Fimosis

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Jump to navigation Jump to search
Fimosis
Fimosis.jpg
Penis dengan gejala fimosis.
Klasifikasi dan rujukan luar
Spesialisasi Urologi
ICD-10 N47.
ICD-9-CM 605
DiseasesDB 10019
eMedicine emerg/423
MeSH D010688
Setelah operasi sunat

Fimosis, dari bahasa Yunani phimos (φῑμός, 'moncong'), merupakan kondisi penis yang kulupnya tidak dapat ditarik seluruhnya melewati kepala penis. Istilah ini juga dapat merujuk pada fimosis klitoral pada perempuan, yaitu kondisi klitoris yang selubungnya tidak dapat ditarik sehingga membatasi paparan ujung klitoris.[1]

Saat lahir, kulup menyatu dengan kepala penis dan tidak dapat ditarik. Huntley dkk. menyatakan bahwa "kulup yang tidak dapat ditarik dapat dianggap normal pada laki-laki berusia hingga dan termasuk remaja."[2]

Kulup yang tidak dapat ditarik pada perkembangan tubuh yang normal tidak menimbulkan masalah apa pun. Fimosis baru dianggap sebagai penyakit saat menimbulkan masalah, misalnya kesulitan buang air kecil atau tidak dapat melakukan hubungan seks secara normal. Ada berbagai sebab fimosis yang dianggap sebagai penyakit. Pengobatannya meliputi pengolesan salep steroid, peregangan manual, pengubahan kebiasaan onani, tindakan bedah kulup, dan sunat.

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Munarriz R., Talakoub L., Kuohung W., dkk. (2002). "The Prevalence of Phimosis of the Clitoris in Women Presenting to the Sexual Dysfunction Clinic: Lack of Correlation to Disorders of Desire, Arousal and Orgasm". J Sex Marital Ther. 28 (Suppl 1): 181–5. doi:10.1080/00926230252851302. PMID 11898701. 
  2. ^ Huntley J.S., Bourne M.C., Munro F.D., Wilson-Storey D. (September 2003). "Troubles with the Foreskin: One Hundred Consecutive Referrals to Paediatric Surgeons". J R Soc Med. 96 (9): 449–451. doi:10.1258/jrsm.96.9.449. PMC 539600alt=Dapat diakses gratis. PMID 12949201.