Hikmah Ilahi

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Hikmah Ilahi
PembuatMD Entertainment
PemeranRirin Dwi Ariyanti
Andrew Andika
Cahya Kamila
Meidiana Hutomo
Negara Indonesia
BahasaIndonesia
Produksi
ProduserDhamoo Punjabi
Manoj Punjabi
LokasiJakarta
Durasi1 Jam
Rilis
Jaringan penyiarMNCTV

Hikmah Illahi adalah sebuah sinetron yang ditayangkan di MNCTV .


Pemain[sunting | sunting sumber]

Sinopsis[sunting | sunting sumber]

ELANG adalah pemuda kota yang tinggal di rumah mewah orang tuanya. Ayahnya bernama SETIAWAN, yang mempunyai masa lalu buruk kehilangan seorang putra pertama yang di anggap sebagai putra keberuntungan, hingga akhirnya ia sangat membenci ALLAH. Dan apa yang di alami SETIAWAN terjadi juga di sebuah desa NUHUNWATU, di mana dahulu saat mereka di landa musim paceklik, mereka yang tidak sabar merasa ALLAH tidak dapat berbuat apa-apa untuk menolong mereka. Hingga akhirnya mereka merasa tidak memerlukan ALLAH untuk melakukan apapun. Bahkan sampai sekarang, mereka terus menerus berbuat maksiat. Dan seorang USTADZ bernama BUKHORI, merasa sedih dengan keadaan di desa tersebut, USTADZ berharap suatu hari akan datang seseorang yang bisa mengubah keadaan di desa penuh maksiat tersebut. ELANG terlibat pertengkaran dengan ayahnya, Setiawan. Karena SETIAWAN tidak menyukai hal hal yang bersifat religi yang di lakukan ELANG untuknya. Seperti membayarkan SETIAWAN untuk pergi haji, menjadikan paviliun menjadi Mushola keluarga dsb. SETIAWAN frustasi bertengkar dengan anaknya, hingga akhirnya ia mengusirnya. Dan ELANG bertemu dengan HANIFAH yang terserempet mobil. ELANG menolong HANIFAH yang ingin pulang kampung, dan dengan kuasa ALLAH, ELANG dan HANIFAH akhirnya sampai di desa itu. Desa yang sangat menyedihkan menurut ELANG, karena semua warganya seperti tidak mengenal ALLAH, mereka melakukan banyak kemaksiatan, sehingga rahmat dan berkah ALLAH tidak di temukan di desa ini. Bahkan mushola satu satunya terlihat rusak dan sudah lama tidak di kunjungi manusia. ELANG memperbaiki, dan membersihkan mushola itu sambil bertekad, bahwa ia ingin suatu hari nanti, mushola ini akan di penuhi oleh jamaah dari penduduk kampung NuhunWatu ini. Selanjutnya, Elang kemudian bertemu dan berkenalan dengan USTADZ BUKHORI, WATI – seorang PSK -, EUIS – Seorang kembang desa - lalu MAMAT, Bapak EUIS yang sudah menjodohkan EUIS dengan WAWAN, anak JURAGAN SARPIN yang sudah memberi hutang yang sangat banyak kepada MAMAT, dan MAMAT tidak sanggup membayarnya, ia malah menukarkan EUIS yang di kenal sebagai kembang desa itu, untuk jadi istrinya WAWAN. Tapi semenjak bertemu dengan ELANG, cinta di hati EUIS tumbuh kepada ELANG, dan ia mulai menolak rencana pernikahannya dengan WAWAN yang tidak pernah di cintainya. MAMAT terbakar emosi, apalagi setelah tahu bahwa penolakan EUIS karena kehadiran ELANG. MAMAT berusaha keras agar ELANG pergi dari desa itu, dan agar EUIS jadi menikah dengan WAWAN, namun semua usahanya tidak berjalan dengan mulus. Selalu saja ada hambatan. Begitu juga dengan kisah cinta Euis dengan Elang. Tidak berjalan mulus, selalu saja ada gangguan, hingga beberapa kali ia hendak bunuh diri di depan ayahnya yang menentang hubungannya dengan ELANG. Namun setelah itu, kisah asmaranya juga tak berjalan dengan mulus, ketika MAMAT mmeberi pilihan kepada ELANG untuk memilih agama atau Euis. Dan ELANG pun dengan terpaksa memilih agamanya, yang sudah menjadi tujuan utamanya menetap di desa ini. mengajarkan anak-anak kecil mengaji, mengenal agama islam dsb. Euis merasa sedih namun ia bisa tabah, dan ketabahannya di uji lagi ketika tiba-tiba sebuah fitnah besar yang di rencanakan MAMAT dan WAWAN muncul melanda ELANG dan WATI, yang di sangka berbuat mesum saat hujan hujan di dalam gubuk. Padahal ELANG dan WATI hanya berteduh, dan tidak melakukan apapun di dalamnya. ELANG dan WATI hampir saja di hukum dengan hukum adat desa itu yang sangat mengerikan, untungnya dengan rahmat ALLAH, kejahatan itu cepat terbongkar, hingga ELANG dan WATI tidak jadi di hukum. Dan lagi lagi, kisah cinta EUIS harus mengalami kesedihan karena EUIS melihat ELANG pergi bersama adiknya, meninggalkan desa itu. EUIS mengira ELANG tidak akan kembali, tetapi ternyata dia kembali lagi setelah menjenguk ayahnya yang sakit. SETIAWAN terbaring di rumah sakit karena emosinya yang tidak terkontrol ssehingga memicu penyakit jantungnya kambuh. Sementara itu EVITA juga menambahkan sakit di hatinya karena EVITA secara terang terangan menentang rencana bisnis haram SETIAWAN yang ingin membangun sebuah hotel dan diskotik di dekat desa Nuhunwatu. SETIAWAN berusaha mengurung EVITA namun EVITA berhasil kabur karena bantuan ibunya. SETIAWAN marah kepada istrinya, dan ia sendirian bersama SARPIN menindak tegas bagi siapa saja yang melakukan perlawanan, termasuk juga ELANG. ELANG tak menyangka bahwa ayahnya sendiri yang ingin menambahkan kemaksiatan di desa itu, dengan membangun hotel dan diskotik. ELANG di bantu para sahabat seperti BUKHORI, EUIS, KOKOM, WATI dll menyerukan kebaikan kepada para warga yang lainnya. Sehingga banyak juga yang menjadi pengikut ELANG, hingga akhirnya, lama kelamaan, dengan usaha yang besar, ELANG berhasil membuat masjid/mushola itu penuh dengan jamaahnya. Tapi mereka belum tenang karena gangguan terus ada, dari anak buah SARPIN yang ingin merusak masjid itu, menganiaya mereka yang ikut dalam barisan ELANG dan USTADZ BUKHORI. Saat para anak buah SARPIN itu dan warga lainnya yang kufur hendak beraksi, tiba tiba gempa berpotensi tsunami melanda desa itu. Tak lama kemudian tsunami datang menyapu semua manusia manusia tak beriman, termasuk juga Setiawan. Dan semua orang yang ikut dengan Elang dan Ustadz Bukhori selamat. Setelah tsunami berlalu, desa Nuhunwatu seperti desa yang baru lahir, sangat sepi dan hanya ada suara pengajian anak-anak dan dewasa dari masjid/mushola tempat tinggal Elang. Semuanya berkumpul, dan WATI yang sempat hilang juga kembali bersama binatang kesayangannya. Meskipun sedih, namun mereka yang dekat dengan ALLAH selalu di berikan kebahagiaan.

Pranala luar[sunting | sunting sumber]