Efek Leidenfrost

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Tetesan Leidenfrost
Demonstrasi efek Leidenfrost

Efek Leidenfrost adalah fenomena fisika di mana cairan, yang berdekatan dengan massa yang secara signifikan lebih panas dari pada titik didih cairan, menghasilkan lapisan uap yang mengisolasi cairan dari mendidih dengan cepat. Karena 'kekuatan repulsif' ini, tetesan melayang di atas permukaan daripada membuat kontak fisik dengannya. Fenomena ini paling sering terlihat saat memasak: ketika meneteskan air dalam panci untuk mengukur suhunya: jika suhu panci berada di atau di atas titik Leidenfrost, air bergerak dengan cepat melintasi panci dan memakan waktu lebih lama untuk menguap daripada di panci di bawah suhu titik Leidenfrost (namun masih di atas suhu mendidih).

Efeknya juga bertanggung jawab untuk kemampuan nitrogen cair untuk bergerak dengan cepat di lantai.

Fenomena ini juga telah digunakan dalam beberapa demonstrasi yang berpotensi berbahaya, seperti mencelupkan jari basah ke dalam cairan timbal.[1] atau meniup keluar semulut penuh nitrogen cair, keduanya dilakukan tanpa cedera pada demonstran.[2] Yang terakhir ini berpotensi mematikan, terutama jika seseorang secara tidak sengaja menelan nitrogen cair.[3]

Efek ini dinamai dari Johann Gottlob Leidenfrost, yang membahasnya dalam A Tract About Some Qualities of Common Water pada tahun 1756.

Rincian[sunting | sunting sumber]

Klip video yang mendemonstrasikan efek Leidenfrost
Eksitasi pada modus normal pada setetes air selama efek Leidenfrost

Efeknya bisa dilihat sebagai tetes air yang ditaburkan ke panci pada berbagai waktu saat memanas. Awalnya, karena suhu panci berada di bawah 100 °C (212 °F), air secara merata dan perlahan menguap, atau jika suhu panci jauh di bawah 100 °C (212 °F), air tetap cair. Seiring suhu panci berada di atas 100 °C (212 °F), tetesan air mendesis saat menyentuh panci dan tetesan ini menguap dengan cepat. Kemudian, karena suhu melebihi titik Leidenfrost, efek Leidenfrost ikut bermain. Pada kontak dengan panci, tetesan air bermuara ke dalam bola kecil air dan skitter di sekitar, tahan lebih lama dari pada saat suhu panci lebih rendah. Efek ini bekerja sampai suhu yang jauh lebih tinggi menyebabkan tetesan air lebih lanjut menguap terlalu cepat sehingga menyebabkan efek ini.

Hal ini karena pada suhu di atas titik Leidenfrost, bagian bawah tetesan air menguap segera pada kontak dengan piring panas. Gas yang dihasilkan menahan sisa tetesan air di atasnya, mencegah kontak langsung lebih jauh antara air cair dan piring panas. Karena uap telah jauh lebih buruk konduktivitas termal, perpindahan panas lebih lanjut antara panci dan tetesan melambat secara dramatis. Hal ini juga berakibat pada penurunan yang bisa meluncur di sekitar panci pada lapisan gas di bawahnya.

Perilaku air di atas pelat panas. Grafik menunjukkan perpindahan panas (fluks) vs suhu. Efek Leidenfrost terjadi setelah transisi perebusan.

Suhu di mana efek Leidenfrost mulai terjadi tidak mudah diprediksi. Bahkan jika volume tetesan cairan tetap sama, titik Leidenfrost mungkin sangat berbeda, dengan ketergantungan yang rumit pada sifat permukaan, dan juga kotoran pada cairan. Beberapa penelitian telah dilakukan menjadi model teoretis sistem, namun cukup rumit.[4]

Efeknya juga dijelaskan oleh perancang pendidih uap Victoria terkemuka, Sir William Fairbairn, yang mengacu pada pengaruhnya terhadap perpindahan panas secara massal dari permukaan besi panas ke air, seperti di dalam pendidih. Dalam sepasang ceramah tentang desain pendidih,[5] Dia mengutip karya Pierre Hippolyte Boutigny (1798-1884) dan Profesor Bowman dari King's College, London dalam mempelajari ini. Setetes air yang segera diuapkan pada suhu 168 °C (334 °F) tahan selama 152 detik pada suhu 202 °C (396 °F). Suhu yang lebih rendah dalam pendidih firebox mungkin menguapkan air lebih cepat sebagai hasilnya; Bandingkan efek Mpemba. Pendekatan alternatif adalah menaikkan suhu di luar titik Leidenfrost. Fairbairn menganggap ini juga, dan mungkin telah merenungkan pendidih uap, namun menganggap aspek teknis tidak dapat diatasi untuk saat ini.

Titik Leidenfrost juga bisa dianggap sebagai suhu dimana tetesan melayang berlangsung paling lama.[6]

Telah ditunjukkan bahwa adalah mungkin untuk menstabilkan lapisan uap Leidenfrost air dengan memanfaatkan permukaan superhidrofobik. Dalam kasus ini, setelah lapisan uap terbentuk, pendinginan tidak pernah meruntuhkan lapisan, dan tidak ada nukleasi mendidih yang terjadi; Lapisan malah perlahan rileks sampai permukaannya mendingin.[7]

Efek Leidenfrost telah digunakan untuk pengembangan spektrometri massa ambien dengan sensitivitas tinggi. Di bawah pengaruh kondisi Leidenfrost, tetesan yang mengambang tidak melepaskan molekul dan molekulnya diperkaya di dalam tetesan. Pada saat terakhir penguapan tetesan semua molekul yang diperkaya dilepaskan dalam domain waktu singkat dan dengan demikian meningkatkan sensitivitasnya.[8]

Sebuah mesin panas berbasis efek Leidenfrost telah dibuat prototipenya. Alat ini memiliki keunggulan gesekan yang sangat rendah.[9]

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Willey, David (1999). "The Physics Behind Four Amazing Demonstrations". Skeptical Inquirer. 23 (6). Diakses tanggal 11 October 2014. 
  2. ^ Walker, Jearl. "Boiling and the Leidenfrost Effect" (PDF). Fundamentals of Physics: 1–4. Diakses tanggal 11 October 2014. 
  3. ^ "Student Gulps Into Medical Literature". Worcester Polytechnic Institute. 20 January 1999. Diarsipkan dari versi asli tanggal 22 February 2014. Diakses tanggal 11 October 2014. 
  4. ^ Bernardin, John D.; Mudawar, Issam (2002). "A Cavity Activation and Bubble Growth Model of the Leidenfrost Point". Journal of Heat Transfer. 124 (5): 864–74. doi:10.1115/1.1470487. 
  5. ^ William Fairbairn (1851). Two Lectures: The Construction of Boilers, and on Boiler Explosions, with the means of prevention. [halaman dibutuhkan]
  6. ^ Incropera, DeWitt, Bergman & Lavine: Fundamentals of Heat and Mass Transfer, 6th edition.[halaman dibutuhkan]
  7. ^ Vakarelski, Ivan U.; Patankar, Neelesh A.; Marston, Jeremy O.; Chan, Derek Y. C.; Thoroddsen, Sigurdur T. (2012). "Stabilization of Leidenfrost vapour layer by textured superhydrophobic surfaces". Nature. 489 (7415): 274–7. Bibcode:2012Natur.489..274V. doi:10.1038/nature11418. PMID 22972299. 
  8. ^ Subhrakanti Saha, Lee Chuin Chen, Mridul Kanti Mandal, Kenzo Hiraoka (March 2013). "Leidenfrost Phenomenon-assisted Thermal Desorption (LPTD) and Its Application to Open Ion Sources at Atmospheric Pressure Mass Spectrometry". Journal of The American Society for Mass Spectrometry. 24: 341–7. Bibcode:2013JASMS..24..341S. doi:10.1007/s13361-012-0564-y. PMID 23423791. 
  9. ^ Wells, Gary G.; Ledesma-Aguilar, Rodrigio; McHale, Glen; Sefiane, Khellil (3 March 2015). "A sublimation heat engine". Nature Communications. 6: 6390. Bibcode:2015NatCo...6E6390W. doi:10.1038/ncomms7390. PMC 4366496alt=Dapat diakses gratis. PMID 25731669. Diakses tanggal 5 March 2015. 

Pranala luar[sunting | sunting sumber]