Penggunaan zat adiktif

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Edgar Degas, L’Absinthe (1873)

Penggunaan zat adiktif adalah penggunaan obat psikoaktif untuk mengubah keadaan sadar untuk kesenangan, dengan mengubah persepsi, perasaan, dan emosi penggunanya. Ketika obat psikoaktif memasuki tubuh si pengguna, obat akan memberi pengaruh terhadap perilaku seseorang. Secara umum, zat adiktif (juga disebut sebagai narkoba) dikategorikan menjadi tiga: depresan (obat yang menyebabkan perasaan rileks dan tenang); stimulan (obat yang menginduksi rasa energi dan kewaspadaan); dan halusinogen (obat yang menyebabkan penyimpangan persepsi sebagai halusinasi). Banyak orang juga menggunakan opioid yang diresepkan dan ilegal bersama dengan opiat dan benzodiazepin. Dalam praktik populer, penggunaan zat adiktif umumnya adalah perilaku sosial yang ditoleransi, daripada dianggap sebagai kondisi medis serius dari pengobatan sendiri.[butuh rujukan] . Namun, penggunaan yang terus-menerus dari beberapa zat adiktif dianggap perbuatan tercela secara sosial.

Contoh zat adiktif termasuk alkohol (seperti yang ditemukan dalam bir, anggur, dan minuman keras); ganja (legal secara federal di negara-negara tertentu atau lokal di beberapa negara bagian/provinsi) dan hasis; nikotin (tembakau); kafein (kopi, teh, dan minuman ringan); obat resep; dan zat yang ditetapkan sebagai narkoba dalam Konvensi Tunggal Narkotika (1961) dan Konvensi Zat Psikotropika (1971) Perserikatan Bangsa-Bangsa. Zat yang ditetapkan sebagai narkoba bervariasi di setiap negara, tetapi biasanya mencakup metamfetamin, heroin, kokain, LSD, jamur sihir, psilocybin, MDMA, dan obat-obatan pesta. Pada 2015, diperkirakan sekitar 5% orang berusia 15 hingga 65 tahun telah menggunakan narkoba ilegal setidaknya sekali (158 juta hingga 351 juta).[1]

Alasan penggunaan[sunting | sunting sumber]

Seorang pria merokok ganja di Kolkata, India .

Banyak peneliti telah mengeksplorasi asal usul penggunaan narkoba. Beberapa teori yang paling umum adalah: genetika, tipe kepribadian, masalah psikologis, pengobatan sendiri, jenis kelamin, usia, kepuasan, kebutuhan dasar manusia, rasa ingin tahu, pemberontakan, rasa memiliki kelompok, masalah keluarga dan keterikatan, riwayat trauma, kegagalan di sekolah atau tempat kerja, stres sosial ekonomi, tekanan teman sebaya, kenakalan remaja, ketersediaan narkoba, faktor historis, atau pengaruh sosial budaya. [2] Belum ada kesepakatan tentang satu penyebab tunggal. Sebaliknya, para ahli cenderung menerapkan model biopsikososial. Sejumlah faktor ini cenderung mempengaruhi penggunaan obat individu karena mereka tidak saling eksklusif.[2][3] Terlepas dari genetika, kesehatan mental atau pengalaman traumatis, faktor sosial memainkan peran besar dalam paparan dan ketersediaan jenis obat tertentu dan pola penggunaan narkoba. [2]

Menurut peneliti narkoba Martin A. Plant, banyak orang menjalani periode swa-redefinisi sebelum memulai penggunaan narkoba. Dalam hal ini, mereka cenderung memandang bahwa penggunaan narkoba adalah bagian dari gaya hidup umum yang melibatkan subkultur yang mereka kaitkan dengan status tinggi dan tantangan norma sosial. Plant mengatakan, “Dari sudut pandang pengguna ada banyak alasan positif untuk menjadi bagian dari lingkungan pengguna narkoba. Alasan penggunaan narkoba tampaknya berkaitan dengan kebutuhan untuk persahabatan, kesenangan dan status seperti halnya dengan ketidakbahagiaan atau kemiskinan. Menjadi pecandu narkoba, bagi banyak orang, adalah penegasan positif dan bukan pengalaman negatif.” [2]

Evolusi[sunting | sunting sumber]

Penelitian antropologis menunjukkan bahwa manusia "mungkin telah berevolusi untuk melawan eksploitasi neurotoksin tanaman". Kemampuan untuk menggunakan bahan kimia tumbuhan untuk memfungsikan neurotransmiter endogen mungkin telah meningkatkan tingkat kelangsungan hidup, memberi keuntungan evolusi. Diet prasejarah yang terbatas mungkin telah memberi manfaat nyata dari mengkonsumsi obat-obatan psikoaktif , yang telah berevolusi untuk meniru neurotransmitter.[4] Adaptasi kimiawi-ekologis, dan genetika enzim hati, terutama sitokrom P450 , telah mengarahkan para peneliti untuk mengusulkan bahwa "manusia telah berbagi hubungan ko-evolusi dengan zat tanaman psikotropika selama jutaan tahun." [5]

Risiko[sunting | sunting sumber]

Ahli kecanduan psikiatri, kimia, farmakologi, ilmu forensik, epidemiologi, dan kepolisian serta layanan hukum yang terlibat dalam analisis delfi dan memberi peringkat 20 obat-obatan rekreasional populer dengan tingkat ketergantungan mereka dan bahaya fisik dan sosial. [6]

Tingkat keparahan dan jenis risiko yang dialami pengguna narkoba sangat bervariasi dengan jenis dan jumlah obat yang digunakan. Ada banyak faktor di lingkungan dan di dalam pengguna yang berinteraksi dengan masing-masing obat secara berbeda. Secara keseluruhan, beberapa penelitian menunjukkan bahwa alkohol adalah salah satu yang paling berbahaya dari semua zat adiktif; namun heroin, kokain, dan metamfetamin juga dinilai lebih berbahaya. Namun, penelitian yang fokus pada tingkat konsumsi alkohol menengah telah menyimpulkan bahwa mungkin ada manfaat kesehatan yang substansial dari penggunaannya, seperti penurunan risiko penyakit jantung, stroke dan penurunan kognitif.[7][8][9][10] Namun klaim ini dipersengketakan. Peneliti David Nutt menyatakan bahwa penelitian yang menunjukkan manfaat untuk konsumsi alkohol "tingkat menengah" tidak memiliki kontrol untuk variabel yang diminum subjek, sebelumnya.[11] Para ahli di Inggris telah menyebut bahwa ada beberapa obat yang dapat menyebabkan bahaya lebih kecil, untuk lebih sedikit pengguna (meskipun lebih jarang digunakan), misalnya ganja, jamur sihir, LSD, dan ekstasi. Obat-obatan ini bukannya tanpa risiko khusus.[12]

Penggunaan yang santun[sunting | sunting sumber]

Konsep "penggunaan zat adiktif yang santun" adalah bahwa seseorang dapat menggunakan zat adiktif tersebut untuk keperluan rekreasional atau lainnya dengan tidak mempengaruhi aspek lain dari kehidupan seseorang atau kehidupan orang lain. Para pendukung filosofi ini banyak dianut para seniman dan intelektual terkenal yang pernah menggunakan narkoba, secara eksperimen atau tidak, dengan sedikit efek merugikan pada kehidupan mereka. Namun dapat menjadi bermasalah bila penggunaan zat tersebut mengganggu kehidupan sehari-hari pengguna.

Pendukung penggunaan zat adiktif santun mengakui bahwa pengguna zat adiktif tidak boleh memakai narkoba pada saat yang sama dengan kegiatan tertentu seperti mengemudi, berenang, menjalankan mesin, atau kegiatan lain yang tidak aman jika tidak dalam keadaan sadar. Penggunaan zat adiktif yang santun ditekankan sebagai teknik pencegahan utama dalam kebijakan pengurangan dampak buruk dari narkoba. Kebijakan pengurangan dampak buruk narkoba dipopulerkan pada akhir 1980-an, meskipun dimulai pada tahun 1970-an, ketika banyak kartun yang menjelaskan penggunaan narkoba yang santun dan konsekuensi dari penggunaan narkoba yang tak santun didistribusikan kepada pecandu.[13] Masalah lain adalah bahwa status ilegal narkoba itu sendiri juga menyebabkan konsekuensi sosial dan ekonomi bagi mereka yang menggunakannya— narkoba sering dicampur dengan zat lain dan kemurniannya sangat bervariasi, dan dapat menyebabkan overdosis—dan legalisasi produksi dan distribusi obat akan mengurangi ini dan bahaya lain dari penggunaan narkoba ilegal. [14] Pengurangan dampak buruk berupaya untuk meminimalkan bahaya yang dapat terjadi melalui penggunaan berbagai obat, baik yang legal (misalnya, alkohol dan nikotin), atau ilegal (misalnya, heroin dan kokain). Misalnya, orang yang menyuntikkan narkoba dapat meminimalkan bahaya bagi diri mereka sendiri dan anggota masyarakat melalui teknik penyuntikan yang tepat, menggunakan jarum dan jarum suntik sekali pakai, dan pembuangan yang benar dari semua peralatan suntik.

Pencegahan[sunting | sunting sumber]

Dalam upaya untuk mengurangi penggunaan narkoba, pemerintah di seluruh dunia memperkenalkan beberapa undang-undang yang melarang kepemilikan hampir semua jenis narkoba selama abad ke-20. "Perang Melawan Narkoba" di wilayah Barat, kini menghadapi kritik yang meningkat. Bukti tidak cukup untuk mengatakan apakah campur tangan perilaku membantu mencegah penggunaan narkoba pada anak-anak.[15]

Demografi[sunting | sunting sumber]

Persentase perokok pria di seluruh dunia[16]
Total konsumsi alkohol per kapita yang tercatat (15+), dalam liter alkohol murni [17]

Australia[sunting | sunting sumber]

Alkohol adalah zat adiktif yang paling banyak digunakan di Australia. [18] 86,2% orang Australia berusia 12 tahun ke atas telah mengonsumsi alkohol setidaknya sekali dalam seumur hidup mereka, dibandingkan dengan 34,8% orang Australia berusia 12 tahun ke atas yang telah menggunakan ganja setidaknya satu kali seumur hidup. [18]

Amerika Serikat[sunting | sunting sumber]

Pada 1960-an, jumlah orang Amerika yang telah mencoba ganja setidaknya sekali meningkat lebih dari dua kali lipat. Pada tahun 1969, FBI melaporkan bahwa antara tahun 1966 dan 1968, jumlah penangkapan untuk kepemilikan ganja, yang telah dilarang di seluruh Amerika Serikat berdasarkan Undang-Undang Pajak Ganja tahun 1937 , telah meningkat sebesar 98%.[19] Terlepas dari pengakuan bahwa penggunaan narkoba sangat meningkat di kalangan pemuda Amerika selama akhir 1960-an, survei menunjukkan bahwa hanya sebanyak 4% dari populasi Amerika yang pernah merokok ganja pada tahun 1969. [20] Namun, pada 1972, jumlah itu akan meningkat menjadi 12%.[20] Jumlah itu kemudian akan berlipat ganda pada tahun 1977. [20]

Undang-Undang Narkoba tahun 1970 mengklasifikasikan ganja bersama dengan heroin dan LSD sebagai narkoba kelas I, yaitu memiliki potensi penyalahgunaan yang relatif tinggi dan tidak ada penggunaan medis yang diterima.[21] Kebanyakan ganja pada saat itu berasal dari Meksiko, tetapi pada tahun 1975 pemerintah Meksiko setuju untuk memberantas tanaman dengan menyemprotkannya dengan herbisida paraquat, yang memberikan efek samping keracunan.[21] Kolombia kemudian menjadi pemasok utama.[21] Kebijakan "nol toleransi" dari rezim Reagan dan Bush (1981-93) menghasilkan pengesahan undang-undang yang ketat dan hukuman wajib untuk kepemilikan ganja dan peningkatan kewaspadaan terhadap penyelundupan di perbatasan selatan. "Perang melawan narkoba" dengan demikian membawa pergeseran dari ketergantungan pada pasokan impor ke budidaya domestik (khususnya di Hawaii dan California).[21] Mulai tahun 1982, Badan Pengawas Narkotika mengalihkan perhatian lebih besar ke pertanian ganja di Amerika Serikat,[21] dan ada peralihan ke tanaman dalam ruangan yang tumbuh dan dikembangkan secara khusus untuk ukuran kecil dan banyak hasil.[21] Setelah lebih dari satu dekade penggunaan menyusut, merokok ganja mulai tren lagi pada awal 1990-an, [21] terutama di kalangan remaja,[21] tetapi pada akhir dekade kenaikan ini telah menurun jauh di bawah puncak penggunaan sebelumnya. [21]

Masyarakat dan budaya[sunting | sunting sumber]

Banyak organisasi dan gerakan yang mendukung maupun menyatakan anti terhadap liberalisasi narkoba, khususnya legalisasi ganja. Banyak pula subkultur muncul di antara pecandu zat adiktif, serta gerakan-gerakan yang abstain dari mereka, seperti teetotalism dan "straight edge".

Prevalensi zat adiktif dalam masyarakat manusia secara luas tecermin dalam fiksi, hiburan, dan seni, tunduk pada hukum dan norma sosial yang berlaku. Dalam permainan video, misalnya, musuh sering kali adalah pengedar narkoba, perangkat naratif yang membuat pemain melawan mereka. Permainan lain menggambarkan narkoba sebagai semacam "peningkatan kekuatan"; efeknya sering disampaikan secara tidak realistis dengan membuat layar goyang dan kabur.[22]

Zat adiktif yang umum digunakan[sunting | sunting sumber]

Berikut ini contoh zat adiktif yang sering digunakan:[23]

  • Alkohol: Alkohol yang digunakan dalam minuman beralkohol adalah etanol, CH3CH2OH. Minum alkohol dapat menyebabkan mabuk, relaksasi, dan penurunan perilaku. Alkohol diproduksi melalui fermentasi gula menggunakan khamir untuk membuat anggur, bir, dan minuman keras (misal, vodka, rum, gin, dll.). Di banyak negara di dunia, kecuali negara-negara Muslim yang menerapkan syariah, alkohol merupakan produk legal dalam batasan usia tertentu (kebanyakan 18+). Digolongkan sebagai karsinogen IARC golongan I dan teratogen,[24] overdosis alkohol dapat mengancam jiwa manusia.[25]
  • Amfetamin: Digunakan untuk meningkatkan kewaspadaan. Diresepkan pada penderita ADHD, narkolepsi, depresi, dan penurunan berat badan. Sebagai stimulan sistem saraf pusat, pada dekade 1940 hingga 1950-an, metamfetamina digunakan baik oleh Blok Axis (Blok Sentral) maupun Blok Sekutu dalam Perang Dunia II, dan kemudian, para tentara, serta pekerja pabrik di Jepang. Amfetamin mengurangi kelelahan, meningkatkan kekuatan otot, serta meningkatkan waktu reaksi.[26] Metamfetamina dapat bersifat neurotoksik, yang berarti dapat merusak neuron dopamin.[27] Karena sifatnya yang dapat menyebabkan kerusakan otak, penggunaan secara kronis dapat menyebabkan sindrom PAWS.[28]
  • Kafein: Ditemukan pada kopi, teh hitam, minuman berenergi, sejumlah minuman ringan (seperti, Coca-Cola, Pepsi, Mountain Dew, dll.), dan cokelat. Paling banyak dikonsumsi di seluruh dunia, tidak ada pengaruh ketergantungan.
  • Ganja: termasuk di dalamnya marijuana dan hashish, yang dapat diisap atau dimakan. Banyak mengandung 85 zat kanabinoid. Zat utama yang bersifat psikoaktif adalah THC, yang memiliki sifat mirip neurotransmiter anandamida, dinamakan menurut istilah bahasa Sanskerta ananda, "senang, puas." Artikel Campbell dan Gowran (2007) menyebutkan, "manipulasi oleh kanabinoid meningkatkan mekanisme regulasi neuroprotektif saat terjadi peradangan saraf. Sifat-sifat tersebut, yang sangat membantu dalam pengobatan Alzheimer di masa yang akan datang, merupakan topik yang cukup menarik dan membutuhkan penelitian lanjut."
  • Kokain: berupa bubuk putih, yang ditiup atau dilarutkan lalu disuntik. Turunan yang cukup populer, crack, diisap seperti rokok. Uap kokain dapat dihirup langsung saat diubah menjadi bentuk yang bebas. Hal ini dapat meningkatkan bioavailabilitas, namun zat ini diketahui sangat beracun, karena dapat menghasilkan metilekgonidina saat pirolisis.[29][30][31]
  • MDMA: Sangat dikenal dengan sebutan ekstasi, banyak digunakan dalam budaya rave dan dijadikan sebagai narkoba pesta.
  • Rokok elektrik: Penggunaannya banyak digunakan untuk rekreasi.[32] Banyak rokok elektrik mengandung nikotin, namun kadarnya bergantung pada kebutuhan pengguna maupun produsen.[33] Nikotin sangat adiktif,[34][35][36] dapat dibandingkan dengan heroin maupun kokain.[37] Ada orang yang menggunakan rokok elektrik untuk mengisap ganja atau narkoba jenis lain, serta ada rokok elektrik yang dibuat untuk perokok ganja.
  • Ketamin: Obat anestesi yang digunakan secara legal oleh paramedis ataupun dokter dalam keadaan darurat untuk sifat analgesiknya namun ilegal sebagai narkoba pesta.
  • Lean: Obat yang dibuat dengan mencampur obat batuk, pemanis, minuman ringan, dan kodein. Berasal dari Houston pada tahun 1990-an. Sejak saat itu, obat ini menjadi populer di kalangan budaya rave. Banyak orang yang mengantuk setelah meminumnya.
  • LSD: Turunan senyawa ergoline, disintesis pertama kali tahun 1938 oleh Hofmann. Namun, ia tidak mampu menjelaskan sifat psikedelisnya pada tahun 1943.[38] Tahun 1950-an, senyawa ini dipakai untuk terapi psikologi, dan digunakan secara terselubung oleh CIA dalam proyek MKULTRA, yang diberikan kepada warga Amerika Serikat dan Kanda yang tak sadar. LSD memainkan peranan penting pada dekade 1960-an lalu dilarang per Oktober 1968 oleh presiden AS saat itu, Lyndon B Johnson.[39][40]
  • Dinitrogen monoksida: obat ini dahulu digunakan untuk obat anticemas dan anestesi, serta digunakan dengan menghirupnya dari krim dan menyebabkan halusinasi.
  • Opiat dan opioid: Tersedia di bawah resep dokter untuk mengurangi rasa sakit. Yang banyak disalahgunakan adalah oksikodon, hidrokodon, kodein, fentanil, heroin, dan morfin. Opioid menyebabkan kecanduan dan memberi pengaruh sakaw bila berhenti menggunakannya. Heroin dapat diisap seperti rokok, ditiup, atau dilarutkan lalu disuntik.
  • Jamur sihir (psilocybin): Obat halusinogen merupakan obat penting dalam psikedelika. Hingga 1963, ketika dianalisis secara kimiawi oleh Albert Hofmann, belum diketahui dalam sains modern bahwa Psilocybe semilanceata (nama jalanan "Liberty Cap" di Eropa) mengandung psilocybin, halusinogen yang semula diidentifikasi di sejumlah spesies dari Meksiko, Asia, dan Amerika Utara.[41]
  • Tembakau: Nicotiana tabacum. Nikotin adalah zat adiktif yang terkandung dalam daun tembakau, yang mampu melintasi sawar darah–otak dalam jangka waktu 10–20 detik. Daun tembakau ini dapat diisap (sebagai rokok), dihirup, atau dikunyah. Perilakunya mirip dengan neurotransmiter asetilkolin dalam reseptor nikotin asetilkolin dalam otak dan sambungan neuromuscular. Bentuk neuron reseptor dapat pasca-sinapsis (terlibat pada neurotransmisi klasik) dan pra-sinapsis, yang mempengaruhi pelepasan banyak neurotransmiter.[42]
  • Barbiturat, benzodiazepines (diresepkan pada penderita kecemasan; dapat menyebabkan demensia dan sindrom PAWS).
  • "Bath salts": ini nama jalanan dari Mephedrone/Metilenadioksipirovaleron (MDPV)
  • DMT – komposisi utama dari ayahuasca, dapat diisap; selama (kurang lebih 30 menit) menimbulkan halusinasi.[43]
  • Peyote: Halusinogen yang mengandung meskalin, berasal dari Texas dan Meksiko
  • Salvia divinorum: Tumbuhan halusinogen Meksiko dalam keluarga mint; bukan karena sifatnya rekreasional, melainkan karena sifatnya yang menyebabkan halusinasi (legal di sejumlah yurisdiksi)
  • Ganja sintetis: "Spice", "K2", JWH-018, AM-2201
  • Zat kimia penelitian: 2C variants, dll.

Cara menggunakan[sunting | sunting sumber]

Kafein ditiup
Suntikan heroin.

Narkoba biasanya digunakan melalui berbagai cara. Misalnya, mariyuana (ganja) dapat ditelan seperti makanan atau diisap, dan kokain dapat "dihirup" di lubang hidung, disuntikkan, atau, dengan berbagai modifikasi, diisap.

  • inhalasi: semua inhalan yang memabukkan (lihat di bawah) yang merupakan gas atau uap pelarut yang dihirup menuju tenggorokan, seperti namanya
  • insuflasi: metode ini melibatkan pengguna menempatkan bubuk di lubang hidung dan ditiupkan melalui hidung melewati tenggorokan, sehingga obat diserap oleh selaput lendir. Digunakan pada bubuk amfetamin, kokain, heroin, ketamin, dan MDMA. Selain itu, tembakau.
  • infus dan jarum suntik: pengguna menyuntikkan larutan air dan obat ke dalam vena, atau lebih jarang, ke dalam jaringan. Obat-obatan yang disuntikkan termasuk morfin dan heroin, opioid lain yang lebih jarang. Stimulan seperti kokain atau metamfetamin juga dapat disuntikkan. Dalam kasus yang jarang terjadi, pengguna menyuntikkan obat lain.
  • asupan lewat mulut: kafein, etanol, ganja yang dapat dimakan, jamur sihir, teh koka, teh poppy, laudanum, GHB, pil ekstasi dengan MDMA atau berbagai zat lain (terutama stimulan dan psikedelik), obat bebas maupun resep (ADHD dan narkolepsi) obat-obatan, benzodiazepin, ansiolitik, sedatif, pereda batuk, morfin, kodein, opioid dan lain-lain)
  • sublingual : zat menyebar ke dalam darah melalui jaringan bawah lidah. Banyak obat psikoaktif dapat atau telah dirancang secara khusus untuk pemberian sublingual, termasuk barbiturat, benzodiazepin, [44] analgesik opioid dengan bioavailabilitas gastrointestinal yang buruk, LSD, daun koka, beberapa halusinogen. Cara menggunakan zat adiktif ini diaktifkan ketika mengunyah beberapa bentuk tembakau kunyah (misalnya mencelupkan tembakau , snus ).
  • intrarectal: pemberian ke dalam rektum, sebagian besar obat yang larut dalam air dapat digunakan dengan cara ini
  • merokok: tembakau, ganja, opium, kristal met, fensiklidina, kokain, dan heroin (diamorfin sebagai bentuk bebas)
  • transdermal menggunakan obat resep: misalnya metilfenidat (Daytrana) dan fentanil

Banyak obat yang digunakan melalui berbagai cara. Intravena (infus dan suntikan) adalah yang paling efisien, tetapi juga salah satu yang paling berbahaya. Hidung, dubur, inhalasi, dan melalui metode merokok lebih aman. Rute oral adalah salah satu yang paling aman dan paling nyaman, tetapi bioavailabilitasnya sedikit.

Jenis[sunting | sunting sumber]

Depresan[sunting | sunting sumber]

Depresan adalah obat psikoaktif yang mampu mengurangi fungsi atau aktivitas bagian tubuh atau pikiran tertentu dalam jangka waktu sementara. [45] Bahasa sehari-hari, depresan dikenal sebagai "downers", dan pengguna umumnya membawa mereka untuk merasa lebih santai dan kurang tegang. Contoh dari jenis efek ini mungkin termasuk ansiolisis, sedasi, dan hipotensi. Depresan banyak digunakan di seluruh dunia sebagai obat resep dan sebagai narkoba. Ketika ini digunakan, efek mungkin termasuk ansiolisis (pengurangan kecemasan), analgesia (penghilang rasa sakit), sedasi, somnolen, gangguan kognitif/memori, disosiasi, relaksasi otot, penurunan tekanan darah/detak jantung, depresi pernapasan, anestesi, dan efek antikonvulsan . Depresan memberikan efeknya melalui sejumlah mekanisme farmakologis yang berbeda, yang paling menonjol meliputi fasilitasi aktivitas asam γ-aminobutirat atau opioid, dan penghambatan aktivitas adrenergik, histamin, atau asetilkolin. Beberapa juga mampu menimbulkan perasaan euforia (sensasi bahagia). Depresan yang paling banyak digunakan sejauh ini adalah alkohol.

Stimulan atau "uppers", seperti amfetamin atau kokain , yang meningkatkan fungsi mental atau fisik, memiliki efek sebaliknya terhadap depresi.

Antihistamin[sunting | sunting sumber]

Antihistamin menghambat pelepasan atau aksi histamin. "Antihistamin" dapat digunakan untuk menggambarkan setiap histamin antagonis, tetapi istilah ini biasanya disediakan untuk antihistamin klasik yang bertindak atas reseptor histamin H1. Antihistamin digunakan sebagai pengobatan untuk alergi. Alergi disebabkan oleh respons berlebihan tubuh terhadap alergen, seperti serbuk sari yang dilepaskan oleh rumput dan pohon. Reaksi alergi menyebabkan pelepasan histamin oleh tubuh. Kegunaan lain dari antihistamin adalah untuk membantu dengan gejala normal sengatan serangga bahkan jika tidak ada reaksi alergi. Pendekatan rekreasional terhadap obat ini ada terutama karena sifat antikolinergik mereka, yang menginduksi ansiolisis dan, dalam beberapa kasus seperti difenhidramin, klorfeniramin, dan orfenadrin, euforia terjadi pada dosis sedang. Dosis tinggi yang diminum untuk menginduksi efek zat adiktif dapat menyebabkan overdosis. Antihistamin juga dikonsumsi dalam kombinasi dengan alkohol, terutama oleh anak muda yang kesulitan mendapatkan alkohol. Kombinasi kedua obat ini dapat memabukkan dengan dosis alkohol yang lebih rendah.

Halusinasi dan mungkin delirium yang menyerupai efek Datura stramonium dapat terjadi jika obat yang diminum jauh lebih tinggi daripada dosis yang dianjurkan. Antihistamin banyak tersedia di apotek di toko obat (tanpa resep dokter), dalam bentuk obat alergi dan beberapa obat batuk. Mereka kadang-kadang digunakan dalam kombinasi dengan zat lain seperti alkohol. Penggunaan antihistamin yang tanpa pengawasan dalam hal volume dan persentase dari total akan setara dengan penggunaan obat antihistamin untuk menguatkan efek opioid dan depresan. Yang paling umum digunakan adalah hidroksizin , terutama untuk memperpanjang pasokan obat-obatan lain, seperti dalam penggunaan medis, dan etanolamin dan antihistamin generasi pertama kelas-alkilamin yang disebutkan, yang merupakan – sekali lagi seperti pada 1950-an – subjek penelitian medis ke dalam sifat anti-depresan.

Untuk semua alasan di atas, penggunaan skopolamin obat untuk keperluan rekreasi juga terlihat.

Analgesik[sunting | sunting sumber]

Analgesik (juga dikenal sebagai "penghilang rasa sakit") digunakan untuk menghilangkan rasa sakit (mencapai analgesia). Kata analgesik berasal dari bahasa Yunani "αν-" ( an- , "tanpa") dan "άλγος" ( álgos , "sakit"). Obat analgesik bekerja dengan berbagai cara pada sistem saraf perifer dan pusat; termasuk parasetamol (para-asetilaminofenol, juga dikenal di AS sebagai asetaminofen), obat antiinflamasi nonsteroid (NSAID) seperti salisilat , dan obat opioid seperti hidrokodon, kodein, heroin, dan oksikodon. Beberapa contoh nama dagang opiat resep dan opioid analgesik yang dapat digunakan untuk rekreasional adalah Vicodin, Lortab, Norco (hidrokodon), Avinza, Kapanol (morfin), Opana, Paramorphan, Dilaudid, Palladone (hydromorphone), dan OxyContin (oxycodone).

Obat penenang[sunting | sunting sumber]

Contoh obat penenang:

Stimulan[sunting | sunting sumber]

Stimulan, juga dikenal sebagai "psikostimulan", [46] menyebabkan euforia dengan peningkatan fungsi mental dan fisik, seperti peningkatan kewaspadaan, tetap terjaga, dan penggerak semangat. Karena efeknya biasanya meningkatan semangat, stimulan juga kadang-kadang disebut sebagai "uppers". Depresan atau "downers", merupakan lawan dari stimulan.

Stimulan meningkatkan aktivitas sistem saraf pusat dan perifer. Efek umum mungkin termasuk peningkatan kewaspadaan, kesadaran, kesadaran, daya tahan, produktivitas, dan motivasi, gairah, penggerakan semangat, detak jantung, dan tekanan darah, dan berkurangnya keinginan untuk makan dan tidur.

Penggunaan stimulan dapat menyebabkan tubuh secara signifikan mengurangi produksi bahan kimia tubuh alami yang memenuhi fungsi serupa. Setelah efek stimulan yang ada dalam tubuh manusia menurun, pengguna mungkin merasa tertekan, lesu, bingung, dan sengsara. Ini disebut sebagai "sakaw", dan dapat memicu penggunaan kembali stimulan.

Contohnya termasuk:

Euforian[sunting | sunting sumber]

  • Alkohol : "Euforia, perasaan ayem-tentrem, terasa selama fase awal konsumsi alkohol (10–15 menit)" (misal bir, anggur, atau minuman keras) [47]
  • Catnip Catnip mengandung obat penenang yang dikenal sebagai nepetalakton yang mengaktifkan reseptor opioid. Pada kucing zat itu menimbulkan perilaku mengendus, menjilat, mengunyah, menggelengkan kepala, berguling, dan menggosok yang merupakan indikator kesenangan. Namun pada manusia, catnip tidak bertindak sebagai euforian. [48]
  • Cannabis Tetrahidrokanabinol, bahan psikoaktif utama dalam tanaman ini dapat memiliki sifat sedatif dan euforia.
  • Stimulan: "Stimulan psikomotor menghasilkan aktivitas lokomotorik (subjek menjadi hiperaktif), euforia (sering diekspresikan oleh bicara berlebihan dan perilaku kasar), dan anoreksia. Amfetamin adalah obat yang paling dikenal dalam kategori ini...." [49]
  • MDMA: "Obat euforian seperti MDMA ('ekstasi') dan MDEA ('eve')" sangat populer di kalangan orang dewasa muda.[50] "Pengguna MDMA mengalami perasaan euforia jangka pendek, aliran energi yang meningkat dan meningkatnya taktik." [51]
  • Opium: "Obat ini berasal dari biji-biji mentah dari opium poppy... menghasilkan rasa kantuk dan euforia dan mengurangi rasa sakit. Morfin dan kodein adalah turunan opium." [52]

Halusinogen[sunting | sunting sumber]

Halusinogen dapat dibagi menjadi tiga kategori besar: psikedelik, disosiatif, dan delirian. Zat ini dapat menyebabkan perubahan subjektif dalam persepsi, pikiran, emosi, dan kesadaran. Tidak seperti obat-obatan psikoaktif lainnya seperti stimulan dan opioid , halusinogen tidak hanya memperkuat keadaan pikiran yang familiar tetapi juga menginduksi pengalaman yang berbeda dari kesadaran biasa, sering dibandingkan dengan bentuk kesadaran yang tidak biasa seperti kesurupan, meditasi, pengalaman konversi, dan mimpi.

Obat-obatan psikedelika, disosiativa, dan delirian memiliki sejarah panjang penggunaan di seluruh dunia dalam tradisi pengobatan dan agama. Mereka digunakan dalam bentuk pengobatan dan ramalan oleh tabib, dalam upacara adat, dan dalam ritual keagamaan gerakan sinkretisme. Ketika digunakan dalam praktik keagamaan, obat-obatan psikedelik, serta zat lain seperti tembakau, disebut sebagai enteogen.

Mulai pertengahan abad ke-20, obat-obatan psikedelik telah menjadi perhatian luas di dunia Barat. Obat-obatan ini telah dan sedang dieksplorasi sebagai zat terapi potensial dalam mengobati depresi, gangguan stres pasca-trauma, gangguan obsesif-kompulsif, alkoholisme, dan kecanduan opioid. Namun, penggunaan psychedelics yang paling populer, dan pada saat yang sama masih diragukan, telah dikaitkan dengan pendekatan pengalaman keagamaan, peningkatan kreativitas, pengembangan pribadi, dan "perluasan pikiran". Penggunaan obat-obatan psikedelik adalah elemen utama dari budaya tandingan tahun 1960-an, yang dikaitkan dengan berbagai gerakan sosial dan suasana umum pemberontakan dan perselisihan antar generasi.

  • Delirian
    • atropin (alkaloid yang ditemukan pada tumbuhan dari keluarga Solanaceae, termasuk datura, nighthade yang mematikan, henbane dan mandrake)
    • dimenhidrinat (Dramamine, antihistamin)
    • difenhidramin (Benadryl, Unisom, Nytol)
    • hiosiamin (alkaloid juga ditemukan di Solanaceae)
    • hiosin hidrobromida (alkaloid Solanaceae lain)
    • miristisin (ditemukan di Myristica fragrans (pala))
    • asam ibotenat (ditemukan dalam Amanita muscaria (jamur fly agaric); bakal obat dari muscimol)
    • muscimol (juga ditemukan di Amanita muscaria)
  • Disosiatif
  • Psikedelika
    • Fenetilamina
      • 2C-B
      • 2C-E
      • 2C-I
      • 2C-T-2
      • 2C-T-7
      • DOB
      • DOC
      • DOI
      • DOM
      • MDMA (ekstasi)
      • meskalin
    • Tryptamines (termasuk ergoline dan lysergamides )
      • 5-MeO-DiPT
      • 5-MeO-DMT
      • alpha-methyltryptamine
      • bufotenin (disekresikan oleh Bufo alvarius , juga ditemukan di berbagai jamur Amanita)
      • N, N-dimetiltriptamina (N, N-DMT; DMT; ditemukan dalam jumlah besar di Psychotria dan D. cabrerana )
      • asam lisergat amida (LSA)
      • asam lisergat dietilamida (LSD)
      • psilosin (ditemukan dalam jamur psilocybin)
      • psilosibin (juga ditemukan di jamur psilocybin; prodrug to psilocin)
      • ibogain (ditemukan di Tabernanthe iboga)
  • Atipikal
    • salvinorin A (ditemukan dalam Salvia divinorum, sebuah -neoclerodane trans-diterpenoid)

Inhalansia[sunting | sunting sumber]

Inhalansia adalah gas, aerosol, atau pelarut yang dihirup dan diserap melalui paru-paru. Sementara beberapa obat "inhalan" digunakan untuk tujuan medis, seperti dalam kasus dinitrogen monoksida, sebuah obat anestesi gigi, inhalansia digunakan sebagai obat rekreasi karena efek memabukkannya. Sebagian besar obat yang dihirup yang digunakan secara nonmedis adalah bahan-bahan dalam rumah tangga atau produk kimia industri yang tidak dimaksudkan untuk dikonsentrasikan dan dihirup, termasuk pelarut organik (ditemukan dalam produk pembersih, lem yang cepat kering, dan penghapus cat kuku), bahan bakar (bensin dan minyak tanah), dan gas propelan seperti Freon dan hidrofluorokarbon terkompresi yang digunakan dalam kaleng aerosol seperti semprotan rambut, krim, dan semprotan anti lengket. Sejumlah kecil obat inhalan rekreasi adalah produk farmasi yang digunakan secara ilegal, seperti anestesi (eter dan nitro oksida) dan obat anti- kejang jantung mudah menguap (alkil nitrit).

Penyalahgunaan inhalan paling serius terjadi di antara anak-anak dan remaja yang "[...] hidup di jalanan sepenuhnya tanpa adanya ikatan keluarga." [53] Pengguna inhalan menghirup uap atau gas propelan aerosol menggunakan kantong plastik yang diletakkan di atas mulut atau dengan bernapas dari kain yang direndam pelarut atau wadah terbuka. Efek inhalansia berkisar dari mabuk seperti alkohol dan euforia yang intens sampai halusinasi yang jelas, tergantung pada bahan dan dosisnya. Beberapa pengguna inhalan terluka karena efek berbahaya dari pelarut atau gas, atau karena bahan kimia lain yang digunakan dalam produk yang mereka hirup. Seperti halnya narkoba, pengguna dapat mengalami luka parah karena perilaku berbahaya saat mereka mabuk, seperti mengemudi di bawah pengaruh. Pembersih debu komputer berbahaya untuk dihirup, karena gas dapat mengembang dan menyusut dengan cepat setelah disemprotkan. Dalam beberapa kasus, pengguna meninggal karena hipoksia (kekurangan oksigen), pneumonia, gagal atau henti jantung,[54] atau muntah-muntah.

Contohnya termasuk:

Daftar zat adiktif yang diisap[sunting | sunting sumber]

  • tembakau
  • ganja
  • salvia divinorum
  • candu
  • datura dan Solanaceae lainnya (sebelumnya diisap seperti rokok untuk mengobati asma )
  • mungkin tanaman lain (lihat bagian di bawah)

Zat (juga tanaman psikoaktif belum tentu direndam dengan mereka):

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

  • Obat palsu
  • Pengurangan permintaan
  • Pendidikan narkoba
  • Entheogen
  • Pengurangan dampak buruk
  • Perdagangan narkoba ilegal
  • Larangan (obat-obatan)
  • Penggunaan dekstrometorfan rekreasi
  • Penggunaan ketamin untuk rekreasi

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Global Overview of Drug Demand and Supply (PDF). World Drug Report 2017. United Nations. 2017. hlm. 13. ISBN 978-92-1-148291-1. Diakses tanggal 9 June 2018. 
  2. ^ a b c d Plant, Martin A. (1980), "Drugtaking and Prevention: The Implications of Research for Social Policy", British Journal of Addiction, 75 (3): 245–254, doi:10.1111/j.1360-0443.1980.tb01378.x 
  3. ^ White, Tony (2012), Working with Drug and Alcohol Users, London: Jessica Kingsley Publishers, hlm. 77, ISBN 9780857006189 
  4. ^ Roger J Sullivan; Edward H Hagen; Peter Hammerstein (2008). "Revealing the paradox of drug reward in human evolution". Proceedings of the Royal Society B: Biological Sciences. 275 (1640): 1231–1241. doi:10.1098/rspb.2007.1673. PMC 2367444alt=Dapat diakses gratis. PMID 18353749. Diakses tanggal 24 January 2019. 
  5. ^ R. J. Sullivan; E. H. Hagen (2000). "Psychotropic substance-seeking: evolutionary pathology or adaptation?" (PDF). Diakses tanggal 25 January 2019. 
  6. ^ Nutt, D; King, LA; Saulsbury, W; Blakemore, C (24 March 2007). "Development of a rational scale to assess the harm of drugs of potential misuse". Lancet. 369 (9566): 1047–53. doi:10.1016/s0140-6736(07)60464-4. PMID 17382831. 
  7. ^ "Effects of moderate alcohol consumption on cognitive function in women". N Engl J Med. 352 (3): 245–53. Jan 2005. doi:10.1056/NEJMoa041152. PMID 15659724. 
  8. ^ "Genetic variation in alcohol dehydrogenase and the beneficial effect of moderate alcohol consumption on myocardial infarction". N Engl J Med. 344 (8): 549–55. Feb 2001. doi:10.1056/NEJM200102223440802. PMID 11207350. 
  9. ^ "Light-to-moderate alcohol consumption and risk of stroke among U.S. male physicians". N Engl J Med. 341 (21): 1557–64. Nov 1999. doi:10.1056/NEJM199911183412101. PMID 10564684. 
  10. ^ "Roles of drinking pattern and type of alcohol consumed in coronary heart disease in men". N Engl J Med. 348 (2): 109–18. Jan 2003. doi:10.1056/NEJMoa022095. PMID 12519921. 
  11. ^ Nutt, David (7 March 2011). "There is no such thing as a safe level of alcohol consumption - Professor David Nutt". the Guardian. 
  12. ^ ""Drug harms in the UK: a multi-criteria decision analysis", by David Nutt, Leslie King and Lawrence Phillips, on behalf of the Independent Scientific Committee on Drugs". The Lancet. 2010-11-02. 
  13. ^ Charles E. Faupel; Alan M. Horowitz; Greg S. Weaver. The Sociology of American Drug Use. McGraw Hill. hlm. 366. 
  14. ^ "Failed states and failed policies, How to stop the drug wars". The Economist. 5 March 2009. Diakses tanggal 10 March 2009. 
  15. ^ Moyer, VA; U.S. Preventive Services Task, Force (May 6, 2014). "Primary care behavioral interventions to reduce illicit drug and nonmedical pharmaceutical use in children and adolescents: U.S. Preventive Services Task Force recommendation statement.". Annals of Internal Medicine. 160 (9): 634–9. doi:10.7326/m14-0334. PMID 24615535. 
  16. ^ "WHO Report on the Global Tobacco Epidemic, 2008" (PDF). 
  17. ^ "Global Status Report on Alcohol 2004" (PDF). 
  18. ^ a b "National Drug Strategy Household Survey 2016: detailed findings". Australian Institute of Health and Welfare. The Australian Institute of Health and Welfare. 28 Sep 2017. 
  19. ^ David Farber (2004). The Sixties Chronicle. Legacy Publishing. hlm. 432. ISBN 978-1412710091. 
  20. ^ a b c Dekade Penggunaan Narkoba: Data Dari 1960-an dan 70-an Jennifer Robison, Gallup.com, 2 Juli 2002, Diakses 13 November 2013
  21. ^ a b c d e f g h i "marijuana: History of Marijuana Use". infoplease.com. 
  22. ^ MacDonald, Keza (5 November 2014). "Why Are Drugs Always So Lame in Video Games?". Vice. Diakses tanggal 16 November 2014. 
  23. ^ "The Global Drug Survey 2014 findings". Global Drug Survey. 2014. Diakses tanggal September 2014. 
  24. ^ "Agents Classified by the IARC Monographs" (PDF). 
  25. ^ Trevisan, Louis A.; Boutros, Nashaat; Petrakis, Ismene L.; Krystal, John H. "Complications of Alcohol Withdrawal" (PDF). Alcohol Health and Research World. 22 (1): 61–66. 
  26. ^ John Philip Jenkins. "methamphetamine (drug) – Britannica Online Encyclopedia". Britannica.com. Diakses tanggal 29 January 2012. 
  27. ^ Cruickshank, CC; Dyer, KR (July 2009). "A review of the clinical pharmacology of methamphetamine". Addiction. 104 (7): 1085–1099. doi:10.1111/j.1360-0443.2009.02564.x. PMID 19426289. 
  28. ^ "15". Molecular Neuropharmacology: A Foundation for Clinical Neuroscience (edisi ke-2nd). New York: McGraw-Hill Medical. 2009. hlm. 370. ISBN 978-0-07-148127-4. Unlike cocaine and amphetamine, methamphetamine is directly toxic to midbrain dopamine neurons. 
  29. ^ "Pharmacokinetics and Pharmacodynamics of Methylecgonidine, a Crack Cocaine Pyrolyzate". aspetjournals.org. 
  30. ^ British Journal of Pharmacology – Abstract of article: Evidence for cocaine and methylecgonidine stimulation of M2 muscarinic receptors in cultured human embryonic lung cells
  31. ^ Fandiño, Anabel S.; Toennes, Stefan W.; Kauert, Gerold F. (1 December 2002). "Studies on Hydrolytic and Oxidative Metabolic Pathways of Anhydroecgonine Methyl Ester (Methylecgonidine) Using Microsomal Preparations from Rat Organs". Chemical Research in Toxicology. 15 (12): 1543–1548. doi:10.1021/tx0255828. 
  32. ^ Rahman, Muhammad; Hann, Nicholas; Wilson, Andrew; Worrall-Carter, Linda (2014). "Electronic cigarettes: patterns of use, health effects, use in smoking cessation and regulatory issues". Tobacco Induced Diseases. 12 (1): 21. doi:10.1186/1617-9625-12-21. PMC 4350653alt=Dapat diakses gratis. PMID 25745382. 
  33. ^ Burstyn, I (9 January 2014). "Peering through the mist: systematic review of what the chemistry of contaminants in electronic cigarettes tells us about health risks". BMC Public Health. 14: 18. doi:10.1186/1471-2458-14-18. PMC 3937158alt=Dapat diakses gratis. PMID 24406205. 
  34. ^ Grana, R; Benowitz, N; Glantz, SA (13 May 2014). "E-cigarettes: a scientific review". Circulation. 129 (19): 1972–86. doi:10.1161/circulationaha.114.007667. PMC 4018182alt=Dapat diakses gratis. PMID 24821826. 
  35. ^ Holbrook, Bradley D. (2016). "The effects of nicotine on human fetal development". Birth Defects Research Part C: Embryo Today: Reviews. 108 (2): 181–92. doi:10.1002/bdrc.21128. ISSN 1542-975X. PMID 27297020. 
  36. ^ Siqueira, Lorena M. (2016). "Nicotine and Tobacco as Substances of Abuse in Children and Adolescents". Pediatrics. 139 (1): e20163436. doi:10.1542/peds.2016-3436. ISSN 0031-4005. PMID 27994114. 
  37. ^ de Andrade, Marisa; Hastings, Gerald. "Tobacco Harm Reduction and Nicotine Containing Products" (PDF). Cancer Research UK. Cancer Research UK. hlm. 8. 
  38. ^ Albert Hofmann. "LSD My Problem Child". Diakses tanggal 19 April 2010. 
  39. ^ "Brecher, Edward M; et al. (1972). "How LSD was popularized". Consumer Reports/Drug Library". Druglibrary.org. Diakses tanggal 20 June 2012. 
  40. ^ United States Congress (24 October 1968). "Staggers-Dodd Bill, Public Law 90-639" (PDF). Diakses tanggal 8 September 2009. 
  41. ^ "Phytochimie – présence de la psilocybine dans une espèce européenne d'agaric, le Psilocybe semilanceata Fr." [Phytochemistry – presence of psilocybin in a European agaric species, Psilocybe semilanceata Fr.]. Comptes rendus hebdomadaires des séances de l'Académie des sciences (in French) 257 (1). 1963. hlm. 10–12. 
  42. ^ Wonnacott S (February 1997). "Presynaptic nicotinic ACh receptors". Trends in Neurosciences. 20 (2): 92–8. doi:10.1016/S0166-2236(96)10073-4. PMID 9023878. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2013-02-01. 
  43. ^ "Erowid DMT (Dimethyltryptamine) Vault". Erowid.org. Diakses tanggal 20 September 2012. 
  44. ^ "ATIVAN® 1 mg SUBLINGUAL TABLETS; ATIVAN® 2 mg SUBLINGUAL TABLETS". home.intekom.com. Diakses tanggal 2016-07-08. 
  45. ^ "MSDS Glossary". Diarsipkan dari versi asli tanggal 17 January 2009. Diakses tanggal 1 January 2009. 
  46. ^ "Dorlands Medical Dictionary:psychostimulant". 
  47. ^ Morgan Christopher J.; Abdulla A.-B. Badawy (2001). "Alcohol-induced euphoria: exclusion of serotonin". Alcohol and Alcoholism. 36 (1): 22–25. doi:10.1093/alcalc/36.1.22. 
  48. ^ Foster, Steven (2002). A field guide to Western Medicinal Plants and Herbs. New York: Houghton Mifflin Company. hlm. 58. ISBN 978-0395838068. 
  49. ^ Alan W. Cuthbert "stimulants" The Oxford Companion to the Body. Ed. Colin Blakemore and Sheila Jennett. Oxford University Press, 2001. Oxford Reference Online. Oxford University Press. 28 July 2011
  50. ^ Rhodri Hayward "euphoria" The Oxford Companion to the Body. Ed. Colin Blakemore and Sheila Jennett. Oxford University Press, 2001. Oxford Reference Online. Oxford University Press. 28 July 2011
  51. ^ "ecstasy" World Encyclopedia. Philip's, 2008. Oxford Reference Online. Oxford University Press. 28 July 2011
  52. ^ "opium". World Encyclopedia. Philip's, 2008. Oxford Reference Online. Oxford University Press. 28 July 2011
  53. ^ "NIDA - Research Monographs - Monograph Index" (PDF). drugabuse.gov. 
  54. ^ Inhalants; archived at Inhalants

Pranala luar[sunting | sunting sumber]