Grunge lit

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Penulis fiksi Australia Helen Garner secara retrospektif dianggap sebagai penulis grunge, karena karakter dan subjek dari novel 1977-nya Monkey Grip: seorang ibu tunggal di dalam kota yang hidup dalam hubungan yang merusak dengan seorang pecandu heroin, di tengah-tengah lingkaran kebanyakan artis dan aktor yang menganggur.

Grunge lit (singkatan untuk "sastra grunge") adalah genre sastra Australia yang biasanya diterapkan pada tulisan fiksi atau semi-otobiografi yang berkaitan[1] dengan orang-orang muda yang tidak puas dan kehilangan haknya yang tinggal di lingkungan pinggiran kota atau dalam kota, atau di ruang "di antara" yang tidak termasuk dalam kategori (misalnya, tinggal di rumah mobil atau tidur di pantai.[2]). Itu biasanya ditulis oleh "penulis muda baru"[3] yang meneliti "keberadaan nyata, kotor, berpasir",[3] dari orang-orang muda berpenghasilan rendah, yang kehidupan egosentris atau narsistiknya[4] berkisar pada pengejaran nihilistik atau "malas" terhadap seks bebas, penggunaan zat adiktif. dan alkohol, yang digunakan untuk menghilangkan kebosanan. Karakter yang terpinggirkan dapat tetap berada di pengaturan "di antara" ini dan menangani "tubuh hina" mereka (masalah kesehatan, penyakit, dll.). Grunge lit telah digambarkan sebagai sub-set realisme kotor dan cabang dari literatur Generasi X.[5] Istilah "grunge" mengacu pada genre musik rok AS grunge.

Genre ini pertama kali diciptakan pada tahun 1995 menyusul kesuksesan novel pertama Andrew McGahan, Praise yang telah dirilis pada tahun 1991 dan menjadi populer di kalangan pembaca berusia di bawah 30 tahun, demografi yang sebelumnya kurang diselidiki.[3] Penulis lain yang dianggap "grunge lit" termasuk Linda Jaivin, Fiona McGregor dan Justine Ettler. Sejak penemuannya, istilah "grunge lit" telah diterapkan secara retrospektif pada novel-novel yang ditulis pada awal 1977, yaitu Monkey Grip karya Helen Garner.[5] Grunge lit sering kali mentah, eksplisit, dan vulgar, bahkan sampai-sampai The River Ophelia (1995) karya Ettler diberi label pornografi.

Istilah "grunge lit" dan penggunaannya untuk mengkategorikan dan memasarkan kelompok penulis dan gaya pengarang yang beragam ini telah menjadi bahan perdebatan dan kritik. Linda Jaivin yang tidak setuju dengan menempatkan semua penulis ini dalam satu kategori, Christos Tsiolkas menyebut istilah itu sebagai "kreasi media", dan Murray Waldren menyangkal grunge lit bahkan merupakan genre baru; Ia mengatakan karya-karya tersebut sebenarnya adalah jenis genre realisme kotor yang sudah ada sebelumnya.

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Vernay, Jean-François. "Grunge Fiction". The Literary Encyclopedia. First published 06 November 2008 accessed 18 December 2017.
  2. ^ Brooks, Karen (1998). "Shit Creek: Suburbia, Abjection and Subjectivity in Australian 'Grunge' Fiction". Australian Literary Studies. 18 (4): 87–99. 
  3. ^ a b c Leishman, Kirsty, 'Australian Grunge Literature and the Conflict between Literary Generations', Journal of Australian Studies, 23.63 (1999), pp. 94–102
  4. ^ Vernav, Jean-François (2016). A Brief Take on the Australian Novel. Wakefield Press (Adelaide, South Australia). hlm. 127. ISBN 978-1-74305-404-8. 
  5. ^ a b Vernay, Jean-François, 'Grunge Fiction', The Literary Encyclopedia, 6 November 2008, accessed 9 September 2009