Kalki

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Lompat ke: navigasi, cari
Kalki
Dewa Hindu
Awatara Wisnu yang menegakkan kebenaran pada akhir Kaliyuga (zaman kegelapan)
Ejaan Dewanagari कल्कि
Ejaan IAST Kalki
Golongan Awatara Wisnu
Senjata Pedang
Wahana Kuda putih

Dalam ajaran agama Hindu, Kalki (Dewanagari: कल्कि,IASTKalki,; juga ditulis sebagai Kalkin dan Kalaki) adalah awatara Wisnu kesepuluh, sekaligus yang terakhir, yang akan datang pada akhir zaman Kaliyuga (zaman kegelapan dan kehancuran). Berbagai tradisi Hindu memiliki berbagai kepercayaan dan pemikiran mengenai kapan, bagaimana, di mana, dan mengapa Kalki muncul. Secara umum, Kalki dikatakan sebagai awatara yang mengendarai kuda putih (beberapa sumber mengatakan nama kudanya Devadatta [anugerah Dewa] dan dilukiskan sebagai kuda bersayap). Kalki memiliki pedang berkilat yang digunakan untuk memusnahkan kejahatan dan menghancurkan iblis Kali, kemudian menegakkan kembali darma dan memulai zaman yang baru.

Etimologi[sunting | sunting sumber]

Asal mula nama Kalki diperkirakan berasal dari kata kalka yang bermakna "kotor", "busuk", atau "jahat" dan oleh karena itu "Kalki" berarti "Penghancur kejahatan", "Penghancur kekacauan", "Penghancur kegelapan", atau "Sang Pembasmi Kebodohan". Dalam bahasa Hindi, kalki avatar berarti "inkarnasi pada masa depan".

Ramalan[sunting | sunting sumber]

Kitab Purana (pustaka Hindu tentang mitologi, sejarah, dan pranata kehidupan) yang memuat ramalan tentang Kalki adalah Kalkipurana. Kitab Kalkipurana menghimpun sumber-sumber dari berbagai pustaka yang ditulis sebelumnya dalam mendeskripsikan Kalki. Disebutkan bahwa pada masa Kaliyuga, raksasa Kali akan merajalela di dunia, menyesatkan manusia dari jalan darma, dan mengacaukan masyarakat. Ketika manusia berhenti melaksanakan yadnya, maka saat itulah Wisnu akan turun menjelma sebagai putra keluarga brahmana. Ia akan terlahir di kerajaan suci bernama Shambala, tersembunyi di antara pegunungan Himalaya. Ayahnya adalah Wisnuyasa (Viṣṇuyaśa), seorang pemuja Wisnu yang taat, sementara Sumati adalah nama ibunya. Disebutkan pula bahwa ia memiliki saudara bernama Sumanta, Pradnya, dan Kawi. Ia memiliki kuasa atas perubahan masa dan menegakkan kebenaran.

Di samping itu, salah satu sumber yang pertama kali menyebutkan istilah Kalki adalah Wisnupurana, yang diduga muncul setelah masa Kerajaan Gupta sekitar abad ke-7 SM. Dalam kitab Wisnupurana disebutkan:

Saat pelaksanaan ajaran Weda dan penegakan hukum mulai merosot, dan akhir Kaliyuga sudah mendekat, [maka] percikan dari Tuhan yang Mahaada karena sifat rohani-Nya, yang merupakan awal dan akhir, yang melingkupi segala ciptaan-Nya, akan turun menjelma ke dunia. Ia akan terlahir di keluarga Wisnuyasa, brahmana terkemuka di desa Shambala, sebagai Kalki, diberkati dengan delapan kesaktian, saat delapan mentari (dilambangkan dengan 8 dewa matahari atau delapan Wasu yang menguasai naksatra Danista) terbit di langit bersama-sama. Dengan kekuatannya, Ia akan menghancurkan seluruh bangsa Mleccha (orang biadab) dan para pencuri, serta para manusia yang senantiasa bersifat tidak adil. Ia akan menegakkan kebenaran di muka Bumi, dan pikiran orang-orang yang bertahan sampai akhir zaman Kaliyuga akan tercerahkan, dan akan menjadi sebening intan permata. Orang-orang yang telah berubah pada saat istimewa tersebut akan menjadi bibit unggul bagi kelangsungan peradaban manusia, dan akan melahirkan bangsa yang menganut ajaran zaman Kerta, atau Satyayuga, zaman kemurnian. Sebagaimana disebutkan, 'Ketika matahari dan bulan, serta naksatra Tishya, serta Wrehaspati (planet Yupiter), berada pada satu graha, maka zaman kebenaran akan kembali.
— (VishnupuranaIV:24:)[1]

Deskripsi tentang Kalki juga muncul dalam Bhagawatapurana atau Srimad-Bhagavatam. Di sana disebutkan:

Batara Kalki akan terlahir di rumah seorang brahmana terkemuka di desa Shambala, [yaitu] Wisnuyasa (Viṣṇuyaśa) yang berjiwa mulia, dan istrinya, [bernama] Sumati yang berhati suci.
— (Srimad-BhagavatamXII:2:18)

Kalki juga muncul dalam salah satu dari 18 kitab Purana yang utama, Agnipurana. Kitab tersebut meramalkan bahwa pada saat kelahirannya, para raja yang jahat akan menindas orang-orang yang baik. Kalki dilahirkan sebagai putra Wisnuyasa di kerajaan Shambala. Guru spiritualnya adalah Yadnyawalkya (Yajnavalkya). Parasurama (awatara Wisnu yang keenam dan seorang manusia abadi) akan menjadi guru bela diri bagi Kalki, mengajarinya ilmu perang dan tapa brata untuk memperoleh kesaktian agar mampu mengendalikan berbagai senjata pusaka.[1][2] [3] Setelah tugasnya selesai, wujud Kalki akan berubah menjadi Sang Hyang Hari, lalu naik ke angkasa, mengawali zaman Satyayuga atau zaman kebajikan.[4]

Penafsiran dan klaim[sunting | sunting sumber]

Banyak penulis masa kini yang mencoba menghubungkan tokoh dalam sejarah kini dengan Kalki. Perhitungan tradisional tentang jangka waktu zaman Kaliyuga (zaman kegelapan) yaitu selama 432.000 tahun[5] dan dimulai sejak tahun 3102 SM,[6] sehingga membuat klaim-klaim tersebut sulit diterima. Beberapa sarjana seperti Sri Yukteswar Giri dan David Frawley mengklaim bahwa ada siklus pertengahan dalam siklus 432.000 tahun.[7][8]

  • Shree Veera Brahmendra Maha Swami, menulis "Divya Maha Kala Jnana" (Pengetahuan Suci tentang Waktu) sekitar 1000 tahun yang lalu, mengklaim bahwa Kalki akan muncul saat Bulan, Matahari, Venus, dan Yupiter berada dalam garis lurus; beberapa kejadian tidak langka dan yang berikutnya diduga akan terjadi pada tahun 2012 atau selebihnya.[9]
  • Pandit Ved Prakash Upadhyay berpendapat dalam bukunya Kalkii Autar aur Muhammad Sahib bahwa Muhammad cocok dengan semua ramalan tentang Kalki.[10] The book Muhammad in the Hindu Scriptures claims Muhammad to be Kalki based on research from all Vedas, Puranas and Upanishads.[11][12] Tetapi tidak ada kutipan dalam Kalkipurana atau Purana lainnya yang membandingkan Muhammad dengan Kalki dan bahkan klaim tersebut diabaikan karena dianggap tidak lengkap dan kebetulan belaka.
  • Ismaili Khojas, suatu kelompok Muslim Shia dari Gujarat dan Sindh dan pengikut Aga Khan, meyakini sepuluh penjelmaan Wisnu. Menurut mereka, Imam Ali, menantu Nabi Muhammad merupakan Kalki.[2][3]
  • Dalam bukunya yang berjudul The Aquarian Message, Samael Aun Weor mengklaim diri sebagai Kalki awatara.[17]
  • Dalam buku The Avatar of What Is oleh Carolyn Lee PhD dan Holy Madness oleh Georg Feuerstein, mereka menunjukkan klaim bahwa Adi Da adalah Kalki awatara.[18]
  • Dalam Dasam Granth, Guru Gobind Singh menulis bahwa Kalki adalah Vivek Buddhi (pikiran cerdas dan spiritual) yaitu Gurmat. Ketika dosa-dosa (Manmatt/Manmukhs) muncul hanya Gurmat yang berlaku sebagai Kalki dan melenyapkan seluruh Manmatt di dunia.
  • Bhagavan Sri Swamini Jai Sathya yang semula dikenal sebagai Sri Suryanarayana Jayanthi Kumaraswami mengumumkan bahwa Kalki awatara telah lahir di Bumi. Swamiji mengklaim bahwa Kalki awatara akan muncul kembali dalam wujud seorang wanita dengan mengendarai kuda putih, membawa sebilah pedang untuk membersihkan seluruh kejahatan dan mengajari Kebenaran Illahi kepada umat manusia.

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ https://docs.google.com/file/d/0ByTCDrDij9HBWVA4VHYzY2g4elU/edit?pref=2&pli=1 Kalki Purana by Srila Prabhupada
  2. ^ https://hinduism.stackexchange.com/questions/10341/will-parashurama-reappear-in-kaliyuga/10672#10672
  3. ^ Agni Purana. pp. 16.7–9. 
  4. ^ Agni Purana. p. 16.10. 
  5. ^ Bhaktivedanta VedaBase
  6. ^ The Indus Script and the Rg-Veda, Page 16, By Egbert Richter-Ushanas, ISBN 81-208-1405-3
  7. ^ The Holy Science, by Jnanavatar Swami Sri Yukteswar Giri, Yogoda Sat-Sanga Society of India, 1949
  8. ^ Astrology of the Seers, Lotus Press, Twin Lakes, Wisconsin ISBN 0-914955-89-6
  9. ^ Hindu Prophecies: Translations from the Kalkii Purana
  10. ^ Kalkii Avatar Aur Muhammad Sahib, Pundit Ved Prakash Upadhyay, 1969 and 1970
  11. ^ Muhammad in the Hindu Scriptures, Pundit Ved Prakash Upadhyay, Islamic Book Trust, pp. 43-71
  12. ^ "A reference from bhavishya purana and atharva veda"
  13. ^ Momen, Moojan (1990). "Hindu Prophecies". Hinduism and the Bahá'í Faith. Oxford: George Ronald. ISBN 0-85398-299-6. 
  14. ^ Buck, Christopher (2004). "The eschatology of Globalization: The multiple-messiahship of Bahā'u'llāh revisited". Di Sharon, Moshe. Studies in Modern Religions, Religious Movements and the Bābī-Bahā'ī Faiths (PDF). Boston: Brill. pp. 143–178. ISBN 90-04-13904-4. 
  15. ^ The Baha'i Faith in India: A Developmental Stage Approach by William Garlington, Occasional Papers in Shaykhi, Babi and Baha'i Studies, No. 2 (June, 1997)
  16. ^ Juergensmeyer, Mark (2006). Oxford Handbook of Global Religions. Oxford: Oxford University Press. p. 520. ISBN 978-0-19-513798-9, ISBN (Ten digit): 0195137981. 
  17. ^ Samael Aun Weor (2004) [1960]. The Aquarian Message: Gnostic Kabbalah and Tarot in the Apocalypse of St. John. Glorian Publishing. p. 224. ISBN 0-9745916-5-3. 
  18. ^ Carolyn Lee (2007). The Avatar of What Is: The Divine life and Work of Adi Da. Dawn Horse Press. p. 122. ISBN 1-55778-250-4. Georg Feuerstein (2006) [1991]. Holy Madness: The Shock Tactics and Radical Teachings of Crazy-Wise Adepts, Holy Fools, and Rascal Gurus. Paragon House. p. 189. ISBN 978-1-57097-233-1. 
  19. ^ Sri Kalki Peedum Society, was official founded on 22d July 1998 when it was registered under the Registry of Societies (Singapore).
  20. ^ Guru Sri Kalki Jothi Biography, The biography of Sri Kalki states that his devotees regard him as their Kalki avatar.

Pranala luar[sunting | sunting sumber]

Kalki
Sebelumnya:
Buddha Gautama
atau
Baladewa
Awatara Wisnu
terakhir
Berikutnya: