Ekosistem Serengeti

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Jump to navigation Jump to search
Matahari terbenam dekat kamp Seronera
Peta Tanzania menunjukkan taman nasional — dan wilayah Serengeti di Tanzania utara dan Kenya barat daya

Ekosistem Serengeti (/ˌsɛrənˈɡɛti/) adalah suatu wilayah geografis di Afrika. Wilayah utama Serengeti terletak di Tanzania bagian utara dan memanjang ke barat daya Kenya antara 1 dan 3 derajat selatan (garis lintang) dan antara 34 dan 36 derajat timur (garis bujur). Wilayah Ini mencakup sekitar 30.000 km2 (12.000 sq mi). Bagian Kenya dari Serengeti dikenal dengan nama Maasai Mara.[1]

Serengeti tuan rumah migrasi mamalia terestrial terbesar di dunia yang membantu melindungi salah satu tujuh keajaiban alam di Afrika dan salah satu sepuluh keajaiban alam tujuan bepergian di dunia. Serengeti juga terkenal memiliki populasi singa yang besar dan adalah merupakan satu tempat terbaik untuk mengamati kebanggaan di dalam lingkungan alam mereka. Serengeti termasuk Taman Nasional Serengeti di Tanzania dan beberapa cagar alam lainnya.

Diperkirakan 70 spesies mamalia besar dan 500 spesies burung ditemukan di sana. Keanekaragaman yang tinggi ini adalah suatu fungsi dari habitat yang beragam, termasuk hutan sungai, rawa, bukit kecil, padang rumput, dan hutan. wildebeest biru, gazel, zebra, dan kerbau afrika adalah beberapa mamalia besar yang umum ditemukan di wilayah ini.[2][3]

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Sebagian besar Serengeti dikenal oleh orang luar sebagai Maasailand. Suku Maasai dikenal sebagai pejuang yang ganas dan hidup berdampingan dengan sebagian besar hewan liar dengan keengganan untuk memakan permainan dan burung, hidup secara eksklusif dengan ternak mereka. Secara historis, kekuatan dan reputasi mereka membuat orang Eropa yang baru tiba mengeksploitasi hewan dan sumber daya sebagian besar tanah mereka. Epidemi rinderpest dan kekeringan selama tahun 1890-an sangat mengurangi jumlah populasi Maasai dan hewan. Pemerintah Tanzania pada abad ke-20 mengembalikan suku Maasai di sekitar Area konservasi Ngorongoro. Perburuan dan tidak adanya kebakaran, yang merupakan hasil dari aktivitas manusia, mengatur pementasan untuk pengembangan hutan dan semak lebat selama 30–50 tahun mendatang. Populasi lalat Tsetse sekarang mencegah pemukiman manusia yang signifikan di daerah itu.[4]

Di pertengahan 1970-an, populasi wildebeest dan kerbau afrika telah kembali dan meningkat memanen rumput, mengurangi jumlah bahan bakar yang tersedia untuk pembakaran. Kekurangan intensitas kebakaran telah membiarkan pohon akasia sekali lagi tumbuh.

Pada abad ke-21, program besar vaksinasi rabies untuk anjing domestik di Serengeti belum secara langsung mencegah ratusan manusia meninggal tetapi juga melindungi spesies binatang liar antara lain anjing liar Afrika yang berbahaya.[5][6]

Migrasi besar[sunting | sunting sumber]

Migras wildebeest
Wildebeests menyebrangi sungai saat migrasi di Serengeti

Sekitar waktu yang sama setiap tahun, perputaran migrasi besar wildebeest dimulai di Area Konservasi Ngorongoro dibagian selatan Serengeti, Tanzania dan sesuai arah jarum jam melompat sepanjang Taman Nasional Serengeti dan utara sepanjang area reservasi Masai Mara di Kenya. Migrasi ini merupakan sebuah fenomena alam yang ditentukan oleh ketersediaan dari makan rumput. Fase inisial terakhir kira-kira dari bulan januari hingga bulan maret ketika musim melahirkan anak dimulai. - saat suatu waktu cukup hujan-mematangkan rumput yang tersedia untuk 260.000 zebra yang didahului 1.7 juta wildebeest dan diikuti oleh ratusan dari ribuan dari permainan daratan yang lain, termasuk sekitar 470.000 gazel.

Selama bulan Februari, wildebeest menghabiskan waktunya di daratan rumput pendek dibagian tenggara ekosistem, mengembala dan melahirkan sekitar 500.000 anak dengan 2 hingga 3 minggu periode. Beberapa anak ternak lahir mendahului waktunya dan yang ini sulit untuk bertahan hidup. Alasan utamanya adalah anak ternak yang sangat muda adalah lebih terlihat oleh pemangsa saat bergabung dengan anak ternak yang lebih tua dari tahun sebelumnya. Ketika hujan berakhir diakhir bulan Mei, hewan-hewan mulai pindah di area barat laut sekitar sungai Grumeti, yang mana mereka secara khas kembali hingga akhir bulan Juni.

Penyeberangan sungai Grumeti dan Mara diawali di bulan Juli merupakan sebuah atraksi safari populer karena buaya-buaya berbaring menunggu. Kawanan tiba di Kenya pada akhir bulan Juli/Agustus, dimana mereka tinggal untuk sisa musim panas, kecuali Gazel thomson dan Gazel grant pindah hanya timur/barat. Pada awal bulan November, dengan awal hujan rintik migrasi mulai bergerak ke selatan lagi. Ke daratan berumput bagian tenggara. Biasanya tiba di bulan Desember waktu yang cukup melahirkan anak di bulan Februari. Sekitar 250.000 wildebeest mati selama perjalanan dari Tanzania ke Cagar Alam Nasional Maasai Mara di bagian barat daya Kenya. Total 800 Kilometer (500 mil). Kematian biasanya disebabkan kehausan, kelaparan, kelelahan, atau predasi. [7] [8][9]

Ekologi[sunting | sunting sumber]

Singa betina di kopje atau batu yang muncul di permukaan
Jerapah masai di Taman Nasional Serengeti, Tanzania
Sungai dan daratan Serengeti

Serengeti memiliki beberapa area-area terbaik binatang liar di Afrika Timur. [10] Disamping terkenal karena migrasi besar, Serengeti juga terkenal karena pemangsa-pemangsa besarnya yang melimpah. Ekosistem Serengeti merupakan rumah bagi lebih dari 3.000 singa (Panthera leo), 1,000 macan tutul (Panthera pardus)[11] dan 7,700 hingga 8,700 hiena bercak (Crocuta crocuta). Menarik untuk dicatat bahwa anjing liar relatif langka di Serengeti. Ini secara istimewa benar di tempat tinggal antara lain di taman nasional Serengeti (yang mana anjing liar menjadi punah pada tahun 1992) dimana singa dan hiena bercak, pemangsa yang mencuri, anjing liar membunuh dan suatu penyebab utama kematian anjing liar yang berlimpah. [12]

Catatan kaki[sunting | sunting sumber]