Ferhat Abbas

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Lompat ke: navigasi, cari
Ferhat Abbas
Presiden Majelis Konstituen Nasional Aljazair
Masa jabatan
25 September 1962 – 15 September 1963
Didahului oleh Abderrahmane Farès
Digantikan oleh Ahmed Ben Bella
Informasi pribadi
Lahir 24 Agustus 1899
Taher, Provinsi Jijel, Aljazair.
Meninggal 24 Desember 1985 (umur 86)
Aljir
Partai politik FLN
Agama Islam Sunni

Ferhat Abbas (Kabyle: Ferḥat Σabbas; 24 Agustus 1899 – 24 Desember 1985)[1] adalah pemimpin politik Aljazair dan pernah menjabat sementara sebagai Presiden Aljazair dalam pengasingan sejak 1958 sampai 1961.

Latar belakang[sunting | sunting sumber]

Putra seorang caid, Said Ben Ahmed Abbas dan Maga bint Ali, Ferhat Abbas lahir di desa Taher (sekarang di Provinsi Jijel).[1] Ia sekolah di Phillipeville (sekarang Skikda), Constantine, dan University of Algiers.[1] Ia berdinas di Angkatan Darat Perancis selama dua tahun dan bekerja sebagai apoteker di Setif, tempat ia terjun ke dunia politik. Di Setif, ia terpilih sebagai anggota dewan kotamadya, kemudian dewan umum di Constantine.[1] Sebelumnya Abbas adalah "integrasionis" yang tidak menolak aneksasi Perancis namun menuntut agar warga Aljazair memiliki hak yang sama seperti warga Perancis. Ia semakin tidak percaya dengan Perancis setelah harapannya tidak terwujud. Pada 1938, ia mendirikan Union Populaire Algerienne. Organisasi ini menyuarakan kesetaraan hak antara penduduk Perancis dan Aljazair dan pelestarian budaya dan bahasa Aljazair.[1] Saat Perang Dunia II pecah, ia mendaftar masuk korps medis Angkatan Darat Perancis. Aktivitasnya tadi tidak menyurutkan keinginannya untuk mengubah Aljazair dan ia beralih ke paham nasionalisme. Ia menerbitkan Manifesto of the Algerian People pada tanggal 10 Februari 1943.[1] Manifesto ini menunjukkan perubahan-perubahan filosofis yang telah dijalani Abbas. Ia sekarang mengutuk kekuasaan kolonial Perancis, namun juga menuntut penentuan nasib sendiri oleh penduduk Aljazair. Ia sampai menggarisbawahi perlunya konstitusi Aljazair yang akan memberikan kesetaraan bagi seluruh penduduk Aljazair. Pada bulan Mei, ia dan rekan-rekannya menambah klausul yang merencanakan kedaulatan Aljazair.[1] Manifesto ini dikirim ke Perancis tanggal 26 Juni dan ditolak oleh gubernur jenderal. Ia dan Messali Hadj membentuk Amis du Manifeste et de la Liberte yang menuntut dibentuknya republik otonom. Aktivitasnya ini menyebabkan dirinya dipenjara selamat setahun dan AML dengan cepat dibubarkan.[1] Pada tahun 1946, ia membentuk partai nasionalis Persatuan Demokratik Manifesto Aljazair (UDMA) setelah terpilih menjadi anggota Majelis Konstituen Perancis. Organisasi baru ini mengambil pendekatan yang lebih moderat, seperti pembentukan negara Aljazair yang bekerja sama penuh dengan Perancis. Semua upayanya tidak berhasil dan ia pindah ke Kairo pada tahun 1956.[1]

Keterlibatan dengan FLN[sunting | sunting sumber]

Tidak lama setelah Perang Kemerdekaan Aljazair melawan Perancis dimulai bulan November 1954, ia bergabung dengan Front de Libération Nationale (FLN), pada bulan September 1955. Sikap politiknya di Aljazair dan reputasinya sebagai nasionalis moderat, yang diterima oleh negara-negara Barat, membantunya diangkat sebagai presiden sementara pemerintahan dalam pengasingan nasionalis Aljazair, GPRA, sejak 1958 sampai 1961. Ia digantikan oleh Benyoucef Ben Khedda, yang kemungkinan menjadi alasan ia pindah ke Tlemcen Group pimpinan Ahmed Ben Bella dan Houari Boumédiène sebagai oposisi GPRA, namun akhirnya dibubarkan.

Karena dukungan Pakistan terhadap perjuangan kemerdekaan dan penentuan nasib sendiri Aljazair, Ferhat Abbas diberikan paspor diplomatik Pakistan untuk keperluan perjalanan ke luar negeri.[2][3][4]

Pasca kemerdekaan[sunting | sunting sumber]

Aljazair merdeka pada tanggal 5 Juli 1962. Sejak 25 September 1962 sampai 15 September 1963, Ferhat Abbas adalah presiden majelis konstitusional, tetapi institusi ini langsung diabaikan oleh Ben Bella yang baru saja berkuasa. Abbas mengundurkan diri sebagai bentuk protes atas keputusan FLN yang hendak merancang konstitusi tanpa melibatkan otoritas majelis konstituen. Ia lantas dikeluarkan dari FLN dan menjadi tahanan rumah pada 1964 sampai 1965.[1]

Tahun 1976–79, ia kembali dijadikan tahanan rumah setelah menandatangani pernyataan penolakan terhadap Presiden Aljazair yang dibekingi militer, Kol. Houari Boumédiènne. Meski begitu, ia mendapatkan penghargaan resmi dalam bentuk medali kenegaraan, Medal of Resistance, pada tanggal 30 Oktober 1984 [5]. Ia meninggal dunia satu tahun kemudian, tepat sebelum Malam Natal karena alasan politik. Ia diduga diracun melalui teh.

Tulisan[sunting | sunting sumber]

Artikel-artikel yang ditulisnya saat masih muda dikoleksi di Le Jeune Algérien: de la colonie vers la province (Aljazair Muda: Dari Koloni ke Provinsi; 1931). Ide-idenya tentang demokrasi dan pandangannya terhadap sejarah tertuang dalam serangkaian esai, termasuk La nuit coloniale (Malam Kolonial; 1962), Autopsie d'une guerre (Otopsi Sebuah Perang; 1980),[1] dan L'indépendance confisquée (1984).

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ a b c d e f g h i j k "Abbas, Ferhat". Encyclopedia Britannica. I: A-Ak - Bayes (15th ed.). Chicago, IL: Encyclopedia Britannica, Inc. 2010. pp. 9–10. ISBN 978-1-59339-837-8. 
  2. ^ ipripak.org/factfiles/ff81.pdf
  3. ^ http://www.mushahidhussain.com/articles/article3_promoting.htm
  4. ^ http://www.foreignaffairscommittee.org/includes/content_files/Pak-%20Africa%20Relations.pdf
  5. ^ [1]
  • Meisami, Julie Scott and Starkey, Paul (Eds). (1998). Encyclopedia of Arabic Literature. London: Routledge (ISBN 0-415-18571-8)
  • Ferhat Abbas, Une utopie algérienne, p. 18 et 19.

Bacaan lanjutan[sunting | sunting sumber]

Aussaresses, General Paul, The Battle of the Casbah: Terrorism and Counter-Terrorism in Algeria, 1955-1957. New York: Enigma Books, 2010. 978-1-929631-30-8.

Jabatan politik
Didahului oleh:
Kepala Pemerintahan Sementara Republik Aljazair
1958–1961
Diteruskan oleh:
Benyoucef Ben Khedda
Didahului oleh:
Abdur Rahman Farès
Presiden Sementara Aljazair
1962–1963
Diteruskan oleh:
Ahmed Ben Bella