Fornax

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Fornax
Rasi bintang
Fornax
SingkatanFor
GenitivusFornacis
Pengucapan[ˈfɔrnæks], genitif /fɔrˈneɪsɨs/
Simbolismethe furnace
Asensio rekta 02j 47m 53d
Deklinasi -31° 38′ 04″
KuadranSQ1
Luas398 derajat persegi (41)
Bintang utama2
Bintang Bayer/Flamsteed27
Bintang dengan planet3
Bintang lebih terang dari 3.00m0
Bintang di dalam 10.00 parsek (32.62 tahun cahaya)2
Bintang paling terangα For (3.80m)
Objek Messier0
Hujan meteor0
Rasi yang
berbatasan
Cetus
Sculptor
Phoenix
Eridanus
Terlihat di garis lintang antara +50° dan −90°.
Terlihat paling baik pada pukul 21:00 (9 malam) selama bulan December.

Fornax (/ˈfɔːrnæks/)[1] adalah sebuah rasi bintang yang terletak di belahan langit selatan. sebagian dikelilingi oleh sungai surgawi Eridanus. Namanya merupakan bahasa Latin untuk tungku.[2] Rasi ini diperkenalkan pada abad ke-18 dan sekarang menjadi anggota 88 rasi bintang modern.

Tiga bintang paling terang—Alfa, Beta, dan Nu Fornacis—membentuk segitiga pipih yang menghadap ke selatan. Dengan magnitudo tampak 3,91, Alpha Fornacis adalah bintang paling terang di Fornax. Sistem enam bintang telah ditemukan memiliki exoplanet. Galaksi Katai Fornax adalah galaksi satelit kecil dari Bima Sakti. NGC 1316 adalah galaksi radio yang relatif dekat.

Fornax adalah konstelasi terbesar ke-41 di langit malam, menempati area seluas 398 derajat persegi. Itu terletak di kuadran pertama belahan bumi selatan (SQ1) dan dapat dilihat pada garis lintang antara +50° dan -90° selama bulan Desember.

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Fornax Chemica dapat dilihat di bawah ini Cetus di kartu ini dari Urania's Mirror (1825).

Fornax diperkenalkan oleh Nicolas Louis de Lacaille pada tahun 1756. Dia pada mulanya menamakan rasi ini Fornax Chemica ("tungku kimia"), mewakili pemanas kecil yang digunakan untuk memanaskan bahan kimia.[3]

Astronom Prancis Nicolas-Louis de Lacaille pertama kali mendeskripsikan konstelasi dalam bahasa Prancis sebagai le Fourneau Chymique (Tungku Kimia) dengan alembik dan penerima dalam katalog awalnya,[4] sebelum disingkat menjadi le Fourneau di planisfernya pada tahun 1752,[5][6] setelah dia mengamati dan membuat katalog hampir 10.000 bintang selatan selama dua tahun tinggal di Tanjung Harapan. Dia merancang empat belas rasi bintang baru di daerah yang belum dipetakan di Langit selatan Belahan Bumi Selatan yang tidak terlihat dari Eropa. Semua kecuali satu instrumen terhormat yang melambangkan Zaman Pencerahan.[a] Lacaille melatinkan nama Fornax Chimiae pada bagan 1763 miliknya.[4]

Karakteristik[sunting | sunting sumber]

Konstelasi Eridanus berbatasan dengan Fornax di timur, utara dan selatan, sementara Cetus, Sculptor dan Phoenix masing-masing di utara, barat dan selatan. Meliputi 397,5 derajat persegi dan 0,964% dari langit malam, ia menempati urutan ke-41 dari 88 konstelasi dalam ukuran,[7] Singkatan tiga huruf untuk konstelasi, sebagaimana diadopsi oleh Persatuan Astronomi Internasional pada tahun 1922, adalah "Untuk".[8] Batas konstelasi resmi, seperti yang ditetapkan oleh astronom Belgia Eugène Joseph Delporte pada tahun 1930, ditentukan oleh poligon 8 segmen (diilustrasikan dalam kotak info). Dalam sistem koordinat khatulistiwa, asensio rekta dari perbatasan ini terletak antara 01 jam 45 menit 24.18 detik dan 03 jam 50 menit 21.34 detik, sedangkan koordinat deklinasi antara −23.76° dan −39.58°.[9] Seluruh konstelasi terlihat oleh pengamat di selatan garis lintang 50°LU[b]

Fitur[sunting | sunting sumber]

Constellation Fornax seperti yang terlihat dengan mata telanjang.

Bintang[sunting | sunting sumber]

Lacaille memberi "nama Bayer" kepada 27 bintang yang sekarang bernama Alfa hingga Omega Fornacis, melabeli dua bintang dengan jarak 3,5 derajat sebagai Gamma, tiga bintang Eta, dua bintang Iota, dua Lambda, dan tiga Chi. Phi Fornacis ditambahkan oleh Gould, dan Theta dan Omicron dihilangkan oleh Gould dan Baily. Upsilon, juga, kemudian ditemukan sebagai dua bintang dan dinyatakan demikian.[4] Secara keseluruhan, ada 59 bintang di dalam batas konstelasi yang lebih terang dari atau sama dengan magnitudo semu 6,5 [c][7]Namun, tidak ada bintang yang lebih terang dari magnitudo keempat. [11]

Tiga bintang paling terang membentuk segitiga datar, dengan Alfa (juga disebut Dalim[12]) dan Nu Fornacis menandai titik timur dan baratnya dan Beta Fornacis menandai puncak selatan yang dangkal.[13] Awalnya ditunjuk 12 Eridani oleh John Flamsteed, Alfa Fornacis dinamai oleh Lacaille sebagai bintang paling terang di konstelasi baru. Ini adalah bintang biner yang dapat dilihat oleh teleskop amatir kecil. Dengan magnitudo tampak 3,91, yang utama adalah subraksasa kuning-putih 1,21 kali lebih besar dari Matahari yang mulai mendingin dan mengembang Setelah menghabiskan inti hidrogennya, membengkak hingga 1,9 kali radius Matahari. Dengan magnitudo 6,5, bintang sekunder ini berukuran 0,78 kali lebih besar dari Matahari. Ia telah diidentifikasi sebagai pengembara biru, dan telah mengumpulkan materi dari, atau bergabung dengan , bintang ketiga di masa lalu. Merupakan sumber sinar-X yang kuat.[14] Pasangan ini berjarak 46,4 ± 0,3 tahun cahaya dari Bumi.[15]

Beta Fornacis adalah bintang raksasa berwarna kuning tipe spektral G8IIIb dengan magnitudo 4,5 yang telah mendingin dan membesar hingga 11 kali diameter Matahari,[16] 178 ± 2 tahun cahaya dari Bumi.[17] Bintang ini adalah rumpun merah raksasa, yang berarti telah mengalami kilatan helium dan saat ini menghasilkan energi melalui fusi helium pada intinya.[18]

Nu Fornacis berjarak 370 ± 10 tahun cahaya dari Bumi, merupakan bintang raksasa biru tipe spektral B9.5IIIspSi yang berukuran 3,65 ± 0,18 kali lebih masif dan sekitar 245 kali lebih terang dari Matahari, dengan 3,2 ± 0,4 kali diameternya Ini bervariasi dalam luminositas selama periode 1,89 hari — sama dengan periode rotasinya. Ini terjadi karena perbedaan kelimpahan logam di atmosfernya; itu milik kelas bintang yang dikenal sebagai variabel Alpha² Canum Venaticorum.

Bersinar dengan magnitudo tampak 5,89, Epsilon Fornacis adalah sistem bintang biner yang terletak 104,4 ± 0,3 tahun cahaya jauhnya dari Bumi. Bintang komponennya mengorbit satu sama lain setiap 37 tahun. Bintang utama berusia sekitar 12 miliar tahun dan telah mendingin dan mengembang hingga 2,53 kali diameter Matahari, sementara massanya hanya 91% Omega Fornacis adalah sistem bintang biner yang terdiri dari bintang deret utama berwarna biru dengan tipe spektral B9.5V dan magnitudo 4,96, dan bintang deret utama berwarna putih dengan tipe spektral A7V dan magnitudo 7,88. Sistem ini berjarak 470 ± 10 tahun cahaya dari Bumi.

Kappa Fornacis adalah sistem bintang tiga yang terdiri dari raksasa kuning dan sepasang katai merah.

R Fornacis adalah variabel periode panjang dan bintang karbon.

LP 944-20 adalah katai coklat tipe spektral M9 yang memiliki sekitar 7% massa Matahari. Jaraknya sekitar 21 tahun cahaya dari Bumi, merupakan objek redup dengan magnitudo tampak 18,69. Pengamatan yang diterbitkan pada tahun 2007 menunjukkan bahwa atmosfer LP 944-20 mengandung banyak litium dan memiliki awan berdebu. Yang lebih kecil dan kurang bercahaya adalah 2MASS 0243-2453, katai coklat tipe T dari tipe spektral T6. Dengan suhu permukaan 1040–1100 K, atmosfer LP 944-20 memiliki 2,4–4,1% massa Matahari, diameter 9,2 hingga 10,6% dari Matahari, dan usia 0,4–1,7 miliar tahun.

Sistem bintang enam di Fornax telah ditemukan memiliki planet:

Referensi[sunting | sunting sumber]

Pranala luar[sunting | sunting sumber]

Koordinat: Peta langit 2h 47m 53s, −31° 38′ 04″

  1. ^ "Fornax Definition & Meaning" (dalam bahasa Inggris). Dictionary.com. Diakses tanggal 5 Januari 2023. 
  2. ^ "Fornax Constellation Facts, Star Map and Myth of The Furnace" (dalam bahasa Inggris). Universe Guide. Diakses tanggal 5 Januari 2023. 
  3. ^ "Fornax Etymology, origin and meaning" (dalam bahasa Inggris). Online Etymology Dictionary. Diakses tanggal 5 Januari 2023. 
  4. ^ a b c d Wagman, Morton (2003). Lost Stars: Lost, Missing and Troublesome Stars from the Catalogues of Johannes Bayer, Nicholas Louis de Lacaille, John Flamsteed, and Sundry Others. Blacksburg, Virginia: The McDonald & Woodward Publishing Company. hlm. 6–7, 152. ISBN 978-0-939923-78-6. 
  5. ^ Ridpath, Ian. "Lacaille's Southern Planisphere of 1756". Star Tales. Self-published. Diakses tanggal 7 November 2016. 
  6. ^ Lacaille, Nicolas Louis (1756). "Relation abrégée du Voyage fait par ordre du Roi au cap de Bonne-espérance". Mémoires de l'Académie Royale des Sciences (dalam bahasa Prancis): 519–592 [588]. 
  7. ^ a b c Ridpath, Ian. "Constellations: Andromeda–Indus". Star Tales. Self-published. Diakses tanggal 7 November 2016. 
  8. ^ Russell, Henry Norris (1922). "The New International Symbols for the Constellations". Popular Astronomy. 30: 469. Bibcode:1922PA.....30..469R. 
  9. ^ "Fornax, Constellation Boundary". The Constellations. International Astronomical Union. Diakses tanggal 7 November 2016. 
  10. ^ Bortle, John E. (February 2001). "The Bortle Dark-Sky Scale". Sky & Telescope. Sky Publishing Corporation. Diarsipkan dari versi asli tanggal 31 Maret 2014. Diakses tanggal 7 November 2016. 
  11. ^ Ridpath, Ian. "Fornax". Star Tales. Self-published. Diakses tanggal 7 November 2016. 
  12. ^ "Naming Stars". IAU.org. Diakses tanggal 30 July 2018. 
  13. ^ Thompson, Mark (2013). A Down to Earth Guide to the Cosmos. Random House. hlm. 132. ISBN 978-1-4481-2691-0. 
  14. ^ Fuhrmann, K.; Chini, R. (2015). "Multiplicity among F-type Stars. II". The Astrophysical Journal. 809 (1): 19. Bibcode:2015ApJ...809..107F. doi:10.1088/0004-637X/809/1/107alt=Dapat diakses gratis. 107. 
  15. ^ van Leeuwen, F. (2007). "Validation of the New Hipparcos Reduction". Astronomy and Astrophysics. 474 (2): 653–64. arXiv:0708.1752alt=Dapat diakses gratis. Bibcode:2007A&A...474..653V. doi:10.1051/0004-6361:20078357. 
  16. ^ Pasinetti Fracassini, L. E.; Pastori, L.; Covino, S.; Pozzi, A. (2001). "Catalogue of Apparent Diameters and Absolute Radii of Stars (CADARS) – Third edition – Comments and statistics". Astronomy & Astrophysics. 367 (2): 521–24. arXiv:astro-ph/0012289alt=Dapat diakses gratis. Bibcode:2001A&A...367..521P. doi:10.1051/0004-6361:20000451. 
  17. ^ Brown, A. G. A.; et al. (kolaborasi Gaia) (Agustus 2018). "Gaia Data Release 2: Summary of the contents and survey properties". Astronomy & Astrophysics. 616. A1. arXiv:1804.09365alt=Dapat diakses gratis. Bibcode:2018A&A...616A...1Galt=Dapat diakses gratis. doi:10.1051/0004-6361/201833051alt=Dapat diakses gratis.  Catatan Gaia DR2 untuk sumber tersebut di VizieR.
  18. ^ Kubiak, M.; McWilliam, A.; Udalski, A.; Gorski, K. (2002). "Metal Abundance of Red Clump Stars in Baade's Window". Acta Astronomica. 52: 159–75. Bibcode:2002AcA....52..159K. 


Kesalahan pengutipan: Ditemukan tag <ref> untuk kelompok bernama "lower-alpha", tapi tidak ditemukan tag <references group="lower-alpha"/> yang berkaitan