Kacang bogor

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Lompat ke: navigasi, cari
Kacang bogor
Vigna subterranea.jpg
Ilustrasi dari pustaka
Klasifikasi ilmiah
Kingdom: Plantae
Divisi: Magnoliophyta
Kelas: Magnoliopsida
Ordo: Fabales
Famili: Fabaceae
Subfamili: Faboideae
Bangsa: Phaseoleae
Genus: Vigna
Spesies: V. subterranea
Nama binomial
Vigna subterranea
(L.) Verdc.
Sinonim

Voandzeia subterranea (L.) Thouars
Voandzeia subterranea (L.) DC

Kacang bogor (Vigna subterranea {L.) Verdc. syn. Voandzeia subterranea (L.) Thouars) adalah jenis kacang-kacangan budidaya yang tidak terlalu penting. Nama ini diberikan karena banyak dijajakan di kota Bogor, Jawa Barat. Tumbuhan ini diintroduksi ke Indonesia pada awal abad ke-20 sebagai sumber protein baru namun kurang populer karena produksinya yang rendah dan hingga sekarang dianggap sebagai makanan sampingan/camilan. Asal tanaman kacang bogor belum diketahui secara pasti, namun diperkirakan berasal dari daerah Afrika Tropis. Kini, kacang bogor telah menyebar ke kawasan tropika dunia lain.

Pertelaan[sunting | sunting sumber]

Tanaman ini ini tergolong tanaman legum (berbuah polong) dan dikenal tahan keterbatasan hara tanah. Buahnya bersifat seperti kacang tanah, yaitu masuk ke bawah permukaan tanah untuk pemasakannya.

Tanaman kacang bogor merupakan terna semusim dengan cabang-cabang lateral yang menjalar di permukaan tanah. Tanaman ini memiliki daun majemuk dengan tiga anak daun yang berbentuk agak elips. Tangkai daun panjang, tumbuh tegak, dan sedikit berbulu.

Bunga kacang bogor termasuk bunga tipe kupu-kupu. Bunga muncul dari ketiak daun dan tumbuh menyebar. Mahkota bunga berwarna kuning muda, kuning tua kemerah-merahan, dan ada pula yang berwarna merah gelap. Ukuran bunga kecil, kurang dari satu sentimeter, panjang tangkai bunga tidak lebih dari 1,5 cm. Setelah terjadi penyerbukan tangkai bunga memanjang dan mendorong bakal buah yang berkembang menjadi buah ke dalam tanah.

Buah bertipe polong. Polongnya membulat, berkerut-kerut, dengan panjang 1 - 1,5 cm. Satu polong biasanya berisi satu biji, kadang-kadang dua. bijinya membulat, halus, dan keras jika telah masak dan kering. Warna biji krem, hitam, coklat, merah, atau bertutul-tutul.

Periode perkembangan polong paling lama 30 hari setelah terjadi penyerbukan. Periode perkembangan polong paling lama 30 hari setelah terjadi penyerbukan. Polong yang masak atau tua, dalam keadaan segar berwarna putih dan halus, namun jika kering, berubah menjadi kecoklat-coklatan dan berkerut. Polong berisi 1-2 biji dengan bentuk agak bulat, licin, dan keras. Warna kulit biji bervariasi yaitu putih, krem, coklat, ungu dan hitam.

Sebagaimana legum lain, tanaman ini bersimbiosis dengan bakteri pengikat nitrogen bebas, dengan membentuk bintil-bintil akar berisi bakteri.

Budidaya[sunting | sunting sumber]

Syarat tumbuh[sunting | sunting sumber]

Kebutuhan iklim kacang bogor sama dengan kacang tanah, menyukai banyak hujan dan sinar matahari tetapi lebih toleran kondisi rendah hara dan kekurangan air. Tanaman ini kurang tanggap terhadap pemupukan nitrogen karena mampu memanfaatkan nitrogen dari bakteri pengikat N udara.

Kacang bogor ideal ditaman pada tanah dengan jenis tanah lempung pasir dengan pH 5,0-6,5. Ketinggian antara 1600-2000 meter diatas permukaan laut, Memiiki suhu udara antara 19-28 derajat Celcius dengan penyinaran matahari langsung. Curah hujan yang diharapkan adalah antara 500-3500 mm per tahun.

Daerah pembudidayaan di Indonesia[1][sunting | sunting sumber]

Bogor adalah sentra pertama tanaman kacang bogor yang kemudian perkembangannya menyebar ke berbagai daerah seperti Sukabumi, Bandung, NTT, NTB, Lampung, Pati dan Kudus.

Organisme pengganggu[sunting | sunting sumber]

Kacang Bogor umumnya tahan terhadap serangan penyakit maupun hama. Namun ada beberapa penyakit serta hama yang dapat merusak tanaman ini.

Hama utama kacang[2] bogor adalah

Penyakit utama kacang bogor[2] adalah

Manfaat dan kandungan gizi[sunting | sunting sumber]

Kacang bogor kering mengandung 16 – 21% protein, 50 – 60% karbohidrat dan 4,5 – 6,5 % lemak, serta mengandung kalsium, fosfor, zat besi dan vitamin B1. Kandungan karbohidrat yang tinggi menyebabkan kacang bogor bisa menjadi alternatif pangan dalam program diversifikasi pangan. Selain itu kacang bogor juga memiliki manfaat dalam konservasi tanah, penyediaan bahan industri maupun penyediaan pakan ternak.

Manfaat[3] kacang bogor untuk kesehatan serta kecantikan :

  • Menambah daya ingat otak
  • Membantu perkembangan anak
  • Melancarkan pencernaan
  • Meningkatkan konsentrasi
  • Meningkatkan daya tahan tubuh
  • Mencegah kepikunan
  • Menyehatkan jantung
  • Mencegah kolestrol tinggi
  • Sumber energi
  • Menjaga kelembaban kulit
  • Mencegah penuan dini
  • Mengatasi flek hitam
  • Mengatasi kulit keriput
  • Menjaga berat badan

Kandungan Gizi Dan Nutrisi Kacang Bogor per 100 gram[4]:

  • Energi : 370 kkal
  • Protein : 16 gr
  • Lemak : 6 gr
  • Karbohidrat : 65 gr
  • Kalsium : 85 mg
  • Fosfor : 264 mg
  • Zat Besi : 4 mg
  • Vitamin A : 0 IU
  • Vitamin B1 : 0,18 mg
  • Vitamin C : 0 mg
  • Air : 10 gr

Galeri gambar[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ http://digilib.umg.ac.id/files/disk1/21/jipptumg--birlawati-2094-1-5.bab1.pdf diakses pada November 2017
  2. ^ a b http://digilib.umg.ac.id/files/disk1/19/jipptumg--ikhwanhadi-902-2-03.bab-%7D.pdf diakses pada November 2017
  3. ^ Budidaya, Kandungan Serta Manfaat Dari Kacang Bogor blog tanaman, di akses pada November 2017.
  4. ^ Direktorat Gizi Depkes RI 2000 : 10


Pranala Luar[sunting | sunting sumber]