Kebakaran gedung Osaka 2021

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Kebakaran gedung Osaka 2021
2021 Osaka building fire 1 20211219.jpg
Gedung seletah terbakar
Tanggal17 Desember 2021 (2021-12-17), 10:20, JST
LokasiGedung Klinik Nishi Umeda untuk pikiran dan tubuh pekerja, Kita-ku, Osaka, Jepang
Koordinat34°41′52″N 135°29′45″E / 34.6977°N 135.4957°E / 34.6977; 135.4957Koordinat: 34°41′52″N 135°29′45″E / 34.6977°N 135.4957°E / 34.6977; 135.4957
PenyebabDiduga pembakaran
Tewas24
Cedera4, termasuk tersangka
TerdakwaMorio Tanimoto

Pada 17 Desember 2021, terjadi kebakaran di klinik jiwa "Nishi Umeda untuk Pikiran dan Tubuh Pekerja" terletak di lantai empat Gedung Dojima Kita di Kita-ku, Osaka, Jepang.[1][2] Kebakaran diduga akibat pembakaran. Dua puluh empat orang tewas, dan empat lainnya luka-luka, termasuk tersangka.[3]

Kebakaran[sunting | sunting sumber]

Pada 17 Desember 2021, sekitar pukul 10.20 waktu setempat, kebakaran terjadi di sebuah gedung berlantai delapan di Kita, sebuah distrik kota di Osaka. Kebakaran terjadi di sebuah klinik psikiatri yang terletak di lantai empat,[4] yang disebut Klinik Nishi Umeda untuk Pikiran dan Tubuh Pekerja.[5] Klinik ini tidak hanya merawat pasien yang menderita depresi dan panik, tetapi juga penyakit fisik termasuk anemia dan apnea tidur.[3] Klinik tersebut mengadakan sesi konseling bagi pasien yang akan kembali memasuki dunia kerja pada pukul 10.00 waktu setempat. Sesi konseling adalah alasan utama begitu banyak korban berada di klinik saat kebakaran.[2] Kebakaran mulai terjadi sesaat sebelum pukul 10:30 pagi.[6]

Menurut dua wanita yang berada di meja resepsionis, dan telah lolos dari kebakaran, tersangka masuk ke klinik dengan membawa kantong kertas, yang dia letakkan di sebelah pemanas di meja resepsionis. Tersangka menendang tas, cairan tumpah dan menyulut, dan seluruh lantai dibakar.[2][7][8][4]

Lusinan petugas pemadam kebakaran bergegas ke gedung dan kobaran api dapat dikendalikan dalam waktu sekitar tiga puluh menit.[6] Petugas pemadam kebakaran mengatakan bahwa tujuh puluh truk pemadam kebakaran dan ambulans bergegas ke tempat kejadian.[9] Sebagian besar bagian luar bangunan tetap utuh, dengan api terbatas pada area seluas 20 meter persegi.[10] Satuan pemadam kebakaran menerima laporan kebakaran pada pukul 10:18 dan api hampir padam pada pukul 10:46.[11]

Para korban terengah-engah dan kesulitan untuk melarikan diri, karena hanya ada satu jalan keluar dengan tangga darurat dan lift yang terletak di luar klinik.[12]

Korban[sunting | sunting sumber]

Dua puluh empat orang dipastikan tewas di lokasi kebakaran, sementara empat lainnya terluka,[3] termasuk tersangka.[13] Empat belas dari korban tewas adalah laki-laki dan sepuluh perempuan. Usia para korban berkisar antara dua puluh sampai enam puluh tahun.[14] Semua korban adalah pasien dan petugas di klinik tersebut.[2]

Empat orang yang terluka termasuk tersangka, yang dirawat di rumah sakit dalam kondisi kritis dengan luka bakar parah, dua wanita yang tidak sadarkan diri dan dalam kondisi kritis, dan seorang wanita ketiga yang menderita luka ringan.[2] Seorang dokter yang merawat beberapa korban mengatakan kepada wartawan bahwa banyak dari korban, seperti yang ditunjukkan oleh luka luar mereka yang terbatas, meninggal karena keracunan karbon monoksida.[14]

Penyelidikan[sunting | sunting sumber]

Polisi menyatakan bahwa mereka menduga bahwa kebakaran itu adalah pembakaran, dan dikatakan sedang menyelidiki lebih lanjut.[8] Jejak cairan yang sangat mudah terbakar, kemungkinan besar bensin, ditemukan di lokasi. Jejak di langit-langit klinik dan kecepatan api mendukung kecurigaan pembakaran.[2]

Pada 18 Desember, polisi menggeledah rumah tersangka di Nishiyodogawa-ku, Osaka. Tersangka pindah ke rumah tersebut beberapa bulan sebelum kebakaran.[2] Setengah jam sebelum kebakaran gedung, terjadi kebakaran kecil di rumah tersangka.[12] Tersangka berusia 61 tahun dan merupakan mantan pasien klinik;[15][13] dia kemudian diketahui sebagai Morio Tanimoto, seorang pensiunan pekerja logam.[16]

Para ahli terkejut dengan tingginya korban tewas akibat kebakaran tersebut.[12] Pihak berwenang sedang menyelidiki bagaimana para korban terperangkap dan lantai dipenuhi asap begitu cepat.[12] Menurut penyelidik, bangunan itu tidak memiliki pelanggaran kode kebakaran sebelumnya.[12]

Reaksi[sunting | sunting sumber]

Perdana Menteri Jepang Fumio Kishida mengatakan bahwa "Sebuah insiden yang sangat tragis terjadi. Pertama-tama, kita harus melakukan upaya untuk mencegah terulangnya kembali dengan memahami situasi nyata dan mengklarifikasi penyebab dan keadaan."[17]

Gubernur Prefektur Osaka Hirofumi Yoshimura menulis bahwa "Satuan pemadam kebakaran kota sedang menyelidiki penyebab kebakaran. Saya telah menerima laporan bahwa polisi Osaka sedang menyelidiki kebakaran tersebut sebagai kemungkinan pembakaran".[10] Menteri Dalam Negeri dan Komunikasi Yasushi Kaneko memerintahkan pemeriksaan sekitar 30.000 bangunan di Jepang yang memiliki tiga lantai tambahan tetapi hanya satu tangga penghubung.[16]

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ News, A. B. C. "Japan police search house of man linked to deadly Osaka fire". ABC News (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2021-12-19. 
  2. ^ a b c d e f g "Clinic patient emerges as key suspect in deadly arson case | The Asahi Shimbun: Breaking News, Japan News and Analysis". The Asahi Shimbun (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2021-12-19. 
  3. ^ a b c "24 confirmed dead in suspected case of arson in Osaka". The Japan Times. 17 December 2021. Diakses tanggal 17 December 2021. 
  4. ^ a b "Dozens killed in Japan building fire, arson suspected". www.aljazeera.com (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2021-12-17. 
  5. ^ News, A. B. C. "Japan police search house of man linked to deadly Osaka fire". ABC News (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2021-12-19. 
  6. ^ a b "24 dead in Osaka building fire, arson suspected". NHK WORLD-JAPAN News (dalam bahasa Inggris). 17 December 2021. Diakses tanggal 18 December 2021. The fire began on the fourth floor of the eight-story building shortly before 10:30 a.m. on Friday. It was brought under control in about 30 minutes. 
  7. ^ "Police identify suspect in Japan arson attack that killed 24". The National. 2021-12-18. Diakses tanggal 2021-12-19. 
  8. ^ a b "Japan: At least 27 feared dead in Osaka building fire". BBC News (dalam bahasa Inggris). 2021-12-17. Diakses tanggal 2021-12-17. 
  9. ^ "More than two dozen dead in suspected arson fire in Osaka, Japan". UPI (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2021-12-17. 
  10. ^ a b "Twenty-four killed in fire at Osaka office building – Taipei Times". www.taipeitimes.com. 2021-12-18. Diakses tanggal 2021-12-17. 
  11. ^ CNN, Junko Ogura. "Up to 27 feared dead in building fire in Japan". CNN News. Diakses tanggal 2021-12-17. 
  12. ^ a b c d e "Police search house of man linked to deadly Osaka fire". NPR. Associated Press. 18 December 2021. Diakses tanggal 18 December 2021. 
  13. ^ a b "Possible suspect in critical condition after Osaka clinic fire kills 24". The Japan Times (dalam bahasa Inggris). 2021-12-18. Diakses tanggal 2021-12-19. 
  14. ^ a b "【速報】殺人と放火疑いで「捜査本部」設置 大阪・北新地のビル火災で24人死亡確認". MBS News (dalam bahasa Inggris). 2021-12-17. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2021-12-17. Diakses tanggal 2021-12-20. 
  15. ^ "Police suspect arson by 61-year-old clinic patient in deadly Osaka fire". UPI (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2021-12-19. 
  16. ^ a b "Police identify suspect in deadly Osaka arson fire". NPR. NPR. 19 December 2021. Diakses tanggal 19 December 2021. 
  17. ^ "Arson suspected after 24 confirmed dead in Osaka clinic fire". Japan Today (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2021-12-17.