Fonofobia

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Fonofobia
Nama lainLigyrofobia, sonophobia, acousticophobia[1]
SpesialisasiPsikiatri, neurologi

Fonofobia, juga disebut ligyrofobia atau sonofobia, adalah ketakutan atau kebencian pada suara keras - sejenis fobia spesifik. Ini juga bisa berarti ketakutan suara, atau rasa takut terhadap suara sendiri.[2] Ini adalah fobia yang sangat jarang, yang sering merupakan gejala hiperakusis. Sonophobia dapat merujuk pada hipersensitivitas pasien terhadap suara dan dapat menjadi bagian dari diagnosis migrain. Kadang-kadang disebut akustikfobia.[3]

Istilah fonofobia berasal dari Yunani φωνή - phōnē, "suara"[4] and φόβος - phobos, "takut".[5]

Ligyrofobik mungkin takut pada perangkat yang tiba-tiba dapat mengeluarkan suara keras, seperti speaker komputer atau alarm kebakaran. Saat mengoperasikan perangkat seperti sistem home theatre, komputer, televisi, atau pemutar CD, mereka mungkin ingin agar volume turun sepenuhnya sebelum melakukan apa pun yang akan menyebabkan speaker mengeluarkan suara, sehingga setelah perintah untuk menghasilkan suara diberikan, pengguna dapat menaikkan volume speaker ke tingkat mendengarkan yang nyaman. Mereka dapat menghindari parade dan karnaval karena instrumen yang keras seperti drum. Ketika acara-acara meriah disertai dengan musik lebih dari 120 desibel, fobia ini banyak berkembang menjadi agorafobia. Ligyrofobik lain juga menghindari segala peristiwa penggunaan kembang api[butuh rujukan] .

Contoh lain adalah menyaksikan seseorang meledakkan balon yang sangat banyak. Ini sering menjadi hal yang meresahkan, bahkan mengganggu bagi seseorang dengan ligyrofobia, karena ia mengantisipasi suara keras ketika balon meledak. Ketika balon meledak, dua jenis reaksi adalah bernafas berat dan serangan panik. Penderita menjadi cemas untuk menjauh dari sumber suara keras dan mungkin sakit kepala.[6]

Fobia mungkin terkait dengan, disebabkan oleh, atau dikacaukan dengan "hiperakusis", sensitivitas ekstrim terhadap suara keras.[7] Fonofobia juga mengacu pada bentuk ekstrim misofonia.[8]

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Swerdlow, Bernard (1998). Whiplash and Related Headaches. hlm. 526. 
  2. ^ dictionary.reference.com: Phonophobia
  3. ^ Swerdlow, Bernard (1998). Whiplash and Related Headaches. hlm. 526. 
  4. ^ φωνή, Henry George Liddell, Robert Scott,A Greek-English Lexicon, on Perseus
  5. ^ φόβος, Henry George Liddell, Robert Scott, A Greek-English Lexicon, on Perseus
  6. ^ Swerdlow, Bernard (1998). Whiplash and Related Headaches. hlm. 526. 
  7. ^ Roeser, Ross (2007). Audiology: Diagnosis. New York, NY: Thieme Medical Publishers, Inc. hlm. 331. ISBN 978-1-58890-542-0. 
  8. ^ "Decreased sound tolerance: hypersensitivity of hearing (hyperacusis, misophonia, phonophobia)", Jonathan Hazell FRCS, Director, Tinnitus and Hyperacusis Centre, London UK[1]

Pranala luar[sunting | sunting sumber]

Klasifikasi