Francesinha

From Wikipedia
Jump to navigation Jump to search
Francesinha

Francesinha (dalam bahasa Portugis berarti "Prancis kecil") adalah hidangan roti lapis yang berasal dari Porto, negara Portugal yang dibuat dengan roti, ham basah, linguiça, sosis segar seperti chipolata, steak atau daging panggang dan ditutupi dengan keju yang meleleh dan tomat tebal panas dan saus bir yang disajikan dengan kentang goreng. Pada April 2011, makanan ini dinobatkan oleh situs AOL Travel sebagai salah satu dari sepuluh sandwich terbaik di dunia.[1][2]

Sejarah[edit | edit source]

Francesinha dengan kentang goreng

Konon roti lapis ini diciptakan setelah invasi Portugal oleh Prancis yang dilancarkan oleh Napoleon karena pasukan Prancis memiliki kebiasaan memakan roti dengan daging dan banyak keju. Hanya satu bahan yang kurang yang kini digunakan oleh warga Porto: saus. Namun, makanan ini sebenarnya diciptakan oleh Daniel da Silva dari restoran A Regaleira pada tahun 1950-an. Ia pernah bekerja di sebuah restoran di Prancis dan kemudian menciptakan sebuah hidangan yang terinspirasi dari croque-monsieur di Prancis.[2]

Francesinha mulai dibuat pada tahun 1960. Daniel da Silva yang malang melintang di Belgia dan Prancis, kembali ke Portugal untuk mengadaptasi hidangan croque-monsieur kepada orang-orang Portugal untuk menguji cita rasanya. Versi lain dari Francesinha mulai dikembangkan sampai abad ke-19. Ini adalah hidangan yang sangat populer di Porto dan dikaitkan dengan kota ini, meskipun kadang kala ditemukan di tempat lain di Portugal. Makanan francesinha klasik termasuk roti lapis, dikelilingi tumpukan keripik yang disiram saus khas, dan dilengkapi dengan fino, yang secara harfiah berarti tipis atau halus, yang dalam konteks ini mengacu pada bir.

Penduduk setempat akan memiliki restoran favorit mereka dengan Francesinha terbaik di kota, biasanya berdebat tentang kualitas sausnya (resep rahasia yang bervariasi menurut restoran) dan kualitas dagingnya.

Ketersediaan[edit | edit source]

Francesinha poveira

Porto dan sekitarnya adalah kawasan tradisional francesinha, dengan banyak restoran dan kafe yang menyajikannya. Hal ini juga dapat dengan mudah ditemukan di beberapa tempat lain di utara Portugal. Di pusat dan selatan Portugal mungkin lebih sulit ditemukan, namun ada peningkatan jumlah restoran, bar dan kafe yang menyajikannya, terutama di tempat-tempat wisata seperti resor pantai mulai dari Figueira da Foz sampai Albufeira. Di Lisbon, sejumlah bar dan restoran menyajikan beragam jenis francesinha, termasuk variasi yang disajikan dengan saus hijau. Botol saus standar francesinha telah dijual di supermarket di seluruh negeri sejak tahun 2000-an, yang mungkin terkait dengan pertumbuhan popularitas roti lapis di luar kawasan Metropolitan Porto.

Resep[edit | edit source]

Francesinha terbuat dari linguiça, sosis segar, daging ham, dan daging sapi. Daging ini kadang-kadang dapat diganti dengan daging babi. Seluruh hidangan ini dilapisi oleh keju dan di bawahnya terdapat sebuah saus yang terbuat dari tomat, bir, dan cabai. Telur ceplok juga dapat ditambahkan sebagai pengiring.[2] The Daily Meal memasukkan francesinha sebagai "12 Life-Changing Sandwiches You've Never Heard Of" ("12 Ragam Roti Lapis yang Berkembang yang Belum Pernah Anda Dengar").[3]

Variasi[edit | edit source]

Francesinha di Porto

Meskipun sudah dijelaskan pada bagian resep di atas, tidak begitu jelas bagaimana resep standar sebenarnya dari francesinha. Beberapa restoran di Porto menyajikan berbagai varian dari francesinha, antara lain:

  • Café Barcarola: Francesinha à Barcarola - Francesinha Especial dengan udang dan ebi;
  • Café Ábaco: Francesinha de carne assada - Francesinha Especial dengan babi panggang;
  • Cascata: Francesinha à Cascata - Francesinha Especial dengan jamur champignon dan krim;
  • Restaurante Cunha: Francesinha à Cunha - Francesinha dengan ukuran sangat besar.
  • Beberapa restoran di Vila Nova de Gaia: Francesinha em forno a lenha - Francesinha yang dipanggang menggunakan kayu bakar.

Francesinha Especial adalah Francesinha dengan telur dan / atau keripik kentang. Variasi lain dari yang asli termasuk isian seperti daging babi, ayam, tuna, ikan kod.

Saus[edit | edit source]

Saus untuk francesinha adalah saus dengan resep rahasia, dengan setiap rumah memiliki variasinya. Satu-satunya bahan yang umum adalah bir. Kebanyakan, meskipun tidak semua, saus tomat berbasis dan bervariasi dalam tingkat kepedasan mereka. Warnanya biasanya merah atau orange. Restoran yang berbeda yang melayani francesinha dicirikan berdasarkan seberapa baik saus dan campuran daging mereka dirasakan.

Varian regional[edit | edit source]

Francesinha poveira adalah francesinha dengan bentuk yang khas dari Póvoa de Varzim, sebelah utara Porto. Juga diciptakan di awal 1960-an. Bentuk poveira menggunakan perbedaan roti dan saus yang berbeda untuk membentuk roti lapis yang bisa dimakan dengan tangan.

Pica-pau adalah varian tanpa roti dimana daging bistik dipotong menjadi potongan berukuran kecil untuk bisa digigit dan ditutup dengan saus. Nama pica-pau (burung pelatuk) merujuk pada cara tradisional mengkonsumsinya dengan tusuk sate atau tusuk gigi kecil yang membuat restoran mengibaratkannya seperti "mematuk" di atas piring.

Lihat pula[edit | edit source]

Referensi[edit | edit source]

  1. ^ (Portugis) "Apreciação da Aol Travel: 'Francesinha' - está entre as melhores sanduíches do Mundo". 
  2. ^ a b c (Portugis) "EUA: Francesinha entre as dez melhores sanduíches do mundo". Público. 26 April 2011. Diakses tanggal 27 April 2011. .
  3. ^ Dan Myers (27 Februari 2015). "12 Life-Changing Sandwiches You've Never Heard Of". The Daily Meal. Diakses tanggal 3 Maret 2015. 

Pranala luar[edit | edit source]