Jirgalang

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Pangeran Zhengxian dari Peringkat Pertama
Pangeran Zhengxian dari Peringkat Pertama
Pangeran Zhengxian dari Peringkat Pertama
Berkuasa1636-1655
PendahuluTidak ada
PenerusJidu
Lahir19 November 1599
Wafat11 Juni 1655 (usia 55)
WangsaAisin Gioro
Nama lengkap
Aisin-Gioro Jirgalang
(愛新覺羅·濟爾哈朗)
Nama anumerta
Pangeran Zhengxian dari Peringkat Pertama
(鄭獻親王)
AyahŠurhaci
IbuLady Ula Nara, saudari Bujantai
Jirgalang
Hanzi tradisional: 濟爾哈朗
Hanzi sederhana: 济尔哈朗

Jirgalang atau Jirhalang (Bahasa Manchu: ᠵᡳᡵᡤᠠᠯᠠᠩ, 19 September 1599 – 11 Juni, 1655) merupakan seorang bangsawan Manchu, pemangku takhta, dan pemimpin politik dan militer pada awal Dinasti Qing. Berasal dari wangsa Aisin Gioro, ia adalah putra keenam Šurhaci, adik laki-laki Nurhaci, pendiri Dinasti Qing. Dari tahun 1638 hingga 1643, ia mengambil bagian dalam banyak kampanye militer yang membantu meruntuhkan kejatuhan Dinasti Ming. Setelah kematian Huang Taiji (pengganti Nurhaci) pada bulan November 1643, Jirgalang menjadi salah satu dari dua rekan pemangku takhta Kaisar Shunzhi, tetapi ia segera menghasilkan kekuatan politik yang paling besar untuk menjadi rekan pemangku takhta Dorgon pada bulan Juli 1644. Dorgon akhirnya mencopotnya dari jabatan pemangku takhta pada tahun 1647. Setelah Dorgon meninggal pada tahun 1650, Jirgalang memimpin upaya untuk membersihkan pemerintah pendukung Dorgon. Jirgalang adalah salah satu dari sepuluh "pangeran peringkat pertama" (和碩親王) yang keturunannya dijadikan pangeran "bertopi besi" (鐵帽子王), yang memiliki hak untuk menurunkan gelar pangeran mereka kepada keturunan laki-laki langsung mereka terus-menerus.

Karier sebelum tahun 1643[sunting | sunting sumber]

Pada tahun 1627, Jirgalang mengambil bagian dalam kampanye Manchu pertama melawan Korea di bawah komando kakandanya Amin.[1] Pada tahun 1630, ketika Amin dicopot gelarnya karena gagal melawan pasukan Dinasti Ming, Huang Taiji memberikan Jirgalang wewenang Delapan Panji, yang telah berada di bawah komando Amin.[1] Sebagai salah satu dari "empat beile senior" (tiga lainnya adalah Daišan, Manggūltai, dan Huang Taiji sendiri), Jirgalang berpartisipasi dalam berbagai kampanye militer melawan Ming dan Mongol Chahar.[1] Pada tahun 1636, ia diberi gelar "Pangeran Zheng dari Peringkat Pertama", dengan hak warisan abadi.[1] Pada tahun 1642, Jirgalang memimpin pengepungan Jinzhou, kota penting di Liaodong yang menyerah kepada pasukan Qing pada bulan April tahun itu setelah lebih dari satu tahun perlawanan.[2]

Rekan pemangku takhta (1643-1647) dan aib (1647-1650)[sunting | sunting sumber]

Bendera Delapan Panji, yang dikendalikan Jirgalang pada tahun 1630.

Ketika Dorgon tinggal di Mukden, pada bulan November atau Desember 1643, Jirgalang dikirim untuk menyerang Shanhaiguan, posisi Ming yang dibentengi yang menjaga akses ke dataran di sekitar Beijing.[3] Pada bulan Januari atau Februari 1644, Jirgalang meminta agar namanya ditempatkan setelah Dorgon dalam semua komunikasi resmi.[3] Pada tanggal 17 Februari 1644, Jirgalang, yang adalah seorang pemimpin militer yang cakap tetapi tampak tidak tertarik dalam mengelola urusan negara, dengan senang hati memberikan kendali atas semua masalah resmi kepada Dorgon.[4] Dia tidak hadir ketika pasukan Qing memasuki Beijing pada awal Juni 1644. Pada tahun 1647 ia dikeluarkan dari jabatannya sebagai pemangku takhta dan digantikan oleh saudara Doro, Dodo.[5] Meskipun pemecatannya, Jirgalang terus melayani sebagai pemimpin militer. Pada bulan Maret 1648, Dorgon memerintahkan penangkapan Jirgalang dengan berbagai tuduhan dan membuat Jirgalang terdegradasi dari seorang qinwang (pangeran peringkat pertama) ke junwang (pangeran kelas dua).[6] Namun pada tahun yang sama, Jirgalang dikirim ke Tiongkok selatan untuk memerangi pasukan yang setia kepada Ming Selatan. Pada awal 1649, setelah salah satu kemenangan militernya, ia memerintahkan pembantaian enam hari penduduk kota Xiangtan di Hunan saat ini.[7] Dia kembali menang ke Beijing pada tahun 1650 setelah mengalahkan pasukan Kaisar Yongli, penguasa terakhir rezim Ming Selatan.[8]

"Faksi Jirgalang" (1651-1655)[sunting | sunting sumber]

Kelompok yang dipimpin oleh Jirgalang yang sejarawan Robert Oxnam telah disebut "faksi Jirgalang" terdiri dari pangeran dan bangsawan Manchu yang menentang Dorgon dan yang kembali berkuasa setelah yang terakhir meninggal pada tanggal 31 Desember 1650.[9] Prihatin bahwa saudara Dorgon Ajige mungkin mencoba untuk menggantikan Dorgon, Jirgalang dan kelompoknya menangkap Ajige pada awal tahun 1651.[10] Jirgalang tetap menjadi figur yang kuat di istana kekaisaran Qing sampai kematiannya pada tahun 1655.[11] Empat calon pemangku takhta Kaisar Kangxi - Aobai, Ebilun, Sonin, dan Suksaha - berada di antara pendukungnya.[12]

Kematian dan keturunan[sunting | sunting sumber]

Segera setelah Jirgalang meninggal karena sakit pada tanggal 11 Juni, 1655,[13] putra keduanya Jidu (Hanzi sederhana: 济度; Hanzi tradisional: 濟度; Pinyin: Jìdù; 1633-1660) mewarisi gelar pangeran, tetapi nama pangeran berubah dari "Zheng" (鄭) menjadi "Jian" (簡). Gelar "Pangeran Zheng" didirikan kembali pada tahun 1778 ketika Kaisar Qianlong memuji Jirgalang karena perannya dalam kekalahan Qing terhadap Ming dan memberi Jirgalang tempat di Kuil Leluhur Kerajaan.[14]

Putra kedua Jirgalang Jidu dan putra kedua Jidu Labu (Hanzi: 喇布; Pinyin: Lăbù; †1681) berpartisipasi dalam kampanye militer pada paruh kedua pemerintahan Kaisar Shunzhi dan pemerintahan awal Kaisar Kangxi, terutama melawan Koxinga dan Wu Sangui.[15]

Generasi ke-13 Jirgalang Duanhua (Pangeran Zheng) dan Sushun (adik laki-laki Duanhua) secara politik aktif selama masa pemerintahan Kaisar Xianfeng (bertakhta 1851-1861). Mereka ditunjuk sebagai dua dari delapan pemangku takhta untuk Kaisar Tongzhi bocah (bertakhta 1862-1874), tetapi dengan cepat digulingkan pada tahun 1861 di Kudeta Xinyou yang membawa Janda Permaisuri Cixi dan pamanda kaisar muda Pangeran Gong untuk berkuasa.

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Catatan[sunting | sunting sumber]

  1. ^ a b c d Kennedy (1943a): 397.
  2. ^ Wakeman (1985), 221-222.
  3. ^ a b Li Zhiting (2003): 368.
  4. ^ Wakeman (1985), vol. 1: 299.
  5. ^ Wakeman (1985), 874.
  6. ^ Wakeman (1985), 881.
  7. ^ Wakeman (1985), 767.
  8. ^ Wakeman (1985), 895.
  9. ^ Oxnam (1975): 47-49.
  10. ^ Fang (1943): 5; Wakeman (1985), 895.
  11. ^ Wakeman (1985), 928.
  12. ^ Oxnam (1975): 38.
  13. ^ Kennedy (1943a): 398.
  14. ^ Kennedy (1943a): 398; Kennedy (1943b): 214.
  15. ^ Kennedy (1943c): 397; Kennedy (1943d): 439.

Referensi[sunting | sunting sumber]

  • Li Zhiting 李治亭 (editor in chief). (2003). Qingchao tongshi: Shunzhi juan 清朝通史: 順治卷 ["General History of the Qing dynasty: Shunzhi volume"]. Beijing: Zijincheng chubanshe.
  • Oxnam, Robert B. (1975). Ruling from Horseback: Manchu Politics in the Oboi Regency, 1661-1669. Chicago and London: University of Chicago Press.
  • Wakeman, Frederic (1985). The Great Enterprise: The Manchu Reconstruction of Imperial Order in Seventeenth-Century China. Berkeley and Los Angeles: University of California Press.