Gastarbeiter

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Jump to navigation Jump to search

Gastarbeiter (jamak, "Gastarbeiter") (pengucapan bahasa Jerman: [ˈɡastˌʔaɐ̯baɪtɐ] ( simak)) merupakan peraturan Jerman untuk pekerja asing. Peraturan ini dibuat untuk para pekerja asing atau pekerja imigran yang bekerja di wilayah Jerman dimulai pada tahun 1955.

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Imigrasi pekerja (buruh) ke Jerman telah dimulai sejak abad ke-19 dengan motivasi utama faktor ekonomi. Para pekerja imigran sebagian besar berasal dari Austria, Hungaria, Polandia, Rusia, Denmark, Swiss, Belanda dan Italia. Kondisi saat itu diperlukan banyak pekerja kasar pada bidang pertanian, pertambangan, dan untuk membuat dan memperpanjang jalur rel kereta.

Pada Desember 1955, dibuat perjanjian kerja sama perekrutan pekerja antara Republik Federal Jerman dengan Pemerintah Italia dan setahun berikutnya (tahun 1956) para pekerja dari Italia secara resmi datang ke Jerman. Pada tahun 1960 perjanjian kerja sama juga dibuat dengan Spanyol dan Yunani, tahun 1961 dengan Turki, tahun 1964 dengan Portugal, tahun 1965 dengan Tunisia dan Maroko dan tahun 1968 dengan Yugoslavia.[1][2]

Sebagai konsekuensi dari penerbangan pada tahap akhir Perang Dunia II dan deportasi setelah berakhirnya, sekitar delapan juta pengungsi dan orang-orang terlantar karena tiba di wilayah Barat yang diduduki dan sekitar 3,6 juta orang di Soviet menduduki bagian timur Jerman pada periode 1945 sampai 1949. Tahun-tahun setelah Republik Federal Jerman dan Republik Demokratik Jerman (GDR) di Tembok Berlin pada bulan Agustus 1961 sekitar 3,5 juta orang menyeberangi perbatasan Jerman-Jerman untuk menetap di barat. Gerakan migrasi ke arah yang berlawanan memiliki proporsi kuantitatif yang jauh lebih sedikit.[3] Ledakan ekonomi era pasca perang, "keajaiban ekonomi" Jerman Barat, mengakibatkan meningkatnya kebutuhan akan tenaga kerja. Bidang-bidang tertentu dari pasar tenaga kerja mulai menunjukkan tanda-tanda kekurangan pasokan yang sudah ada di tahun 1950an. Selain itu, pembangunan Tembok Berlin menghentikan arus masuk tenaga kerja yang cukup besar pada tahun 1961.[4] Sebagai reaksi terhadap kekurangan tenaga kerja, Republik Federal Jerman mulai merekrut "pekerja tamu asing". 1955. Persetujuan lebih lanjut dengan Yunani, Spanyol, Turki, Maroko, Portugal, Tunisia dan Yugoslavia antara tahun 1960 dan 1968.[5] Prinsip rotasi yang direncanakan, yang meramalkan bahwa pekerja tamu individu akan tinggal di Jerman untuk jangka waktu tertentu dan kemudian kembali digantikan oleh pekerja asing lain, yang tidak dilanjutkan dalam praktiknya lama. ECC telah dihentikan pada bulan November 1973 sebagai reaksi terhadap krisis minyak, banyak pekerja yang direkrut sebelum masih tinggal di negara tersebut dan mulai membawa keluarga mereka ke Jerman. Pada saat perekrutan yang menghentikan sekitar empat juta warga negara asing telah tinggal di Jerman barat, yang jumlahnya akan meningkat di tahun-tahun berikutnya. Antara tahun 1961 dan 1973, jumlah tenaga kerja asing meningkat dari 550.000 menjadi 2,6 juta. Secara keseluruhan, sekitar 14 juta pekerja asing datang ke Jerman selama periode tersebut. Pada tahun 1989, jumlah penduduk penduduk asing di Republik Federal menjadi hampir 4,9 juta.[6][7][8] Dengan demikian GDR mulai merekrut "pekerja asing" untuk beberapa tahun tinggal berdasarkan perjanjian bilateral yang dimulai pada pertengahan tahun 1960an, walaupun pada tingkat yang lebih rendah. Pertama, mereka berasal dari Dewan Bantuan Mutual Economic, kemudian dari Aljazair, Kuba, Mozambik, Vietnam, Mongolia, Angola dan China (GrunerDomic 1999, Kuck 2003).

Pengaruh ekonomi[sunting | sunting sumber]

Studi empiris untuk Jerman berfokus terutama pada dampak fiskal langsung dari imigrasi. Dengan menggunakan data dari Panel Sosial Ekonomi Jerman untuk tahun 1984, Ulrich (1994) memperkirakan pajak dibayar dan tunjangan kesejahteraan diterima oleh orang Jerman dan imigran. Terlepas dari kenyataan bahwa imigran membayar pajak lebih sedikit daripada orang Jerman, secara seimbang, dampak fiskal mereka terhadap anggaran publik Jerman positif pada tahun 1984. Hal ini dapat dikaitkan dengan kontribusi bersih imigran yang tinggi terhadap sistem pensiun. Pada saat yang sama, imigran menarik secara tidak proporsional mengenai tingkat pengangguran, jaminan sosial dan tunjangan anak. Dalam sebuah penelitian mengenai dampak ekonomi imigrasi yang lebih luas, Loeffelholz dan Kopp (1998) memperkirakan bahwa efek fiskal tidak langsung dari para imigran. Dengan menggunakan data makro tentang pendapatan, pekerjaan, pendidikan dan karakteristik sosio-ekonomi lain yang relevan, mereka menemukan bahwa imigran memberikan kontribusi bersih terhadap anggaran publik 25 sampai 35 miliar Mark Jerman per tahun. Selanjutnya, penelitian tersebut menemukan bahwa, sejak tahun 1988, imigrasi telah menciptakan 85.000 lapangan kerja baru dan menaikkan tingkat pertumbuhan PDB sebesar 1,3 persen.

Pengaruh masyarakat sipil dan konteks budaya[sunting | sunting sumber]

Imigrasi juga telah menghasilkan beragam bahasa di Jerman. Bahasa asing telah menjadi fitur reguler, tidak hanya di media massa, tapi juga dalam kehidupan sehari-hari, dan juga memainkan peran yang semakin penting dalam kehidupan publik.31 Namun, tidak ada bukti kata kunci pinjaman dari bahasa migran yang diadopsi oleh penutur asli bahasa Jerman. . Hal ini dapat dijelaskan oleh fakta bahwa peminjaman kosakata asing adalah sebuah isu yang melibatkan pertanyaan tentang prestise dan kekuasaan, sehingga kata pinjaman cenderung dipinjam dari bahasa-bahasa yang dianggap bergengsi secara budaya: Bahasa imigran ke Jerman, di atas semua Bahasa Turki, bagaimanapun, hanya mendapat sedikit penghargaan, jadi pengaruhnya terhadap kehidupan budaya hanya marjinal. Namun, budaya pemuda Jerman-Turki telah mengembangkan pendekatan kreatifnya sendiri terhadap bahasa Jerman: Pada tahun 1990an, "Kanakisch" versi "Türkendeutsch" yang disindir dan sengaja kurang atau berkembang menjadi budaya bahasa baru, dengan dampak yang kuat pada Media hiburan Jerman.32 Istilah "Kanak Sprak" diciptakan oleh penulis Turki-Jerman Feridun Zaimoglu dalam bukunya yang berjudul sama (1995). Awalnya, "Kanake" telah digunakan sebagai kata sumpah yang berarti "orang asing", namun diadopsi terlepas dari kebenaran politiknya. Campuran linguistik Turki-Jerman ini telah menjadi simbol identitas sosio-kultural baru dari kelompok yang terdiri dari anak-anak asli dan migran (Kallmeyer / Keim 2003; Schmidt-Fink 2002).

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ (www.dw.com), Deutsche Welle. "Jugoslawische Gastarbeiter in Deutschland | Europa | DW | 12.01.2013". DW.COM (dalam bahasa Jerman). Diakses tanggal 2017-10-21. 
  2. ^ "GERMANY'S GUEST WORKERS". The New York Times (dalam bahasa Inggris). 1984-08-19. ISSN 0362-4331. Diakses tanggal 2017-10-21. 
  3. ^ Migration und Politik im geteilten Deutschland während des Kalten Krieges Die West-Ost-Migration in die DDR in den 1950er und 1960er Jahren. Wiesbaden: VS Verlag für Sozialwissenschaften. 2002. ISBN 9783663107958. OCLC 859001190. 
  4. ^ 1963-, Heidemeyer, Helge, (1994). Flucht und Zuwanderung aus der SBZ/DDR 1945/1949-1961 : die Flüchtlingspolitik der Bundesrepublik Deutschland bis zum Bau der Berliner Mauer. Düsseldorf: Droste. ISBN 9783770051762. OCLC 30372848. 
  5. ^ 1955-, Steinert, Johannes-Dieter, (1995). Migration und Politik : Westdeutschland - Europa - Übersee 1945-1961. Osnabrück: Secolo Verlag. ISBN 9783929979145. OCLC 35130506. 
  6. ^ 1948-, Dohse, Knuth, (1981). Ausländische Arbeiter und bürgerlicher Staat : Genese u. Funktion von staatlicher Ausländerpolitik u. Ausländerrecht : vom Kaiserreich bis zur Bundesrepublik Deutschland. Königstein (Ts.): Hain. ISBN 3445021023. OCLC 8109807. 
  7. ^ 1959-, Schönwälder, Karen, (2001). Einwanderung und ethnische Pluralität : politische Entscheidungen und öffentliche Debatten in Grossbritannien und der Bundesrepublik von den 1950er bis zu den 1970er Jahren (edisi ke-1n Aufl). Essen: Klartext. ISBN 3898610578. OCLC 49903614. 
  8. ^ Barbara., Sonnenberger, (2003). Nationale Migrationspolitik und regionale Erfahrung : die Anfänge der Arbeitsmigration in Südhessen (1955-1967) (edisi ke-1. Aufl). Darmstadt: Hessisches Wirtschaftsarchiv. ISBN 3980450651. OCLC 54375291. 

Pranala luar[sunting | sunting sumber]