Isaias Douw

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Lompat ke: navigasi, cari
Isaias Douw
S.Sos
200px
Bupati Nabire
Masa jabatan
2010 – 2015
Presiden Susilo Bambang Yudhoyono
Joko Widodo
Gubernur Barnabas Suebu
Syamsul Arif Rivai
Constant Karma
Lukas Enembe
Wakil Mesak Magay
Didahului oleh Alselmus Paterus Youw
Digantikan oleh Johny Pasande (Plh.)
Sendius Wonda (Pj.)
Informasi pribadi
Lahir 15 Desember 1965
Bendera Indonesia Puduu, Tigi Barat, Deiyai, Papua
Kebangsaan Bendera Indonesia Indonesia
Suami/istri Yuvinia Mote
Alma mater Universitas Cendrawasih

Isaias Douw, S.Sos. (lahir di Deiyai, Papua, 15 Desember 1965; umur 51 tahun) adalah Bupati Nabire sejak 2010.[1]

Profil Singkat[sunting | sunting sumber]

Isaias Douw Lahir di Puduu tanggal 15 Desember 1965. Pudu adalah sebuah kampung di Kabupaten Deiyai. Dia beragama Kristen Katolik. Sejak usia 13 tahun hingga kuliah dibesarkan oleh Bapak Angkat yang berasal dari Suku Jawa dan Ibu yang berasal dari Sulawesi Selatan. Isaias telah menikah dan memiliki putera sebanyak 6 orang.

Saat ini tinggal di rumah Negara Tapioka Nabire. Dia menamatkan SD dari SD YPPK Ugapugaa 1977. Setelah itu dia melanjutkan pendidikannya di Nabire yakni SMP YAPIS Nabire dan tamat pada 1981 . Di tengah perjalan pendidikannya, dia kesulitan membiayai sekolahnya karena factor ekonomi orang tua. Sembari magang sebagai kuli bangunan dia memberanikan diri melanjutkan pendidikan SMA hingga akhirnya dapat lulus dari SMA Negeri 527 Nabire pada tahun 1985. Pada tahun 1985 dia diangkat sebagai pegawai Negeri Sipil Pemda Kabupaten Nabire (dahulu Pemda Paniai) dan melanjutkan pendidikan (bekerja sambil belajar) di AAP SWM Nabire dan tamat 1989.

Dia melanjutkan kuliah di FISIP UNCEN Jayapura dan tamat pada tahun 1995. "Badan saya gendut. Tidak tinggi tapi juga tidak terlalu pendek, berkulit hitam , rambut keriting. Jadi, badan bentuk fisik saya kurang berkesan bagi sebagian perempuan pada umumnya, " katanya bercanda. Dibalik penampilannya yang tenang dan bersahaja, dia ramah terhadap siapapun lawan bicaranya. "Dia memiliki sifat dan pembawaan khas seorang pemimpin yang sederhana. Dia lebih melayani bukan dilayani. Dia berani berkorban dan dia turun langsung ke masyarakat. Dia jujur dan tidak muluk-muluk.

Dia berani. Dia taat beribadah. Dia juga lembut dan penuh wibawa," kata ibu angkatnya. Seorang perempuan kampung, teman ibu angkatnya mengisahkan dialog (lima paragraf berikut ini) yang pernah terjadi antara dirinya dengan Isaias Douw. Dialog itu menyiratkan banyak hal dan penting. Pertanyaan-pertanyaan penting dari seorang ibu sahabat ibu angkatnya yang mengenal Isaias sejak lama. Pak Douw, anda telah berusaha untuk maju menjadi Bupati, bagaimana kalau seandainya nanti anda gagal mendapatkan dukungan dan tidak terpilih di PILKADA Nabire? Isaias Douw menjawab: ‘Bagi saya gagal atau berhasil itu adalah keputusan Tuhan Yang Maha Kuasa, yang penting saya sudah berusaha'.

Saya bertanya lagi: ‘Bagaimana kalau anda terpilih menjadi Bupati Nabire pada periode ini, mampukah Anda menjalankan tugas ini?' Itulah pertanyaan saya berikutnya, karena terkadang seorang kandidat selalu mengatasnamakan masyarakat, demi masyarakat, dan juga untuk masyarakat, padahal seteleh terpilih kemampuan untuk melihat dan terjun ke masyarakat kadang sirna dan tersimpan rapi di bawah meja dan kursi empuk sang pemimpin." Dia melanjutkan jawabannya : ‘Saya sering membantu masyarakat, bukan hari ini saja, tapi sejak saya memiliki kemampuan untuk membantu sesame. Saya, Isaias Douw mau maju jadi Bupati Nabire, tolong dukung saya, bukan atas nama masyarakat. Saya hanya manusia biasa seperti anda, tapi perlu anda tahu bahwa saya sedikit memiliki kemampuan khas sebagai pimpinan yang baik.

Saya akan bekerja dan berusaha semaksimal mungkin untuk menjalin kerjasama dengan berbagai pihak dan saya berharap semua komponen masyarakat dapat melibatkan diri untuk membantu saya, menjalankan roda pemerintahan sebaik-baiknya , tentunya semua ini bisa terlaksanan bila keamanan dan ketertiban selalu dalam keadaan yang kondusif. Saya juga berusaha meramu kemajemukan yang ada dimasyarakat Nabire. Perbedaan yang ada merupakan modal yang akan kita gunakan untuk bersama membangun Nabire yang Maju dan Damai, yang sejahtera dan senantiasa berada dalam Bingkai NKRI. Perbedaan yang ada, jangan kita jadikan sebagai pemicu perpecahan di antara kita.

Bupati Isaias Douw pertama kali bekerja sebagai staf keuangan pada Setkab Paniai di Nabire tahun 1985-1986. Pada tahun 1986 - 1992, dirinya diangkat menjadi staf keuangan pada kantor Dinas P dan K Kabupatern Paniai di Nabire sebagai Bendahara Rutin. Melanjutkan tugas belajar pada FISIP UNCEN Jayapura tahun 1993 - 1996. Setelahnya, diangkat menjadi Kasubag Perbendaharaan Kabupaten Paniai tahun 1997 - 1998. Pada tahun 1999-2003 diangkat menjadi Kepala Bagian Keuangan Kab. Paniai. Selanjutnya, pada tahun 2003-2005 diangkat lagi menjadi Kepala Bagian Umum Kabupaten Paniai tahun 2003-2005. Lalu, atas prestasinya, dirinya diangkat menjadi Kepala Dinas Pendapatan Daerah Kabupaten Paniai tahun 2005-2007. Isaias memiliki beberapa pengalaman di organisasi pemuda dan politik. Pada tahun 1998-2002 dia menjadi sekretaris AMPI Kabupaten Paniai di Enarotali.

Tahun 2002-2005 dipilih sebagai bendahara Partai GOLKAR Kabupaten Paniai. Tahun 2005 menjadi Ketua 1 KNPI Kabupaten Paniai. Pada tahun 2001 dia menjadi ketua kontingen dan membawa tim tinju ke Jayapura. Kepedulian, kesederhaan, keberanian dan perhatian pada sesama membawa namanya menjadi popular di seluruh wilayah suku Mee dan Moni mulai dari Sigapa (Kabupaten Intan Jaya), Enarotali (Kabupaten Paniai), Wagethe (Kabupaten Deiyai), Moanemani dan Mapia (Kabupaten Dogiyai), Nabire dan sekitarnya (Kabupaten Nabire).

Tidak hanya di mata suku Mee dan Moni tetapi juga di mata orang Jawa, Bugis, dan Moor, Wate, dan hamper semua suku bangsa yang ada di Nabire. Isaias dengan sendirinya menjadi semacam sosok cerminan orang kecil. Akhirnya, rakyat dari berbagai suku, agama, dan ras yang ada di Nabire merekomendasikan dirinya maju dalam bursa calon Bupati Nabire periode 2010-1015 dengan membentuk Tim Pemenangan Bhineka Tunggal Ika. Akhirnya, pada 4 Mei 2010 dilantik menjadi Bupati Kabupaten Nabire periode 2010-2015. Bupati yang ramah itu menyadari, membangun Kabupaten Nabire sebagaimana yang tertuang pada visi dan misi dengan visi utama "Demi Kasih pada Sesama" adalah bukan pekerjaan ringan tanpa dukungan semua pihak.[butuh rujukan]

Referensi[sunting | sunting sumber]

Didahului oleh:
AP Youw
Bupati Nabire
2010 - sekarang
Diteruskan oleh:
Masih Menjabat