commagene.[7] Commagene telah dicirikan sebagai "negara penyangga" antara Armenia, Parthia, Suriah, dan Roma;[8] secara kultural, tampaknya telah bercampur aduk. [1][8][9] Raja-raja di Kerajaan Commagene mengaku sebagai keturunan dari Orontes dengan Darius I dari Persia sebagai leluhur mereka, oleh pernikahannya dengan Rodogoune, putri Artahsasta II yang merupakan keturunan dari raja Darius I.[10][11] Wilayah Commagene berhubungan secara kasar dengan provinsi Turki modern Adiyaman dan Antep utara.[12]

Sedikit yang diketahui tentang wilayah Commagene sebelum awal abad ke-2 SM. Namun, tampaknya, dari sedikit bukti yang tersisa, Commagene membentuk bagian dari negara yang lebih besar yang juga termasuk Kerajaan Sophene. Kontrol ini berlangsung hingga sekitar tahun 163 SM, ketika satrap lokal, Ptolemyos dari Commagene, membuktikan dirinya sebagai penguasa independen setelah kematian raja Seleukia, Antiokhos IV Epiphanes. [13]Kerajaan Commagene mempertahankan kemerdekaannya sampai 17 M, ketika itu dibuat sebuah provinsi Romawi oleh Kaisar Tiberius. Ini muncul kembali sebagai kerajaan independen ketika Antíochos IV dari Commagene dipulihkan ke takhta atas perintah Caligula, kemudian dicabut oleh kaisar yang sama, kemudian dikembalikan ke sana beberapa tahun kemudian oleh penggantinya, Claudius. Negara yang muncul kembali berlangsung hingga 72 M, ketika Kaisar Vespasianus akhirnya dan secara definitif menjadikannya bagian dari Kekaisaran Romawi.[14]

Monumental kepala dewi Commagene dari Gunung Nemrut

Salah satu peninggalan kerajaan yang paling nyata adalah situs arkeologi di Gunung Nemrut, dan cagar yang dipersembahkan oleh Raja Antiochus I Theos ke sejumlah dewa-dewa Yunani-Iran yang sinkretistis dan juga bagi dirinya sendiri dan tanah yang dikuasai oleh Commagene.[15] Sekarang Situs Warisan Dunia.[16]

Identitas budaya[sunting | sunting sumber]

Identitas budaya Kerajaan Commagene telah banyak dicirikan. Pierre Merlat menunjukkan bahwa kota Commagenian, Doliche, seperti yang lain di sekitarnya, "setengah Iran dan setengah Hellenis".[9] David M. Lang menggambarkan Commagene sebagai "bekas kerajaan satelit Armenia",[2] sementara Blömer dan Winter menyebutnya "kerajaan Hellenistik".[17] Frank McLynn menyamakannya "sebuah kerajaan Armenia Hellenis kecil di selatan Anatolia".[1] Sementara menunjukkan bahwa dialek lokal bahasa Aram mungkin telah diucapkan di sana,[18] Fergus Millar menganggap bahwa, "Di beberapa bagian wilayah Eufrat, seperti Commagene, tidak ada yang mendekati jawaban atas pertanyaan tentang budaya lokal adalah mungkin."[19]

Sementara bahasa yang digunakan pada monumen publik biasanya adalah Bahasa Yunani, penguasa Commagene tidak merahasiakan pertalian Persia dan Armenia mereka. Raja-raja Commagene menyatakan keturunan dari Wangsa Orontid dan karena itu akan terkait dengan keluarga yang mendirikan Kerajaan Armenia; keakuratan pernyataan ini, bagaimanapun, tidak pasti.[13] Di tempat perlindungan Antiochus Theos di Gunung Nemrut, raja mendirikan patung dewa monumental dengan nama Yunani dan Iran yang beragam, seperti Zeus-Aramazd, saat merayakan keturunannya sendiri dari keluarga kerajaan Persia dan Armenia dalam prasasti berbahasa Yunani.[2] Selama abad pertama SM dan M, nama-nama yang diberikan di makam di Sofraz Köy menunjukkan campuran dari "nama dinasti Hellenistik khas dengan pengenalan awal nama-nama pribadi Latin."[20] Lang mencatat vitalitas budaya Yunani-Romawi dalam Commagene.[8]

Sementara beberapa hal tentang asal-usulnya diketahui dengan pasti, penyair Yunani Attic abad ke-2 Lukianos dari Samosata menyatakan telah lahir di bekas kerajaan Commagene, di Samosata, dan menggambarkan dirinya dalam satu karya satir sebagai "seorang Asyur".[18] Meskipun menulis dengan baik setelah penaklukan Romawi, Lukianos mengaku "masih barbar dalam berbicara dan hampir memakai jaket (kandys) dalam gaya Asyur"; ini telah diambil sebagai kemungkinan, tetapi tidak definitif, referensi untuk kemungkinan bahwa bahasa asalnya adalah dialek Aram.[21]

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Mithras-Helios, dalam topi Frigia dengan sinar matahari, dengan Antiochus I dari Commagene. (Gunung Nemrut, abad ke-1 SM)

Commagene awalnya adalah kerajaan Siro-Het,[22] terletak di Turki selatan-tengah, dengan ibukotanya di Samosata (Samsat modern, dekat Sungai Efrat). Ini pertama kali disebutkan dalam teks Asyur sebagai Kummuhu, yang biasanya merupakan sekutu Asiria, tetapi akhirnya dicaplok sebagai sebuah provinsi pada tahun 708 SM di bawah Sargon II. Kekaisaran Akhemeniyah kemudian menaklukkan Commagene pada abad ke-6 SM dan Alexander Agung menaklukkan wilayah pada abad ke-4 SM. Setelah pecahnya Kekaisaran Aleksander Agung, wilayah itu menjadi bagian dari Seleukia Hellenistik, dan Commagene muncul pada sekitar tahun 163 SM sebagai sebuah negara bagian dan provinsi di Kekaisaran Seleukia Yunani-Suriah.

Kerajaan Helenistik Commagene, yang dibatasi oleh Kilikia di sebelah barat dan Kapadokia di utara, muncul pada tahun 162 SM ketika gubernurnya, Ptolemyos, satrap dari Kekaisaran Seleukia yang hancur, menyatakan dirinya merdeka. Dinasti Ptolemeus terkait dengan raja-raja Parthia, tetapi keturunannya Mithridates I Kallinikos (109 SM–70 SM) memeluk budaya Hellenistik dan menikahi Putri Yunani Suriah, Laodikia VII Thea. Dinastinya dapat dengan demikian menyatakan hubungan dengan baik Aleksander Agung dan raja-raja Persia. Pernikahan ini mungkin juga merupakan bagian dari perjanjian damai antara Commagene dan Kekaisaran Seleukia. Dari titik ini, kerajaan Commagene menjadi lebih Yunani daripada Persia. Dengan Sophene, itu berfungsi sebagai pusat penting untuk transmisi budaya Hellenistik dan Romawi di wilayah tersebut. [8]Rinciannya samar, tetapi Mithridates Callinicus dianggap telah menerima kekuasaan Armenia selama pemerintahan Tigranes II yang Agung.[23]

Putra Mithridates dan Laodikia adalah Raja Antiochus I Theos dari Commagene (bertakhta 70 -38 SM). Antiochus adalah sekutu jenderal Romawi Pompeius selama kampanye terakhir melawan Mithridates VI dari Pontos pada tahun 64 SM. Berkat keterampilan diplomatiknya, Antiochus mampu menjaga Commagene tetap independen dari Roma. Pada tahun 17 ketika Antiokhus III dari Commagene meninggal, Kaisar Tiberius mencaplok Commagene ke provinsi Suriah. Menurut Josephus, langkah ini didukung oleh kaum bangsawan setempat tetapi ditentang oleh massa rakyat biasa, yang lebih suka tinggal di bawah raja mereka seperti sebelumnya;[19] Tacitus, di sisi lain, menyatakan bahwa "Romawi yang paling disukai, tetapi yang lain adalah pemerintahan kerajaan".[24]

Pada tahun 38 M, Caligula mengembalikan putra Antiochus III, Antíochos IV[24] dan juga memberinya wilayah liar di Kilikia untuk memerintah.[25] Antiochos IV adalah satu-satunya raja klien di Commagene di bawah Kekaisaran Romawi. Digulingkan oleh Caligula dan dikembalikan lagi setelah aksesi Claudius pada tahun 41 M, Antiochos memerintah sampai tahun 72 M, ketika Kaisar Vespasianus menggulingkan dinasti dan secara definitif menganeksasi kembali wilayah itu ke Suriah, bertindak atas tuduhan "bahwa Antiochos akan memberontak dari Roma... dilaporkan oleh Gubernur Caesennius Paetus".[26] Legio VI Ferrata, yang dipimpin Paetus ke dalam Commagene, tidak ditentang oleh rakyat; Pertempuran sepanjang hari dengan putra-putra Antiochos, Epiphanes dan Callinicus berakhir dengan undian, dan Antiochos menyerah.[27] Legio III Gallica akan menempati area pada tahun 73 M.[27] Sebuah surat abad ke-1 dalam bahasa Suryani oleh Mara Bar-Serapion menggambarkan para pengungsi yang melarikan diri dari orang-orang Romawi di seberang Sungai Eufrat dan mengutuk penolakan orang-orang Romawi untuk membiarkan para pengungsi kembali;[28] ini mungkin menggambarkan pengambilalihan Romawi baik tahun 18 atau 72 M.[29] Keturunan Antiochos IV hidup makmur dan berbeda di Anatolia, Yunani, Italia, dan Timur Tengah. Sebagai bukti keturunan Antiokhus IV, warga Athena mendirikan sebuah monumen makam untuk menghormati cucunya Filópappos, yang menjadi penolong kota, setelah kematiannya pada tahun 116. Keturunan lain dari Antiokhus IV adalah sejarahwan Gaius Asinius Quadratus, yang hidup pada abad ke-3.

Geografi[sunting | sunting sumber]

Commagene diperpanjang dari tepi kanan Eufrat ke Taurus[30] dan Pegunungan Amanus. Strabo, yang menganggap Commagene sebagai bagian dari Suriah,[31] mencatat kesuburan kerajaan.[32] Ibukotanya dan kota utama adalah Samosata (sekarang tenggelam di bawah Bendungan Atatürk).

Batas-batas Commagene berfluktuasi dari waktu ke waktu. Di bawah Antiochus I Theos, Kerajaan Commagene menguasai wilayah yang sangat luas.[17] Doliche berada di bawah pemerintahan Commagenian "selama sekitar 35 tahun";[17] setelah diperintah oleh Antiochus Theos, itu mungkin telah dimasukkan ke provinsi Romawi Suriah pada awal 31 SM.[20] Germanicea mendeklarasikan dirinya sebagai kota Commagenian pada zaman Romawi, meskipun awalnya bukan.[17] Di sisi lain, Zeugma, sementara diperintah untuk waktu oleh Commagene, populer dan secara tradisional dianggap milik wilayah Cyrrhestica;[17] Strabo mengatakan telah ditugaskan untuk Commagene oleh Pompeius.[33]

Peninggalan arkeologi[sunting | sunting sumber]

Puncak kolom Elang dari gundukan makam kerajaan di Karakuş

Ketika bangsa Romawi menaklukkan Commagene, tempat perlindungan kerajaan di Gunung Nemrut diabaikan. Romawi menjarah pemakaman tumuli mengambil barang-barang mereka dan Legio XVI Flavia Firma membangun dan mendedikasikan jembatan. Hutan tebal di sekitarnya ditebang dan ditebangi oleh bangsa Romawi untuk kayu, balok dan arang, menyebabkan banyak erosi di daerah itu.

Situs arkeologi penting lainnya yang berasal dari Kerajaan Commagene adalah tempat perlindungan Zeus Soter di Damlıca, yang didedikasikan di masa Mithridates II.[34]

Di Commagene, terdapat kolom yang diatapi oleh elang, yang gundukannya dinamakan Karakuş, atau Burung Hitam. Sebuah prasasti di sana menunjukkan adanya makam kerajaan[35] yang menampung tiga jasad wanita. Namun, peti mati dari makam itu juga telah dijarah. Penggalian utama di situs dilakukan oleh Friedrich Karl Dorner dari Universitas Münster. Situs pemakaman kerajaan lainnya terletak di Arsameia, yang juga berfungsi sebagai tempat tinggal para raja Commagene.[36]

Banyak artefak kuno dari Kerajaan Commagene dipamerkan di  Museum Adiyaman.[37]

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Catatan[sunting | sunting sumber]

  1. ^ a b c Frank McLynn (2010). Marcus Aurelius: A Life. New York: Da Capo Press. hlm. 377. ISBN 0786745800. 
  2. ^ a b c Lang, David M. (2008) [1983]. "Iran, Armenia and Georgia". Dalam Ehsan Yarshater (ed.). The Cambridge History of Iran Volume 3: The Seleucid, Parthian and Sasanid Periods, Part 1 of 2. Cambridge, United Kingdom: Cambridge University Press. hlm. 535 (627). ISBN 978-0521200929. Diakses tanggal 20 February 2014. 
  3. ^ Michael Blömer / Religious Life of Commagene in the Late Hellenistic and Early Roman Period pp.95-129/The Letter of Mara bar Sarapion in Context. Proceedings of the Symposium Held at Utrecht University, 10–12 December 2009 /BRILL 2012

    Beyond the line connecting the cities of Seleuceia on the Euphrates, Doliche and Nicopolis, traces of Greek culture are minimal until we reach the Roman period. Instead, the country was for a long time exposed to Armenian influence, a tradition probably rooted in the Persian period. This Armenian supremacy saw the creation of an elite with Iranian traditions, and the slow recovery of the country. The Armenian nobles eventually became independent kings, and Antiochos I was recognised as a regional power broker by the Romans and their Parthian opponents in the troublesome period following the fijinal demise of Seleucid rule

  4. ^ Albert De Jong /Armenia and Georgia: Geography and History p.120 / The Wiley-Blackwell Companion to Zoroastrianism — editors: Michael Stausberg,Yuhan Sohrab-Dinshaw Vevaina / John Wiley & Sons, 2015 - pp. 696; ISBN 1118785509, 9781118785508

    The best known of these were the Orontids, who emerged as kings of Greater Armenia in the time of Alexander and the Seleucids, and whose family also produced the kings of several of the smaller Armenian kingdoms (Sophene, Commagene).

  5. ^ Robert H. Hewsen. Armenia: A Historical Atlas. Univ. of Chicago Press, Chicago, 2001. Page 42:
    The significance of Kommagene for us lies in the fact that its royal dynasty appears to have been of Armenian origin, an offshoot of the Orontids, who also ruled both Armenia and Sophene and perhaps once even Lesser Armenia as well, had we had more information on the founding of that elusive Armenian state. That Kommagene belonged to the Armenian kingdom in the Orontid period is demonstrated first by the fact that two of its cities (Samosata and Arsameia) appear to have been named after Orontid kings, and second by the fact that it was ruled by a branch of the Orontid dynasty itself.
  6. ^ Wolfgang, Haase (1986). Aufstieg und Niedergang der römischen Welt: Geschichte und Kultur Roms im spiegel der neueren Forschung. Walter de Gruyter. hlm. 736. ISBN 3-11-007337-4. 
  7. ^ Blömer & Winter (2011), hlm. 142.
  8. ^ a b c d Lang, David M. (2008) [1983]. "Iran, Armenia and Georgia". Dalam Ehsan Yarshater (ed.). The Cambridge History of Iran Volume 3: The Seleucid, Parthian and Sasanid Periods, Part 1. Cambridge University Press. hlm. 510. 
  9. ^ a b Pierre Merlat (1960). "Le site de Doliché". Jupiter Dolichenus : Essai d'interprétation et de synthèse. Presses Universitaires de France. hlm. 3. une de ces nombreuses localités mi-iranisées, mi-hellénisées d'Asie Mineure et de Syrie du Nord .
  10. ^ Cook, J.M. (1993). The Persian Empire ([Repr.] ed.). New York: Barns & Noble Books. hlm. 170, 173, 193, 212, 213, 216, 217, 221–223, 257, 263. ISBN 1-56619-115-7. 
  11. ^ Hovannisian, Richard G. (1997). The Armenian People from Ancient to Modern Times - 2 Vols. St. Martin's Press, New York. 
  12. ^ Blömer & Winter (2011), hlm. 13.
  13. ^ a b Sartre, M., The Middle East under Rome (2007), p. 23
  14. ^ Hazel, J. (2002). Who's Who in the Roman World. Psychology Press. hlm. 13. ISBN 9780415291620. Diakses tanggal 20 February 2014. 
  15. ^ Blömer & Winter (2011), hlmn. 10-11.
  16. ^ UNESCO World Heritage Centre. "Nemrut Dağ". Diakses tanggal 2017-10-12. 
  17. ^ a b c d e Blömer & Winter (2011), hlm. 19.
  18. ^ a b Millar (1993), hlm. 454.
  19. ^ a b Millar (1993), hlm. 452.
  20. ^ a b Millar (1993), hlm. 453.
  21. ^ Millar (1993), hlmn. 453, 456.
  22. ^ Trevor Bryce (2012). The World of the Neo-Hittite Kingdoms: A Political and Military History. Oxford/New York: Oxford University Press. hlm. 110–114, 304. ISBN 978-0-19-921872-1. 
  23. ^ Blömer & Winter (2011), hlmn. 24-25.
  24. ^ a b Millar (1993), hlm. 53.
  25. ^ Millar (1993), hlm. 59.
  26. ^ Ewald, Heinrich (1886). The history of Israel, Volume 8. Longmans, Green, & Co. hlm. 23. 
  27. ^ a b Millar (1993), hlm. 82.
  28. ^ Millar (1993), hlmn. 460-462.
  29. ^ Anna F. C. Collar. "Commagene, Communication and the Cult of Jupiter Dolichenus". Iuppiter Dolichenus: Vom Lokalkult zur Reichsreligion. Michael Blömer and Engelbert Winter (eds). Tübingen: Mohr Siebeck. hlm. 102–103. ISBN 978-3-16-151797-6. 
  30. ^ Blömer & Winter (2011), hlm. 20.
  31. ^ Strabo XVI.2.2
  32. ^ Strabo XVI.2, cited in Millar (1993), hlm. 53
  33. ^ Strabo XVI.2.3
  34. ^ Blömer & Winter (2011), hlm. 150-155.
  35. ^ Blömer & Winter (2011), hlmn. 96-97.
  36. ^ "Yeni Kale / Eski Kâhta - Türkei" (dalam bahasa German). 2011. Diakses tanggal 2015-07-25. 
  37. ^ Blömer & Winter (2011), hlm. 124.

Referensi[sunting | sunting sumber]

  • Blömer, Michael; Winter, Engelbert (2011). Commagene: The Land of the Gods between the Taurus and the Euphrates. Homer Kitabevi. ISBN 978-9944-483-35-3. 
  • Millar, Fergus (1993). The Roman Near East, 31 BC – AD 337. Cambridge, Massachusetts: Harvard University Press. ISBN 0-674-77885-5.