Penangkapan elektron

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
(Dialihkan dari Electron capture)
Jump to navigation Jump to search
Skema dua jenis penangkapan elektron. Atas: Inti atom menyerap elektron. Kiri bawah: Elektron terluar menggantikan elektron yang "hilang". Diemisikan sinar-X, yang sama, dalam hal energi, dengan perbedaan antara kedua kelopak elektron. Kanan bawah: Dalam efek Auger, energi yang dibebaskan ketika elektron terluar menggantikan elektron dalam dipindahkan ke elektron terluar. Elektron terluar terlempar dari atom, meninggalkan ion positif.

Penangkapan elektron atau tangkapan elektron (penangkapan elektron-K, juga penangkapan-K, atau penangkapan elektron-L, pengangkapan-L) adalah proses ketika inti atom netral yang kaya proton menyerap elektron dari kulit dalam atom, biasanya dari kelopak elektron K atau L. Oleh karena itu, proses ini mengubah proton menjadi neutron dan secara bersamaan menyebabkan emisi neutrino elektron.

p  +  e  →  n  +  νe

Ia memiliki energi karakteristik tunggal ini, karena emisi neutrino tunggal membawa seluruh energi peluruhan. Demikian pula, momentum emisi neutrino menyebabkan atom turunan terlontar dengan momentum karakteristik tunggal.

Nuklida turunan, jika ia dalam keadaan tereksitasi, kemudian ditransisikan menjadi keadaan dasarnya. Biasanya sinar gamma diemisikan selama transisi ini, tetapi de-eksitasi nuklir dapat pula berlangsung melalui konversi internal.

Setelah menangkap elektron bagian dalam atom, elektron terluar menggantikan elektron yang tertangkap dan satu atau lebih foton sinar-X karakteristik dipancarkan dalam proses ini. Penangkapan elektron terkadang juga menghasilkan efek Auger, di mana elektron dikeluarkan dari kelopak elektron karena interaksi antara elektron atom dalam proses mencari keadaan energi yang lebih rendah.

Setelah menangkap elektron, nomor atom berkurang satu, jumlah neutron bertambah satu, dan tidak ada perubahan pada nomor massa. Pengambilan elektron sederhana dengan sendirinya menghasilkan atom netral, karena hilangnya elektron dalam kelopak elektron diimbangi oleh hilangnya muatan nuklir positif. Namun, ion atom positif dapat dihasilkan dari emisi elektron Auger lebih lanjut.

Penangkapan elektron adalah suatu contoh interaksi lemah, salah satu dari empat gaya fundamental.

Penangkapan elektron adalah moda peluruhan utama untuk isotop dengan kelimpahan proton relatif banyak dalam inti atom, namun dengan perbedaan energi yang tidak mencukupi antara isotop dan calon nuklida turunannya (isobar dengan kurang satu muatan positif) agar nuklida meluruh dengan memancarkan positron. Penangkapan elektron selalu merupakan moda peluruhan alternatif untuk isotop radioaktif yang memang memiliki energi yang cukup untuk meluruh dengan emisi positron. Penangkapan elektron kadang-kadang disebut peluruhan beta terbalik, meskipun istilah ini juga dapat merujuk pada interaksi antineutrino elektron dengan proton.[1]

Jika perbedaan energi antara atom induk dan atom turunan kurang dari 1,022 MeV, emisi positron adalah terlarang karena tidak cukup energi peluruhan yang tersedia, dan sehingga penangkapan elektron adalah satu-satunya moda peluruhan. Contohnya, rubidium-83 (37 proton, 46 neutron) akan meluruh menjadi kripton-83 (36 proton, 47 neutron) hanya dengan penangkapan elektron (perbedaan energi, atau energi peluruhan, sekitar 0,9 MeV).

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Teori penangkapan elektron pertama kali didiskusikan oleh Gian-Carlo Wick dalam makalahnya tahun 1934, dan kemudian dikembangkan oleh Hideki Yukawa dan lainnya. Penangkapan elektron-K pertama kali diamati oleh Luiz Alvarez, dalam vanadium-48. Ia melaporkannya dalam makalah tahun 1937 dalam Physical Review.[2][3][4] Alvarez melanjutkan penelitian penangkapan elektron untuk galium-67 dan nuklida lainnya.[2][5][6]

Detail reaksi[sunting | sunting sumber]

Contoh:

26
13
Al
  +  e  →  26
12
Mg
  +  νe
59
28
Ni
  +  e  →  59
27
Co
  +  νe
40
19
K
  +  e  →  40
18
Ar
  +  νe

Elektron yang tertangkap adalah salah satu dari elektron yang dimiliki oleh atom itu sendiri, dan bukan elektron yang baru masuk, seperti yang tersurat dalam reaksi di atas. Isotop radioaktif yang meluruh hanya melalui penangkapan elektron saja dapat dihambat dari peluruhan radioaktif jika mereka teriionisasi penuh ("telanjang" kadang digunakan untuk menjelaskan ion semacam ini). Dihipotesiskan bahwa unsur-unsur tersebut, jika dibentuk oleh proses r dalam ledakan supernova, dilontarkan sepenuhnya dalam keadaan terionisasi dan jadi tidak mengalami peluruhan radioaktif asalkan tidak menemukan elektron di luar angkasa. Anomali pada distribusi unsur diperkirakan sebagian disebabkan oleh efek penangkapan elektron ini. Peluruhan terbalik juga dapat diinduksi dengan ionisasi penuh; misalnya, 163Ho meluruh menjadi 163Dy oleh penangkapan elektron; namun, 163Dy yang terionisasi penuh meluruh menjadi 163Ho keadaan terikat melalui proses peluruhan β− keadaan terikat.[7]

Ikatan kimia juga dapat mempengaruhi laju penangkapan elektron sampai tingkat yang kecil (umumnya kurang dari 1%) bergantung pada jarak elektron ke inti. Misalnya, pada 7Be, perbedaan waktu paruh 0,9% telah diamati antara di lingkungan logam dan terisolasi.[8] Efek yang relatif besar ini disebabkan oleh fakta bahwa berilium adalah atom kecil yang menggunakan elektron valensi yang dekat dengan nukleus, dan juga pada orbital tanpa momentum sudut. Elektron dalam orbital s (terlepas dari jumlah kuantum kelopak atau primer), memiliki probabilitas antinodus pada nukleus, dan sejauh ini lebih banyak elektron yang ditangkap daripada elektron p atau d, yang memiliki simpul probabilitas pada nukleus.

Di sekitar unsur di tengah tabel periodik, isotop yang lebih ringan daripada isotop stabil dari unsur yang sama cenderung meluruh melalui penangkapan elektron, sementara isotop yang lebih berat daripada isotop stabil meluruh dengan emisi elektron. Penangkapan elektron paling sering terjadi pada unsur-unsur lebih berat yang kekurangan neutron, yang perubahan massanya paling kecil dan emisi positron tidak selalu memungkinkan. Bila kehilangan massa dalam reaksi nuklir lebih dari nol tapi kurang dari 2m[0-1-], prosesnya tidak dapat terjadi melalui emisi positron namun spontan dengan menangkap elektron.

Contoh umum[sunting | sunting sumber]

Beberapa radioisotop umum yang mengalami pembusukan melalui penangkapan elektron meliputi:

Radioisotop Waktu paruh
7Be 53,28 hari
37Ar 35,0 hari
41Ca 1,03×105 tahun
44Ti 60 tahun
49V 337 hari
51Cr 27,7 hari
53Mn 3,7×106 tahun
55Fe 2,6 tahun
57Co 271,8 hari
59Ni 7,5×104 tahun
67Ga 3,260 hari
68Ge 270,8 hari
72Se 8,5 hari

Daftar lengkap dapat dilihat pada tabel nuklida.

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ "The Reines-Cowan Experiments: Detecting the Poltergeist" (PDF). Los Alamos National Laboratory. 25: 3. 1997. 
  2. ^ a b Luis W. Alvarez, W. Peter Trower (1987). "Chapter 3: K-Electron Capture by Nuclei (with the commentary of Emilio Segré)" In Discovering Alvarez: selected works of Luis W. Alvarez, with commentary by his students and colleagues. University of Chicago Press, pp. 11–12, ISBN 978-0-226-81304-2.
  3. ^ "Luis Alvarez, The Nobel Prize in Physics 1968", biography, nobelprize.org. Accessed October 7, 2009.
  4. ^ Alvarez, Luis W. (1937). "Nuclear K Electron Capture". Physical Review. 52: 134–135. Bibcode:1937PhRv...52..134A. doi:10.1103/PhysRev.52.134. 
  5. ^ Alvarez, Luis W. (1937). "Electron Capture and Internal Conversion in Gallium 67". Physical Review. 53: 606. Bibcode:1938PhRv...53..606A. doi:10.1103/PhysRev.53.606. 
  6. ^ Alvarez, Luis W. (1938). "The Capture of Orbital Electrons by Nuclei". Physical Review. 54: 486–497. Bibcode:1938PhRv...54..486A. doi:10.1103/PhysRev.54.486. 
  7. ^ Fritz Bosch (1995). "Manipulation of Nuclear Lifetimes in Storage Rings" (PDF). Physica Scripta. T59: 221–229. Diarsipkan dari versi asli (PDF) tanggal 2013-12-26. 
  8. ^ B. Wang; et al. (2006). "Change of the 7Be electron capture half-life in metallic environments". The European Physical Journal A. 28: 375–377. Bibcode:2006EPJA...28..375W. doi:10.1140/epja/i2006-10068-x.  (perlu berlangganan)

Pranala luar[sunting | sunting sumber]