Faktor dampak

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Lompat ke: navigasi, cari

Faktor dampak atau faktor pengaruh (Impact factor; IF) atau faktor dampak jurnal (journal impact factor; JIF) dari suatu jurnal akademik adalah ukuran yang mencerminkan jumlah rata-rata sitiran (sitasi) tahunan untuk artikel terbaru yang dipublikasikan di jurnal tersebut. Hal ini sering digunakan sebagai proxy untuk kepentingan relatif jurnal di dalam bidangnya; Jurnal dengan faktor dampak yang lebih tinggi sering dianggap lebih penting daripada yang memiliki tingkat dampak yang lebih rendah. Faktor dampak dirancang oleh Eugene Garfield, pendiri Institute for Scientific Information. Faktor dampak dihitung setiap tahun mulai tahun 1975 untuk jurnal-jurnal yang terdaftar dalam Journal Citation Reports.

Perhitungan[sunting | sunting sumber]

Pada tahun tertentu, faktor dampak jurnal adalah jumlah sitiran yang diterima pada tahun itu dengan artikel yang diterbitkan di jurnal tersebut selama dua tahun sebelumnya, dibagi dengan jumlah artikel yang diterbitkan dalam jurnal tersebut selama dua tahun sebelumnya:[1]

Contohnya, Nature memiliki skor dampak 41.456 pada tahun 2014:[2]

Ini berarti, rata-rata, makalahnya yang diterbitkan pada tahun 2012 dan 2013 menerima sekitar 41 sitiran masing-masing pada tahun 2014. Perhatikan bahwa faktor dampak 2014 benar-benar diterbitkan pada tahun 2015; mereka tidak dapat dihitung sampai semua publikasi 2014 telah diproses oleh agen indeksasi.

Jurnal baru, yang diindeks dari edisi pertama diterbitkan, akan menerima faktor dampak setelah dua tahun mengindeks; Dalam kasus ini, sitiran ke tahun sebelum Volume 1, dan jumlah artikel yang diterbitkan pada tahun sebelum Volume 1 diketahui bernilai nol. Jurnal yang diindeks dimulai dengan volume selain volume pertama tidak akan mendapat dampak sampai mereka terindeks selama tiga tahun. Terkadang, Journal Citation Reports memberi dampak pada jurnal baru dengan pengindeksan kurang dari dua tahun, berdasarkan data sitiran parsial.[3][4] Perhitungan selalu menggunakan dua hitungan tahun yang lengkap dan diketahui, namun untuk judul baru, salah satu penghitungan yang diketahui adalah nol. Publikasi tahunan dan yang tidak beraturan terkadang tidak menerbitkan apapun pada tahun tertentu, yang mempengaruhi hitungan ini. Faktor dampak berkaitan dengan jangka waktu tertentu; adalah mungkin untuk menghitungnya untuk periode yang diinginkan, dan Journal Citation Reports (JCR) juga memasukkan faktor dampak lima-tahunan.[5] JCR menunjukkan pemeringkatan jurnal berdasarkan faktor dampak, jika diinginkan oleh disiplin, seperti kimia organik atau psikiatri.

Kegunaan[sunting | sunting sumber]

Faktor dampak digunakan untuk membandingkan berbagai jurnal dalam bidang tertentu. Web of Science mengindeks lebih dari 11,000 jurnal sains dan ilmu sosial.[6][7]

Adalah mungkin untuk memeriksa faktor dampak dari jurnal di mana seseorang telah menerbitkan artikel. Penggunaan ini tersebar luas, namun kontroversial. Garfield memperingatkan tentang "penyalahgunaan dalam mengevaluasi individu" karena terdapat "variasi yang luas dari artikel ke artikel dalam satu jurnal".[8] Faktor dampak memiliki pengaruh yang besar namun kontroversial dalam cara mempublikasikan hasil penelitian ilmiah yang dirasakan dan dievaluasi.

Beberapa perusahaan menghasilkan faktor dampak yang salah.[9]

Pengukuran dampak lainnya[sunting | sunting sumber]

Pengukuran tingkat-jurnal tambahan tersedia dari organisasi lain. Langkah-langkah di atas hanya berlaku untuk jurnal, bukan ilmuwan individual, tidak seperti pengukuran tingkat-penulis seperti indeks-h. Pengukuran tingkat-artikel mengukur dampak pada tingkatan artikel dan bukan pada tingkatan jurnal. Alternatif pengukuran lain yang lebih umum, atau "altmetrics", mungkin mencakup penayangan artikel, unduhan, atau penyebutan di media sosial.

Pemalsuan[sunting | sunting sumber]

Faktor dampak palsu dihasilkan oleh perusahaan yang tidak berafiliasi dengan Journal Citation Reports.[9] Faktor dampak ini sering digunakan oleh penerbit predator;[10] Jeffrey Beall memelihara daftar pengukuran yang menyesatkan tersebut.[11] Mengkonsultasikan daftar master jurnal dari Journal Citation Reports dapat mengkonfirmasikan jika jurnal tersebut terindeks oleh Journal Citation Reports, yang merupakan syarat (namun tidak cukup itu saja) yang diperlukan untuk memperoleh IF.[12]

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Basis data dan indeksasi

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ "Journal Citation Reports: Impact Factor". Diakses tanggal 2016-09-12. 
  2. ^ "Nature". 2014 Journal Citation Reports. Web of Science (Science ed.). Thomson Reuters. 2015. 
  3. ^ blogs.rsc.org. "RSC Advances receives its first partial impact factor", 24 Juni 2013. Diakses tanggal 21 Mei 2015.
  4. ^ news.cell.com. "Our first (partial) impact factor and our continuing (full) story", 30 Juli 2014. Diakses tanggal 21 Mei 2015.
  5. ^ "JCR with Eigenfactor". Diakses tanggal 2009-08-26. 
  6. ^ "Web of Knowledge > Real Facts > Quality and Quantity". Diakses tanggal 2010-05-05. 
  7. ^ "Thomson Reuters Master Journal List". Thomson Reuters. Diakses tanggal 2013-06-20. 
  8. ^ Eugene Garfield (June 1998). "The Impact Factor and Using It Correctly". Der Unfallchirurg 101 (6): 413–414. PMID 9677838. 
  9. ^ a b Jalalian M (2015). "The story of fake impact factor companies and how we detected them". Electronic Physician 7 (2): 1069–72. PMC 4477767. PMID 26120416. doi:10.14661/2015.1069-1072. 
  10. ^ Jeffrey Beall. "Scholarly Open-Access - Fake impact factors". Diarsipkan dari versi asli tanggal 2016-03-21. 
  11. ^ Misleading Metrics
  12. ^ "Thomson Reuters Interllectual Property & Science Master Journal List". 

Bacaan lebih lanjut[sunting | sunting sumber]

Pranala luar[sunting | sunting sumber]