Herodium

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Lompat ke: navigasi, cari
Herodium
הרודיון
هيروديون
Herodium from above 2.jpg
Pemandangan udara akropolis Herodium
Herodium berlokasi di Teritori Palestina
Herodium
Lokasi di Teritori Palestina
Nama alternatif Herodion
Lokasi Tepi Barat, Israel
Wilayah Yudea
Koordinat 31°39′57″LU 35°14′29″BT / 31,66583°LU 35,24139°BT / 31.66583; 35.24139Koordinat: 31°39′57″LU 35°14′29″BT / 31,66583°LU 35,24139°BT / 31.66583; 35.24139
Jenis Benteng
Tinggi 758 m (2.487 ft)
Sejarah
Pendiri Herodes Agung
Didirikan 22–15 SM
Ditinggalkan 71 M
Periode Kekaisaran Romawi
Catatan situs
Arkeolog Ehud Netzer
Pengelola Israel Nature and Parks Authority[1]

Herodium atau Herodion (dari bahasa Yunani Kuno: Ἡρώδειον; bahasa Ibrani: הרודיון, Arab: هيروديون‎, Jabal al-Fraidees) adalah suatu bukit berbentuk kerucut terpotong, terletak 12 kilometer (7,5 mi) di sebelah selatan Yerusalem dan 5 kilometer (3,1 mi) sebelah tenggara Betlehem, di Gurun Yudea, Tepi Barat, Israel. Herodes Agung membangun sebuah benteng, istana dan kota kecil di Herodium, antara tahun 23 dan 15 SM, serta diyakini juga dikebumikan di sana.[2] Herodium terletak 758 meter (2.487 kaki) dpl,[3] sebuah puncak tertinggi di Gurun Yudea.[4] Sekarang tempat ini ditangani oleh Israel National Parks Authority.

Etimologi[sunting | sunting sumber]

Ekskavasi Herodion

Herodion adalah satu-satunya tempat yang dinamai menurut raja Herodes Agung. Dikenal oleh para tentara perang Salib sebagai "Mountain of Franks". Penduduki Arab setempat menyebutnya Jabal al-Fourdis ("Gunung Firdaus"). Nama modern bahasa Ibrani, Herodion (Ibrani: הרודיון), sebenarnya merupakan transliterasi ejaan bahasa Yunani. Namun, para arkeolog Israel telah mengkonfirmasi bahwa nama asli bahasa Ibrani tempat ini adalah Herodis (Ibrani: הרודיס), yang juga nama tempat ini sebagaimana tertera pada salah satu surat dari zaman Perang Bar Kokhba yang ditemukan pada gua-gua di Wadi Muraba'at, [gurun Yudea]].[5] Ada yang berpendapat bahwa nama Arab, Fourdis, merupakan korupsi nama Ibrani.

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Kemunculan[sunting | sunting sumber]

Pada tahun 40 SM, setelah orang Parthia menguasai Siria, Herodes melarikan diri ke Masada. Di tengah jalan, di lokasi Herodion, Herodes berperang melawan orang Parthia dan menang. Menurut sejawaran Yahudi-Romawi Flavius Yosefus, ia "membangun sebuah kota di tempat itu untuk memperingati kemenangannya, dan menghiasi dengan istana-istana yang menakjubkan ... ia menamai tempat itu Herodion menurut namanya sendiri" ("Peperangan Yahudi" I, Bab 13).[6]

Ekskavasi[sunting | sunting sumber]

Sebagian lantai mosaik yang digali pada Herodion

Ekskavasi dimulai pada tahun 1972 dan terputus-putus di bawah pimpinan arkeolog Ehud Netzer (meninggal pada tahun 2010). Netzer meneliti Herodium atas penugasan Hebrew University di Yerusalem.[7]

Istana Herodes[sunting | sunting sumber]

Ekskavasi arkeologi istana Herodes
Lobby Istana Utara

Herodes Agung membangun sebuah istana di dalam benteng Herodium. Ia sendiri yang memerintahkan pendirian istana mewah antara tahun 23 dan 15 SM di puncak Herodium agar dapat dilihat semua orang. Istana itu terdiri dari 4 menara yang masing-masing bertingkat tujuh, sebuah rumah permandian, lapangan, teater Romawi, ruangan-ruangan pesta, jalur jalan yang lebar (“the course”), dan perumahan mewah untuknya sendiri dan para tamunya. Setelah kematian Herodes dan dimulainya Revolusi Besar, Herodium ditinggalkan. Orang Yahudi kemudian mendapatkan tempat di Herodium di mana mereka membangun sebuah sinagoga yang masih terlihat sampai sekarang, meskipun banyak bangunan istana tidak tampak jelas lagi.[7]

Makam Herodes[sunting | sunting sumber]

Profesor Hebrew University Ehud Netzer melaporkan pada tanggal 8 Mei 2007 bahwa ia telah menemukan makam Herodes, di atas terowongan dan kolam air pada jalur jalan yang diratakan di tengah jalan mendaki ke bukit Herodium, 12 kilometer (7,5 mi) sebelah selatan Yerusalem.[8] Ekskavasi berikutnya menguatkan ide bahwa tempat ini adalah mausoleum Herodes.[9] Netzer meninggal pada bulan Oktober 2010 karena luka-lukanya setelah terjatuh pada situs itu,[2] dan akses menuju mausoleum kemudian ditutup untuk publik sambil menunggu peninjauan aspek keselamatan situs itu.

Pada bulan Oktober 2013, para arkeolog Joseph Patrich dan Benjamin Arubas menyanggah identifikasi makam itu sebagai makam Herodes.[10] Menurut Patrich dan Arubas, makam itu terlalu sederhana untuk menjadi makam Herodes dan juga memiliki sejumlah ciri yang tidak lazim.[10] Roi Porat, yang menggantikan Netzer sebagai pemimpin ekskavasi setelah kematian Netzer, tetap berpegang pada identifikasi yang sudah disampaikan.[10]

Pemandangan Herodium

Aspek hukum[sunting | sunting sumber]

Pada bulan Februari 2013 diselenggarakan sebuah pameran mengenai Herodes di Museum Israel yang menampilkan penemuan-penemuan dari Herodium. Rula Maayah, menteri Palestina bidang turisme dan kepurbakalaan mengatakan bahwa menurut hukum internasional orang Israel tidak berhak untuk melakukan ekskavasi di Herodium, yang termasuk daerah pendudukan Tepi Barat, atau mengambil barang-barang purba dari sana. Para pejabat Palestina menyamakan pameran itu dengan penjarahan harta arkeologi oleh penguasa-penguasa kolonial sebelumnya.[11] Museum Israel mengatakan bahwa barang-barang yang diambil dari Herodium akan dikembalikan setelah pameran, "dalam kondisi yang lebih baik dari sebelumnya".[12] Museum Israel mengutip Perjanjian Oslo memberikan hak untuk melakukan arkeologi di teritori tersebut dan mereka akan mengembalikannya ke Tepi Barat setelah pameran selesai.[13]

Situs ini terletak dalam Area C, istilah yang digunakan untuk mengambarkan 60% wilayah Tepi Barat yang berada dibawah kontrol penuh Israel menurut Perjanjian Oslo 1993.[12][14]

Film[sunting | sunting sumber]

  • Herod's Lost Tomb (2008; National Geographic Society), selain meneliti penemuan oleh Netzer mengenai makam Herodes, istana dan hampir semua proyek Herodes direkonstruksi dengan teknik komputer CGI.

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Herodium (Herodion) National Park
  2. ^ a b "Israeli archaeologist dies after fall at King Herod dig". BBC. 2010-10-29. Diakses tanggal 2014-12-17. 
  3. ^ Isachar Canetti, Hedva; Isachar, Hanan; Hazel Arieli; Moshe Yanai (2004). Images of the Holy Land. Hanan Isachar Photography. p. 71. ISBN 9789652800855. 
  4. ^ Herodion National Park
  5. ^ Roland de-Vaux, Discoveries in the Judean Desert, vol. 2, Oxford 1961, pp. 126, 130 - 131
  6. ^ "Herodion". Diakses tanggal 17 December 2014. 
  7. ^ a b "Herodium - King Herod's Palace-Fortress". Israel Ministry of Foreign Affairs. Diakses tanggal 17 November 2011. 
  8. ^ Kraft, Dina (May 9, 2007). "Archaeologist Says Remnants of King Herod’s Tomb Are Found". The New York Times. Diakses tanggal 2010-06-14. 
  9. ^ "New Excavations Strengthen Identification Of Herod's Grave At Herodium". ScienceDaily. 19 November 2008. Diakses tanggal 2008-11-19. 
  10. ^ a b c Nir Hasson (October 11, 2013). "Archaeological stunner: Not Herod's Tomb after all?". Haaretz. 
  11. ^ Israel looting West Bank's treasures (The Daily Star, Al Jazeera, March 2, 2013)
  12. ^ a b Yolande Knell. "Modern politics overshadows Israel's historic Herod exhibit". BBC. Diakses tanggal October 13, 2013. 
  13. ^ Rudoren, Jodi. NY Times, 13 Feb 2013, Anger That a Herod Show Uses West Bank Objects
  14. ^ "Holy Land excavation digs into Mideast rifts". AFP. Diakses tanggal October 13, 2013. 

Pranala luar[sunting | sunting sumber]

Templat:National parks of Israel