Fairbanks, Alaska

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Letak Fairbanks di Alaska
Kota Fairbanks

Fairbanks merupakan sebuah kota di Amerika Serikat dan ibukota dari borough fairbanks North Star Borough di Amerika Serikat. Fairbanks adalah kota terbesar dan terdingin di wilayah pedalaman Alaska dan terbesar kedua di negara bagian ini. Sensus 2020 menempatkan populasi kota tepat di 32.515, dan populasi Fairbanks North Star Borough di 95.655 menjadikannya wilayah metropolitan terpadat kedua di Alaska setelah Anchorage[1]. Wilayah Statistik Metropolitan mencakup semua Fairbanks North Star Borough dan merupakan Wilayah Statistik Metropolitan paling utara di Amerika Serikat, yang terletak 196 mil (315 kilometer) melalui jalan darat (140 mil atau 230 km melalui udara), selatan Lingkaran Arktik.

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Sejarah Fairbanks, kota terbesar kedua di Alaska, dapat ditelusuri ke pendirian pos perdagangan oleh E.T.Barnette di tepi selatan Sungai Chena pada tanggal 26 Agustus 1901. Daerah ini telah melihat pendudukan manusia setidaknya sejak zaman es terakhir, tetapi pemukiman permanen tidak didirikan di lokasi kota Fairbanks sekarang sampai awal abad ke-20.Penemuan emas di dekat pos perdagangan Barnette menyebabkan dia mengubah apa yang telah menjadi pemberhentian sementara menjadi permukiman permanen. Emas menyebabkan serbuan penambang ke daerah itu, dan bangunan bermunculan di sekitar pos perdagangan Barnette.Pada bulan November 1903, penduduk daerah tersebut memilih untuk menggabungkan kota Fairbanks. Barnette menjadi walikota pertama kota, dan kota ini berkembang ketika ribuan orang datang untuk mencari emas selama Fairbanks Gold Rush.

Pada saat Perang Dunia I, tambang emas yang mudah dijangkau sudah habis dieksploitasi dan penduduk Fairbanks anjlok ketika para penambang pindah ke temuan yang menjanjikan di Ruby dan Iditarod. Pembangunan Alaska Railroad menyebabkan lonjakan aktivitas ekonomi dan memungkinkan alat berat dibawa untuk eksploitasi lebih lanjut dari Fairbanks. Kapal keruk emas besar dibangun di utara Fairbanks, dan kota ini tumbuh sepanjang tahun 1930-an karena harga emas naik selama Depresi Besar. Ledakan lebih lanjut terjadi selama tahun 1940-an dan 1950-an ketika kota ini menjadi area pementasan untuk pembangunan depot militer selama Perang Dunia II dan dekade pertama Perang Dingin.

Pada tahun 1968, Prudhoe Bay Oil Field yang luas ditemukan di Lereng Utara Alaska. Fairbanks menjadi titik pasokan untuk eksploitasi ladang minyak dan untuk pembangunan Sistem Pipa Trans-Alaska, yang menyebabkan ledakan yang tak terlihat sejak tahun-tahun pertama Fairbanks dan membantu kota pulih dari Banjir Fairbanks 1967 yang menghancurkan. Fairbanks menjadi pusat pemerintahan pada akhir 1960-an dengan pembentukan Fairbanks North Star Borough, yang mengambil Fairbanks sebagai kursi boroughnya. Penurunan harga minyak selama 1980-an menyebabkan resesi di daerah Fairbanks, tetapi kota itu berangsur-angsur pulih karena harga minyak naik selama 1990-an. Pariwisata juga menjadi faktor penting dalam ekonomi Fairbanks, dan pertumbuhan industri pariwisata dan ekonomi kota terus berlanjut bahkan ketika produksi minyak menurun.

Pranala luar[sunting | sunting sumber]

  1. ^ "Sensus Alaska 2020".