Ekonomi Keynesian Baru

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Ekonomi
GDP PPP Per Capita IMF 2008.svg
Kategori umum

Ekonomi mikro · Ekonomi makro
Sejarah pemikiran ekonomi
Metodologi  · Pendekatan heterodoks

Bidang dan subbidang

Perilaku  · Budaya  · Evolusi
Pertumbuhan  · Pengembangan  · Sejarah
Internasional · Sistem ekonomi
Keuangan dan Ekonomi keuangan
Masyarakat dan Ekonomi kesejahteraan
Kesehatan  · Buruh  · Manajerial
Bisnis Informasi  · Informasi · Teori permainan
Organisasi Industri  · Hukum
Pertanian  · Sumber daya alam
Lingkungan · Ekologis
Geografi Ekonomi  · Kota · Pedesaan  · Kawasan
Peta ekonomi

Teknik

Matematika  · Ekonometrika
Eksperimental · Neraca nasional

Daftar

Jurnal · Publikasi
Kategori · Topik · Ekonom

Portal.svg Portal Bisnis dan ekonomi

Ekonomi Keynesian Baru adalah salah satu mazhab ekonomi kontemporer yang mengembangkan gagasan-gagasan keynesianisme di bidang ekonomi makro. Pemikiran di dalam ekonomi keynesian baru menggunakan ide-ide ekonomi makro dari John Maynard Keynes. Berkembangnya ekonomi keynesian baru diawali dari kritik terhadap pemikiran-pemikiran ekonomi makro pada ekonomi neoklasik. Pada tahun 1930an, teori-teori yang dikemukakan oleh Keynes meliputi teori umum mengenai tenaga kerja, suku bunga dan uang. Pengaruhnya pada kalangan akademikus dan analis kebijakan baru dirasakan pada tahun 1960an. Kritik bermunculan atas keynesianisme oleh para ekonom neoklasik di tahun 1970-an. Hal ini kemudian menimbulkan ekonomi keynesian baru pada tahun 1980-an. Ekonomi keynesian baru sebagian besar merupakan kritik terhadap pemikiran ekonomi neoklasik yang dikemukakan oleh Robert Emerson Lucas, Thomas J. Sargent, dan Robert Barro. Langkah awal dari pembentukan teori-teori ekonomi keynesian baru ialah mengadakan revolusi keynesian. Perbedaan utama antara ekonomi keynesian baru dan ekonomi neoklasik ialah pada teori penyesuaian upah dan harga. Ekonomi keynesian baru menyakini bahwa upah dan harga saling mempengaruhi sehingga pengangguran sukarela dapat terjadi serta kebijakan moneter memiliki pengaruh kuat di dalam kehidupan ekonomi.[1]

Teori[sunting | sunting sumber]

Teori siklus keynesian baru[sunting | sunting sumber]

Teori siklus Keynesian baru merupakan teori yang menjelaskan bahwa tingkat upah yang diterima oleh tenaga kerja di masa sekarang dipengaruhi oleh negosiasi upah di masa lalu. Dalam prosesnya, perubahan tingkat upah terjadi secara perlahan. Tingkat upah di masa sekarang dan ketersediaan agregat jangka pendek merupakan akibat dari ekspektasi ekonomi secara rasional di masa lalu. Perubahan upah dalam masa yang singkat merupakan akibat dari selisih antara penawaran dan permintaan agregat.[2]

Penggunaan[sunting | sunting sumber]

Evaluasi kebijakan ekonomi[sunting | sunting sumber]

Ekonomi keynesian baru dapat digunakan untuk membuat model ekonomi yang memiliki perkiraan kondisi di masa depan yang sesuai dengan ekspektasi yang dapat diterima secara rasional. Pemikiran ekonomi keynesian baru dapat digunakan oleh individu maupun perusahaan untuk memperkirakan harga dan upah di masa depan. Ekonomi keynesian baru dibedakan dari model-model ekonomi tanpa ekspektasi rasional pada keynesianisme lama yang digunakan oleh Paul M. Romer dan Jared Bernstein. Adanya asumsi bahwa perilaku ekonomi mikro dan ekspektasi rasional dapat berubah di tiap waktu membuat teori-teori ekonomi keynesian baru diajarkan pada perguruan tinggi pada tingkat pascasarjana. Ekspektasi rasional yang dikembangkan dalam ekonomi keynesian baru dapat memberikan tanggapan terhadap intervensi kebijakan melalui bukti empiris dengan melakukan pengumpulan data. Kelebihan ini dapat digunakan untuk evaluasi kebijakan. Keputusan mengenai pengeluaran oleh rumah tangga dan perusahaan dapat diketahui melalui tindakan pemerintah terhadap perekonomian. Ini merupakan bentuk dari ekspektasi mereka terhadap perubahan kebijakan pemerintah di masa depan.[3]

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Pranala luar[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Priyono dan Zainuddin Ismail (2012). Chandra, Teddy, ed. Teori Ekonomi (PDF). Dharma Ilmu. hlm. 31. ISBN 978-979-1500-11-1. 
  2. ^ Digdowiseiso, Kumba (2018). Perekonomian Indonesia dalam Perspektif Ekonomi Makro (PDF). Kota Administrasi Jakarta Selatan: Lembaga Penerbitan Universitas Nasional. hlm. 115. ISBN 978-623-7376-41-5. 
  3. ^ Cogan, J.F., dkk. (2009). New Keynesian Versus Old Keynesian Government Spending Multipliers (PDF). Frankfurt: Bank Sentral Eropa. hlm. 9. ISSN 1725-2806.