Dieng, Kejajar, Wonosobo

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Jump to navigation Jump to search
Dieng
Desa
Negara  Indonesia
Provinsi Jawa Tengah
Kabupaten Wonosobo
Kecamatan Kejajar
Pemerintahan
 • Kepala desa MARDI YUWONO, S.Tp
Kodepos 56354
Luas 2,82 km2
Jumlah penduduk 2.054 Jiwa
Kepadatan 728 jiwa/km²

Dieng adalah sebuah desa di kecamatan kejajar, Kabupaten Wonosobo, Provinsi Jawa Tengah, Indonesia. Desa Dieng berjarak sekira 9 km dari ibu kota kecamatan atau 26 Km dari ibu kota Kabupaten Wonosobo. Desa ini terbagi menjadi 8 RT, 2 RW dan 2 Dusun. Seluruh wilayah desa ini berada di Kawasan Dataran Tinggi Dieng. Jumlah penduduknya sebanyak 2.054 Jiwa pada tahun 2010.

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Nama Dieng berasal dari bahasa sansekerta Die Hieyang ( Edi dan Aeng ) Indah dan langka. Dieng yang berasal dari dua suka kata. “Die” dan “Hyang”, dimana “Di” dimaknakan sebagai ardhi, redi, wukir, arga, dan lain-lain yang artinya gunung atau tempat tinggi, yang puncak, yang ultimate, yang misterius, yang transanden, yang sempurna, yang adi kodrati, yang abstark dan eksternal, , dan meta di luar makna-makna “yang nyata”, natural, reality (yang ergelar/di gelar) dan lain-lain. Di luar itu juga “Di” juga di anggap di luar dari konteks “hadi”, “adi” yang di maknai sebagai “yang cantik”, indah, molek, dan mempesonakan, Dan “Hyang” adalah sebuah kata sandang yang biasanya di pakai untuk penyebutan yang gaib (nominousum) dewa-dewa atau yang diyakini sebagai dewa, Ruh leluhur, Tuhan atau suatu yang diyakini sebagai Tuhan atau makhluk-makhluk ilahiyah lainya. Sementara “Hayang”, juga di makanai sebagai tempat dari makhluk-makhluk ilahiah tersebut, yang kemudian di identifikasi sebagai “Kahyangan, nirwana, atau surga”. Yakni dewa-dewi , Tuhan atau makhluk-makhluk pada umumnya. Sehingga Dieng dikenal sebagai tempat bersemayamnya para Dewa dan ada juga yang menjuluki negeri diatas awan begitu banyak sebutan untuk Dieng ini karena keelokan, Keindahannya dan Keunikannya.

Batas wilayah[sunting | sunting sumber]

Batas-batas wilayahnya adalah sebagai berikut:

Utara Kabupaten Batang
Selatan Desa Sikunang
Barat Kabupaten Banjarnegara
Timur Desa Patakbanteng

Pembagian wilayah[sunting | sunting sumber]

  1. Dusun Dieng
  2. Dusun Kalilembu

Geografi[sunting | sunting sumber]

Topografi[sunting | sunting sumber]

Wilayah Desa Dieng berada pada ketinggian 2.090 s/d 2.150 m.Dpl.( dari Permukaan Laut). Desa Dieng merupakan daerah topografi pegunungan yang dikenal dengan dataran tinggi Dieng ini terletak dengan dikelilingi pegunungan diantaranya Gunung Prau, Gunung Pangonan, Gunung sipandu dan Gunung Pakuwojo. Dieng juga merupakan kawasan vulkanik aktif dan dapat dikatakan merupakan gunung api raksasa dengan beberapa kepundan kawah. Ketinggian rata-rata adalah sekitar 2.090 s/d 2.150 m ( dpl) di atas permukaan laut.

Penggunaan Lahan[sunting | sunting sumber]

Desa Dieng secara topografi merupakan daerah pegunungan dengan ketinggian 2.090 mdpl, dengan curah hujan yang cukup tinggi, sehingga sangat cocok sekali untuk usaha pertanian terutama sayuran. Komoditas holticultura desa Dieng adalah tanaman Kentang, kubis dan wortel, bawang daun, Bawang putih. Dieng merupakan daerah pemasuk tinggi untuk komoditas sayuran untuk jawa tengah dan kota besar lainnya (Surabaya,Jakarta).

Disamping tanaman sayuran tersebut diatas tanaman lainya juga tumbuh subur di Desa Dieng seperti cabe gemuk, kacang dieng, Seledri,oncang/bawang daun, bawang putih. Di Dieng juga tumbuh tanaman buah-buahan khas seperti buah carica, stroberi, buah kemiri,buah kemar,buah melodi (melon dieng), purwaceng dll. Luas lahan bukan sawah menurut jenis penggunaan di Desa Dieng berupa Tegalan 79,94 ha, Pekarangan 10,06 Ha, Hutan Negara 181,00 Ha, Waduk/telaga 9.00 Ha dan lainnya 2,0 Ha.

Iklim[sunting | sunting sumber]

Desa Tieng beriklim tropis dengan dua musim dalam satu tahunnya yaitu musim kemarau dan penghujan. Suhu berkisar 12—20 °C di siang hari dan 6-10 °C di malam hari. Pada musim kemarau (Juli dan Agustus), suhu udara dapat mencapai 0 °C di pagi hari dan memunculkan embun beku ( Frozz) yang oleh penduduk setempat disebut bun upas ("embun racun").

Penduduk[sunting | sunting sumber]

Jumlah penduduk Desa Tieng pada tahun 2010 yaitu 2.054 Jiwa (Laki-laki 1.012 Jiwa dan Perempuan 1.041 Jiwa). Dengan luas wilayah 2,82 km² maka kepadatan penduduk di desa ini adalah 728 jiwa/km². Terdapat 680 kepala keluarga (KK) dan 577 rumah tangga. Jumlah Penduduk desa Dieng sebagian besar mata pencahariannya adalah sebagai Petani ( buruh tani dan Petani sendiri). Selain itu terdapat profesi PNS, buruh bangunan, supir dan pedagang. Seluruh penduduk desa ini beragama islam

Pendidikan[sunting | sunting sumber]

Tingkat pendidikan masyarakat Desa Dieng masih dinilai rendah karena banyak masyarakat yang hanya berpendidikan Sekolah Dasar (SD) hal ini disebabkan karena sekolah lanjutan menengah pertama (SLTP) yang masih terbatgas. Penduduk yang tidak melanjutkan ke SLTP sangat banyak karena kebanyakan dari mereka lebih memilih bekerja ( membantu orang tua ataupun menjadi petani/buruh tani) ataupun melanjutkan ke Pondok Pesantren. Disamping itu juga ada yang tidak melanjutkan sekolah karena keterbatasan ekonomi. Namun untuk beberapa tahun terakhir jumlah tamatan sekolah bertambah masyarakat yang mampu melanjutkan pendidikan ke jenjang yang lebih tinggi/perguruan tinggi.

Sarana dan prasarana[sunting | sunting sumber]

  1. Puskesmas
  2. PKD
  3. Rumah Bersalim
  4. Posyandu (2 Unit)
  5. Sarana Olahraga (8 Unit)
  6. Sarana Rekreasi (4 Unit)
  7. Masjid (2 Unit)
  8. Mushola (2 Unit)

Perekonomian[sunting | sunting sumber]

Di bidang perekonomian Desa Dieng memiliki banyak Kios /toko dan warung makan. Karena Dieng sebagai daerah tujuan wisata. Homestay/Penginapan pun banyak yang di dirikan oleh masyarakat. Dunia pariwisata menjadi target alternative unggulan pendapatan masyarakat setelah usaha pertanian. Home industry Carica insirup, Kripik Carica, dan kripik kentang pun mulai berdiri.

Pariwisata[sunting | sunting sumber]

Desa Dieng juga merupakan daerah tujuan wisata primadona di Provinsi Jawa Tengah tiap tahunnya kunjungan para wisatawan selalu menunjukan kenaikan yang signifikan. Disamping pemandangan alam yang begitu indah dan elok dipadu dengan benda-benda cagar budaya /peninggalan jaman purbakala. Berupa Batu kelir, tuk bimo lukar, telaga warna pengilon, gua semar,gua sumur, Dieng Plateau Theater ( Sebuah pemutaran film tentang alam dan Budaya dataran tinggi Dieng dengan durasi 25 menit), Wana /Agro wisata petak 9, Golden Sun rise Gunung Prahu, Gunung Paku waja, Wisata religi Makom syeh Ngabdullah Syelomanik dan Makom Manggolo Yudho, Makom orang Belanda. Kesenian tradisional pun tumbuh subur bagaikan Jamur dimusim Penghujan dalam rangka menyukseskan Dieng sebagai tujuan wisata seperti angguk, kuda kepang, lengger, Drum band PKK, tek-tek dan Kubro siswo serta Anak berambut Gimbal yang menjadi legenda Hidup yang semakin menambah keelokan dan keunikan Desa Dieng.