Kentrung

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian

Kentrung adalah kesenian asli Indonesia yang berasal dari pantai utara Pulau Jawa. Kesenian ini menyebar dari wilayah Semarang, Pati, Jepara, Blora hingga Tuban –tempat kesenian ini dinamai Kentrung Bate[1] karena berasal dari desa Bate, Bangilan, Tuban.[1][2] Kentrung Bate pertama kali dipopulerkan oleh Kiai Basiman pada zaman penjajahan Belanda tahun 1930-an.

Seni Kentrung diiringi alat musik berupa tabuh timlung (kentheng) dan terbang besar (rebana).[3]. Seni Kentrung sarat muatan ajaran kearifan lokal[3] Dalam pementasannya, seorang seniman menceritakan urutan pakem dengan rangkaian parikan dan menyelipkan candaan-candaan lucu di tengah-tengah pakem, tetap dengan parikan yang seolah dilakukan luar kepala.[3] Parikan berirama ini dilantunkan dengan iringan dua buah rebana yang ditabuh sendiri.[3] Beberapa lakon yang dipentaskan di antaranya Amat Muhammad, Anglingdarma, Joharmanik, Juharsah, Mursodo Maling, dan Jalak Mas.[3]

Berdasarkan pernyataan yang didapat dari situs forum budaya, Kesenian Kentrung dianggap terancam punah karena gagal melakukan regenerasi.[4] Sejumlah orang yang masih mampu memainkan kesenian ini kebanyakan sudah lanjut usia.[4] Isu yang kini ada di antara para pemain Seni Kentrung adalah permintaan agar pemerintah segera mendokumentasikan kesenian tradisi, termasuk kentrung bate, dengan harapan terdokumentasinya (tidak hilang) budaya dan kesenian asli daerah.[4] Dokumentasi kentrung dianggap oleh pemainnya sangat penting mengingat sudah tidak ada penerus dalam kesenian ini.[4]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ a b Seni Kentrung Yang Nyaris Punah Diarsipkan 2010-03-18 di Wayback Machine.. Diakses 22 Juni 2010
  2. ^ "Seni Kentrung". kebudayaan.kemdikbud.go.id. Direktorat Jenderal Kebudayaan Republik Indonesia. 17 December 2015. Diakses tanggal 19 December 2020. 
  3. ^ a b c d e Pemkab Jepara - Kentrung di Ambang Punah Diarsipkan 2010-03-27 di Wayback Machine.. Diakses 22 Juni 2010
  4. ^ a b c d Forum Budaya - Setia di Jalan Kentrung[pranala nonaktif permanen]