Lompat ke isi

Julak

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Julak
Ulex

Ulex europaeus
Taksonomi
DivisiTracheophyta
SubdivisiSpermatophytes
KladAngiospermae
Kladmesangiosperms
Kladeudicots
Kladcore eudicots
KladSuperrosidae
Kladrosids
Kladfabids
OrdoFabales
FamiliFabaceae
SubfamiliFaboideae
TribusGenisteae
GenusUlex
Linnaeus, 1753
Tata nama
Sinonim taksonGenista-spartium Duhamel (1755)[1]
Species
11–58; see text

Ulex atau julak adalah genus tumbuhan berbunga dalam keluarga Fabaceae. Genus ini terdiri dari sekitar 20 spesies semak malar hijau berduri di subfamili Faboideae dari keluarga kacang polong Fabaceae . Spesies ini berasal dari bagian barat Eropa dan barat laut Afrika, dengan mayoritas spesies di Iberia .

Julak berkerabat dekat dengan semak sapu, dan seperti mereka, ia memiliki batang berwarna hijau, daun yang sangat kecil dan beradaptasi dengan kondisi pertumbuhan kering. Namun berbeda dengan senak sapu karena durinya yang ekstrim, pucuknya dimodifikasi menjadi duri yang bercabang1–4 sentimeter (121+12 inci)Panjangnya , yang hampir seluruhnya menggantikan daun sebagai organ fotosintesis tanaman yang berfungsi. Daun pada tanaman muda berbentuk trihelai, tetapi pada tanaman dewasa, daunnya mengecil menjadi sisik atau duri kecil.[2] Semua spesies mempunyai bunga berwarna kuning, umumnya mencolok, beberapa dengan musim berbunga yang sangat panjang.

Jenis[sunting | sunting sumber]

Keanekaragaman spesies julak terbesar ditemukan di Semenanjung Iberia, dan sebagian besar spesies memiliki wilayah sebaran yang sempit. Spesies yang paling tersebar luas adalah julak eropa ( Ulex europaeus ): ini adalah satu-satunya spesies asli sebagian besar Eropa barat, yang tumbuh di tempat yang terkena sinar matahari dan biasanya di tanah kering dan berpasir. Ia juga merupakan spesies terbesar, mencapai 2–3 m (7–10 ft). Spesies terakhir ini merupakan ciri khas habitat padang rumput dan pegunungan pesisir Atlantik yang sangat terbuka. Di bagian timur Inggris Raya, julak ketdil ( Ulex minor ) menggantikan julak barat. Ulex minor tumbuh hingga ketinggian sekitar 30 cm (12 in), suatu kebiasaan yang merupakan ciri khas dataran rendah berpasir.

Bunga julak eropa sedikit muncul di akhir musim gugur dan sepanjang musim dingin, berbunga paling kuat di musim semi. Bunga julak barat dan bunga julak kerdil di akhir musim panas (Agustus – September di Irlandia dan Inggris Raya). Di antara spesies yang berbeda, beberapa julak hampir selalu berbunga, oleh karena itu pepatah lama mengatakan: "Ketika julak sudah tidak berbunga lagi, berciuman sudah ketinggalan zaman".[3] Bunga julak memiliki aroma khas seperti kelapa, dirasakan sangat kuat oleh beberapa individu namun hanya lemah oleh individu lainnya.[4] [5]  

Ekologi[sunting | sunting sumber]

Julak dapat tumbuh sebagai tanaman tahan api, beradaptasi dengan baik untuk mendorong dan menahan kebakaran, sangat mudah terbakar [6] dan memiliki polong biji yang sebagian besar terbuka oleh api: sehingga memungkinkan regenerasi yang cepat setelah kebakaran. Tunggul yang terbakar akan segera menumbuhkan pertumbuhan baru dari akarnya. Jika tidak ada kebakaran, semak julak cenderung ternaungi oleh pepohonan yang tumbuh lebih tinggi, kecuali jika ada faktor lain, seperti paparan, juga berlaku. Periode kebakaran yang umum terjadi di tegakan julak adalah 5–20 tahun.

Julak tumbuh subur di daerah dan kondisi pertumbuhan yang buruk, termasuk kekeringan; [7] kadang-kadang ditemukan di tanah yang sangat berbatu, [8] di mana banyak spesies tidak dapat tumbuh subur. Selain itu, tanaman ini banyak digunakan untuk reklamasi lahan (misalnya tailing tambang), dimana kapasitas pengikatan nitrogennya membantu tanaman lain untuk tumbuh lebih baik.

Julak adalah tanaman berharga bagi satwa liar, memberikan perlindungan yang lebat dan berduri yang ideal untuk melindungi sarang burung. Di Inggris, Perancis dan Irlandia, ia terkenal karena mendukung tepus Dartford ( Sylvia undata ) dan decu-batu Eropa ( Saxicola rubicola ); nama umum decu kecil ( Saxicola rubetra ) membuktikan kedekatannya dengan tanaman julak. Bunganya kadang-kadang dimakan oleh ulat ngengat gimnoskelis garis-ganda ( Gymnoscelis rufifasciata ), sedangkan ulat ngengat Coleophora albicosta hanya memakan daun julak. Kayu kering dari batang julak yang mati menyediakan makanan bagi ulat ngengat Batia lambdella .

Spesies invasif[sunting | sunting sumber]

Lanskap Ulex di sekitar Teluk Corral di Chili Selatan

Di banyak wilayah di Amerika Utara (terutama California dan Oregon), Amerika Selatan bagian selatan, Australia, Selandia Baru, dan Hawaii, tanaman julak biasa—yang awalnya diperkenalkan sebagai tanaman hias atau tanaman pagar—telah menjadi spesies invasif karena penyebaran benihnya yang agresif; terbukti sangat sulit untuk diberantas dan merusak habitat asli. Julak biasa juga merupakan spesies invasif di padang rumput pegunungan Taman Nasional Horton Plains di Sri Lanka.[9]

Pengelolaan[sunting | sunting sumber]

Julak siap menjadi tanaman dominan dalam kondisi yang sesuai. Apabila hal ini tidak diinginkan karena alasan pertanian atau ekologi, pengendalian diperlukan baik untuk menghilangkan semak belukar julak secara keseluruhan, atau untuk membatasi luasnya. Tegakan julak sering kali dikelola dengan cara membakar atau memukul-mukul secara teratur, sehingga memungkinkan mereka tumbuh kembali dari tunggul atau biji. Kawasan julak yang lebih padat mungkin akan dibuldoser.

Kegunaan[sunting | sunting sumber]

Makanan[sunting | sunting sumber]

Bunga julak dapat dimakan dan dapat digunakan dalam salad, teh, dan untuk membuat anggur buah yang bukan berbahan dasar anggur.

Sebagai pakan ternak, julak mengandung protein tinggi dan dapat digunakan sebagai pakan ternak, terutama di musim dingin, ketika bahan hijau lainnya tidak tersedia. Secara tradisional, bahan ini digunakan sebagai pakan ternak, dibuat enak dengan cara diremukkan (dihancurkan) dengan palu genggam, digiling hingga menjadi seperti lumut dengan penggilingan yang digerakkan dengan tangan atau air, atau dengan dicincang halus dan dicampur dengan jerami atau sekam.[10] Julak juga dimakan sebagai hijauan oleh beberapa ternak, seperti kuda poni liar, yang mungkin hanya makan sedikit di musim dingin. Kuda poni juga bisa memakan batang tipis dari julak yang terbakar.

Bahan bakar[sunting | sunting sumber]

Semak Julak sangat mudah terbakar; di banyak daerah, seikat julak digunakan untuk menyalakan oven roti tradisional.[11]

Di pulau Guernsey, Kepulauan Channel, banyak pertanian tradisional yang memanfaatkan tumbuhan ini . Tanaman Julak dan pakis yang subur akan dipotong, dikeringkan, dan disimpan untuk digunakan sebagai bahan bakar, dan rumah-rumah pertanian memiliki oven julak khusus.[12] [13]

Kayu[sunting | sunting sumber]

Kayu julak telah digunakan untuk membuat benda-benda kecil; karena tidak beracun, sangat cocok untuk peralatan makan. Meskipun tahan lama, namun tidak digunakan untuk konstruksi karena ukuran tanamannya terlalu kecil dan kayunya tidak stabil serta mudah melengkung. Julak berguna untuk hiasan taman, karena tahan terhadap cuaca dan pembusukan.

Obat alternatif[sunting | sunting sumber]

Julak telah terdaftar sebagai salah satu dari 38 tanaman yang digunakan untuk menyiapkan pengobatan bunga Bach, [14] sejenis pengobatan alternatif .

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Ulex L. Plants of the World Online. Retrieved 22 September 2023.
  2. ^ AR Clapham, TG Tutin, EF Warburg, Flora of the British Isles, Cambridge, 1962, p. 331
  3. ^ "When the gorse is out of bloom, kissing's out of fashion". Oxford Reference. Diakses tanggal 26 December 2020. 
  4. ^ "Gorse". Plantlife International. Diarsipkan dari versi asli tanggal 18 July 2011. Diakses tanggal 14 March 2011. 
  5. ^ Moore, Charles (28 September 2009). "Richard Mabey, a writer dropping down to see the natural world". The Telegraph. Diakses tanggal 14 March 2011. 
  6. ^ Pausas; et al. (2011). "Fires enhance flammability in Ulex parviflorus" (PDF). New Phytologist. 193 (1): 18–23. doi:10.1111/j.1469-8137.2011.03945.x. PMID 22039968. 
  7. ^ "Ulex europaeus Gorse, Common gorse PFAF Plant Database". pfaf.org. 
  8. ^ C. Michael Hogan (2008) "Catto Long Barrow field notes", The Modern Antiquarian
  9. ^ Lalith Gunasekera, Invasive Plants: A guide to the identification of the most invasive plants of Sri Lanka, Colombo 2009, pp. 88–89.
  10. ^ Rymer, Leslie (1979). "Ethnobotany and Native Distribution of Gorse (Ulex europaeus L.) in Britain". Environmental Conservation. 6 (3): 211–213. doi:10.1017/S0376892900003064. ISSN 0376-8929. JSTOR 44516992. Diakses tanggal 12 January 2022. 
  11. ^ "Experimental Archaeology Site at Tunstall". Suffolk County Council. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2012-03-08. Diakses tanggal 2010-06-30. We have tried different woods as fuel to see which is most efficient and our favourite is dead gorse, collected locally and a dominant species on the sandy soils in this area. Analysis of woods used in the Roman salt industry that took place on the estuary a mile away shows they were using the same fuel. 
  12. ^ "Out in the fields of gold". Guernsey press. 19 April 2012. 
  13. ^ "Les Prevosts farm". guernseygoasdoue. 2015-01-24. 
  14. ^ DS Vohra (1 June 2004). Bach Flower Remedies: A Comprehensive Study. B. Jain Publishers. hlm. 3. ISBN 978-81-7021-271-3. Diakses tanggal 2 September 2013.