Gorila barat

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Gorila barat[1]
Gorille.jpg
jantan di Kebun binatang Melbourne
Gorilla gorilla at the Bronx Zoo 007.jpg
betina dengan bayinya di Kebun binatang Bronx
Status konservasi
Klasifikasi ilmiah
Kingdom: Animalia
Filum: Chordata
Kelas: Mammalia
Ordo: Primates
Famili: Hominidae
Subfamili: Homininae
Bangsa: Gorillini
Genus: Gorila
Spesies: G. gorilla
Subspecies

G. g. gorilla
G. g. diehli

Western Gorilla area.png
Jangkauan gorila barat

Gorila barat (Gorilla gorilla) adalah suatu spesies kera besar —tipe spesies serta spesies yang paling banyak dari genus gorila .[3]

Taksonomi[sunting | sunting sumber]

Hampir semua individu dari takson ini milik subspesies gorila barat dataran rendah (G. g. Gorilla), yang populasinya sekitar 95.000 individu. Hanya 250 hingga 300 dari satu-satunya subspesies gorila barat lainnya, gorila Cross River (G. g. Diehli), diperkirakan tetap tinggal pada tempat yang sama.

Deskripsi[sunting | sunting sumber]

Gorila barat umumnya berwarna lebih terang daripada gorila timur. Gorila barat dataran rendah memiliki bulu hitam, abu-abu gelap atau abu-abu coklat gelap dengan dahi kecoklatan. Pengukuran individu liar menunjukkan bahwa jantan dewasa rata-rata tinggi 155 cm (61 inci), sementara betina dewasa rata-rata 135 cm (53 inci),[4] bobot individu liar jarang diambil tetapi gorila barat yang ditangkap rata-rata 157 kg (berat badan 346 pon). pada pria dan 80 kg (176 lb) pada wanita. Berat rata-rata gorila barat dataran rendah jantan liar adalah 146 kg. Gorila Sungai silang berbeda dari gorila barat dataran rendah pada dimensi tengkorak dan gigi.[5][6]

Perilaku dan ekologi[sunting | sunting sumber]

Gorila Barat hidup dalam kelompok yang ukurannya berbeda-beda dari dua hingga dua puluh individu. Kelompok-kelompok demikian itu terdiri dari setidaknya satu pejantan, beberapa betina dan keturunan mereka. Seekor jantan silverback pria yang dominan mengepalai grup, dengan jantan yang lebih muda biasanya meninggalkan kelompok ketika mereka mencapai kedewasaan. Betina dipindahkan ke kelompok lain sebelum berkembang biak, yang dimulai pada usia delapan hingga sembilan tahun; mereka merawat bayi mereka yang masih kecil selama tiga sampai empat tahun pertama hidupannya. Interval antara kelahiran, panjang, oleh karena itu, sebagian menilai tingkat pertumbuhan yang lambat yang membuat gorila barat sangat rentan terhadap perburuan. Karena waktu kehamilan yang panjang, masa perawatan orang tua yang lama, dan kematian bayi, seekor gorila betina hanya akan melahirkan suatu keturunan yang bertahan hingga dewasa setiap enam hingga delapan tahun. Gorila berumur panjang dan dapat bertahan hidup selama 40 tahun di alam liar. Jarak rumah suatu kelompok mungkin seluas 30 km persegi, tetapi tidak aktif dipertahankan. Gorila barat liar diketahui menggunakan alat.[7]

Gorila barat diet yang tinggi serat, termasuk daun, batang, buah, piths, bunga, kulit kayu, invertebrata, dan tanah. frekuensi ketika masing-masing dikonsumsi tergantung pada kelompok gorila khususnya dan musim. Selain itu, kelompok yang berbeda dari gorila makan jumlah berbeda dan spesies tanaman dan invertebrata, menyarankan mereka memiliki suatu budaya makanan. Buah menjadi bagian dari sebagian besar gorila diet ketika melimpah, secara langsung mempengaruhi mereka mencari makan dan pola-pola berkisar. Buah-buahan dari genus Tetrapleura, Chrysophyllum, Dialium, dan Landolphia disukai oleh gorila. Herbal berkualitas rendah, seperti daun dan vegetasi kayu, hanya dimakan ketika buah langka. Di musim kemarau dari Januari sampai Maret, ketika buah gemuk sedikit dan jarang sekali, vegetasi berserat lebih seperti daun dan kulit yang berkualitas rendah herbal palisota dan aframomum dikonsumsi. Dari invertebrata yang dikonsumsi oleh gorila, rayap dan semut merupakan mayoritas. Caterpillars, grubs, dan larva juga dikonsumsi dalam kelangkaan.

Beberapa penelitian etnografi dan farmakologi telah menyarankan suatu kemungkinan obat yang bernilai makanan khusus yang dikonsumsi oleh gorila barat. Buah dan benih dari berbagai spesies Cola yang dikonsumsi. memberi kandungan protein rendah, alasan utama untuk konsumsi mereka mungkin merupakan efek rangsangan dari kafein di dalamnya. Gorila barat menghuni Gabon telah diamati mengkonsumsi buah, batang, dan akar tabernanthe iboga, yang karena senyawa ibogaine di dalamnya, bertindak pada sistem saraf Pusat, memproduksi halusinogen efek. hal ini juga memiliki efek sebanding dengan kafein.[8] Ada juga bukti untuk nilai obat untuk benih buah polong dari aframomum melegueta di gorila dataran rendah diet, yang tampaknya memiliki semacam manfaat kesehatan jantung untuk gorila dataran rendah, dan adalah dikenal bagian dari diet alam untuk populasi hewan liar selama bertahun-tahun.[9]

Galeri[sunting | sunting sumber]

Catatan kaki[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Groves, C.P. (2005). Wilson, D.E.; Reeder, D.M., ed. Mammal Species of the World: A Taxonomic and Geographic Reference (edisi ke-3). Baltimore: Johns Hopkins University Press. hlm. 181–182. ISBN 0-801-88221-4. OCLC 62265494. 
  2. ^ Maisels, F.; Bergl, R. A.; Williamson, E. A. (2016). "Gorilla gorilla". IUCN Red List of Threatened Species. IUCN. 2016: e.T9404A17963949. Diakses tanggal 5 September 2016. 
  3. ^ Planet Of No Apes? Experts Warn It's Close CBS News Online, 12 September 2007. Retrieved 22 March 2008.
  4. ^ Wood, B. A. (1978). "Relationship between body size and long bone lengths in Pan and Gorilla". American Journal of Physical Anthropology. 50 (1): 23–5. doi:10.1002/ajpa.1330500104. PMID 736111.
  5. ^ Leigh, S. R.; Shea, B. T. (1995). "Ontogeny and the evolution of adult body size dimorphism in apes". American Journal of Primatology. 36: 37. doi:10.1002/ajp.1350360104.
  6. ^ Gorilla Biology: A Multidisciplinary Perspective
  7. ^ Breuer, T.; Ndoundou-Hockemba, M.; Fishlock, V. (2005). "First Observation of Tool Use in Wild Gorillas". PLoS Biology. 3 (11): e380. doi:10.1371/journal.pbio.0030380. PMC 1236726alt=Dapat diakses gratis. PMID 16187795. 
  8. ^ Caldecott, J., Miles, L., eds (2005) World Atlas of Great Apes and their Conservation. Prepared at the UNEP World Conservation Monitoring Centre. University of California Press, Berkeley, U.S.
  9. ^ "Gorilla diet protects heart: grains of paradise". Asknature.org. 20 February 2012. Diakses tanggal 18 April 2012.