Kaisarina Suiko

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Lompat ke: navigasi, cari
Suiko
推古
Empress Suiko.jpg
Kaisarina Jepang
Memerintah 8 Desember 592 – 7 Maret 628
Pendahulu Kaisar Sushun
Pengganti Kaisar Jomei
Wali Pangeran Shōtoku
Soga no Umako
Soga no Emishi
Permaisuri Jepang
Periode 576 – 14 September 585
Lahir 554
Mangkat 15 April 628 (umur 74)
Pasangan Kaisar Bidatsu
Ayah Kaisar Kimmei
Ibu Soga no Kitashihime

Kaisarina Suiko (推古天皇 Suiko-tennō?) (554 – 15 April 628) adalah penguasa Jepang ke-33.[1] Suiko memerintah pada tahun 593 sampai mangkatnya pada tahun 628[2]. Sebelumnya, dia menjadi permaisuri sebagai istri dari Kaisar Bidatsu pada tahun 576 sampai 585. Dia merupakan wanita pertama yang menjadi kaisarina (kaisar wanita) di Jepang menurut catatan resmi.

Nama[sunting | sunting sumber]

Sebelum naik ke Tahta Krisantemum, nama pribadinya (imina)[3] adalah Mikekashiya-hime-no-mikoto[4], juga disebut dengan Toyomike Kashikiya hime no Mikoto. Kaisarina Suiko memiliki beberapa nama termasuk Putri Nukatabe dan (kemungkinan anumerta) Toyomike Kashikiya[5].

Kehidupan[sunting | sunting sumber]

Suiko menjadi istri dari Kaisar Bidatsu yang merupakan saudaranya seayah. Setelah istri utama Bidatsu wafat, Suiko menjadi istri utamanya dan dianugerahi gelar Ōkisaki, gelar yang dapat disejajarkan dengan permaisuri.

Perebutan kekuasaan[sunting | sunting sumber]

Setelah Bidatsu mangkat, tahta diserahkan kepada saudara sekandung Suiko, Pangeran Ikebe, yang kemudian naik tahta menjadi Kaisar Yōmei. Yōmei memerintah selama dua tahun dan mangkat karena sakit. Sepeninggalnya, terjadi perebutan kekuasaan antara keluarga Soga dan keluarga Mononobe. Keluarga Soga mendukung Pangeran Hatsusebe dan keluarga Mononobe mendukung Pangeran Anonobe, kedua pangeran tersebut adalah saudara tiri Suiko. Keluarga Soga memenangkan persengketaan dan Pangeran Hatsusebe naik tahta sebagai Kaisar Sushun. Namun karena kepala keluarga Soga saat itu, Soga no Umako putra Soga no Iname, takut bahwa dia akan disingkirkan oleh Sushun yang tidak menyukai kekuatannya, Umako mengutus Yamatoaya no Ataikoma (東漢直駒) untuk membunuh sang kaisar pada 592. Setelah itu, Suiko yang merupakan janda Kaisar Bidatsu diangkat menjadi kaisarina.

Masa pemerintahan[sunting | sunting sumber]

Meskipun dalam catatan resmi Jepang, Suiko menyandang gelar tennō, banyak sejarawan percaya bahwa gelar ini belumlah dikenal sampai masa pemerintahan Kaisar Tenmu dan Kaisarina Jitō. Sangat mungkin gelar yang dipakai saat itu adalah Sumeramikoto atau Amenoshita Shiroshimesu Ōkimi (治天下大王), yang bermakna "ratu agung yang memerintah semua yang di bawah langit." Kalau tidak, Suiko mungkin disapa dengan sebutan (ヤマト大王/大君, Yamatoōkimi/Taikun) atau "Ratu Agung Yamato".

Di tahun berikutnya, Pangeran Shōtoku, putra Kaisar Yōmei, ditetapkan sebagai wali kaisar. Meskipun di masa pemerintaha Suiko kekuatan politik negara banyak dipegang oleh Pangeran Shōtoku dan Soga no Umako, tetapi Suiko sendiri juga memiliki kemampuan politik yang memadai. Penolakan Suiko terhadap permintaan Umako untuk memberikan wilayah otonomi pada 624 menegaskan bahwa Suiko memiliki kedaulatan politik yang tidak terkungkung oleh Soga no Umako. Di bawah kepemimpinannya, agama Buddha diakui secara resmi pada 594. Suiko sendiri adalah salah satu penguasa monarki Buddha di Jepang dan mengambil sumpah sebagai biarawati sesaat sebelum menjadi kaisarina.

Pada masa kekuasaannya, Suiko mempererat hubungan dengan Dinasti Sui. Suiko mengadopsi sistem peringkat kebangsawanan (冠位十二階, Kan'i Jūnikai) pada tahun 600. Pengadopsian kalender Ganzhi di Jepang juga dialamatkan kepada Kaisarina Suiko pada tahun 604.[6]

Mangkat[sunting | sunting sumber]

Kaisarina Suko mangkat pada tahun 628 setelah memerintah selama 35 tahun. Menjelang kematiannya, Suiko memberikan petunjuk samar mengenai penerusnya, yakni Pangeran Tamura dan Pangeran Yamashiro. Pangeran Tamura adalah putra Pangeran Oshisaka, putra Kaisar Bidatsu. Dia mendapat dukungan dari keluarga utama klan Soga, termasuk Soga no Emishi, putra Soga no Umako. Sedangkan Pangeran Yamashiro adalah putra Pangeran Shōtoku dan dia didukung sebagian keluarga Soga yang lain. Pada akhirnya, Pangeran Tamura naik tahta sebagai Kaisar Jomei.

Keluarga[sunting | sunting sumber]

Orangtua[sunting | sunting sumber]

  • Ayah: Kaisar Kimmei (欽明天皇, Kinmei-tennō, 509–571)
    • Kakek: Kaisar Keitai (継体天皇, Keitai-tennō)
    • Nenek: Permaisuri Tashiraka no Himemiko (手白香皇女)
  • Ibu: Soga no Kitashihime (蘇我 堅塩媛)

Pasangan dan mertua[sunting | sunting sumber]

Kaisar Bidatsu (敏達天皇, Bidatsu-tennō)

  • Ayah: Kaisar Kimmei (欽明天皇, Kinmei-tennō, 509–571)
  • Ibu: Permaisuri Ishi-Hime
    • Kakek: Kaisar Senka
    • Nenek: Permaisuri Tachibana no Nakatsu

Anak[sunting | sunting sumber]

  • Putri Uji no Shitsukahi (Uji no Kahitako). Menikah dengan Pangeran Shōtoku.
  • Pangeran Takeda
  • Putri Woharida, lahir sekitar tahun 572, menikah dengan saudara tirinya, Oshisako no Hikohito no Oe
  • Putri Umori (Karu no Mori)
  • Pangeran Wohari
  • Putri Tame, menikah dengan Kaisar Jomei
  • Putri Sakurawi no Yumihari

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Catatan kaki[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Badan Rumah Tangga Kekaisaran (Kunaichō): 推古天皇 (33)
  2. ^ Brown, Delmer et al. (1979). Gukanshō, pp. 263–264; Varley, H. Paul. (1980). Jinnō Shōtōki, pp. 126–129; Titsingh, Isaac. (1834). Annales des empereurs du Japon, pp. 39–42., hlm. 39, di Google Books
  3. ^ Brown, pp. 264
  4. ^ Varley, p. 126.
  5. ^ Ashton, William. (2005). Nihongi, p. 95 n.2.
  6. ^ Nussbaum, Louis-Frédéric. (2005). "Jikkan Jūnishi" in Japan Encyclopedia, p. 420, hlm. 420, di Google Books , n.b., Louis-Frédéric is pseudonym of Louis-Frédéric Nussbaum, see Deutsche Nationalbibliothek Authority File[pranala nonaktif permanen]

Referensi[sunting | sunting sumber]

Kaisarina Suiko
Lahir: 554 Wafat: 15 April 628
Gelar kebangsawanan
Didahului oleh:
Kaisar Sushun
Kaisarina Jepang:
Suiko

8 Desember 592 – 7 Maret 628
Diteruskan oleh:
Kaisar Jomei